23 November 2008

Pulau Tirang

hutan bakau di sekitar Pulau Tirang


nanam mangrove
ini bibit mangrove yang udah bertunas

naik perahu yuuk!

Hari Minggu, 23 November 2008, eksul pecinta alamnya smaga yaitu GAPUTA (Ganecha Putra Tama) ngadain acara “Mangrove for Life” di Pulau Tirang. Pulau Tirang dulunya jadi satu sama Semarang, tapi karena efek global warming, yaitu kenaikan air laut, pulau itu jadi terpisah deh. Lokasinya di Semarang Barat.

Ada pembagian kelompok dan aku masuk kelompok 6 yang ketuanya Gema. Terus, sebelum berangkat, semua anak gandengan gitu di sekeliling kanopi. Kita berdoa sama ngucapin semboyan GAPUTA, yaitu “Tabah Sampai Akhir”. Maksudnya apaan tuh ya?

Jam 8.00, anak-anak yang terdaftar di bis 1 langsung berangkat. Sementara aku sama anak-anak yang nasibnya kurang beruntung alias terdaftar di bis 2, harus nunggu dulu soalnya bis 2 telat. Hiks. Belom apa-apa udah sial. Sambil nunggu bis, kita kenal-kenalan gitu sambil makan-makan. Eh ternyata Amel (pacarnya Rio) ngebet banget pengen makan mie remez. Gyahaha. Beberapa lama kemudian, bis 2 nongol juga. Terus aku duduk di sebelah Ifa.

Kita diturunin di suatu tempat yang kanan kirinya tuh empang/ tambak. Terus jalan jauuuh banget. Aku sempet kecewa dan mikir “Mana laut? Mana pulau?”. Banyak jembatan dari kayu yang harus diseberangin (dari dulu aku benci banget sama jembatan). Terus kita harus lewat lumpur-lumpur yang lembek gitulah. Sampe pada akhirnya hal yang buruk terjadi. Waktu aku mau nyebrang jembatan yang terakhir, aku kepleset! Sial! Bajuku jadi kotor deh.

Abis itu kita mau menuju pulau naek motorboat alias sampan. Rada ngeri gitu soalnya sampannya terombang-ambing. Dan pada akhirnya.... sampe juga di Pulau Tirang. BAGUS BANGET!!! Aku nggak nyangka Pulau Tirang kayak gini. Terus, aku langsung maen air sama temen-temen. Kita juga kena virus HIV (Hasrat Ingin Voto). Wkwkwk.

Terus, kita nanam mangrove di pinggir pantai. Waa, mana panas banget pula. Kulitku sampe item (padahal udah pake sunblock). Tapi nggak papa deh, demi alam. Abis itu, kegiatannya mungut-mungut sampah. Waktu lagi ngumpulin sampah plastik sama senior, kita lihat lele jumbo yang terdampar! Wew, keren kan... Jam 1 siang, jadwalnya makan. Kita semua jalan ke ujung pulau buat nyari tempat yang teduh gitu. Terus kita dikasih makan siang. Menunya nasi putih, telur dadar, gudeg, dan mie bihun. Aku makan sama kelompokku tentunya. Abis itu acara bebas. Main air sambil foto-foto. Yang mau shalat Zuhur bisa wudhu pake air laut. Terus shalat di pasir, alasnya jas ujan.

Terus kan jam 3 kita mau pulang. Ternyata air laut udah pasang! Jadi basah-basahan lagi deh. Terus aku jalan ke tengah laut biar bisa cepet naik sampan. Akhirnya berhasil. Tak disangka tak dinyana, kakiku berdarah oi! Biarlah. Terus sampe darat, kita jalan jauh lagi. Terus naik bis dan pulang. Sekian. Nice moment.



Tidak ada komentar: