30 Desember 2008

Makan KitKat Karet

Sabtu sore, aku belanja makanan sama Ibu di SuperSwalayan. Terus kan aku pengen beli KitKat. Kan KitKat ada 2 macem. Yang coklat sama yang putih. Nah, yang coklat itu ada bonusnya! Bonusnya berupa KitKat coklat yang ukurannya lebih kecil. Berhubung aku suka bonus n' gak mau rugi, tentu aja aku lebih milih KitKat coklat.

Terus, malemnya, aku sekeluarga nonton acara fave ayah, jreng jreng jreng TERMEHEK-MEHEK! Terus aku ngambil si KitKat coklat yang baru aja dibeli. Terus Ayah minta dibagi. Yaudah, aku kasih aja "bonus"-nya. Kejadian penting terjadi waktu Ayah mau motek (motek=matahin) coklatnya.

Ayah : Teh, kok susah ya dipotek?
Aku : Masa' sih, yah? Kok aku gampang ya?
Ayah : Jangan-jangan ini karet.
Aku : Nggak mungkin, yah!

Akhirnya Ayah berhasil motek "bonus" KitKat coklat itu.
Terus, Ayah mulai gigit tuh coklat.

Ayah : Waduh, ini mah bener-bener karet!
Aku : Hah? Masa?

Buru-buru aku ngambil bungkus "bonus" KitKat coklat. Ternyata eh ternyata, ada tulisan PENGHAPUS PENSIL. Acara Trans TV yang tadinya TERMEHEK-MEHEK langsung berubah menjadi TERBAHAK-BAHAK dalam sekejap. Besoknya, pas pembantuku si Mbak Asih lagi beres-beres rak buku, dia nanya, "Mbak Azka, ini coklat kan ya? Kok ditaruh disini?". Huahuahua. Ternyata dia juga ketipu! Dasar Pabrik KitKat sialan! Kalo ngasih bonus penghapus, bentuknya jangan kayak coklat aslinya dong!

Seketika, muncul ide brillian. Nanti kalo udah masuk sekolah, aku bakal nipu temen-temen pake "coklat" penghapus pensil itu!

Tidak ada komentar: