21 April 2008

Perayaan Hari Kartini di Nasima

Aduh, siapa sih yang nggak tau ini hari apa. Yap, hari Ibu Kartini. Ada lomba masak nasi goreng, bikin rujak, dan cerdas cermat. Niatnya sih sekolah mau ngadain upacara. Tapi berhubung agak gerimis, dibatalin deh. Horee !!!

Ada kejadian gawat. Waktu Arun manasin minyak di teflon, minyaknya nggak bisa panas. Faris sebagai pemilik kompor juga nggak tau kenapa begitu. Terus, Faris nelpon rumahnya. Ternyata kompor itu cuma bisa dipake dengan wajan stainlessteel, wajan yang dibawa Faris dari rumah. Akhirnya Arun bikin telur pake wajan itu. Masalah nggak cuma satu. Waktu Dian lagi ngocok susu milo plus sprit, eh malah tumpah!!! Air milo itu kena bawang putih yang udah dihaluskan. Padahal itu satu-satunya bawang putih yang kita punya. Akhirnya, grup nasi goreng kelasku minta sumbangan bawang putih dari kelompok lain.

Lain ladang, lain belalang. Masalah di grup pembuat rujak beda lagi. Anin si pembuat saus rujak kebingungan gara-gara sausnya kurang asem. Akhirnya, tanpa asem-asem, saus tetep enak. Top deh !!! Bakat nin !!!

Aku, Hani, sama Faris ikut lomba cerdas cermat. Kita semua nggak belajar. Di Perpustakaan, kita minjem RPUL-nya si Dara (anak kelas satu). Babak pertama sih bisa dijawab semua. Tapi babak kedua (waktu pertanyaan rebutan), kelompokku lambat mencet bel. Nasib-nasib. Biarin aja, deh.

Lomba nasi goreng dan rujak kelasku juara satu!!!


Tidak ada komentar: