07 Mei 2008

LIGASHA LAWAN XI IA 9


Hai, hari ini hari Rabu lho. Iya mungkin pas kalian baca postingan ini bukan pas hari Rabu. Tapi pas aku lagi nulis ini tuh bener-bener hari Rabu loh. Aaah tau ah.

Topik utama kali ini adalah... LIGASHA keempatnya kelas X5 lawan XI IA 9. Aduh yang cewek banyak banget yang nggak bisa nonton. Aaaah sebel. Cewek yang nonton cuma 6 orang doang. Apaan coba. Kan pertamanya aku, Lia, Rahma, Ike sama Amanda berangkat naik taksi kosti (bukan promosi). Terus pas di jalan, tiba-tiba Dani sms dan bilang mau ikut. Yaah udah terlanjur berangkat kan kitanya. Akhirnya Dani dijemput si Thomas.

Persiapan kali ini cukup lengkap loh. Lia bawa sandal jepit, Afi bawa terompet lucu. Terompetnya bentuknya kaleng, di dalemnya ada isinya. Sumpah suaranya keras banget !!! Lia juga bawa kaleng kosong buat penambah semangat.

Pertamanya kita kebobolan satu. Terus si Oza nge-golin. Horee. Terus ini nih ada cerita yg rada "fatal". Jadi kan tadi si Fandi udah berhasil nangkep bola. Eh tiba-tiba Bram nubruk bola itu! Yah, jadinya gol bunuh diri deh. Terus kan Oza nge-golin lagi. Horee lagi. Terus ada yg nge-golin lagi (Aji apa Dimas ya? Apa jangan2 Afi. Gatau deh). Nah, pas pertandingannya mau selesai, ada salah satu kakak kelas yg pingsan gitu. Terus pertandingannya dihentiin 5 menit. Nah pas pertandingannya jalan lagi, enggak tau kenapa masa’ tiba-tiba tendangan bebas lawan! Ya pastinya gol lah! SIAL!!! Jadi seri 3-3 deh!!!

Pas selesai pertandingan, aku sama Amanda ke tempat anak-anak naruh tas. Mau ngambil jaket. Disitu, Bram dateng. Mukanya sedih gitulah. Yaudahlah Bram. Lupain aja gol bunuh dirinya. Si Dimas juga mukanya sedih. Kalo Aji sama Fandi beda lagi! Mereka malah protes sama wasit. Mau tau mereka ngomong apa? Ah ya pokoknya gitulah. Nggak pantes buat dipublikasiin. Aduh kalian yang sabar kenapa.

Well, kalo kayak gini apa kita bisa lolos ya? Pas aku tanya Dio, katanya kalo kita bisa ngalahin X Olimpiade di pertandingan berikutnya, mudah-mudahan aja kita bisa lolos. AMIN!

06 Mei 2008

Doa Bersama di Rumah Sastya

Hari ini ada acara doa bersama di rumah Sastya (temen sekelasku dari kelas 1 – 3). Rumah Sastya di Tlogosari. Aku berangkat bareng Dian n’ Hanifah. Waktu sampai disana, aku agak bingung. Rumahnya Sastya udah beda daripada yang dulu. Kata Sastya, rumahnya baru direnovasi.

Lumayan banyak juga yang dateng. Yang enggak dateng, paling-paling cuma Tina, Kiky, Fara, Imas, Fia, dll. Yah mungkin mereka nggak dateng karena rumahnya jauh, ada acara, atau ngerasa nggak terlalu akrab sama Sastya. Entahlah. Waktu aku ngambil makan bareng Dini, piringnya Dini pecah. Ya Allah, semua anak ngira aku yang mecahin, padahal Dini. Nasib. Nasib. Oia, aku juga lihat adek bayinya Sastya. Namanya Haikal Faiz. Lucu deh. Matanya besar, pipinya besar dan gembul. Imut-imut.

Oia, aku beli dua komik lho. Sleepless Oia, aku beli dua komik lho. Sleepless Cinderella (Erika Kurahashi) dan Children of Heaven (Kohara Yuko). Di Gramedia, aku lihat komik berjudul Angel For Me (kalo nggak salah itu judulnya) karya Erika Kurahashi. Setelah aku baca ringkasan ceritanya, aku ngerasa udah pernah baca komik itu. Yap, itu komik Century Angel yang pernah kubaca waktu kelas dua. Century Angel yang kubaca waktu itu emang komik illegal. Yang legal baru muncul sekarang. Hahaha.