11 April 2010

Buku Harian

Hari ini aku mau cerita tentang buku harian. Aku mulai nulis buku harian sejak kelas empat SD. Tapi sekarang buku harian yang banyak itu udah ilang entah kemana. Kayaknya sih aku buang hahaha bego ya padahal lumayan bisa buat kenang-kenangan. Buku harian terakhirku yang masih ada sampe sekarang adalah buku harian yang aku beli waktu akhir kelas dua SMP. Aku mulai nulis buku ini 2 hari sebelum kenaikan kelas dan berakhir nulis buku ini 2 hari setelah kenaikan kelas. Walaupun cuma dikit, tapi isi buku ini jujur banget. Mungkin bisa dibilang norak juga hahaha aku pasti ketawa kalo baca buku ini.

ini buku harian yang aku beli di toko buku Merbabu

Ehiya isinya kegiatan tentang classmeeting dan hari-hari terakhir bersama kelas 8a. Aku seneng banget deh di kelas ini seru walaupun kita agak bandel. Ini foto salah satu tulisan (norak) - ku. Hari terakhir di kelas 8a. Sebenernya ada Pentas SISI (Kreasi dan Apresiasi) yang diselenggarakan oleh sekolahku tiap akhir semester. Berhubung kelasku di lantai tiga jadi males turun ke bawah liat Pentas SISI, aku main monopoli bareng Fara, Dicky, Bahari, Pradip, Dana, Faris, dan Kamal. Mereka sohib-sohib-ku deh waktu kelas delapan. Eh kecuali Dana deng wkwk. Terus terus hari itu juga Ine pamit mau pindah ke Tegal hiks hiks. Sms-an aku sama Ine juga aku tulis disitu wahahah parah.

ada bagian yg nggak aku potret. dikarenakan banyak mengandung rahasia.

Ya pokoknya dan intinya aku menghimbau kepada kalian, mari tulis buku harian.




2 komentar:

angie mengatakan...

hahahaha.. aku nulis buku harian dari kelas 1 SD malahan >,<
tapi memang bener, buku harian jangan dibuang, malah bisa ngingetin kejadian yang lucu-lucu :D

Nadia Azka mengatakan...

iya mbak. walaupun isinya norak harus tetep disimpen.