03 Januari 2009

Adik Saya Ilang!

ADIK SAYA ILANG!!! Tenang, sekarang udah ketemu kok. Emang rada aneh ya anak umur 13 taun ilang. Yaudah, biar nggak bingung, kita baca cerita lengkapnya. Oh iya, sebelumnya saya kenalin dulu yah, nama adek saya Adli.

Jum'at, 2 Januari 2009, tepatnya pukul 2 siang, cemilan dirumah udah ludes. Ibu ngajak Adli belanja makanan di Super Swalayan. Masih inget Super Swalayan kan? Itu lho tempatku beli KitKat (baca postingan sebelumnya). Super Swalayan ada 2 lantai. Lantai bawah tempat beli makanan, lantai atas tempat beli alat tulis, baju, mainan, alat elektronik, dll. Nah, si Ibu lagi cari baju di lantai 2.

Ibu : Dek, kamu kalo bosen jalan2 dulu aja.
Adli : Yaudah (langsung ngeloyor).

Terus kan Ibu udah selesai bayar di kasir lantai 2, abis itu nyari-nyari Adli. Tapi kok nggak ada?! Terus Ibu nelpon aku dirumah.

Ibu : Teh, adek pulang nggak?
Aku : Enggak. Lho bukannya pergi sama Ibu?
Ibu : Iya, tapi sekarang ilang.
Aku : HAH?! YANG BENER?
Ibu : Oh mungkin lagi perjalanan pulang kerumah kali ya. Ntar kalo adek pulang, telpon hp Ibu ya!
Aku : Iya.

Yang ada dipikiranku, mungkin aja Adli di-hipnotis orang. Kan lagi trend tuh culik anak sambil dihipnotis. Kira-kira setengah jam kemudian, Ibu nelpon rumah lagi.

Ibu : Teh, adek udah nyampe rumah?
Aku : Belom. Emangnya nggak ketemu?
Ibu : Enggak (suaranya udah mulai panik & nangis).
Aku : Yaudah, aku kesana sekarang ya!
Ibu : Iya buruan ya. Kamu bawa hape ya!

Terus aku buru-buru ganti baju dan langsung ke Super Swalayan. Baru beberapa meter dari rumah, Ibu nelpon lagi.

Ibu : Teh, adek udah ketemu! (suara bahagia nan sumringah).
Aku : Hoh? Ketemu dimana?
Ibu : Di lantai 2 ternyata.
Aku : Yee makanya tadi dicari dulu. Yaudah, aku pulang ya.

Terus akhirnya Adli sama Ibu nyampe rumah. Langsung aja aku wawancarain Adli.

Aku : Adli, katanya kamu ilang ya?
Adli : Iya.
Aku : Gimana sih?! Dasar!
Adli : Lho lho kok aku yang disalahin. Ibunya aja yg panikan.
Aku : Bawa makanan apaan? Kok dikit doang? Kenapa nggak beli yang banyak?
Adli : Inikan yg beli makanan si Ibu, kan AKU ILANG.
Aku : Gara2 kamu ilang makanannya jadi dikit! Ngomong2, gimana rasanya ilang?
Adli : Nggak ada rasanya. Kan aku nggak ngerasa ilang.

Asal tau aja. Ini bukan pertama kalinya Adli ilang. Waktu dia masih balita, dia juga pernah ilang. Kejadiannya waktu aku masih tinggal di Jakarta. Kan kita sekeluarga lagi jalan ke Bintaro Plaza. Terus tiba2 Adli ilang! Eh ternyata si Adli naik escalator sendirian! Dasar bocil. Terus akhirnya ayahku nyamperin dia.

Emang dasar bakat ilang!

12 komentar:

~Alviss~ mengatakan...

wah2....

suka ngilang nih..

slain bakat ngilang, bakat jadi ninja juga keknya.
hahahaha....

Qieqie mengatakan...

punya bakat yg bagusan dikit dunk...
masa' bakat ilang...
gendeng bgt...

Az mengatakan...

haha oke deh di link balik. ade lo lucu az, ade gw jg gt demen ilang sampe sekarang malah -__- super swalayan tuh di jln mana ya? kalo Sri Ratu tau gw hehehe

farah mengatakan...

haha..emang bener banget ada bakat menghilang lucu banget ceritannya.

Nadia Azka mengatakan...

alvis: wah iyaya ninja kan jago ngilang. hehehe. mentang2 sdek saya suka naruto. ahuahahaha :)

Nadia Azka mengatakan...

qieqie: emang gendeng tu anak :)

Nadia Azka mengatakan...

Az: superswalayan di daerah sampangan. baru dibikin 4 taun lalu.

Nadia Azka mengatakan...

farah: makasi farah :)

1001 pantun mengatakan...

Bagus juga blog nya

cowok lugu mengatakan...

haha.., hati2 aja ntar ilang beneran lho

bahari zone - zonanya bahari mengatakan...

??????????????

Eka mengatakan...

Iya ya, kita merasa dia hilang, belum tentu dia merasa telah hilang. Hihi. Syukur deh Mbak, biar hilang masih bisa ketemu lagi :)