28 Agustus 2009

Buka Bersama

Hari Jum'at, 28 Agustus kemaren ada buka bareng kelasku tersayang. Lokasinya di rumah Oza di daerah Jatingaleh. Anak-anak yang rumahnya di daerah atas kayak Banyumanik atau Ungaran bisa langsung dateng ke rumah Oza. Tapi kalo yang rumahnya jauh dari rumah Oza harus ngumpul dulu di sekolah dan berangkat bareng. Eh si Tika bingung gitu mau nebeng motor siapa.

Tika: Aduh aku nebeng siapa nih?
Afi: Tik, aku sarankan nebeng Dio nih.
Tika: OGAH! DARIPADA NEBENG DIO MENDINGAN NAIK ANGKOT!
Sina: Huahuahah. Kamu kena terror ceweknya Dio juga ya?
Nadia: Gyahaha sama kayak Lia, Ike, Inta, Denisa.

Dan kita mula bergosip ria. Siapa topiknya? Siapa lagi kalo bukan Editta pacarnya Dio. Ceweknya tuh terlalu posesif gitu deh sama Dio. Siapapun yang deket Dio langsung diinterogasi. Bahkan yang enggak deket-pun juga diinterogasi. Parah banget kan. Kita ngomongin ceweknya, si Dio juga biasa aja tuh. Tidak ada pembelaan sedikitpun! Malah ketawa-ketawa sendiri. Wkwk dasar Dio. Oh iya, rencananya pemandunya Fandi (satu-satunya orang yang tau rumah Oza dimana). Tadi siang, Fandi bilang gini:

Kumpul jam empat di smaga. Kalo setengah lima enggak dateng langsung tinggal.

Oke kita setuju. Parahnya, malah si Fandi yang telat eh bahkan nggak dateng. Ternyata dia ketiduran nonton spongebob. Gile muka preman tontonannya begituan. Akhirnya kita berangkat cuma berpedoman kepada Afi. Asal tau aja, Afi sebenernya juga enggak tau rumah Oza dimana. Tapi katanya dia tau ancer-ancernya. Hm aku, Savira, Bram, Dimas, Icak, Widi sempet nyasar. Si Afi, Tegar, Fauzan, sama Tika ngilang gatau kemana. Terus Fauzan nelpon aku tapi suaranya nggak jelas gt. Akhirnya Arda sama Fandi nongol dan membawa kita kembali ke jalan yang benar. wkwk.

Oh iya makasih banget ya buat keluarga dari Ferooza Fanny. Mohon maaf kalo kami ngerepotin. Buka bersamanya sangat enak, eh maksudnya menyenangkan. Aku nggak ikut tarawih soalnya lagi haid, jadinya aku dianterin Savira pulang duluan deh. Makasih ya vir! Aduh aku seneeng banget hari ini. Aku pengen kayak gini terus, selamanya ...


26 Agustus 2009

Harry Potter dan Bingung Mau Makan Dimana

Hari Sabtu kemaren abis eskul aku langsung nonton Harry Potter 6 sama Tika, Ilma, Ike, Tegar, Fauzan, Momod, Thomas. Aku belom baca bukunya sih soalnya aku nggak suka baca buku fiksi yang tebel. Tapi filmnya bagus kok. Pas Dumbledore mati aja aku nangis, eh enggak nangis deng cuma keluar air mata doang. Kasian banget Harry pasti sediiih ditinggal kepala sekolah kesayangannya.

Abis nonton, kita solat. Abis solat, kan pada laper terus Tika ngajak makan. Parah kita mau makan dimana malah bingung. Pertamanya kita mau makan di Shibuya tapi nggak jadi. Terus Tika bilang kita makan di lantai satu aja. Pas kita udah nyampe lantai satu bingung lagi terus kita ke Matahari. Pas di Matahari bingung lagi. Terus kita ke lantai dasar, duduk di foodcourt Matahari. Eh malah bingung lagi. Akhirnya kita UNDIAN BUAT NENTUIN MAKAN DIMANA. Ya ampun mau makan aja repot amat sih. Momod usul makan di foodcourt Citraland, Thomas usul makan di Mister Burger, Tika usul makan di Bee's. Akhirnya terpilihlah "Foodcourt Citraland" sebagai tempat makan kali ini. Terus dari Matahari, kita naik lift.

Kita: Pak, kita turun di lantai yang ada jembatan ke CL ya pak.
PakPenjagaLift: Ya, disini.

Pas kita turun eeeh malah di lantai dua. Padahal yang ada jembatannya di lantai tiga. Sial. Kita dikibulin satpam! Pas nyampe di foodcourt aku langsung pesen nasi goreng. Ike pesen nasi goreng juga. Momod pesen nasi goreng tapi beda tempat pesennya. Tika pesen pecel. Fauzan sama Tegar pesen pempek. Pas kita udah pada makan, Ilma sama Thomas ilang gatau kemana. Eh ternyata mereka malah kabur ke KFC. Baru kali ini aku jalan sampe ribet bingung bolak balik mau makan dimana. Ckck.


22 Agustus 2009

Sushi Donbouri

Kemaren Kamis, katanya ada reuni SMP. Aku nggak dateng soalnya udah janjian makan sushi. Resto makanan Jepang emang udah banyak banget. Tapi aku nggak pernah kepikiran buat coba-coba. Tau sendiri kan makanan Jepang tuh kayak apa. Rencananya aku, Riang, Nonik, Sarah, Kamalia, Ayu mau makan di "Sushi Donbouri" di foodcourt DP Mall. Tapi sayangnya Ayu nggak jadi ikut makan sushi, dia pergi sama temennya. Sarah emang ikut, tapi dia nggak beli. Ngakunya duitnya tinggal lima puluh ribu buat beli novel. Halah sar sar, novelmu kan udah segudang!

Aku pesen Virgin Roll (isinya ikan salmon). Nonik pesen Zip Roll (karena alergi ikan, dia pesen sushi ayam). Riang dengan mantap pesen Baked Salmon yang paling mahal. Kamalia belom pesen, belom dateng malah. Dia nanti nyusul soalnya lagi ikut upacara di Balaikota. Pertama-tama, Riang cobain makananku. Katanya enak. Terus Sarah cobain juga. Eeeh dia langsung mau muntah! Pas aku cobain lumayan enak kok. Punya Nonik paling enak tuh (padahal paling murah wkwk).

Oh iya, kan meja sebelah juga anak smaga. Ada Candra, Arin, Arfi, dkk. Tiba-tiba si Arin nyamperin meja kita. Dia megang sumpit dan ada makanan tipis-tipis warnanya merah.

Arin: Eh ini lobak enak lho! Enak!
Nadia: Hah? Lobak?
Arin: Iya lobak. Enak kok. Cobain deh!
Riang: Eh coba dong. Coba.
Nonik: Aku juga mau dong.

Sumpit kita langsung menyerbu "lobak"-nya Arin. Nonik udah berhasil ngambil, tapi jatuh. Aku sama Riang belom berhasil ngambil tuh "lobak" pake sumpit, eh tiba-tiba temen-temennya Arin bilang, "Eh itu bukan lobak ding! Itu jahe tau!". Wah sialan ya rin. Untung kita belom nyobain. Ssst... saking seringnya Arin jajan di Sushi Donbouri, tadi dia dikasih bonus makanan gratis sama pelayannya!!!


17 Agustus 2009

Independence Day

Happy Independence Day Indonesia!!! Eh eh tadi pagi aku sarap bener deh. Kan aku emang berencana nggak bawa tas. Cuma bawa handphone sama duit doang. Terus pas sampe di sekolah, aku ketemu Amalia (adek kelas pas SMP).

Amalia: Lho mbak, kamu nggak bawa tas?
Nadia: Enggak dong.
Amalia: Topinya mana?
Nadia: ... (diam sejenak meratapi kebodohan diri sendiri)

Hah mampus nih aku lupa bawa topi!!! Kok aku bisa sebego ini yaa parah parah! Terus kan aku heboh sendiri. Tiba-tiba ada kakak kelas tidak dikenal minjemin topi. Aaah makasih banget ya mbaak!!! Namanya Mbak Intan Kirana.

Eh tadi pas upacara kan aku ngobrol sama Ayu tentang upacara tahun kemaren benderanya kebalik. Emang sih tiap hari besar tuh pengibarannya enggak bener. Dulu juga pernah tuh talinya putus gitu pas upacara hari besar apaan gitu tau lupa. Terus semua murid disuruh balik badan. DAN SEKARANG HAL ITU TERULANG LAGI. Pas bendera merput udah nyampe diatas, eh tiba-tiba talinya jatuh ke bawah. Terus akhirnya nggak dikibarin deh. Masang talinya kan harus pake pemadam kebakaran gitu. Maklum, tiang bendera tertinggi kedua di Indonesia setelah Istana Merdeka. Wkwkwk (bukan pamer lhoo).



15 Agustus 2009

Lomba 17-an

Musim tujuh belasan = musim lomba-lomba. Mau lomba di RT kek, mau lomba di sekolah kek. Yang penting lomba-lomba. Di sekolah ada macem-macem lomba yang harus diikutin tiap kelas. Ini rinciannya:

1) Lomba Futsal
2) Lomba Voli Terpal
3) Lomba Paduan Suara Jawa
4) Lomba Ganesha Adventure
5) Lomba Estafet

Menang kalah enggak penting. Yang penting partisipasi. Aku ikut lomba paduan suara sama lomba estafet. Wihihi lomba padus-nya kita nyanyi "Bojo Loro". Abang biru lampune disko, awak kuru mas mikir bojo loro. Huahahah pas latihan kita ancur banget tapi akhirnya pas maju malah bagus. Sukur sukur.

Hari Pertama (kamis)
Pas classmeet, meskipun cuman di kelas tapi asik juga kok. Sarah bawa novel banyak banget loh. Yang paling aku suka tuh NOTES LEFT BEHID, 135 hari terakhir bersama Elena. Ceritanya tentang anak umur lima tahun yang kena kanker otak (kisah nyata). Hiks padahal cantik lho anaknya. Kasian bener. Selain baca novel sama nonton lomba, aku sama temen-temen sempet nyanyi-nyanyi juga. Aku paling suka pas kita nyanyi I Will Fly. Aaah udah lama nggak denger tuh lagi. I will fly into your arms, and be with you 'till the end of time.

Hari Kedua (jum'at)
Upacara hari pramuka. Selamat hari pramuka yaa ih buat siapa coba hah. Di kelas, aku sama temen-temen ngomongin si Bella (nama samaran). Waktu Sarah cerita, si Anin sampe shock dan bengong sendiri. Terus dengan emosi yang menggebu-gebu disertai rasa penasaran, dia langsung keliling sekolah buat cari si Bella. Wkwk parah kamu nin! Abis itu kita main UNO, main ceplekan, ah asyik banget deh pokoknya. Fauzan janji hari Sabtu mau bawa remi.

Hari Ketiga (sabtu)
Estafet bareng sama Kamalia, Ayu, Anin, Ilaq, Fauzan, Daris. Wuahahah meskipun kalah yang penting seru. Kita kalahnya pas Ilaq gagal masukin muka ke dalem baskom yang isinya air gula untuk ngambil pete sekecil upil. Ohiya tadi juga ada tragedi gitu. Tapi aku nggak mau ngomong tentang ini. Rahasia sekolah. Aku cuma bisa doa biar Tika enggak depresi gara-gara kejadian ini.


14 Agustus 2009

First UHT with my new class

Aku lagi UHT lho. Kelasku sekelas sama kelas XII IA 6. Lumayan gampang lah. Tapi aku sebel banget sama ujian matematika!!! Emang sih soalnya cuma delapan. Tapi amit-amit kan mana pake english gitu pula. Kan aku bawa kalkulator, tiba-tiba sound central bunyi.

Sound Central: Pengumuman. Bagi kelas sebelas dilarang menggunakan kalkulator

Sh*t. Terus aku langsung cabut label namaku di kalkulator itu. Aku nyuruh anak kelas 12 yang duduk di sebelahku buat ngaku-ngaku itu kalkulatornya. Kan kelas 12 boleh pake kalkulator.

Nadia: Mas, ini ngaku-ngaku punya mas aja ya.
Mas Marcel: Oke sip.

Tiba-tiba. Sound Central bunyi lagi dan bilang, "Pengumuman diulang. Kelas 11 dan 12 sama-sama dilarang menggunakan kalkulator. Sial.

Tentang ujian bahasa Indonesia lain lagi ceritanya. Kan aku ngerjain soal essai dulu. Disuruh bikin surat perjanjian jual beli. Tanpa basa-basi, aku langsung bikin surat perjanjian sesuai contoh yang ada di buku. Pas aku udah selesai bikin, tiba-tiba depanku (Jundi) ngomong.

Jundi: Surat perjanjianmu kayak gmn?
Nadia: Nih kayak begini.
Jundi: Heh sampe pasal dua doang!
Nadia: (nggak percaya dan langsung baca soal essai)

Ya ampun ternyata di soal disebutin hanya sampai pasal dua. Sialan. Mana aku udah bikin sampe pasal enam. Udah capek-capek nulis eh malah salah. Ujian oh ujian.