29 Juli 2009

Met Old Friends

Hari Selasa kemaren aku jalan sama temen-temen SMP. Cuma sama Dhea, Atika, Mentari, Rina, Fadhil, Bahari. Jam 11 kita udah pada ngumpul di Shibuya, kecuali Bahari. Di Shibuya aku sama Dhea pesen "Macha Ice Cream". Kirain gede eh ternyata kecil! Mana rasanya aneh pula! Rasa teh hijau gitu lah.

Abis makan, kita mau nonton di 21. Karena aku sama Rina lagi M, jadinya kita yang ngantri tiket. Yang lainnya pada solat Zuhur. Pegel cing ngantri. Pas lagi ngantri, taunya Atika bilang dia sama Dhea nggak ikut nonton soalnya nanti sore mau ke ultahnya Selva. Sebenernya kita mau nonton Tarix Jabrix. Tapi ternyata yang jam dua udah abis. Akhirnya dengan "agak" terpaksa kita nonton King. Sebelum nonton kita jalan dulu. Kan ada poster gede yang isinya foto-foto anak smaga dari tim kampanye anti narkoba pas classmeeting kemaren. Terus kita liat-liat foto itu.

Fadhil: Mana fotomu ka?
Nadia: Itu itu yang ketiga dari bawah.
Dhea: Oh iya itu.
Atika: Ada Arun juga tuh.
Fadhil: Lho itu yang dibawahnya Arun kok mirip kamu.
Nadia: Hah mana? Bukan! Itu temenku. Emang banyak yg bilang mirip sih.

FYI, emang banyak orang bilang aku mirip sama Ifa. Mulai dari Ririn (temen Widi), Dimas, dll. Sampe pernah ada orang salah manggil aku Ifa. MIRIP DIMANANYA COBA, HAH? Terus kan aku sms Ifa, aku ceritain yang tadi. Terus Ifa bales gini:

"Hah aku nggak terima disamain sama kamu! Bilangin temenmu ka' suruh perhatiin baik-baik bagian PIPI. Jelas-jelas beda. Wkwk"

Sialan. Aku tau maksudmu faaa, bilang aja aku tembem! Eh iya terus kan Dhea sama Atika pulang. Abis itu aku, Rina, Mentari, Bahari, Fadhil langsung ke 21. Kalo ada yang tanya gimana filmnya jawabannya apa yaa. Hm nggak jelek-jelek amat, tapi juga nggak bagus-bagus amat. Standar lah. Kalo kataku sih emang kurang gimana gitu. Sampe-sampe Bahari ngajak nonton lagi abis nonton film King. Mau nonton apalagi coba. Nggak penting gimana filmnya, yang penting seneng.



06 Juli 2009

Cute Necklace

Kemaren Sina pake kalung lucu gitu. Ternyata dia bantuin temennya jual kalung-kalung. Temennya sendiri yang bikin. Ini nih fotonya aku ambil dari facebook. Harganya sekitar 8000-18.000. Murah meriah kan. Check them out!

yang dipake sina warna ungu


cutee, right?


yang pita keren



Honda DBL

Dear diary,
Kemaren Sabtu aku, Tika, Ike, sama Ilma nonton Final Basket Honda DBL di GOR Sahabat. Sekolah yang masuk lima besar pada dateng buat lomba cheerleader (termasuk sekolahku). Final kali ini yang cewek tuh SMA Karangturi vs SMA Sedes Sapientae. Kalo yang cowok tuh SMA Karangturi vs SMA Theresiana.

Disana rame banget deh pokoknya. Anak-anak SMA Karangturi pake baju merah semua sambil megang kain warna merah. Sekilas emang mirip PDI Perjuangan lagi demo. Anak-anak SMA Sedes pada pake baju putih.

Pertama ada penampilan cheerleader SMA 2. ADA YANG JATUH LOH. Pas mau ditolong, dia ogah. Abis selesai nari, langsung pingsan. Ck ck ck. Cheerleader paling bagus tuh SMA Karangturi. Bagus banget tuh pas jungkir balik di udara. Ga takut mati ya. Hehe.

Pertandingan pertama tuh yang cewek (Karangturi vs Sedes). Aku, Tika, Ike, Ilma dukung Karangturi. Tiba-tiba kakak kelas dateng bawa drumband dan langsung teriak, “AYO SEMUANYA DUKUNG SEDES!”. Lho gimana coba. Terus kakak kelas pada nyanyi “SUWE ORA JAMU. JAMU GODONG TELA. SUWE ORA KETEMU. KETEMU PISAN GAWE GELA,”. Gendeng. Ini mau dukung Sedes apa mau konser lagu jawa.

Aku sama temen-temen pulang jam lima. Pas kita pulang, score-nya 28-18 buat SMA Karangturi. Btw, Final Idola Cilik juga hari ini loh. Yang menang Debo. Final Honda DBL gimana? Kata Bahari, yang cewek menang SMA Karangturi, yang cowok menang SMA Theresiana. Tahun depan ada DBL lagi nggak ya... Kalo ada, pengen nonton lagi.

02 Juli 2009

Beat the Test!

Hore akhirnya selesai juga ujian kenaikan kelas. Sekolahku ujiannya dua kali. Yang dari sekolah pake english, sama yang dari Pemkot. Capek kan dua minggu belajar terus. Kayak biasanya, ujian kali ini satu ruangan lagi sama XI IA 5. Awalnya aku takut kalo posisiku ntar nggak strategis eh taunya rugi deh ya udah khawatir. Wahaha posisiku strategis, nomer dua dari belakang. Yippi. Nih denahnya:

Ini denah ruang 10. Sebenernya kita satu meja sama kakak kelas tapi enggak aku tulis ya soalnya nggak apal namanya. Hihi.

Kan kalo ujian tuh pintu ruangan ujiannya belom dibuka. Otomatis kita duduk-duduk sambil belajar kan didepan ruang ujian. Kan aku duduk selonjor gitu ya. Kan depanku si Oza terus malah jadi main tendang-tendangan. Terus dia duduk disebelahku terus dia bilang apa coba, "Yes! Panjangan kakiku!,". Wah sial. Jadi inget dulu pas outdoor pelajaran PKn, kelasku duduk di teras Ruang Kesenian. Kan sebelahku Afi, terus dia nyuruh aku selonjor buat ngukur kaki tapi akunya gamau. Oia balik lagi ke yang tadi. Terus kan Oza pindah pergi kemana gatau. Terus Afi pindah duduk sebelahku. Eh dia juga bilang, "Panjangan kakiku,". YAIYALAH FI! GAUSAH DIUKUR JUGA SEMUA ORANG UDAH TAU. Ckck. Ayo ayo siapa lagi yang mau ngukur kakinya? Call me. Wakakak.

Hm ujian yang paling aku nggak bisa tuh geografi. Eh tapi untung aja pengawasnya enak. Aku bisa tukeran lembar jawab sama Afi, tukeran lembar soal sama Tika, bisa contek-contekan sama Ais juga padahal kita jauh banget yaaa, is! Hm pokoknya makasih ya buat temen-temen yang udah kerjasama. Oh iya makasih juga buat mas sebelahku yang udah ngitungin jawaban matematika.