28 Maret 2009

Bram's House

Kemaren Kamis kan Pemilu. Kan libur. Kan pada nyontreng. Jadi kelompok film-ku take adegan hari itu di rumah Bram. Kita janjian jam 8 di sekolah, nanti dijemput Bram. Tapi Rahma telat soalnya … (ah panjang ceritanya).

Eh ternyata Bram punya adek loh. Namanya Intan, kelas 3 SD. Si Intan manja gitu sama Bram. Lucu. Btw, pas kita mau take, Bram dapet telpon dari Lia lho. Hihi kita kira si Lia Marchelia. Bukannya mereka udah putus ya. Ternyata kata Bram bukan Lia yang itu. Tapi Lia yang laen. Hayoo ya. Jangan-jangan Bram kalo cari pacar tuh yang namanya LIA (ngaco!).

Pertamanya, kita take adegan pas aku lagi marah sama Intan. Nah, pas aku keluar kamar gara-gara marah, MASA’ SI INTAN DENGAN ASYIKNYA MAKAN DONAT. The point : take ulang dong.

Jam 4 sore, kita selesai. Terus langsung liat hasil rekaman dari kemaren Selasa (pas di DP Mall) sama rekaman hari ini. Aaaah rekaman yang di DP Mall keren banget!!! Sayangnya ada kejadian itu. Jadinya… Huh. Terus abis itu kita foto-foto 40 kali pake webcam. Weheheh. Lucu.









26 Maret 2009

Take Pertama

Berhubung hari ini libur, kelompok film-ku janjian jam 8 di sekolah. Sina yang paling duluan dateng. Terus aku, terus Bram, terus Fandi, terus Rahma, terus Intan, terus Enggar. Kita nongkrong di sekolah ketemu kelompoknya Tegar juga. Ada Tika, Fauzan, Thomas plus Widi. Kita juga ketemu Arda sama Chacha, mereka mau rapat MPK. Sibuk ya. Hahaha.

Si Aji ngaret lama banget! Jam setengah sembilan baru dateng. Terus kita bikin foto-foto Intan sama Enggar dulu. Eh tapi kok fotonya kurang mesra gitu ya? Nggak asik ah. Hehehe.

Jam sepuluh, kita mutusin buat shooting di rumahnya Rahma. Yang bawa motor cuma Bram, Fandi, Aji. Coba kalo Enggar bawa motor. Kan pas tuh ceweknya empat, cowoknya empat. Eh tapi para cewek pada enggak bawa helm sih. Perjanjiannya Bram bawa mobil, tapi lupa. Yasudah, yang cewek naik BIS aja. Sial.

Di rumah Rahma, kita main ayunan. Huahahau. Mumpung ada ayunan, ya dipake aja. Lumayan lama juga sih kita main ayunan. Eh di tempat ayunannya tuh bau tai kucing tau!!! Hihi.

Terus kita latihan dulu kan. Ih ternyata susah ya. Kita malah ketawa-ketiwi melulu. Muahaha. Terus si Enggar tuh kurang mendalami peran gitu deh. Si Aji sampe rada emosi. Ya akhirnya kita jadi take satu adegan doang. Sulitnya tuh di pengambilan gambar. Secara kita bukan kameramen profesional kan. Jadinya malah bukan kayak film, tapi malah kayak video keluarga! Huahahaha!!! Yaudah, palingan kelompok lain juga kayak gini. Hehehe.

Terus kita sholat zuhur di mushola deket rumahnya Rahma. Terus malah ujan deres banget. Yaudah akhirnya kita nongkrong sambil ngobrol di mushola. Kita main “sambung kata”. Terus yang kalah harus jujur. Kalo enggak jujur, nanti mandul! Hahahihi. Pertama kali yang kalah tuh Sina, terus Rahma, bla bla bla (lupa urutannya). Pertanyaan yang harus dijawab macem-macem pokoknya. Misal:

Siapa cewek yang paling kamu benci di kelas?
Siapa cewek yang paling kamu suka di kelas?
Siapa aja cewek yang pernah kamu deketin?
Siapa nama bapakmu? (Aji selalu tanya ini)
Sejauh apa hubunganmu sama pacarmu?
Kenapa kamu putus sama pacarmu?
Kebodohan apa yang pernah kamu lakukan?

Kita main beginian sampe jam setengah empat (sambil nunggu hujan reda). Hahaha. Konyol kan. Tapi asik seru plus lucu. Kita jadi tau apa rahasia mereka. Kita bisa menilai suatu kejadian dari dua sisi, yaitu sisi cewek sama sisi cowok. Hari ini seneng banget main sama merekaa!!!


19 Maret 2009

Sungai

Lia nge-tag aku di foto-foto seputar Live In kemaren. Ini pas kita ke sungai rame-rame (walopun nggak sekelas sih). Mau liat? Ini cuplikannya:

naufal shafy dan dua dayangnya. wkwkwk!!!

aku yang pake piyama ijo (lagi duduk)


icha serasa raja nih yee.

afi kok gayanya gitu sih fi! hehe.

LIVE IN SMA Negeri 3 Semarang 2009

Halo, aku baru pulang dari kegiatan character building yang bernama LIVE IN. Mirip-mirip acara televisi Jika Aku Menjadi. Inilah Jika Nadia Azka Menjadi Orang Desa...

MINGGU, 15 MARET 2009
Pas sampe di Desa Plososari, kita ngumpul di rumah Pak Kades. Terus dijemput sama ortu asuh masing-masing. Eh masa aku goblok banget dah. Kan aku dijemput Pak Budiyat tuh ya. Terus dia ngulurin tangan. Aku malah salaman sambil bilang, “Saya Nadia,”. Aku baru sadar kalo aku salah tuh waktu Afi sama Fandi dkk ketawa. Harusnya kan aku salim, eh kok malah salaman kayak orang kenalan.

Rumahnya Pak Budiyat udah rada modern gitu. Dia punya warung. Sebenernya, itu bukan rumahnya Pak Budiyat. Itu rumahnya ibunya Pak Budiyat, namanya Mbah Rame. Lucu ya namanya. Emang sih si Mbah Rame ini orangnya rame.

warung keluarga bapak asuh

Pas sore, kan aku sama Vanes mau mandi, ternyata eh ternyata KAMAR MANDINYA NGGAK ADA PINTUNYA. Ya Allah, ya Tuhan, ya Ampun, terus gimana coba?! Akhirnya kita mandi bareng ditutupin sarung.

inilah kamar mandinya

HARI SENIN, 16 MARET 2009
Pagi-pagi kita bantuin masak sama bersih-bersih rumah. Terus diajak ke kebun kopi coklat, kandang sapi, sama kandang kambing. Kita sempet mampir ke rumah kakaknya Pak Budiyat, terus dikasih nasi jagung.

foto sama sapi (bude asuh, adek asuh, aku)

Kita juga nganterin anaknya Pak Budiyat, Widya ke sekolah. Terus kita ikutan Caca, Amel, sama keluarga asuhnya ke sawah. Di sawah, kita ketemu Irul, Ergy, Afi, Kakak asuhnya Afi, sama temen serumahnya Afi, kalo nggak salah namanya Yogi. Waktu kita nyamperin, mereka ketawa-ketawa sambil ngomong, “Bambang. Hihihi. Bambang,”. Nah loh, apaan coba? Siapa bambang? Sumpah aku kaget banget waktu tau bahwa ada kupu-kupu gede diatas kepalaku. ITU NAMANYA BAMBANG!

amel dan bambang

Abis itu Ergy sama Irul kerja sama bapak asuhnya. Terus aku, Vanes, Caca, Amel, Afi, Yogi sama kakak asuhnya Afi main ke sungai. Bagus loh sungainya. Ada pancurannya. Terus bapak asuhnya Caca manjat pohon kelapa buat kita. Horee!

Sepulang dari kebon, aku main ke rumah Sina. Terus dibeliin es lilin sama Caca. Terus ketagihan. Abis itu beli lagi dua kali (dibayarin Ilma). Terus main ke rumah Dimas, dibeliin es lilin lagi. Abis itu main bareng Vanes dibeliin es lilin lagi. Asik gratisan.

Siangnya, aku diajak ke Pasar Sukorejo. Aku sama Pak Budiyat beli bahan-bahan buat dijual di warung Mbah Rame. Sorenya, aku sama Vanes diajak Pak Budiyat ngajar di TPQ. TERNYATA SUSAH BANGET YA JADI GURU. Anaknya bandel-bandel sih. Tapi lucu juga. Hehe.

aku jualan (si Risti & Novita beli handsaplast satu biji)

HARI SELASA, 17 MARET 2009
Hari ini aku sama Vanes diajak ke sawah loh. Asyik!!! Kita bantuin Pak Budiyat ngebersihin gulma (tanaman liar) yang ada di pinggir sawah. Kita juga diajak ke peternakan ayam petelur. Ah hepi ah pokoknya.

Pulang dari sawah, aku sama Vanes main ke rumah Caca sama Amel. Kita dikasih kelapa muda. Seger bener! Abis itu aku mandi. Abis mandi, aku main ke rumah Bram. Dikasih kelapa muda lagi (nambah pula). Sorenya, aku main ke rumah Sina. Terus dibeliin es lilin sama Icha. Terus dikasih kelapa muda sama Ike (nambah tiga kali). Kembung tapi enak.

Abis itu aku main ke sungai sama temen-temen. Pemandunya Dio. Jadi kalo nyasar, salahin Dio aja. Rada jauh sih sungainya. Tapi bagus banget. Abis itu foto-foto.


HARI RABU, 18 MARET 2009
Hari ini aku sama Vanes nggak banyak bantu-bantu. Kita cuma bantuin buka warung aja. Pas mau naik bis, kita semua salim sama orang-orang desa situ. Aku nangis. Hiks.

Btw, aku dibawain oleh-oleh dari Mbah Rame. Aduh makasih ya. Sori ngerepotin. Eh tapi mendingan aku lho daripada Vivin sama Witri. Mereka dikasih oleh-oleh banyak sama ortu asuhnya. Mulai dari opak, telur, sampe TANEMAN JAMBU. Ck ck ck. Asal tau aja, rumah ortu asuhnya Vivin sama Witri tuh bagus banget. Paling tajir se-desa. Ada yang dikasih sapu ijuk segala coba! Aneh-aneh aja.

Eh kelas X5 sama X6 ke Curug Sewu loh. Ah seneng banget deh ah. Tapi nggak ada orang yang turun ke air terjun. Ya emang sih jalannya jauh. Harus turun tangga banyak banget. Tapi aku, Denis, Nindya, Amanda, Tegar, Arda, Rahma, Oza, Ifa sama Savira tetep turun. Walau capek, nggak nyesel.

Intinya, banyak banget yang aku dapet dari LIVE IN kali ini. Nggak bisa diungkapkan deh pokoknya. DADAH DESA PLOSOSARI!!!


09 Maret 2009

Sekilas Tentang UHT

Hei ini posting disela-sela UHT. Hehe. Nyempet-nyempetin doang sih. Abisnya kan kasian pembaca setiaku yang nungguin posting di blog (???). Topik kali ini tentang UHT ya. Hehehe.

Ternyata di facebook ada juga orang yang bikin acara UHT SMAGA. Terus kan aku diundang tuh ya sama Mas Baskoro (kakaknya Pinasthika). Ya ampun aneh-aneh aja ya. Tapi kreatif. Hihi!

Btw, UHT kali ini kok makin susah aja ya. Huhu. Nilai-nilai yang udah dibagiin kali ini tuh ada 3 mapel. Bahasa Indonesia, Bahasa Inggris, sama Kimia. Alhamdulillah aku tuntas semua. Makasih ya Allah. Eh mari dengarkan komentar saya tentang 3 mapel diatas. Here it goes…

BAHASA INDONESIA
Ih Bu Etty tuh sumpah baik banget!!! Masa’ nilai essay-ku dibenerin semua! Padahal nomor terakhir tuh sebenernya salah. Nilai tertinggi di kelasku tuh 97,5 yang dipegang Denisa & Arda. Hayoo ya. Ci cuit!!! Hihi. Hem lucu banget deh waktu Bu Etty bilang, “WUEDJIAN!” pas ngeliat nilainya Aryo.

BAHASA INGGRIS
Banyak banget yang nggak teliti nih! Huh! Kan aku itung-itung sendiri kayaknya nilaiku 82 gitu. Terus kan hasil ujianku dicocokin Afi sama Arda tuh ya.

Nadia: Fi, nilaiku berapa?
Afi: Totalnya 45. Berarti 90.
Nadia: ... (bingung dan nggak percaya)

Aku yakin banget nilaiku tuh harusnya 82. Kok bisa jadi 90??? Ya seneng juga sih sebenernya. Tapi sialnya, si guruku tuh nyuruh pemilik kertas jawaban buat ngecek ulang jawabannya sendiri!!! Uh! Mau nggak mau aku harus jujur kan. Yaudah ternyata bener aku dapet 82! Zzz. Sebel.

KIMIA
Awalnya kelasku disuruh ngecek jawabannya kelas X4. Terus kan aku ngecek jawabannya si Norma H. Btw, “H”-nya apa ya? Norma Hukum kali ya? HAHAHA. Sori kalo si Norma baca. Canda doang kok. Si Norma dapet nilai 82 tuh. Abis itu kan kelasku disuruh ngecek jawaban kelasku sendiri. Terus jawabanku tuh dicocokin si Oza. Kan udah aku itung-itung nilaiku 92 tuh kan. Eh ternyata ada essay yang lupa aku tulis!!! Gyaa!!! Jadinya nilaiku 89,5. Ih nanggung banget kan??? SEBEL. Si Dimas yang nyontek aku pilihan gandanya malah dapet 93. MAKIN SEBEL DEH. Pokoknya Dimas harus bantuin aku di ujian-ujian berikutnya!

PS: Thanks buat Dimas, Amanda, Afi, Chupenk atas bantuannya selama ini. HAHA!

08 Maret 2009

Bulan Maret (Sok) Sibuk

Sekolahku dapet sertifikat ISO loh (gaya!)!!! Eh tanggal 15-18 Maret nanti sekolah ngadain program character building, yaitu… LIVE IN! Yeyeye!!! Itu tuh kayak “jika aku menjadi” trans tv.

Angkatanku LIVE IN di Kendal. Kelasku bareng kelas X6 ditempatin di Desa Plososari. Desa ini desa paling dingin loh katanya. Aku satu rumah bareng anak X6 yang namanya Vanessa. Orangtua asuhku namanya Pak Budiyat, kerjanya wirausaha. Tapi gatau deh apaan. Padahal aku pengen jadi anak petani loh. Pengen mandiin kebo (?).

Yang keenakan tuh si Bram (jadi anak PNS), Intan (jadi anak perangkat desa), Risti (jadi anak guru), sama Ifa (jadi anak PENSIUNAN). Oh C’mon, PENSIUNAN? Ya ampun kerjanya ngapain coba tuh? Nge-teh, ngopi, main catur, ngisi TTS, baca koran (ini mah kerjaannya kakek saya. wkwkwk).

Bulan ini sibuk loh. Ada deadline bikin film, disuruh nge-dance, live in, abis itu MID Semester! Kyaa. Butuh bantuan Dimas, Afi, Fandi, Tika. IHIR!!!



Tugumuda

Malem Selasa, aku sama temen-temen janjian jam 7 malem. Kita mau foto-foto di tugumuda. Tapi sebelomnya, kita kumpul dulu di sekolah.

Aku, Denis, Lia, Intan, Aryo, Oza, Tegar sama Thomas iseng muterin sekolah malem-malem. Kita ngelewatin tempat-tempat terlarang kayak lorong X1-X4 sama lorong BPD, green house. Wow serem loh. Beberapa anak ada yang nginjek kanopi! Itu kan dilarang banget. Tapi aku enggak lho (sebenernya pengen sih). Wkwkwkwk.







Abis itu aku pulang jam 9 malem. YAH POKOKNYA SENENG BANGET NIH!


06 Maret 2009

Gondokness

Dua hari ini aku ngerasa jadi orang paling gondok sedunia. Zzz. Huh. Semua gara-gara batal bikin film.

HARI MINGGU
Hari Minggu rencananya kelompok film-ku mau rapat di rumah Rahma. Berhubung aku sama Intan nggak tau rumah Rahma dimana, jadinya kita dijemput Bram jam 10. Sekitar jam setengah sepuluh, aku udah mandi. Udah pake baju, pokoknya udah siap deh, udah mau berangkat. Eh tiba-tiba hape menjerit.

sms dari Intan:
azka, hari ini kita ga jadi latihan coz ujan deres. bram juga kejebak banjir.

Gondok kan? Yaudah terus aku ganti baju lagi. Ya emang sih, hari itu ujan turun deres seharian tanpa berhenti. Cap Go Meh lah yaw.

malemnya, bram sms:
besok insya allah jam 8 di gerbang smaga, ya?

Aku sih oke-oke aja. Tapi kok jam 8 ya. Apa nggak kepagian tuh.

HARI SENIN
Jam tujuh ujan masih deres banget! Terus aku tanya Intan, jadi nggak latihannya. Kata Intan aku disuruh tanya Bram. Kata Bram, kita nunggu ujan reda dulu, ntar dia ngabarin lagi kalo udah reda.

Jam 09.45, ada sms
Bram: kalo berangkat SEKARANG bisa nggak?
Nadia: ok
(terus aku ganti baju dan langsung berangkat dianterin sepupuku)

Bram: kamu bisa? kumpul di smaga JAM 11 ya?
Nadia: hah? Jam 11? lho aku udh di jalan nih. yaudah ntar aku nunggu di gramed. kalo km sama intan udah nyampe, kabarin aku ya.

Wtf!!! Jelas-jelas tadi dia bilang “berangkat sekarang”. Masa’ tiba-tiba bilang “jam sebelas”. Gondok banget kan. Di depan RS Kariadi, aku inget temenku lagi sakit DB. Berhubung jam 11 masih lama, aku sempetin buat jenguk temenku dulu deh. Baru sepupuku parkir, si Bram tiba-tiba nelpon. Pas kuangkat nggak kedengeran. Secara di jalan raya rame banget kan. Yaudah telponnya kututup aja.

Nadia: nggak kedengeran! sms aja.
Bram: km dimana?
Nadia: di dpn kariadi, mau jenguk temen dulu.
Bram: intan, aji, vandi nggak bisa.
Nadia: lah terus gmn? percuma dong. hari rabu aja.
Bram: oh yaudah, BERARTI NGGAK JADI.

Woy, nggak bilang dari tadi zzz -___- Bisakah anda bayangkan betapa gondoknya saya?


Ligasha

Hari Sabtu kan ada seminar Revolusi Belajar dari Ganesha Operation di sekolahku. Aku ikut bareng Ike, Denis, sama Ilma. Pembicara seminar kali ini namanya Bob Foster, direktur Ganesha Operation. Kata Ike, si Pak Bob ini terkenal banget lho. Tapi kok aku nggak kenal yaah??? Terus aku ketemu Bu Venti, guru yang pernah ngajar biologi di SMP Nasima dulu. Ohiya, sebenernya kita tuh ikut seminar ini cuma gara-gara pengen dapet makanan! Muahahaha. Tapi aku sadar kok, seminar ini asik banget deh. Motivasi belajarku jadi tinggi. Hihihi.

Sekitar jam 2, aku sama temen-temen cabut dari seminar. Kita langsung shalat Zuhur di Masjid. Terus berangkat mau nonton LIGASA untuk kedua kalinya. Lokasinya di Lapangan STO, Sampangan. Ya ampun, lebih enak Lapangan PDAM ternyata. Lawan kita kali ini adalah X6 alias tetangga sebelah.

Oia, kok kali ini anak cewek yang nggak mau nonton tuh cuma 2, vivin sama risti. Kenapa yaa? Ah bodo amat. Tapi sayang banget lho. Ini tuh asik banget!!! Kapan lagi coba ada kesempatan kayak gini?

Kita udah berusaha sekuat tenaga buat jadi suporter kelas X5. Dan akhirnyaaa.... KITA MENANG! 3-1 untuk X5. Eh ngomong-ngomong, wasitnya tuh curang lho (mohon maap ye pak wasit). Harusnya sliding tackle dari belakang kan pelanggaran tuh ya, tapi masa’ wasitnya nggak ngapa2in. Terus kan wasitnya nyuruh X6 tendangan penalti. Curaaang!!! Padahal harusnya enggak lho! Tapi ya mau gimana lagi, daripada protes bikin ribut. Yang penting menang. Huahahaha!

Selesai pertandingan, kita melakukan ritual seperti biasa. Yippi, foto-foto. Yah lumayanlah buat kenang-kenangan di masa tua nanti (???). Huahaha.