30 Desember 2008

Makan KitKat Karet

Sabtu sore, aku belanja makanan sama Ibu di SuperSwalayan. Terus kan aku pengen beli KitKat. Kan KitKat ada 2 macem. Yang coklat sama yang putih. Nah, yang coklat itu ada bonusnya! Bonusnya berupa KitKat coklat yang ukurannya lebih kecil. Berhubung aku suka bonus n' gak mau rugi, tentu aja aku lebih milih KitKat coklat.

Terus, malemnya, aku sekeluarga nonton acara fave ayah, jreng jreng jreng TERMEHEK-MEHEK! Terus aku ngambil si KitKat coklat yang baru aja dibeli. Terus Ayah minta dibagi. Yaudah, aku kasih aja "bonus"-nya. Kejadian penting terjadi waktu Ayah mau motek (motek=matahin) coklatnya.

Ayah : Teh, kok susah ya dipotek?
Aku : Masa' sih, yah? Kok aku gampang ya?
Ayah : Jangan-jangan ini karet.
Aku : Nggak mungkin, yah!

Akhirnya Ayah berhasil motek "bonus" KitKat coklat itu.
Terus, Ayah mulai gigit tuh coklat.

Ayah : Waduh, ini mah bener-bener karet!
Aku : Hah? Masa?

Buru-buru aku ngambil bungkus "bonus" KitKat coklat. Ternyata eh ternyata, ada tulisan PENGHAPUS PENSIL. Acara Trans TV yang tadinya TERMEHEK-MEHEK langsung berubah menjadi TERBAHAK-BAHAK dalam sekejap. Besoknya, pas pembantuku si Mbak Asih lagi beres-beres rak buku, dia nanya, "Mbak Azka, ini coklat kan ya? Kok ditaruh disini?". Huahuahua. Ternyata dia juga ketipu! Dasar Pabrik KitKat sialan! Kalo ngasih bonus penghapus, bentuknya jangan kayak coklat aslinya dong!

Seketika, muncul ide brillian. Nanti kalo udah masuk sekolah, aku bakal nipu temen-temen pake "coklat" penghapus pensil itu!

27 Desember 2008

Kota Semarang

Entah lagi kesambet apa, tiba-tiba aku lagi pengen cerita tentang kota Semarang, kota tempatku idup sekarang. Jadi gini, sebenernya keluargaku nggak ada yang berasal dari kota lumpia ini. Aku tuh lahir dan idup di Jakarta sejak taun 1993. Berhubung Ayah kuliah dan kerja di Semarang, akhirnya aku pindah ke Semarang taun 2000. Semula, aku kira Semarang itu DESA. Ya, DESA. Gak ada jalan raya, gak ada bioskop, gak ada mall. Pikiran bodoh macam apa itu.

Tau nggak pengalaman pertamaku sekolah. Buruk. Jadi waktu itu kan hari Senin, terus aku pake seragam SD-ku dulu, baju putih + rok putih. Eh ternyata di Semarang tuh pakenya baju putih + rok merah. Aku udah mulai ngerasa minder tuh. Terus tuh ya, ada yang nanya, "Jenengmu sopo?". Buset. Ni orang ngomong pake bahasa apaan sih. Aku diem aja. Eh dia malah ngulang pertanyaannya sampe 3 kali.

Ada kejadian lagi nih. Waktu itu, pertama kalinya aku ngerjain ulangan Bahasa Jawa. Ya Allah, aku bener-bener nggak ngerti itu soal nanya apa, jawabnya gimana. Kepala udah mulai puyeng liat soal-soal berbahasa monster gitu. Aduh aduh pusing deh. Terus masa tiba-tiba AKU MUNTAH. Yaudah, akhirnya aku sukses dipulangkan dan nggak ikut ujian bahasa Jawa.


ini daerah tugumuda, tiap hari aku lewat sini


bangunan paling keren di semarang, lawang sewu


Oke. Sebenernya aku mau cerita tentang KOTA SEMARANG. Bukan tentang PENGALAMAN PERTAMAKU DI KOTA SEMARANG. Oke, kembali ke jalan yang benar. Ada bagian kota Semarang yang menurutku paling menarik buat dilihat. Yep, daerah Kota Lama. Pada tau film Ayat-ayat Cinta sama video klip-nya Andra yang Hitamku kan? Nah, itu syutingnya di Kota Lama lho.

Seperti namanya, Kota Lama emang bener-bener kota dalam wujud lama alias kuno. Kota Lama biasa disebut outstadt alias belanda mini. Kalo kamu dateng ke Kota Lama, rasanya kayak kembali ke masa lalu deh. Di Kota Lama banyak bangunan bersejarah. Misalnya Stasiun Tawang, Gereja Blenduk, dll.


gereja paling tua di semarang, gereja blenduk

daerah yg oldish and menawan, KotaLama

Nggak jauh dari Kota Lama dan nggak jauh dari sekolahku, ada bangunan paling artistik di Semarang. Lawang Sewu. Pada tau Lawang Sewu nggak? Aduh, idup kemana aja selama ini kalo nggak tau Lawang Sewu. Secara syuting Ayat-ayat Cinta juga disini, Dunia Lain Trans TV juga pernah uji nyali sisini. Udahgitu, kan ada film horror yang judulnya Lawang Sewu. Lawang Sewu alias Pintu Seribu alias Thousand Doors nggak bener-bener punya seribu pintu. Cuma beberapa ratus pintu aja kok. Dilihat dari depan, Lawang Sewu begitu indah menawan (apaan sih). Dalemnya, wuah bener-bener oldish dan megah banget!!! Kayak istana gitu deh. Oia, Lawang Sewu punya lorong bawah tanah lho! Aku pernah masuk kesitu juga. Lorongnya sempit, pengap, becek, dan tentunya nggak ada ojek. Lorong bawah tanah itu bekas tempat penjara dan pembantaian jaman Belanda. Serem!!!



Polyvore




Setiap berkunjung ke blognya temen-temen blogger cewek, mereka selalu pajang link ke akun polyvore mereka. Aku jadi penasaran dan coba daftar. Ternyata asiiik!!! Mix and match baju sesuka hati. Banyak pilihannya pula. Seru deh! Itu contoh-contoh set yg aku bikin di polyvore.


Hari Ibu

(maap, postingan telat)
SELAMAT HARI IBU! Akhirnya hari ibu datang juga. Dan pengalamanku tahun ini adalah AKU MERAYAKAN HARI IBU TANPA IBU.

Jadi gini ceritanya, Ibuku itu seorang guru SMP. Terus adekku itu sekolah di SMP tempat ibuku ngajar. Nah, sekolah itu ngadain kemah Pramuka dari hari Sabtu (20 Des) sampe Senin (22 Des). Berhubung pembantu saya itu nggak nginep di rumah, jadilah selama 3 hari aku sama ayah di rumah. Berikut rinciannya:

Sabtu, 20 Desember
Ibu sama adek berangkat jam 12.00. Terus aku bingung mau makan apa. Yaudah, makan seadanya aja. Makan ikan. Tapi gatau tuh jenisnya ikan apaan. Aku yang goreng ikan lho!!! Hwakakak. Alhasil rasanya jadi nggak seenak buatan Ibu. Next, aku sama ayah nonton Idola Cilik. Tiba-tiba perutku terasa laper lagi (padahal baru selesai makan). Terus aku tidur siang. Nah, sorenya aku baru sadar bahwa MAAG-KU KAMBUH. Aduh, sakit banget deh pokoknya! Bisa dibayangin gak sih sakit tanpa Ibu. Hiks. Perutku sakit, mual, muntah-muntah. Akhirnya aku bisa tidur jam 8 malem.

Minggu, 21 Desember
Pagi-pagi bingung mau makan apa. Aku masak nasi pake ricecooker. Terus, aku goreng corned. Pas sarapan, aku ngerasa KOK CORNED-NYA RASA JAHE?? Aduh aduh, aku salah masukkin apaan sih. Parahnya, waktu itu aku masih sakit maag. Mana perut sakit, makanannya ga enak pula. Hiks. Terus kan aku pengen ngemil. Akhirnya aku beli coklat ke Indomaret. Tau gak sih, perutku sakit banget kalo dibuat jalan! Tersiksa! Malemnya, aku sama ayah makan di luar. Hehehe untung gak masak. Terus pas aku mau tidur tuh ya, kulitku gatel-gatel!!! Gyaa!!! Seluruh tubuh bentol-bentol merah!!!

Senin, 22 Desember
Ini nih hari Ibu. Pagi-pagi aku sms Ibu ngucapin MET HARI IBU. Tapi sialnya, sms-nya pending!!! Uh, apa gak ada sinyal ya disana?? Yaudah, aku pasrah. Terus kan pembantuku dateng, aku ngadu tentang gatel-gatelku ini. Kata dia, aku alergi cuaca dan gaboleh mandi. Yaudah aku nurut. Terus kan Ibu ama adekku tuh pulang jam 12 siang. Udahgitu sms-nya baru nyampe jam 2 siang pas ibuku lagi tidur siang! Ya ampun, wadefak??? Yasuda, gapenting ucapannya, yg penting hatinya :)


20 Desember 2008

ClassMeeting SMAGA

Aku mau bagi-bagi cerita tentang classmeeting selama 4 hari ini. Em, lebih tepatnya 2 hari ini. Soalnya yang 2 hari lainnya aku nggak masuk sekolah.

Senin, 15 Des
Semua anak kelas X disuruh pake baju olahraga. Terus anak-anak dikumpulin di lapangan depan. Jadi gini, tiap ketua kelas ngambil undian yang isinya lagu. Terus kelasku dapet lagu Jogjakarta-nya Kla Project. Terus disuruh nentuin tema, pesan moral dan kita disuruh bikin apresiasi tentang lagu itu. Di akhir acara, kelasku diumumin sebagai pemenang KELAS TERHEBOH lho!!! Yippi, hadiahnya Slai O’lai, Wafer Superman dan Momogi.

Selasa, 16 Des – Rabu 17 Des
Sial. Aku sakit nggak masuk sekolah. Tapi kata Ifa, hari Selasa ada acara talkshow. Hari Rabu ada bazaar yg rame. Hiks, aku melewatkan acara itu.

Kamis, 18 Des
Hore!!! Aku masuk sekolah. Ternyata yang remidi ekonomi suruh bikin presentasi. Kan aku gatau jadi aku ngopy temen. Sori ya. Abisnya aku nggak tau kalo ada tugas kayak begituan. Padahal si Ifa bilangnya nggak ada tugas apa-apa. Awas kau Ifa. Terus Ilma dateng dengan membawa kabar gembira. Ternyata nilai ekonominya tuh ditambah 5, kalo masih remidi berarti harus bikin power point. Yippi, nilaiku 73 + 5 = 78. Hore nggak remidi.

Abis itu aku sama temen-temen bantuin Manda bikin origami burung bangau dari kertas marmer. Kata Manda, itu mau dijadiin hiasan di pohon natal. Wow, indah ya. Terus aku main UNO. Abis itu main sambung kata. Yang kalah mukanya dikasih bedak. Aku kalah 3 kali.

Sekitar jam 9:00, kita diusir anak-anak SSC (School Security Club). Kita disuruh nonton bazaar di lapangan basket. Terus aku kesana sama Rahma. Disana aku beli kentang goreng sama es krim di stand PMR.

Btw, kan stand Pramuka tuh punya pelayanan PERI CINTA. Jadi kita bisa ngirim bunga atau coklat buat seseorang, ntar PERI CINTA yang nganterin. Terus kan abis dari bazaar aku sama temen-temen balik lagi ke kelas. Eh masa ada PERI CINTA nyariin Ifa!!! Wow, ifa dapet coklat dari secret admirer. Si Ifa masih nggak percaya gitu deh. Eh tapi yang penting coklatnya enak!

14 Desember 2008

Warisan Gitar


Aku punya gitar baru lho! Sebenernya enggak baru sih. Cuma baru dikasih aja. Gitar ini warisan dari Mas Arif (sepupu-ku). Kan sekarang Mas Arif udah menikah, jadi nggak sempet gitaran lagi. Sebenernya aku udah punya gitar sejak kelas 3 SD. Tapi kagak pernah dipake. Itu ada foto gitar barunya diatas. Oke, aku mau sedikit cerita tentang pengalamanku dengan gitar.
PENGALAMAN NGE-BAND
Jadi gini, waktu aku kelas 3 SMP, ujian praktikum seni musik tuh nge-Band. Terus aku bikin kelompok yang namanya NEVER BAND (soalnya kita semua pada nggak niat nge-band). Nah, berdasarkan rapat, diputuskan kayak gini:
Vokalis : Tyas Amantha & Fahmi Ulilazmi
Gitaris Melodi : Nadia Azka
Gitaris Rhythm : Siwi Manganti
Bassist : Dhea Laksmi Rahmalisa
Drummer : Menur Rizki Kinasih
Ada sesuatu hal yang gawat, kita semua ga ada yang bisa nge-band. Mampus, kan. Kita sempet latihan sekali di studio deket rumah Menur. Waktu itu kita coba nge-band dengan lagu Munajat Cinta-nya Ahmad Dhani ft. The Rock. Kalian pasti bisa bayangin gimana orang-orang yang nggak bisa nge-band, terus kumpul bareng. Ancur banget deh pokoknya.
Next, kita sadar bahwa kita nggak akan bisa nge-band tanpa guru. Akhirnya, ibunya Menur merekomendasikan Pak Handono. Jadi Pak Handono ini guru nge-band yang terkenal gitu deh. Mahal bayarnya!
Pertemuan pertama dengan Pak Handono, kita disaranin buat nge-band lagu Ok-nya T2. Soalnya tu lagu gampang dan cewek banget. Ya udah kita langsung dilatih. Dalam sekali pertemuan, kita langsung bisa nge-band (meskipun belom lancar-lancar amat). Pertemuan kedua di studio Javanoea. Yippi, udah lumayan lancar. Pertemuan ketiga juga di Javanoea hari Sabtu. Yippi, lancar bos!
Waktu ujian praktikum, kelompokku maju urutan ketiga lho! Waw, deg2an! Pas nge-band aku rada lupa gitu pas intro. Tapi tetep dapet nilai A lho!!! Keren, kan. Hihihi.
PENGALAMAN LES GITAR KLASIK
Sehubungan dengan ujian praktikum nge-band dan aku disuruh jadi gitaris ama kelompokku, akhirnya aku les gitar di tempat les deket rumah. Sebenernya niatku tuh mau les gitar pop. Tak disangka tak dinyana, tempat les itu cuma ngelesin gitar klasik. Yasuda, berhubung udah bayar, aku les ajah. Nama gurunya Mas Aji (masih kuliah).
Musik pertama yang aku mainin tuh ODE TO JOY. Gampil banget lah. Dulu aku pernah diajarin pianonya pas SD. Terus lagu ke-2 lupa judulnya apa. Tapi tetep gampil karena pas SD juga udah apal sama not-nya. Lagu ke-3 nih rada susah. Aku mulai frustasi. Jadi nggak semangat gitaran lagi (gampang nyerah ya?).
Akhirnya cuma les 3 bulan. Alasan-ku berhenti adalah:
1.Les pulang sekolah itu bikin gila (capek bgt! Kan aku one day school)
2.Udah kelas 3 SMP, sibuk persiapan UAN.
Yep. Dengan demikian saya resmi berhenti les gitar klasik.




06 Desember 2008

Hang Out


Hari Natal kemaren, aku ke Gramedia buat beli komik KambingJantan. Tapi Ibu minta jalan ke Citraland aja, sekalian cari celana buat adek. Yaudah, akhirnya aku cari komik KambingJantan di Toko Gunung Agung. Terus kan aku cari majalah Gadis edisi terbaru soalnya ada artikel tentang Raditya Dika. Tapi malang tak dapat ditolak, majalahnya abis. Selagi Ibu cari-cari buku tentang interior design, aku cari-cari komik lah. Ya ampun, what the heaven!!! Aku nemu banyak komik bajakan disitu! Salah satunya ada komik dari mangaka favoritku, Wataru Yoshizumi. Langsung aja beli! Hore!!!

Terus aku sama Ibu muter-muter cari celana buat adek. Terus kita ke Batik Keris, Ibu ngebet banget pengen beli tempat hape batik! Yaelah. Terus nganterin Ibu ke Buccheri mau beli sepatu. Abis itu, beli ayam goreng di MacDonald. Terus pulang deh.

Hikmahnya: kalo mau cari komik bajakan, datanglah ke Toko Gunung Agung (di Gramedia gabakalan ada soalnya).



Keadaanku Akhir-akhir ini

Sekarang aku lagi sibuk UAS nih. Dan parahnya, aku UAS sambil PILEK. Sial.

Aku juga udah jarang buka facebook & blogger. Soalnya speedy rumahku rada error gitu deh. Kan nggak mungkin aku online blog pake hp. Kalo facebook sih masih bisa pake hp. Tapi kalo blog?! Ga bisa lah. Masa aku nge-post pake hape. Bisa kentir aku gara-gara tulisannya supermini.

Oia, aku dapet temen baru nih. Namanya Isanawidya alias Icha dari kelas Olimpiade. Rumahnya di sekitar UNNES Gunungpati. Jauh juga ya. Aku sempet tanya sama Icha, UAS di kelas Olim tuh ada budaya contek-mencontek nggak? Dan Icha menjawab TIDAK ADA KATA MENCONTEK. Wow, mengagumkan. Sebegitu pintarnya-kah anak kelas Olimpiade sampe nggak ada kata mencontek. Ck ck ck.