14 Agustus 2009

First UHT with my new class

Aku lagi UHT lho. Kelasku sekelas sama kelas XII IA 6. Lumayan gampang lah. Tapi aku sebel banget sama ujian matematika!!! Emang sih soalnya cuma delapan. Tapi amit-amit kan mana pake english gitu pula. Kan aku bawa kalkulator, tiba-tiba sound central bunyi.

Sound Central: Pengumuman. Bagi kelas sebelas dilarang menggunakan kalkulator

Sh*t. Terus aku langsung cabut label namaku di kalkulator itu. Aku nyuruh anak kelas 12 yang duduk di sebelahku buat ngaku-ngaku itu kalkulatornya. Kan kelas 12 boleh pake kalkulator.

Nadia: Mas, ini ngaku-ngaku punya mas aja ya.
Mas Marcel: Oke sip.

Tiba-tiba. Sound Central bunyi lagi dan bilang, "Pengumuman diulang. Kelas 11 dan 12 sama-sama dilarang menggunakan kalkulator. Sial.

Tentang ujian bahasa Indonesia lain lagi ceritanya. Kan aku ngerjain soal essai dulu. Disuruh bikin surat perjanjian jual beli. Tanpa basa-basi, aku langsung bikin surat perjanjian sesuai contoh yang ada di buku. Pas aku udah selesai bikin, tiba-tiba depanku (Jundi) ngomong.

Jundi: Surat perjanjianmu kayak gmn?
Nadia: Nih kayak begini.
Jundi: Heh sampe pasal dua doang!
Nadia: (nggak percaya dan langsung baca soal essai)

Ya ampun ternyata di soal disebutin hanya sampai pasal dua. Sialan. Mana aku udah bikin sampe pasal enam. Udah capek-capek nulis eh malah salah. Ujian oh ujian.




Tidak ada komentar: