06 Januari 2009

Rokok

Kan aku nggak suka bau rokok, jadi aku selalu bilang sama Ayah kalo ngerokok jangan deket-deket aku. Jadinya, Ayah kalo ngerokok selalu di luar rumah. Entah bau rokoknya yang emang nyengat apa idungku yang terlalu sensitif, meskipun Ayah ngerokok di luar rumah, KOK AKU TETEP KEBAUAN ROKOK YA?

Nah, suatu sore Ayah abis ngerokok. Terus masuk ke dalem rumah.

Aku : Yah, Ayah abis ngerokok ya?
Ayah : Enggak.
Aku : Hem?! Masa?!
Ayah : Iye. Kok tau sih? Padahal ngerokoknya udah jauh dari kamu lho!
Aku : Tuh kan...
Ayah : Ayah ngerokok dimarahin terus. Kok mbah Kakung nggak dimarahin?
Aku : Yee kakung kan udah tua. Kasian kalo dimarah-marahin.

Kan aku lagi nonton ABDEL DAN TEMON di Global TV, terus kebetulan si Temon lagi ketemu cewek perokok yang namanya Gita/Dita/Mita (tau deh yg mana). Nah, kata si Gita/Dita/Mita itu cowok yang ngerokok tuh gaul, cool & funky. Eh masa si Ayah langsung bilang, "Tuh Teh, denger nggak?!". Yee... dasar si Ayah.

Tidak ada komentar: