06 Februari 2009

Hari Tak Bermakna

Jadi pagi-pagi di kelas udah ada aku, Lia, dan Dimas.

Dimas : He Aska, kamu geser duduknya.
Aku : (geser tempat duduk)
Dimas : (duduk disebelahku) Ayo belajar bareng!
Lia : Eh Dimas, aku mau wawancarain kamu buat PR di les.
Dimas : Apa?
Lia : Kamu tiap hari nabung nggak?
Dimas : Ho-oh.
Lia : Biasanya berapa?
Dimas : Yaa setengahnya uang jajan.
Lia : Terus kalo ada keadaan mendesak?
Dimas : Ya, NGUTANG!
Lia : Kalo lagi jalan sama temen, gmn caranya biar nggak boros?
Dimas : Hm ya NGUTANG! Kalo enggak ya nggak usah beli2.
Lia : Oh jadi beli yang penting aja?
Dimas : Yang penting aja juga nggak kubeli!
Azka : Kalo lagi jalan sama cewekmu, terus minta macem2 gmn?
Lia : Iya itu gmn?
Dimas : Cewekku nggak pernah minta yang macem2.
Lia : Kalo pas minta?
Dimas : Hm ya dari tabungan itu!

Mau tau lanjutannya? Ngga usah tau aja deh. Kalo tau ntar kalian pusing. Soalnya kita bertiga ngomongin soal2 kimia. Jangan mikir kita rajin. Kita belajar karena mau ulangan. zzz.


JAM KE 1 DAN 2: OLAHRAGA
Badminton. Para cewek cuma ngobrol duduk2 nggak jelas.Terus jajan sama Denis. Aku beli banyak makanan loh. (nggak) takut gendut ah. Hehehe.


JAM KE 3 DAN 4: MATEMATIKA
Belajar tentang ponens, tollens, blahblahblah. zzz. Terus dikasih pr. Aku sama Risti langsung bikin pr di sekolah biar di rumah bisa santai2. Hehehe.


JAM KE 5 DAN 6: BAHASA INGGRIS
Kosong! Nggak ada guru. Terus aku belajar kimia sama temen2. Terus capek. Terus ngobrol. Terus ketawa-tawa. Terus lagi? Nabrak.


JAM KE 7 DAN 8: KIMIA
Ih Bu Iyas lagi bete kaliya? Marah2 gitu. Soal kimia nggak sesulit yang dibayangkan. Hahhaha. Tapi tetep aja aku nggak teliti. HUUUH!!!


1 komentar:

banjarmasinbungas mengatakan...

Assalamualaikum

Salam kenal dari Banjarmasin...