30 Desember 2010

Social Care (4)

Kegiatan hari ini diawali dengan presentasi kebudayaan negara-negara di dunia plus liat video pendek tentang budaya negara tersebut. Kan kemarin-kemarin udah nonton film, bikin prakarya, dan main games. Masa kita social care nggak ada belajar-belajarnya gitu, ya makanya biar afdol kita kasih pengetahuan umum biar nggak membosankan. Sayangnya layarnya kurang jelas sih.

Selanjutnya ada kegiatan vision board. Mereka dibagi dalam empat kelompok dan disediakan alat-alat seperti kertas asturo, kertas warna, gunting, lem, dll. Karena ini akhir tahun, mereka harus bikin resolusi atau impian mereka untuk tahun 2011. Kemudian mereka wajib presentasi mengenai impian mereka. Hasilnya cukup oke walaupun ada satu kelompok, yaitu kelompok Slankers, yang ngawur acakadut, masa vision boardnya ada kiss-kiss-nya gitu, mana ada foto Intan Nuraini pula wkwk gapapalah menghibur.

Habis istirahat dan solat ashar, kita lanjut main games ikat kaki dan gelas dorong. Nggak disangka mereka ahli game ikat kaki, terutama cowok-cowok geng slankers. Pas main game gelas dorong, si geng slankers jadi juara lagi. Hebat hebat!

Terakhir seperti biasa kita duduk melingkar di aula sambil ngemil, bagi-bagi hadiah buat pemenang game sekaligus evaluasi kegiatan hari ini. Mereka ngasih julukan buat kita kakak ter- apa dan kita ngasih julukan mereka ter-apa. Kita juga bagi-bagiin kertas biar mereka nulis pesan dan kesan buat kita selama empat hari ini.

Salah seorang anak panti bernama Abdurrohim, katanya temen-temennya sih dia mirip Andika Pratama hahaha, dia bilang, "Mungkin kemarin kakak-kakak bagus bikin acaranya, tapi hari ini lebih bagus!". Eh ada cewek panti yang baru ikut kegiatan kita hari ini lho, dia imut banget namanya Rika. Ini nih baru yang "murni" wkwk.

Terus kita foto bareng, mereka tanya alamat facebook, dan ada juga yang tuker-tukeran nomor hp. Kita salam-salaman, saling minta maaf dan mereka semua bilang, "Jangan lupain kita ya, kak". Hiks. Terus mereka bilang mereka mau minta foto kita.

anak-anak panti: *siap-siap motret kita pake hp mereka
meika: lho kenapa kalian nggak ikut foto sekalian?
aku: iya biar orang lain aja yang motret
anak-anak panti: nggak ah mbak. kalo kita foto sih udah biasa hahaha.

Ehehe. Senangnyoo. Habis itu kita pamit sekalian ngasih kenang-kenangan ke Bu Salma, ketua Panti Asuhan Darul Hadlonah. Bu Salma bilang kerja kita sangat bagus dan dia ngucapin terimakasih. Dia juga bilang dia mau ngundang kita pada acara maulid nabi kalau kita berkenan.

Di mobil, kita shock bahagia karena kita dikasih nilai 90 dan A semua, kecuali Moses yg dapet 87 karena dua hari nggak masuk. Selain itu, kita baca-baca kertas yang isinya pesan dan kesan. Isinya bikin terharu. Ini beberapa cuplikan tulisan yang aku inget.

Kakak-kakak SMA 3 semua cantik, ganteng, dan asyik. Kami udah terhibur sejak hari pertama kakak-kakak dateng. Makasih mau berbagi pengamalan sama kami. Sering-sering main kesini ya kak. Jangan lupain kita!
hiks. justru kami yang makasih karena kalian juga bagi banyak pengalaman sama kami.

Kakak-kakak sekelompok semua asyik-asyik dan nggak monoton seperti kelompok dari SMA 3 yang sebelumnya.
hahaha alhamdulillah.

Kakak jangan lupakan kenangan terpahit di panti ini ya. Jangan lupa kalau kita ini pernah main bareng dan ketawa bareng di panti ini.
nggak ada kenangan pahit kok. kalian juga jangan lupain kita.

Kakak semua semoga jadi orang sukses. Jangan lupa belajar karena sebentar lagi ujian. Kapan-kapan main kesini lagi ya kak.
semoga kalian juga jadi sukses dan sama-sama belajar juga karena kita sama-sama mau ujian.

Kita sama-sama berdoa supaya dikasih kesempatan supaya bisa kesana lagi. Amin. Eh ngomong-ngomong memory card kameraku rusak. Padahal semua foto kegiatan social care ada disitu. Tapi untungnya ada beberapa foto yang udah aku copy pas hari kedua dan ada beberapa di hpnya Lita & Vari. Cobaan akhir tahun.



29 Desember 2010

Social Care (3)

Sebelumnya innalillahi wa innailaihi rajiun karena ibu temenku, Arun, meninggal dunia. Begitu dapet kabar ini, aku langsung mandi dan layat bareng Menur. Semoga beliau diterima disisiNya. Amin.

Kemarin kita para cewek janjian mau beli buku buat kenang-kenangan panti asuhan. Janji kumpul jam sepuluh tapi biasa... ngaret :p

Akhirnya jam sebelas langsung ke Gramedia bareng Meika, Lulu, dan Intan. Kita beli tiga buku. Jam duabelas langsung ke foodcourt DP Mall buat makan siang. Lita dan Vari juga udah dateng. Sementara Husein bilang dia bakal telat karena mau layat ke rumah Arun dulu. Ya kebetulanlah kita telat semua aja sekalian. Kita telpon panti asuhan buat minta ijin telat.

Lita bilang sama panti, "Maaf kami nanti telat karena mau melayat ibunya teman dulu,". Hahaha padahal cuma Husein yang layat, kita malah makan siang.

Di foodcourt, kita ketemu sama temen-temen yang sebelumnya social care di panti yang sama, mereka bilang kegiatan mereka kemarin pada garing karena anak-anaknya kurang antusias. Wah masa sih. Padahal sama kegiatan kita mereka ketawa-ketawa. Alhamdulillah ajalah.

Nggak lama setelah kita (para cewek) sampai di panti, Moses dateng. Anak-anak panti langsung kumpul di aula. Rencana hari ini adalah bikin pembatas buku. Kita pikir, sebaiknya dalam satu kelompok itu cowok dan cewek digabung. Cewek-cewek panti minta mereka nentuin sendiri kelompoknya, sedangkan cowok-cowok panti minta mereka ditentuin kita kelompoknya. Nah loh. Bingung kan.

Akhirnya Lita & Meika ngurusin cowok-cowok panti buat bagi kelompok. Mereka diminta berhitung satu sampai empat buat nentuin kelompok. Tapi si sotoy Slamet malah ribet dan bilang, "Caranya salah mbak!". Hih kita jadi males ngurusin yang cowok. Dengan terpaksa daripada ribet akhirnya kelompoknya cowok sendiri dan cewek sendiri. Nggak digabung.

Diluar dugaan, mereka kelihatan antusias bikin pembatas buku! Hahaha hore seneng deh. Mereka kreatif. Aku juga bikin bareng salah satu kelompok cewek panti lho. Pembatas buku buatan kelompok yang cowok ada yang lucu gyahaha ada tulisannya "Lomba Mencari Cinta". Kreatif!!! Tapi ada juga yang sinting malah bikin pembatas buku bergambar softex -_-

Setelah istirahat dan solat ashar, seharusnya kita presentasi tentang budaya dunia. Tapi berhubung udah sore jadi males pasang LCD, nyalain laptop, nyiapin layar, akhirnya kita main games sambung lagu dengan instruktur Intan & Meika (ini si Meika penghianat nih dia pengen jadi instruktur biar nggak dihukum pas kalah wkwk.).

Kelompok cewek vs kelompok cowok. Seruuu. Yang cowok termasuk hebat hahaha pada bisa nge-rap dan rata-rata punya banyak pengetahuan tentang lagu. Selesai permainan, ada anak panti yang bilang, "Lho kok udah selesai". Ehehe artinya mereka seneng kan ya main sama kita.

Acara ditutup dengan duduk membentuk lingkaran dan evaluasi kegiatan hari ini diwakili Ummul (inceran Moses) dari kelompok cewek dan Abdul Aziz pengguna celana ijo dari kelompok cowok. Ternyata si Abdul Aziz bisa ngomong serius juga hahaha. Mereka bilang mereka seneng banget ada kita karena kita menghibur dan ngasih banyak manfaat. Waaah terharu!!!

Social care emang seru ya!

versi lain:
http://litalittut.blogspot.com/2010/12/soscer-3.html



28 Desember 2010

Social Care (2)

Berhubung jam kerja hari ini mulai jam satu siang, kelompokku janjian dulu di sekolah sekitar jam sebelas. Waktu aku dateng, baru ada Lulu. Kita coba nyambungin LCD ke laptop dan berhasil! Ohiya si Lita sms.

lita: aku lagi on the way #inibeneranlho. kalian dmn?
aku: kita di kantin #sebentarlagi

Abis itu ke kantin dan pesen makan. Meika & Lita dateng pesen makan juga. Vari lagi kejebak macet. Disela-sela obrolan, Lita bilang pita yang dia beli buat acara bikin pembatas buku itu hilang. Yaudah kita sepakat nggak jadi bikin pembatas buku hari ini. Kertas lipatnya ditaruh di lokerku kemarin. Spidol warna ditaruh di lokernya Lulu. Karena udah jam 12, kita sms Vari: var, kamu nyampe mana? #jujur. Hahaha.

Sampai di panti, ternyata Bu Salma (ketua panti) udah balik. Kita disuruh nunggu Husein di kantornya. Parahnya kita malah ngomongin anak panti di kantor itu padahal ada Bu Salma.

KEGIATAN HARI KEDUA
Setelah Husein dateng, baru kita menuju aula dan mulai acara game perkenalan (lagi) karena hari ini anak panti yang ikut lebih banyak. Ada 25 orang (14 cewek, 11 cowok). Kali ini cara mainnya agak beda. Kita pake buah perkenalan wkwk gatau itu namanya buah apa. Bikin lingkaran dan saling melempar buah itu. Ntar yang nangkep haru memperkenalkan dirinya sendiri.

di aula

Kedua, kita main game bentuk kelompok. Kita sebagai anggota social care juga ikut. Pemandunya Intan. Kalau Intan bilang Liberty, semua harus bikin lingkaran besar. Traffic Light berarti harus bikin kelompok tiga orang. Bunga matahari berarti harus bikin kelompok lima orang. Di game ini aku & Meika kalah bersama empat anak panti lainnya, Dihukum nyanyi lagu keong racun. Pelis masa diantara yg dihukum yang nyanyi keras cuma aku -_-

cewek-cewek panti


aku, Meika, dan dua anak panti lagi dihukum

Selanjutnya, mereka dibentuk jadi empat kelompok. Mereka wajib bikin yel-yel dan nama kelompok. Ada kelompok Sweety, Superstar, Marginal, dan Garuda. Terus kita main game lipat koran. Kaki mereka harus bisa ada diatas koran semua bagaimanapun caranya. Kali ini kita (anggota social care) nggak ikut main. Cuma jadi instruktur dan pengawas.

game lipat koran

Setelah capek main dan bagi-bagiin hadiah, kita makan-makan snack yang dibawa Meika. Lumayan hari ini habis lebih banyak. Anak-anak kecil yang kemarin kita kasih makan, hari ini datang lagi dan ngeliatin kegiatan kita. Akhirnya kita bagi mereka beberapa snack. Kasian udah ngarep dikasih.

Permainan selesai pukul tiga sore, tepat azan asar. Kita suruh mereka solat asar. Gile kitanya malah sibuk nyiapin LCD dan laptop buat acara selanjutnya. Yah mau gimana lagi, kita lagi dapet.

Kita nonton video In The Womb, perkembangan janin dalam rahim Ibu. Awalnya ngerasa nggak enak karena takut menyinggung perasaan anak-anak panti yang udah nggak punya ibu. Tapi nggak papa lah ya.

Acara selesai jam empat sore. Ngomong-ngomong, kalo mulainya dari pagi, berarti kita 5 jam social care. Kalo mulainya siang, berarti cuma 3 jam hahaha. Untung!

DIGODAIN ANAK PANTI
Ada yang bilang ke Intan, "Mbak, taun baru di simpanglima ya!"
Ada yang bilang ke Meika, "Mbak, call me ya!"
Gyahaha.

INSIDEN SI JUTEK
Eh eh ada kejadian nyebelin. Waktu baru sampe panti, Meika tanya, "Eh itu anak panti yang jutek dulu itu ya?". Berhubung aku nggak begitu merhatiin, aku cuma bilang, "Ha? Masa sih?".

By the way, si jutek adalah cewek yang kita temui waktu survey dulu. Mukanya lumayan cantik tapi jutek. Kemarin dia nggak ada, hari ini ada. Nah tadi pas bikin lingkaran, aku duduk sebelah Meika. Aku ngeliatin cewek panti yang paling pojok. Reflek aku bilang.

aku: iya tuh mei. itu anak yang jutek.
meika: nah iya kan ka!

Bego banget kita. Nggak sadar kalo di sebelah Meika itu adalah anak panti juga, dan dia ngeliatin kita -_- Nah abis para anak panti solat asar dan istirahat, si jutek ngeliatin aku terus. Pasti dia dibilangin temennya deh. Shit ah terserah.

versi lain:
http://litalittut.blogspot.com/2010/12/soscer-2.html


27 Desember 2010

Social Care (1)

Aku sama temen-temen sekelas ngumpul di depan laboratarium komputer (padahal nggak janjian). Kita nungguin anggota kelompok masing-masing. Kelompok yang dapet jatah Panti Jompo pada pake seragam batik dan bawa puding buat dibagiin ke eyang-eyang disana.

Kelompokku yang cewek janjian di sekolah dulu (kecuali Intan), kita mau nebeng Meika. Husein langsung ke panti, Moses nggak ikut karena masih di Bekasi. Udah feeling pasti hari pertama bakal telat. Padahal janjian jam tujuh, tapi jam setengah delapan masih belom kumpul semua. Kelompoknya Anisa & Aryo sibuk nelponin Aris dan curiga jangan-jangan Aris masih di Purwodadi (red: dia orang situ) padahal surat tugasnya dibawa dia.

meika: ngapain nungguin aris? emang aris bawa apa?
aryo
: bawa masalah


Wkwk. Kelompoknya Dani yang udah lengkap malah nggak berangkat-berangkat. Husein kasian di panti udah nyampe sendirian. Makanya pas Husein sms Meika dan tanya kita udah dimana, kita bohongin "udah on the way". Abisnya nggak tega kalo bilang "belom berangkat". Kita masih nunggu Vari yang kesiangan bangun.

Jam kerja kita dimulai jam delapan, tapi kita baru berangkat dari sekolah jam delapan hahaha. Untung jalanan nggak macet. Sampe di panti, kita heran kok suasananya sepi. Kata Husein, ibu ketua pantinya (Bu Salma) nggak ada di ruangan. Kamar-kamar juga keliatan sepi.

Tiba-tiba ada cewek yang keluar kamar, namanya Ulfah. Dia bilang Bu Salma lagi ke Purwodadi. Hahaha jangan-jangan dia lagi jemput Aris! Panti sepi karena banyak anak-anak yang pulang. Lho? Aku kira yang tinggal di panti asuhan itu anak-anak yatim piatu semua jadi pada nggak punya rumah. Ternyata banyak juga anak-anak yang kurang mampu dititipin disana dan mereka pulang kalau lagi liburan.

Shock. Kita kira bakal rame ternyata sepi. Lebih shock lagi waktu si Ulfah bilang di panti cewek cuma 10 orang yang nggak pulang. 5 orang lagi pelajaran tambahan di sekolah. Jadi yang di panti cuma ada 5 orang. Kita dianterin ke panti cowok. Sepi juga karena pada pulang dan disitu cuma ada tiga orang! Harusnya ada 10 yang nggak pulang. Yang 2 orang lagi pelajaran tambahan di sekolah, tau deh sisanya kemana. Anak-anak panti yang semula kita kira ada 115 anak yang ikut (sesuai data), ternyata cuma 8 anak yang ada.

Di aula, aku coba nyambungin LCD ke macbooknya Husein. Tapi ternyata nggak ada colokannya di macbook! Harusnya pake laptop normal aja. Setelah anak-anak panti yang ada pada ngumpul di aula, kita mulai acara garing ini.

Dimulai dengan pembukaan oleh Husein. Kayak pidato. Terus kita memperkenalkan diri, selanjutnya mereka yang memperkenalkan diri. Gila suaranya pada kecil-kecil banget. Terlalu kaku karena pake bahasa resmi. Yang bikin geli tuh mereka perkenalannya pake nyebut kelas di sekolah mereka. Misalnya, "Nama saya Bumbum Bimbim. Kelas 11 IPS 3 di SMA Bembem".

Kita main game tukar kertas. Gini caranya (copy dari laporan kegiatan):

Setiap anak panti diberi masing-masing kertas. Mereka menuliskan nama mereka di kertas tersebut. Kemudian kertas diputar dua kali ke kanan (berkali-kali), maka mereka akan mendapatkan kertas bertuliskan nama teman mereka. Mereka diminta menulis tentang sifat baik maupun sifat buruk teman mereka yang namanya tertera, selain itu mereka juga diminta menuliskan nama artis yang mirip dengan teman mereka serta pesan untuk teman mereka.

Ohiya soal mirip-miripan artis, kebanyakan dari mereka nulis si ini maupun si itu mirip Julia Perez. Ada juga yang dituduh mirip Dewi Persik. Gyahaha. Masa ada anak cowok panti yang dituduh mirip Rezky Aditya -_- Ada juga yang dikatain mirip Sule. Intan yang baru nyusul ke panti langsung shock mendapat kejutan bahwa anak-anak panti yang kita kira bakal ada 115 anak ternyata tinggal 8 anak!

Selanjutnya, kita nonton film "August Rush" lewat macbook berhubung LCDnya nggak bisa disambungin, lagipula cuma 8 orang anak pantinya. Agak ribet milih film yang cocok karena kita menghindari adegan-adegan "itu". Ya tau sendiri kan hampir semua film hollywood pasti begitu. Seinget Lulu, Intan dan Lita (yang udah pernah nonton), film August Rush nggak ada adegan yang vulgar. Tapi ternyata ada kissing & hugnya. Ya menurut kita emang biasa aja. Toh kissingnya nggak french kiss. Tapi anak-anak panti pada gimana gitu tadi. Hahaha.

Tadi ketua panti cowok yang bernama Slamet berdiskusi sama Husein. Lagaknya serius gitu. Tapi pas aku tanya Husein, dia malah ngekek sambil pasang muka gondok. Slamet ngajak mainan "game perkenalan". Sumpah aneh banget gamenya. Aku mau ketawa tapi harus balik badan dulu wkwk. Jadi gini caranya: Kita baris. Kalo si Slamet nunjuk Husein sambil bilang "merah", berarti Husein harus memperkenalkan orang yang ada di sebelah kanannya. Misalnya Lulu ada di sebelah kanan Husein. Berarti Husein bilang, "Ini namanya Lulu". Dimana asiknya -_-

Okelah selesai nonton kita turutin si Slamet. Meika bilang, "Yaudah sekarang giliran kalian yang ngasih game buat kita. Kan tadi kita udah ngasih". Gyahaha ini siapa yang social care sih? Ternyata beneran si Slamet ngelakuin! Dia berlagak jadi koordinator. Kita jadi peserta.

Selanjutnya kita main game konsentrasi (usulnya si Slamet lagi), game Go Back Jump (usul Lita) dan game Boom (usul Lita juga). Lumayan lah jadi lebih akrab sama mereka. Ya gini nih maksud kita tuh biar mereka anggap kita sebagai temen kita sendiri. Mereka minta besok kita datengnya siang aja biar anak-anak panti yang ikut partisipasi lebih banyak. Kan kalo siang yang pelajaran tambahan udah pada pulang.

Makanan yang dibawa Meika sisa banyak banget. Yaiyalah makanan untuk 115 anak! Sedangkan tadi cuma ada 8 anak! Padahal kita udah ngasih setengah dari makanan itu ke panti. Tapi tetep aja masih banyak sisa. Tadinya kita mau ngasih makanan ini ke pantinya Dani (deket sekolah). Tapi ternyata kegiatan social carenya Dani diundur karena anak pantinya terlalu sedikit gara-gara banyak yang pulang.

Aku liat banyak anak-anak kecil daerah situ yang lagi main bola di halaman panti. Yaudah kita bagi-bagiin aja. Ludes!!! Mereka heboh ngambil banyak (kita yang nyuruh sih). Abis itu mereka bawa temen-temen ke panti. Mungkin mereka bilang "Ada yang bagiin makanan". Tapi ternyata sekarang udah abis. Makanya ada yang bilang "Mana? Bohong ya kamu!". Hahaha.

Yak semoga acara besok sukses! (dan anak panti yang ikut lebih banyak juga :p)



26 Desember 2010

Liburan Singkat

Hari ini sebenernya ada Try Out STAN dan aku udah beli tiketnya. Tapi mendadak diajak pergi sama keluarga. Kalo aku nggak ikut Try Out, aku emang rugi 18.000 (biaya tiket) tapi aku lebih rugi kalo nggak ikut jalan-jalan. Jadi mendingan jalan-jalan kan?

Borobudur
Pertama kalinya aku kesitu waktu kelas tiga SD. Sama keluargaku juga. Aku inget, pagi itu aku nggak minum susu tapi aku kuat naik tangga sampai lantai paling atas. Nah sekarang kita kesini karena bocil-bocil sepupu belom pernah kesitu. Mumpung lagi ada di jawa. Sekalian gitu.

Di jalan, ada palang bertuliskan "Ke Candi Belok Kanan". Kita belok kanan tapi rasanya ada yang janggal. Masa ke Candi Borobudur lewat jalan kampung? Sialan mana udah bayar parkir 8000! Ini mah akal-akalannya warga. Masa letak parkirannya jauh banget dari pintu masuk. Akhirnya kita muter cari parkiran yang legal alias resmi.

Harga parkiran resmi cuma 5000. Cukup rame lah Borobudur. Jalanannya masih ketutup banyak pasir bekas Merapi. Jadi sebel gara-gara pake sandal.

Borobudur masih mempesona. Dilihat dari manapun tetep bagus. Namanya juga mantan salah satu tujuh keajaiban dunia. Utih, Ibu, Ayah, dan Fathan nggak naik karena males dan capek. Jadi cuma aku, Adli, Ipeh, Sayyid, dan Fattah yang muter-muter dan naik-naik.




Dari sound central kedengeran suara "dilarang memanjat dinding candi". Tapi kita dan pengunjung lain tetep bandel naik dinding candi demi mendapatkan hasil foto yang bagus. Eh iya karena masih ada pembersihan candi pasca letusan Merapi di lantai 8,9, dan 10, jadi pengunjung cuma boleh sampai lantai 7. Banyak bule ditemani tour guide. Yang paling berkesan yang ini nih:

tour guide (orang jawa): anoman is a monkey you know.
bule: yes I know. yes I know.

Selain itu juga ada objek wisata Candi Manohara. Pelis. Itu candi buatan yang menceritakan kehidupan Manohara wkwk. Ada juga pameran orang terpendek di dunia. Ah pasti foto doang. Masa iya orangnya dipajang berhari-hari gitu kasian amat.


Liat Jurang
Di perjalanan nemu jurang dalem banget dan ada pohon-pohon tingginya. Berhenti bentar buat istirahat dan foto-foto.




Umbul Sidomukti
Tadinya kita bingung mau kemana lagi. Kalo ke Jogja mau kemana? Parangtritis kejauhan. Akhirnya menuju Ketep, Merapi. Tapi setelah lihat parkirannya penuh banget, nggak jadi deh. Kita memutuskan ke Umbul Sidomukti. Aku belom pernah kesitu sih tapi kemarin sempet cari info Desa Wisata Sidomukti di internet.

Ih kenyataan soal desa wisata ini jauh banget dari iklan di internet. Jalanannya sempit. Satu jalur doang pula. Tapi lumayanlah ngeliat ijo-ijo alias sawah. Tadi ada orang naik gunung juga. Kirain kalo naik gunung tuh lewat hutan-hutan. Eh ternyata lewat desa. Ah nggak seasik yang aku kira.

Akhirnya sampe juga di puncak gunung Ungaran. Tempat outboundnya Sidomukti. Kalo udah sampe atas begini, baru bagus pemandangannya. Rencananya pengen berenang. Tapi karena dingin banget (kita sampe situ jam empat sore), nggak jadi deh. Lagian nggak ada orang yang berenang. Malu dong berenang sendiri gitu ntar diliatin orang banyak.




Adli, Ayah, dan Sayyid naik flying fox. Serem. Beda sama yang di Nglimut. Disini bener-bener jauh lintasannya dan tinggi pula. Hii.



23 Desember 2010

Nemenin Bocil

Bocil-bocil sepupu yang lagi liburan di Semarang katanya pada bosen di rumah. Aku bingung mau ajak mereka kemana. Nggak ada tempat yang menarik disini. Akhirnya kita ke Museum Mandala Bhakti.

Di pintunya ada satpam yang jaga. Beliau tanya kita darimana. Iyalah ngapain gitu orang Semarang jalan-jalan kesitu. Eh tapi itu pertama kalinya aku masuk kesana. Gratis lho. Isi museumnya berkaitan dengan sejarah, terutama jaman penjajahan. Ada senjata, bom, mobil perang, baju perang, foto pahlawan, dll. Sepi banget karena cuma kami pengunjungnya.


fattah, aku


terpesona

Sebelum pulang, satpamnya nyuruh kita nulis pesan dan kesan buat museum itu. Beliau tanya aku sekolah dimana. Eh dia malah nitip salam buat salah satu guruku. Temen SMA-nya katanya.

tiga bersaudara

Sebenernya kita pengen ke Lawang Sewu. Tapi berhubung masuknya mahal. 10.000/ orang. Belum lagi sewa guide-nya. Lagipula disana enggak ada apa-apaan. Tapi tadi ada banyak bule lagi kunjungan.

Kita menuju foodcourt DP Mall buat makan di Sushi Donbouri. Iya bocil-bocil ini belum pernah makan sushi. Mereka kepengen gara-gara mainan game Youda Sushi Chef. Kebetulan aku punya voucher Sushi Donbouri yang masih berlaku sampe akhir tahun nanti.

Emang foodcourt DP Mall itu paling aneh. Baru duduk, naroh tas. Langsung dikerubutin pegawai dari berbagai stand makanan. Ditawarin ini itu. Ada tujuh orang kalo nggak salah. Yang paling ngotot tuh dari Istana Mie. Capek tau ngomong "Maaf, nggak. Terimakasih." berulang-ulang.

Bahkan saat aku lagi ngomong sama pegawai Sushi Donbouri mereka tetep nawar-nawarin ini itu. Akhirnya aku dengan agak kesel ninggalin meja dan bilang sama pegawai Sushi Donbour, "Mbak, pesennya disana aja". Hah untung terhindar dari jutaan tawaran makanan.

Setelah aku balik lagi ke meja, mereka (aneka pegawai dari aneka toko) langsung datengin aku lagi. Aku pindah ke meja sebelahnya wkwk. Rese sih abisnya.

Pesenanpun datang. Kita pesen empat porsi yang berbeda. Bayarnya cuma setengah harga hahaha untung ada voucher. Pas nunjukkin voucher disuruh nunjukkin KTP juga tapi gatau buat apa. Alamatku dicatet. Mudah-mudahan dikasih hadiah hahaha.

sayyid: teh, sushi kan ikan mentah.
aku: itu mah sashimi
sayyid: eh iya deng
aku: ini coba gimana rasanya?
fattah: biasa aja sih teh
ipeh: ih ini rumput lautnya susah amat digigit

Akhirnya tercapai juga keinginan bocil-bocil ini makan sushi.


15 Desember 2010

Survey Social Care

Social Care adalah program pendidikan karakter dari sekolah yang wajib diikuti siswa kelas tiga. Kalau kelas satu ada Live In (tinggal di desa, jadi anak asuh), nah kelas tiga ini ada Social Care (kerja sosial di panti). Siswa dibagi jadi beberapa kelompok, masing-masing kelompok harus kerja sosial di panti yang ditentukan sekolah. Ada yang di panti orang gila, panti anak cacat, panti jompo, dll. Kelompokku dapet yang standar, yaitu di panti asuhan.

Kelas 12 IPA 1 sampai 12 IPA 7 dijadwalkan social care tahap satu, tanggal 13-16 Desember 2010. Sedangkan 12 IPA 8 sampai 12 IPA 11, serta 12 IPS 1 & 2 dijadwalkan social care tahap 2, tanggal 27-30 Desember 2010.

Aku googling dan nemu tulisan kakak kelas mengenai social care mereka.
http://just-myownblog.blogspot.com/search/label/Sosial%20Care
http://ippaparazzi.blogspot.com/2008/12/panti-asuhan-nur-penggaron.html
http://blognyaavie.blogspot.com/2009/01/social-care-sma-n-3-semarang.html
http://tiw-uwi.blogspot.com/2009/01/experiencing-social-care.html

Minggu ini classmeeting yang paling nggak menarik seumur hidup. Hari ini cuma ada 11 anak yang masuk. Aku & kelompokku udah janjian mau survey ke panti asuhan yang jadi sasaran social care. Namanya Panti Asuhan Darul Hadlonah di daerah Mangkang.

Vari enggak berangkat. Intan lagi ujian susulan. Akhirnya cuma kita ber-enam (aku, Lulu, Meika, Lita, Moses, Husein) yang survey. Mangkang jauh banget. Macet, penuh truk besar. Pas sampai di panti, dari luar keliatan ada pendopo (bener nggak ini namanya), kalau aku bilang sih hall. Aku jadi inget, aku pernah kesini! Waktu SMP pas bulan Ramadhan, ada kunjungan kesini. Baca doa bersama di pendopo itu, tapi aku tidur wkwk.

Kita disambut oleh ketua panti, namanya Bu Salma. Kita diajak masuk ke ruang tamu panti. Lantainya basah-basah gitu. Ternyata mereka baru kebanjiran. Iya sih daerah Mangkang emang rawan banjir. Kita tanya-tanya soal anak-anak panti, relawan, kegiatan di panti, dan tentunya jam kerja kita.

Yang social care tahap satu, jam kerjanya mulai pukul 13.00-17.00 karena kalau pagi-pagi anak-anak panti pada sekolah. Sedangkan kita kan social care tahap dua, jadi jam kerja kita mulai pukul 08.00-13.00. Kan tanggal 27-30 anak-anak panti lagi libur. Bu Salma bilang, sebaiknya kita mengadakan kegiatan yang "bernilai ekonomis" wkwk nggak janji ya bu.

Kita diajak keliling panti cewek. Pada keluar kamar dan salim sama kita. Jadi enggak enak pada salim. Padahal banyak yang seumuran sama kita. Anak SMA di panti ada 50 orang lho. Oh iya waktu kita masuk ke ruang keterampilan, ada empat cewek panti (kayaknya seumuran sama kita) lagi ngobrol. Ada yang agak cantik, tapi mukanya agak jutek (kata temen-temen). Abis itu kita pamit pulang deh.

Sebenernya kita udah nemu kelompok tahap 1 yang pantinya sama kayak kita, yaitu kelompoknya Beti 12 IPA 2. Kata Beti, kalau perempuan yang social care disitu wajib pake jilbab. Tapi tadi pas kita survey, Bu Salma enggak bilang harus pake jilbab. Lulu bilang, "Kayaknya Bu Salma nggak bilang karena dia liat Meika itu cina". Hahaha masa iya.

Ehiya, hari ini ada kakek-kakek aneh gitu di depan sekolah. Dia pakai baju pramuka, bawa peluit, dan berlagak jadi polisi yang ngawasin daerah situ -_- Freak. Wkwk ternyata tuh kakek negur Nonik gyahaha baca deh blognya Nonik yang judulnya Polisi Nyasar.



13 Desember 2010

Belah

aku mau belah badanku jadi dua
aku pengen bisa berduplikasi
biar kalau ada yang ngajak pergi dalam waktu bersamaan,
aku bisa menemani mereka semua
tanpa harus menolak dan berkata, “maaf, aku udah ada janji”

12 Desember 2010

Hamburkan Energi di Karaoke

Bermain sehabis ujian selesai di hari terakhir seakan jadi rutinitas anak SMA. Aku & temen-temen udah ngerencanain hal ini dari jauh-jauh hari. Kami bingung, apa lagi hiburan yang asik, murah meriah, dan nggak membosankan di Semarang ini? Pilihannya (lagi-lagi) jatuh di karaoke. Di akhir ujian tengah semester kemarin, kami karaoke di Family Fun. Tapi kali ini kita pilih di Inul Vizta.

Sebelumnya kita kumpul dulu di kantin. Sambil nunggu jam sepuluh, sambil nunggu Depe yang lagi ujian susulan bahasa Inggris. Tadi Tifa & Rina minta di sms kalau udah mau berangkat.

aku: kumpul di kantin
tifa: aku & rina ga ikut kumpul. ntar kalo mau berangkat, baru kamu sms ya.
aku: kumpul dulu di kantin. kita ga akan berangkat kalo blm kumpul semua

Itu kalimat yang terakhir aku disuruh Cik Mei dan Juan lho. Tapi tiba-tiba malah kita pindah dari kantin menuju depan koperasi wkwk lho ini gmn sih trus ntar kalo Tifa & Rina nyusul gimana dong. Akhirnya Lulu yang sms Tifa.

lulu: tif, ga jadi kumpul di kantin. ini kita di dpn koperasi
tifa: eh aku ga jadi ikut deh

Ya ampoen si Tifa malah nggak jadi ikut. Kita takut jangan-jangan Tifa & Rina nggak ikut karena tadi diputer-puterin.

aku: tif maaf ya. kamu ga jadi ikut gara-gara diputer-puterin kita ya?
tifa: enggak ka. tadi aku & rina coba jajan di warteg tapi ternyata mahal. duit kita abis.

Oh untung deh kirain ngambek. Akhirnya aku, Meika, Vina, Riska, Lita, Sara, Vari, dan Onne jalan kaki menuju Thamrin Square lewat jalan tembus. Sementara Dani & Awul beli snack. Terus Yuan dan Lulu nungguin Depe yang lagi ujian susulan. Eh pas di jalan, aku liat spanduk aneh.

aku: ih aneh amat slogannya masa "Lawan HIV AIDS dengan KASIH SAYANG"
vina: harusnya lawan dengan kondom dong!
lita: padahal KASIH SAYANG MEMPERBANYAK HIV AIDS

Ini karaoke ke-lima-ku wkwk tapi ini yang pertama di Inul Vizta. Ada tulisan "no out food and drink". Katanya sih ntar pas masuk tasnya dicek gitu biar ga ada makanan maupun minuman dari luar. Awul dan Dani naroh snacknya di motor karena kita takut tasnya dicek. Tapi ternyata gak dicek!

Oh iya, kita kan ber-13, sedangkan ada ruangan yang untuk 12 orang. Masa kita nggak boleh pake yang itu (padahal cuma kelebihan satu), kita disuruh pake ruangan yang untuk 16 orang. Harganya 81.000 rb/jam. Untung ada diskon 40%. Tempatnya lebih mewah daripada Family Fun. Layarnya lebih gede, soundnya lebih oke, kursinya lebih luas, meja lebih banyak dan kuat.

Dari lagu pertama, langsung lonjak-lonjak joget diatas kursi dan meja. Aku duet sama Onne nilainya 87 gyahaha nyanyinya pake hati kata Onne. Gatau rasanya capek aku teriak-teriak waktu nyanyi. Pas lagi nyanyi goyang inul sementara yang lain masih joget dangdut, aku & Lulu tepar. Sumpah ya kalian merusak Lita! Ohiya dompetnya Lulu ketinggalan di motor wkwk ngawur banget. Aku jadi inget dompetnya Nia bernasib sama waktu kita lagi di Gama Resto.

Endingnya karaoke rasanya sama terus yah. Kita nyanyi Thanks God It's Friday, dilanjutkan dengan Garuda di Dadaku. Haaah energiku habis!!! Lulu sinting. Abis ini dia janjian nonton sama Bochul, terus malemnya les intensif UM UNDIP di GO. Nyawanya ada berapa sih.

Selesai karaoke, kita mau foto-foto tapi ruangannya gelap. Jadinya kita foto di toilet. Kacanya gede. Pas lagi bergaya gitu tiba-tiba... Grek... Pintu toilet dibuka. Ada orang masuk. Gyaaa maluuu!!! Eh ternyata adek kelas wkwk, kita cuek bebek langsung bergaya lagi. Ngik aku jadi inget pas di Family Fun sama bitches lagi foto ketauan kakak kelas tiga kali! Malu berat.



04 Desember 2010

Mangkal dan Gossip

Walaupun hari Sabtu, kita tetep masuk sekolah karena ada Ujian Akhir Semester 1. Hari ini materinya Matematika (Pemkot) dan Sejarah. Penjaganya Mr. Arif & Mrs. Gema. Dua guru yang sangat anti dalam urusan mencontek. Untung Matematikanya lumayan. Nggak sesulit soal Matematika yang dari sekolah. Tadi masa Diki kan mau beli roti De Almond, terus dilempar ke arah Diki, eh rotinya malah masuk tempat sampah! Wkwkwk tapi tetep dimakan gyahaha. Harga diri, Dik! Harga diri!

Hari ini aku udah janjian sama sohib-sohib. Kita mau makan-makan ditraktir Riang & Kamal. Ada Faila, Nonik, Rieza, Nia, Ririn, Sarah, Ayu, dan Abul. Tadi Ririn hampir nggak mau ikut dengan alasan yang teramat konyol, yaitu: capek abis ulangan dan besok senin masih ulangan. Heeh kita harus hepi-hepi, ini hari Sabtu. Belajarnya Minggu aja! Akhirnya Ririn ikut uye! Sebelum berangkat, kita kumpul dulu di depan koperasi.

aku: eh itu yang jalan di lorong mirip pacarnya rieza deh
ayu: ha? siapa? tahu pong?
aku: bukan! karyo lah! darimana kita tau mukanya tahu pong.
faila: kan udah liat fotonya
ayu: mirip steven william ya
aku: steven william kan jelek -_-

Lanjut. Kan aku & Rieza nebeng Nia & Kamal, aku kira nunggunya di depan lapangan basket aja. Biar motornya mereka lewat sini. Ngomong-ngomong tadi maho-ers juga lagi biasa mangkal di parkiran greenhouse. Terus aku & Rieza lama nunggu, ternyata temen-temen udah pada siap di motor, udah pada di depan pintu gerbang, tinggal nungguin aku & Rieza wkwk sesat.

Kita ke Sirlo Steak di daerah Indraprasta. Kita pilih tempat duduk yang lesehan biar lebih santai. Topik pembicaraan selama hampir dua jam agak gila. Tentunya nggak bisa dipublikasikan disini. Capek berat ketawa terus.

Selanjutnya, kita balik ke sekolah buat numpang solat Zuhur. Tadi aku nongkrong bentar di taman bersama Trio PMR (Titin, Rida Zura, Nunggil) yang lagi nongkrong gak jelas. Ehiya pas Nia lagi pake sepatu, tiba-tiba Sarah bilang.

sarah: daritadi kancingnya nia kebuka!
ayu: gyahaha wkwk
sarah: aku tuh udah sadar dari pas kita berangkat, tapi tiap aku mau ngomong, kalian ngelawak terus, aku jadi lupa mau bilang
riang: ih pantesan tadi tukang parkirnya mukanya gimana gitu
ayu: mukanya mesum!
aku: jangan-jangan ngeliatin Nia
riang: iya, tadi dia bilang parkirnya 500 aja gakpapa. pasti gara-gara Nia.
nia: haa aku malu. berarti aku seksi.
rieza: #ketawasampejatoh

Terus kita memutuskan buat jalan-jalan di acara Semarang Great Sale. Banyak stand-stand di jalan pemuda. Mulai dari jualan batik, tas, makanan, sampe mobil. Ada stand STREETBUCKS, saingannya STARBUCKS hahaha. Hih tadi masa aku ketemu G*****, orang yang nularin aku penyakit cacar pas jaman dulu! Tadi pas liat-liat stand yang jualan tas, kita berencana bakal pake tas mentel (mentel=centil) kalau kita udah kuliah nanti wkwk.

Haaah pokoknya seneng-senenglah hari ini. Tapi efeknya, mataku capek dan ngantuk berat.

versi lain:
http://riang16.blogspot.com/2010/12/makan-makan-bareng-sapi-senam_04.html
http://faifaila.blogspot.com/2010/12/kumpul-sapi-senam.html
http://blognyarieza.blogspot.com/2010/12/sapi-senam-at-sirlo-steak.html





30 November 2010

Belajar Bersama

Dua hari sebelum UAS, kita Dispenser alias Dua Belas IPA Sebelas Pancen Super janjian belajar bersama. Daripada hari Sabtu nongkrong di rumah suwung, kita janjian belajar di rumah Cik Mei. Oh iya ini yang ikut 16 orang:

betina: aku, Lulu, Nurul, Rida Zura, Vina, Anisa, Meika, Depe, Intan
jantan: Aryok, Amin, Lufi, Satria, Ridho, Aris, dan Abu

Rendi, Deppi, dan Rida Ayu nggak jadi ikut karena ternyata mereka ada latihan Gaputa (klub pecinta alam). Setelah Ridho dateng dari bank (dia liat ada orang bawa tas pasar, isinya 400 juta) dan setelah kita capek nunggu Amin & Lufi, akhirnya kita memutuskan buat langsung ke rumah Meika. Anak-anak cowok tetep nungguin Amin & Lufi di sekolah, kecuali Satria yg ikut kita ke rumah Meika.

Disana, kita bagi-bagi soal ujian tahun lalu. Belajar dikit. Nggak lama kemudian, anak-anak cowok tanya ancer-ancernya rumah Meika dimana. Satria ke jalan raya nungguin mereka. Tapi malah Aryo, Ridho, Aris, Amin, dan Lufi yang nyampe ke rumah Meika. Satria malah ilang gatau kemana.

Pertama-tama, kita ngerjain soal matematika integral semelekete itu. Aryo nerangin di papan tulis. Lanjut soal vektor, Lufi, guru besar kami yang menerangkan. Ohiya, Cik Mei baik banget maaf ngerepotin. Kita dikasih aneka snack.

Tiba-tiba Abu sms: (tadi nggak kumpul di sekolah dulu)
Ancer-ancer omahe ning ndi? Isine wong cino kabeh
(terjemahan: petunjuk rumahnya kmn? isinya orang cina semua)

Abis solat zuhur di mushola deket rumah Meika, kita makan siang. Terus Ridho dan Abu mau fotokopi catetan karena mereka nggak punya bahan buat belajar. Aku nitip fotokopiin soal-soal ujian tahun lalu. Nurul & Lulu ikut ke fotokopian karena mereka mau nitip tapi ribet karena Abu & Ridho bingung.

Lamaaa banget nunggu fotokopian. Kita belajar Biologi dulu, akhirnya si Lulu, Nurul, Ridho, dan Abu balik juga. Pas banget waktunya pas Amin, Lufi, dan Aris mau pulang.

"Heh iki sing fotokopi soal duite kurang 3000 per orang"
"Haa mosok? Larang men"
"Kandani ndes. Iki lho fotokopi entek 50.000"

Wkwk masa fotokopian abis 51.300 padahal mereka cuma dikasih duit 19.000. Kita (yang nitip fotokopian soal) mulai ngambilin hasil fotokopian. Setelah semua dapet, Ridho nyari-nyari jatahnya dan Abu. Ternyata fotokopian soal-nya abis! Mereka nggak dapet jatah.

abu: masa nggak ada?
aku: tadi kalian fotokopi brp?
ridho: sepuluh!
vina: tadi yg mesen ada brp?
ridho: delapan! tambah aku & abu jadi sepuluh.

Kita ngitung siapa yang tadi mesen. Ada tujuh orang yg masih disitu yang tadi mesen fotokopian. Kalo ditambah Amin dan Lufi seharunya fotokopian masih sisa satu. Tapi malah lenyap entah kemana. Abu dan Ridho mencurigai Aris. Kita ngitungin duit mulu dari tadi. Gyahaha sampai Abu dan Ridho berniat nyamperin Aris ke kos-annya.

ridho: duitku tadi 80.000, sekarang 61.000. kurang!
aku: lha kan tadi kamu fotokopi catetan banyak
ridho: iya tapi tadi aku abisnya kurang dari 15.000
nurul: udah anggep aja 15.000
ridho: yo. berarti sekarang kurang 4000
lulu: eh duitku kok malah nambah ya?
ridho: duitku tuh duitku
lulu: tadi duitku 70.000 skrg malah bla bla (ngitung)
vina: lho pas dong kelebihan 4000
lulu: gitu ya? yaudah nih aku kasian sm kamu, ini 4000
ridho: (seneng)
nurul: kamu kok kasian? nih aku kasih (ngasih cepek)

Abu dan Ridho tetep masih nggak terima duit mereka ilang 5000. Ridho udah dapet ganti dari Nurul, tapi kan Abu belum. Akhirnya Abu nelpon Aris.

abu: heh ris, mau kowe ndak mbayar fotokopi? (eh ris tadi kamu bayar fotokopian?)
aris: aku rak njupuk ok (aku nggak ngambil kok)
abu: oh yowis. (oh yaudah)

Wkwkwkwk kasian bgt si Aris difitnah daritadi. Setelah dicek lagi, ternyata masih ada satu paket fotokopian soal lagi, tadi nggak keliatan karena banyak kertas berserakan. Untung Abu dan Ridho belum nyamperin Aris ke kos-an.

Kita pulang jam tiga kurang. Untung aku belajar bersama, kalo di rumah doang pasti aku nggak akan belajar. Ntar jam setengah tujuh belajar matematika lagi. Haaah capek!!!

23 November 2010

Waktu dan Uang

pembicaraan kami saat lelah menunggu

orang (lupa siapa) : waktu adalah uang!
aku: tapi punya banyak waktu luang bukan berarti punya banyak uang
sara: padahal waktu luang bisa digunakan untuk mencari uang

20 November 2010

Bandelhati

Sabtu ini seperti biasa, ada pelajaran tambahan di sekolah. Jam pertama Biologi, jam kedua seharusnya kosong karena Kimia diganti hari Jum'at pagi (gurunya ga bisa ngajar kalau Sabtu), tapi malah diisi oleh Matematika, jam ketiga diisi Bhs. Indonesia tapi cuma setengah jam. Alhasil pukul 09.30 kita udah selesai menerima pelajaran kecuali Fisika. Kita harus nunggu dua jam lagi sampai pukul 11.30 kalau mau ikut kelas Fisika.

Daripada suwung menjadi pengangguran di kelas, aku, Ifa, Riska, Vina, Meika, Awul, Intan, Dhandhot, Vari, dan Onne memutuskan buat ke Gramedia Pemuda. Ternyata eh ternyata segerombolan cowok-cowok juga cabut ke Lab Komputer buat main game.

Waktu naik eskalator, di depanku sama Riska ada anak kecil yang digendong baby sitter-nya. Aku towel-towel deh tu anak karena lucu. Riska malah ketawa (tanpa suara). Di Gramedia, kita liat-liat komik dan buku. Ada novel parodi Twilight Saga wkwk judulnya Tuilet, E'pliss (yg New Moon lupa judulnya parodinya apa). Ya ampoen ternyata Miiko 22 udah terbit!!! Ih mau beli tapi aku ke Gramedia cuma membawa diri tanpa dompet dan handphone.

Setelah itu, ternyata ada talkshow bersama penulis Teenlit, Esti Kinasih. Novel karangannya antara lain: Fairish, Still, Jingga, Cewek!!!, Dia Tanpa Aku, Jingga dan Senja. Kita ber-10 duduk dengerin talkshow itu. Asik kok sebenernya. Tapi ketika udah hampir jam 11.30, kita bingung gimana caranya kita kabur dari situ dan balik ke sekolah. Kan nggak enak kalo kita bareng-bareng pergi, kasian ntar nggak ada yg dengerin talkshownya. Akhirnya aku, Riska, dan Vina yang kabur duluan. Kita bertiga langsung ke sekolah.


novel karangan Esti Kinasih

kita dan esti kinasih

Di kelas, cuma ada Rina dkk lagi cerita horor. Yang cowok cuma ada Amin dkk. Kosong melompong. Ternyata Pak Joko (guru Fisika) hari ini nggak ngajar. ZZZ. Aku, Vina, dan Riska berniat balik lagi ke Gramedia. Tapi sebelumnya, aku dan Riska naroh buku-buku di loker dulu (pemalas ya).

Tiba-tiba aku liat Bu X (guru Fisika lain) masuk kelas. Ih sepertinya dia gantiin Pak Joko ngajar kelasku. Gyaa gimana ini, tas-ku masih di kelas. Gimana caranya aku cabut. Vina sih udah di luar kelas bawa tas dan bersiap ke Gramedia sama Riska (nggak bawa tas). Aku langsung masuk kelas. Sok-sok nggak tau apa-apa, beres-beres buku, ambil tas, keluar kelas dan teriak, "Vinaa! Riskaa! Aku ikut!!!". Ya ampun bandelhati nih kita. Abisnya Bu X itu kalau ngajar enggak enak, mending cabut.

Kita duduk nonton talkshow lagi. Intan dan Onne dapet novel Still dan Dia Tanpa Aku. Terus kita foto-foto deh sama Mbak Esti Kinasih. Ehiya, aku baru tau kalo Luna Torashyngu itu laki-laki, kirain perempuan.

Abis itu aku beli Miiko 22 (udah ambil dompet). Ih Awul bilang, "Eh aku baru inget, Miiko kan bandelhati juga kayak kamu!". Pelis. Terus kita turun ke lantai bawah. Liat-liat benda-benda lucu (dan mahal). Dhandhot ngajak nonton harpot besok. Tapi kalo hari Minggu aku malas keluar rumah... Kapan ya aku nontonnya.

18 November 2010

18 untuk Riang

Happy 18th Birthday Riang Anggraini Rahmanisa!!!

Tanggal 16 November lalu, si Riang gembira ini ulangtahun yang ke delapanbelas. Tahun kemaren, seperti yang ditulis Rieza di blognya, Riang nraktir kita di Bee's DP Mall. Aku inget banget, waktu itu hari Jum'at selesai ujian semesteran, kita pengen banget ditraktir Mie Ayam Bedagan. Tapi ternyata malah tutup gara-gara tukangnya mau solat Jum'at. Akhirnya kita ke Bee's.

Sejak hari Selasa (tgl 16), aku dan sohib-sohib berencana ngerjain Riang. Selain dengan cara nyuekin Riang dari hari Selasa (tugas utama Sarah dan Ayu sbg temen sekelasnya), kita juga ngirimin surat gombalan ke lokernya Riang. Pura-puranya dari secret admirer gitu deh wkwk.

Surat pertama (Selasa):
Riang, kamu suka kimia kan? Aku ingin mereaksikan hatiku dan hatimu agar terbentuk senyawa yang disebut cinta.

Surat kedua (Kamis):
Riang, maaf ya kalo aku ganggu kamu dengan nulis-nulis surat seperti ini. Aku mau kamu tau kalo aku udah lama merhatiin kamu. Aku sebenernya adek kelasmu. Maaf ya aku nggak panggil kamu kakak/ mbak. Bla bla bla. With love. Mr. X

Surat ketiga (Jum'at):
Loving You
Love is everything about you, the way you talk the way I say I love you
Listen to what I'm saying baby, and don't think twice if it's true
Cause from the day I found you, I fell in love with you

Masa tuh ya, hari Kamis jam sepuluh malem si Nia sms, ngasih kabar ternyata si Riang nulis postingan judulnya "Surat Alay". Bisa dibaca sini. Gyahaha.

Besoknya, jam istirahat kedua, kita kumpul di kelasnya Nonik buat bahas rencana. Kan rencananya ntar Riang ditelpon. Kita ngaku-ngaku sebagai pacarnya si adek kelas yang ngirim surat ke lokernya Riang. Kita bakal marah-marah karena Riang ngerebut pacar. Kita nentuin siapa yang ntar bakal nelpon Riang. Kita minta bantuan Amel (temennya Nonik, orang Palembang). Tapi nggak jadi karena takutnya ntar si Amel malah ketawa pas nelpon. Niatnya juga minta bantuan Sina, tapi nggak jadi karena Sina mau langsung pulang.

Pulang sekolah, aku dan sohib-sohib kumpul di depan Pos Satpam. Dan mulai nelpon Riang. Telpon pertama berhasil, si Riang marah dan matiin telpon. Telpon kedua, minta ketemuan di depan Pos Satpam buat bahas masalah baik-baik. Langsung aku sms Nia: Iket Riang sekarang!

Aku, Sarah, Ayu, Ririn, Nonik, Faila, dan Kamalia nungguin di depan pos satpam lamaa banget. Padahal kita udah nyalain api ke lilin kue lho. Pas kita sms Nia, dia bilang: Bentar. Ngiket Riang susah. Ecapedeh. Aku & Faila nyusul ke depan koperasi, tempat dimana Riang lagi berusaha diiket sama Nia, Rieza, dan anak-anak PMR. Gile susah ngiketnya. Padahal dulu pas aku diiket, gampang lho. Bukan berarti aku lemah, berarti aku penurut!

Selanjutnya, kita menuju lapangan depan. Riang sempet jatoh nabrak tong sampah hahaha. Di lapangan depan, kita bikin lingkaran dan nyanyi happy birthday. Lanjut deh Riang disiram pop ice duren huweeekkk. Riang harus nyuci selendang2 temen-temen yg dipake buat ngiket dirinya karena kena pop ice duren.

Abis itu si Riang tanya hp-nya dimana. Kita sumpeh nggak tau. Ternyata hp-nya di Hambun. Mau dibalikin, tapi Riang udah keburu menuju masjid. Akhirnya dibawa Nia dan Kamalia yang ntar malam sama-sama les di Neutron bareng Riang. Kebetulan tuh diumpetin dulu aja.

Yeyeye. Semoga panjang umur, Riang!!!

Versi lain bisa dibaca di:
http://riang16.blogspot.com/2010/11/thanks-god-its-friday.html (tokoh utama)
http://sarrsnadya.blogspot.com/2010/11/hbd-riang.html
http://ayparamudita.blogspot.com/2010/11/riang-tambah-usia.html







VD

Vina (pernah aku ceritakan dalam entri Vina dan Paimin) adalah wanita penggoda Rendi. Bang Rendi adalah orang yang berjiwa seni tinggi. Terbukti dengan jagonya dia menggambar dan mewarnai triplek painting kelas pada classmeet lalu, selain itu dia juga ahli gunung (anak gaputa) dan pernah sering masak nasi goreng di gunung tapi gagal. Wkwk ada videonya lho.

mrs. prill: next time, we will watch a movie
vina: what movie, maam?
aris nakal: YAMA vin. YAMA! (red: Yama itu artis kesukaan Vina)
vina: rendiii, kamu bisa nggak menyingkirkan Aris sekarang?
rendi: #senyumindah sulit vin.
aku: vin, bilang dong, "emangnya kamu gak jealous kalo aris godain aku?"
vina: eh eh rendi!
rendi: apa?
vina: emangnya kamu gak jealous kalo aris godain aku?
rendi: *mukul aris

Gyahaha Rendiii! Ehiya, akhir-akhir ini Vina lagi suka anime apatuh namanya kuro-kuro apa gitu ah lupa. Dia nemu pin-up (poster) anime tersebut di majalah Animonster milik Rida. Dia minta, dikasih Rida, tapi disuruh motong sendiri (pin-upnya nempel sama majalah).

vina: eh ada yang mau guntingin ini buat aku gak?
riska: sini! sini! aku aja. ini kan gampang.
vina: ini cutternya.

robek dikit

riska: aaah tau ah. aku jadi stress <-- br="" dari="" jawab="" lari="" tanggung="">
Tiba-tiba Lita langsung duduk di lantai sambil bawa majalah itu dan cutter. Dia motong dengan teliti. Ya ampun teganya Vina memperalat Lita -__- Dan Lita yang lagi polos cuma bilang, "Gakpapa kok! Aku lagi pengen motongin". Cape deh.

Aku pernah mimpiin Vina lho #stress. Gara-gara Vina sering minta diingetin "Jangan jajan!" karena dia lagi nabung buat beli baju. Saking seringnya ngingetin, aku mimpi Vina ngajak aku ke kantin. Tapi aku ngingetin dia jangan jajan, eh dianya malah kabur ke kantin.

Demikian postingan ini saya buat dengan paksaan dari Vina Darissurayya. Sekian.

17 November 2010

Aku Mau Teman Selamanya

Nggak semua orang punya sahabat-sahabat dekat atau bisa dibilang geng (tentu saja mereka nggak mau disebut geng). Bisa dikarenakan kurang terlalu tertutup, merasa hidupnya sudah bahagia jd nggak perlu sahabat (ini pasti abal), dll. Aku bersyukur banget ketemu orang-orang ini di SMA.

(bisa di-klik lho)

Ten 2 Five - Teman

teman, adalah hal terbaik yang pernah kumiliki
selama hidupku, selama masaku
walau tak mungkin selamanya
slalu berdekatan, slalu beriringan
terhalang jarak dan waktu
untuk bicara, tertawa dan bercanda
tumpahkan kekesalan
menangis saat ku putus cinta

aku mau teman selamanya
berbagi tangis dan tawa
tak mau sendiri, merasa sepi
teman berikan aku ketenangan
teman buatku rasakan bahagia
pertemuan yang lama sudah kutunggu
bebaskan hati ini dari rasa rindu