21 Maret 2008

Hasil Ujian Penjajakan

Hari Kamis, 20 Maret tuh hari Maulid Nabi Muhammad. Meskipun di kalender itu tanggal merah, aku tetep masuk sekolah. Sekolahku ngadain tryout untuk SD dan SMP di kota Semarang.

Acara di sekolah ada motivasi dari CiNus Centre. Tryout-nya aku asal membulatkan jawaban matematika. Sumpah!!! Abisnya waktu-nya kurang sih. Aku hepi banget soalnya di Latihan Ujian Nasional/ Ujian Penjajakan kali ini aku berhasil jadi peringkat 10 se-sekolah. Hore! Aku hepi banget. Rata-rataku naik!

Nilai Bahasa Inggris-ku turun. Dari 9,4 jadi 8,4. ggak ada gunanya menyesal. Yang penting, besok lebih baik.


10 Maret 2008

Sekolahku Akhir-akhir ini

Tanggal 12-13 Maret, aku bakal UJIAN PENJAJAKAN 2. Yah, sialnya, tempat dudukku amat sangat menyebalkan. Aku cuma 5 orang sekelas!!! Hal itu bakal berlanjut sampai UAN. Mau gimana lagi ya. Pasrah aja, deh. Satu mata pelajaran yang aku takutin, IPA. Semoga Allah membantuku. Amin.

Nilai-ku akhir-akhir ini meningkat. Nilai terjelek yang selama ini aku dapet adalah 6 untuk Matematika. Wajarlah, kan itu hasil ulangan mendadak dan aku ngerjain ulangan itu waktu aku lagi sakit demam. Nilai ulangan mendadak hari Rabu, 5 Maret 2008 juga enggak jelek. Dapet 70 okelah. Kan soalnya susah banget (soal olimpiade Matematika). Nilaiku waktu ulangan mendadak Biologi Bu Venti juga bagus. Dapat 93!


07 Maret 2008

Nostalgia dengan KEPLEK

Udah lama banget aku enggak KEPLEK, eh maksudku main kartu remi. Terakhir kali main kartu sama temen-temen itu waktu hari Jum’at (tapi aku lupa tanggal berapa). Yang jelas, waktu itu aku main domino. Tapi sialnya ketahuan Bu Ida. Yah, disita deh!

Kamis, 6 Maret 2008 aku iseng bawa kartu remi ke sekolah. Jam istirahat pertama, aku main poker sama Bahari, Satrio, Faris, Pradip dan Erwin. Aku menang terus, tuh!!! Saking sibuknya nostalgia sama pecinta remi, aku jadi nggak sadar bahwa aku satu-satunya cewek yang lagi main. Tapi nggak papa, enak gila (kata Erwin).

Ada yang gawat nih! Waktu lagi main ceplekan atau yang biasa dikenal dengan tepok nyamuk, Bu Ida datang! Kartu remi langsung dimasukkin/ diselipin ke dalam kamus bahasa Inggris-nya Faris yang tebelnya minta ampun. Nggak disangka-sangka, Bu Ida buka-buka kamus itu!!! Jantungku dan temen-temen deg-degan! Untung Bu Ida nggak buka halaman yg ada kartu remi-nya. Kalo ketahuan mati deh.

Hari itu, Asti bawa kartu TAROT. Itu lho kartu yang dipake para peramal buat meramal orang. Aneh-aneh aja nih si Asti pake beli beginian. Tapi kartu tarot yang dibawa Asti cuma kartu tarot mainan. Aku juga diramal sama Asti. Nih hasilnya:

YANG BAIK
Aku berasal dari kalangan terpelajar
Aku humoris
Aku tegar
Aku bisa melewati masalah

YANG BURUK
Aku gampang cemas/ khawatir
Masa depanku nggak bisa ditebak

01 Maret 2008

Muhammad Arief Fathul'Azim



Ini sepupuku yang masih bayi. Anaknya Yek Iah. Namanya Muhammad Arief Fathul'Azim. Bayi lucu ini lahir di Jakarta, 28 Februari 2008. Wah tanggung ya. Kenapa nggak 29 Februari aja. Kan langka gitu. Hehehe. Waktu mudik kemaren, pertama kalinya aku ketemu sama Fathur. Dia suka gigit-gigit macem-macem. Mulai dari mainan, kertas, tikar, sampe hape. LUCU BANGET DEH!!! Sayangnya kalo dia eek, bau. Ya iyalah. Namanya juga bayi. Lucu. Bentar lagi, Fathur mau punya adek. Kalo cowok bakal dikasih nama Fahri. Kalo cewek bakal dikasih nama Fahira.