26 Januari 2009

Pet Society

Yuhuuu!!! Aku lagi suka banget main pet society di facebook nih! Sumpah asik banget! Addicted deh jadinya!!! Sebenernya aku udah disuruh ikut pet society dari dulu sama Dera. Tapi aku baru ikut seminggu yang lalu. Hehehe.

Hem, ngomong-ngomong tentang Dera… Dia kasian banget loh. Dia lagi tertimpa mushibah. Jadi gini, dia kan udah beli tiket buat nonton hvp tanggal 7 Feb nanti. Tapi rencana itu gagal gara2 sekolahnya ngadain kemah mendadak!

Kembali ke jalan yang benar, mari saya perkenalkan pet saya. Nggak jelas dia kucing atau anjing. Tapi yang jelas, namanya BELO. Nyebut huruf E-nya tuh kayak nyebut kata “jeruk”. Ngerti kan? BELO means MATA BESAR. Berhubung kata orang2 mata saya besar, jadinya pet saya matanya juga besar. Hohoho.

Di pet society, kita bisa mendekor rumah kita sendiri (cita-citaku banget!!!). Kita bisa ke rumah temen, terus nge-dance, bikin joke, nonton tv, pelukan, berantem dan (ups) ciuman. Hihihi. Kita juga bisa beli perabotan rumah tangga, makanan, baju, dll. Kita bisa ke stadium buat tanding lari, kalo menang dapet 30 koin. Kita juga bisa mampir ke kafe. Asik kan?!
rumah si Belo

Belo main ke rumah Mischa, pet-nya Ririn

toko furniture


binatang2 gaul nongkrong di kafe


Bagi kalian yang punya facebook, add aku yah! Terus kalian juga main pet society dong. Terus main sama si Belo. Oke? Oke dong!



07 Januari 2009

Hewan Peliharaan

Kali ini aku mau cerita seputar hewan. Ya, hewan! Maksudnya tentang hewan-hewan yang pernah dipelihara sama keluargaku.

LOHAN
Waktu dulu sekitar taun 2000-an kan ikan lohan lagi populer banget tuh ya. Booming gitulah. Ayah juga ketularan demam lohan. Terus kita melihara ikan lohan sekitar 5 biji gitu deh. Tapi kok matinya cepet banget ya???

MARMUTJadi gini ceritanya. Kan waktu itu kita sekeluarga berlibur bareng temennya Ayah ke Bandungan. Terus temennya Ayah ngasih marmut ke si adek. Adek tuh kayaknya cintaaaah banget sama tu marmut. Tapi Ayah ogah melihara marmut, akhirnya marmut itu dikasih ke temennya Ayah yang laen. Oia, marmut itu masih idup sampe saya kelas 5 sd lho. Ahuhehehe. Palingan sekarang udah mati.

ARWANA
Kan abis ikan lohan wafat, Ayah tetep aja pengen melihara ikan. Terus Ayah beli ikan arwana. Oia, si Arwana ini paling panjang umur diantara peliharaanku yang lainnya lho. Si Arwana hidup bertahun-tahun deh pokoknya. Ayah sayang banget sama si Arwana sampe-sampe beli akuarium baru. Terus, Om saya yang tinggal di Jakarta juga sayang sama Arwana. Masa' tuh ya tiap kali nelpon ke Semarang selalu aja nanyain, "Gimana Arwananya?". Zzz sampe bosen deh ngejawabnya! Akhirnya waktu kelas 2 SMP, Arwana mati juga. Terus Om saya nelpon lagi.

Om : Teh, gimana kabar si Arwana?
Aku : Udah mati.
Om : Hah? Mati? Terus gimana?
Aku : Dimasak sama pembantu.
Om : ...

Sejak saat itu, om saya kalo nelpon udah nggak pernah tanya-tanya kabar si Arwana. Dan setelah arwana meninggal, Ayah udah nggak pernah melihara ikan lagi.

BURUNG
Rupanya Ayah tetep aja hobi melihara hewan. Tapi kali ini lagi musim burung gitu. Hampir se-RT pada melihara burung semua! Ayah melihara sekitar 3 burung gitu deh. Ayah juga sayang banget sama burung-burung peliharaannya. Masa' tuh ya burung-burung itu dikasih minum air aqua??? Ih keenakan burungnya! Sampe suatu hari waktu aku kelas 3 SMP, burungnya ilang semua. DICULIK! Jadi gini, kan disekolah aku lagi classmeet, makanya pulangnya siang. Terus siang2 di rumah aku cuma berdua sama adek. Aku tidur-tiduran di kamar, adek maen komputer. Terus kan sore-sore Ayah pulang.

Ayah : Tadi ada tamu siapa?
Aku : Nggak ada yah.
Ayah : Burungnya ilang semua!
Aku : Hah?!?!?!?!

Waktu aku liat ke luar rumah, ternyata bener!!! Kandang burung tergeletak di bawah, burung2nya ilang semua. Gyaa!!! Masa' ada sih orang nyolong burung???

PELIHARAAN SAYADi facebook kan ada aplikasi buat melihara hewan. Namanya apa ya, hm kalo nggak salah "super pocket pet" deh. Aku melihara panda disitu. Pandanya aku kasih nama PandaMandala. Ahuehehe. Si PandaMandala nggak pernah diurus. Sampe suatu hari, aku dapet surat dari facebook di e-mail yang tulisannya gini, "Your pet, PandaMandala needs you,". Sempet kaget juga sih. Butuh aku? Mau ngapain? Minta makan? Binatang virtual aja belagu banget pake minta makan segala. Dan sampe sekarang PandaMandala nggak pernah diurus. Udah mati kali ye?

Nah, kali ini aku mau melihara binatang lagi nih. Nggak lewat facebook, tapi pake bunnyhero pet. Aku mengadopsi kelelawar. Namanya KAMPRETKUTUKUPRET. Ini praktis banget lho. Nggak usah dikasih makan, nggak usah dimandiin, nggak usah dipakein baju. Oia, ini foto si KAMPRETKUTUKUPRET. Keren kan???




KAMPRETKUTUKUPRET, kau akan kurawat dengan penuh kasih sayang. I love you so much.

Gendeng.




06 Januari 2009

Rokok

Kan aku nggak suka bau rokok, jadi aku selalu bilang sama Ayah kalo ngerokok jangan deket-deket aku. Jadinya, Ayah kalo ngerokok selalu di luar rumah. Entah bau rokoknya yang emang nyengat apa idungku yang terlalu sensitif, meskipun Ayah ngerokok di luar rumah, KOK AKU TETEP KEBAUAN ROKOK YA?

Nah, suatu sore Ayah abis ngerokok. Terus masuk ke dalem rumah.

Aku : Yah, Ayah abis ngerokok ya?
Ayah : Enggak.
Aku : Hem?! Masa?!
Ayah : Iye. Kok tau sih? Padahal ngerokoknya udah jauh dari kamu lho!
Aku : Tuh kan...
Ayah : Ayah ngerokok dimarahin terus. Kok mbah Kakung nggak dimarahin?
Aku : Yee kakung kan udah tua. Kasian kalo dimarah-marahin.

Kan aku lagi nonton ABDEL DAN TEMON di Global TV, terus kebetulan si Temon lagi ketemu cewek perokok yang namanya Gita/Dita/Mita (tau deh yg mana). Nah, kata si Gita/Dita/Mita itu cowok yang ngerokok tuh gaul, cool & funky. Eh masa si Ayah langsung bilang, "Tuh Teh, denger nggak?!". Yee... dasar si Ayah.

03 Januari 2009

Adik Saya Ilang!

ADIK SAYA ILANG!!! Tenang, sekarang udah ketemu kok. Emang rada aneh ya anak umur 13 taun ilang. Yaudah, biar nggak bingung, kita baca cerita lengkapnya. Oh iya, sebelumnya saya kenalin dulu yah, nama adek saya Adli.

Jum'at, 2 Januari 2009, tepatnya pukul 2 siang, cemilan dirumah udah ludes. Ibu ngajak Adli belanja makanan di Super Swalayan. Masih inget Super Swalayan kan? Itu lho tempatku beli KitKat (baca postingan sebelumnya). Super Swalayan ada 2 lantai. Lantai bawah tempat beli makanan, lantai atas tempat beli alat tulis, baju, mainan, alat elektronik, dll. Nah, si Ibu lagi cari baju di lantai 2.

Ibu : Dek, kamu kalo bosen jalan2 dulu aja.
Adli : Yaudah (langsung ngeloyor).

Terus kan Ibu udah selesai bayar di kasir lantai 2, abis itu nyari-nyari Adli. Tapi kok nggak ada?! Terus Ibu nelpon aku dirumah.

Ibu : Teh, adek pulang nggak?
Aku : Enggak. Lho bukannya pergi sama Ibu?
Ibu : Iya, tapi sekarang ilang.
Aku : HAH?! YANG BENER?
Ibu : Oh mungkin lagi perjalanan pulang kerumah kali ya. Ntar kalo adek pulang, telpon hp Ibu ya!
Aku : Iya.

Yang ada dipikiranku, mungkin aja Adli di-hipnotis orang. Kan lagi trend tuh culik anak sambil dihipnotis. Kira-kira setengah jam kemudian, Ibu nelpon rumah lagi.

Ibu : Teh, adek udah nyampe rumah?
Aku : Belom. Emangnya nggak ketemu?
Ibu : Enggak (suaranya udah mulai panik & nangis).
Aku : Yaudah, aku kesana sekarang ya!
Ibu : Iya buruan ya. Kamu bawa hape ya!

Terus aku buru-buru ganti baju dan langsung ke Super Swalayan. Baru beberapa meter dari rumah, Ibu nelpon lagi.

Ibu : Teh, adek udah ketemu! (suara bahagia nan sumringah).
Aku : Hoh? Ketemu dimana?
Ibu : Di lantai 2 ternyata.
Aku : Yee makanya tadi dicari dulu. Yaudah, aku pulang ya.

Terus akhirnya Adli sama Ibu nyampe rumah. Langsung aja aku wawancarain Adli.

Aku : Adli, katanya kamu ilang ya?
Adli : Iya.
Aku : Gimana sih?! Dasar!
Adli : Lho lho kok aku yang disalahin. Ibunya aja yg panikan.
Aku : Bawa makanan apaan? Kok dikit doang? Kenapa nggak beli yang banyak?
Adli : Inikan yg beli makanan si Ibu, kan AKU ILANG.
Aku : Gara2 kamu ilang makanannya jadi dikit! Ngomong2, gimana rasanya ilang?
Adli : Nggak ada rasanya. Kan aku nggak ngerasa ilang.

Asal tau aja. Ini bukan pertama kalinya Adli ilang. Waktu dia masih balita, dia juga pernah ilang. Kejadiannya waktu aku masih tinggal di Jakarta. Kan kita sekeluarga lagi jalan ke Bintaro Plaza. Terus tiba2 Adli ilang! Eh ternyata si Adli naik escalator sendirian! Dasar bocil. Terus akhirnya ayahku nyamperin dia.

Emang dasar bakat ilang!