27 April 2008

Reuni SD

Aku nyesel banget. Kuswidya (temen SD) sms aku, dia ngajak ke SD hari Sabtu. Tapi aku nggak bales sms dia karena nggak aku punya pulsa. Hari Selasa, ada ujian penjajakan keempat. Aku pulang jam satu siang. Tapi aku n’ temen-temenku kerja kelompok bikin maket di sekolah. Yah, selesai jam tiga sore.

Sampai di rumah, aku langsung buka hape. Eh, ada sms dari nomor nggak dikenal. Sms itu bilang gini, “Nad, tadi kamu kok nggak dateng ke SD?”. Ternyata sms itu dari Septia. Dia temen SD-ku yang tomboy abis. Kata Septia, hari itu ada reuni di sekolah. Ya Allah, kenapa aku nggak dikasih tau sama Kuswidya? Terus, aku nanya ke Kuswidya. Dia bilang, waktu hari Sabtu yang dateng cuma sedikit. Terus anak-anak janjian lagi hari Selasa. Kuswidya nggak bilang ke aku karena dia lupa. Huh.

Aku sms Nana (temen SD-ku juga). Kata Nana banyak anak yang dateng. Aku nyesel banget nggak dateng. Aku tuh pengen liat mukanya Amanda, Septia, Aong, Baskoro, dll setelah tiga tahun nggak ketemu.

Hari Kamis sore, Pinasthika nelpon aku. Ya biasalah ngobrol. Eh, aku nggak canggung lho ngobrol sama dia. Ya iyalah, frekuensi aku ketemu Pinasthika lebih sering daripada temen SD yang lain. Kamis malam hapeku bunyi. Ada sms dari nomor nggak dikenal lagi. Ternyata itu Adrian, temen SD-ku. Dia juga nanyain kenapa aku nggak dateng reuni.

23 April 2008

Raja Poker kelas 9c

Aku, Mentari, Bahari, Rio, Faris, Erwin, Pradip, Hani dan Tina main POKER. Permainan kali ini pake sistem eliminasi. Aku berhasil lulus sampe babak 4 besar. Yaitu aku, Mentari, Satrio dan Pradip. Terus aku kalah. Babak final adalah RIO DAN MENTARI. Akhirnya Rio yang menang. Keren !!! Rio punya bom AS, sih. Dengan demikian, RAJA POKER ADALAH RIO.

Apanih nggak penting ya hahaha.


22 April 2008

Outbound di Gonoharjo

Hari Selasa, 22 April 2008, sekolahku ngadain acara ‘’outbound’’ di Gonoharjo tepatnya di Nglimut. Lumayanlah untuk refreshing sekali-kali.

Murid-murid berangkat dari sekolah jam 07.30 naik bus sewaan. Sekolah nyewa 3 bus. Aku duduk bareng Dhea di bus nomor dua. Hehehe. Perjalanannya asik, lho. Naik gunung, banyak belokan. Seru, deh! Mungkin sekitar satu jam kemudian, kita udah sampe di lokasi outbound. Pertama-tama semua anak berkumpul dan disuruh bikin lingkaran yang besar. Terus nyanyi-nyanyi dan bikin yel-yel bareng kelompoknya masing-masing. Kelompokku tuh aku, Dhea, Ayu, Kartika, Nia, Isni, Lia, Intan, Devanti, Tina, dan Imas.

Acara kedua, ada kain besar yang punya sembilan lubang. Nah, kita harus ngelewatin lubang itu tanpa menyentuh kainnya. Susah, kan?! Kerjasama tim bener-bener dibutuhin. Ada juga yang menantang, nih. Anak-anak harus naik tangga yang ditali dengan tali tambang untuk naik ke atas pohon. Dari atas pohon itu, kita bakal diluncurin ke bawah. Deg-degan banget deh pokoknya!!!

Abis itu, aku makan di Kafetaria. Waktu lagi makan, hujan deres banget. Kabutnya juga tebel banget. Meskipun cuaca nggak mendukung, anak-anak tetep aja masuk ke kolam air panas. Aku sih nggak ikutan gara-gara aku lagi m. Aku cuma main kartu sambil ngemil di Kafetaria.

Aku nyampe di sekolah sekitar jam 15.30. Sempet bobo sih di bus. Jadi aku nggak terlalu capek. Terus, aku dipinjemin Pak Nug (satpam sekolah) komik doraemon.


21 April 2008

Perayaan Hari Kartini di Nasima

Aduh, siapa sih yang nggak tau ini hari apa. Yap, hari Ibu Kartini. Ada lomba masak nasi goreng, bikin rujak, dan cerdas cermat. Niatnya sih sekolah mau ngadain upacara. Tapi berhubung agak gerimis, dibatalin deh. Horee !!!

Ada kejadian gawat. Waktu Arun manasin minyak di teflon, minyaknya nggak bisa panas. Faris sebagai pemilik kompor juga nggak tau kenapa begitu. Terus, Faris nelpon rumahnya. Ternyata kompor itu cuma bisa dipake dengan wajan stainlessteel, wajan yang dibawa Faris dari rumah. Akhirnya Arun bikin telur pake wajan itu. Masalah nggak cuma satu. Waktu Dian lagi ngocok susu milo plus sprit, eh malah tumpah!!! Air milo itu kena bawang putih yang udah dihaluskan. Padahal itu satu-satunya bawang putih yang kita punya. Akhirnya, grup nasi goreng kelasku minta sumbangan bawang putih dari kelompok lain.

Lain ladang, lain belalang. Masalah di grup pembuat rujak beda lagi. Anin si pembuat saus rujak kebingungan gara-gara sausnya kurang asem. Akhirnya, tanpa asem-asem, saus tetep enak. Top deh !!! Bakat nin !!!

Aku, Hani, sama Faris ikut lomba cerdas cermat. Kita semua nggak belajar. Di Perpustakaan, kita minjem RPUL-nya si Dara (anak kelas satu). Babak pertama sih bisa dijawab semua. Tapi babak kedua (waktu pertanyaan rebutan), kelompokku lambat mencet bel. Nasib-nasib. Biarin aja, deh.

Lomba nasi goreng dan rujak kelasku juara satu!!!