15 Mei 2010

Berperang Dahulu, Berpesta Kemudian

SESI PERANG
Sabtu ini aku berangkat dari rumah jam tujuh kurang seperempat demi ikut eskul TOEFL sesi satu. Waktu aku sampe sekolah, aku liat Evany, Sarah, dan Anisa berdiri di depan Ruang Jepang 1 (ruangan yg digunakan untuk TOEFL). Aku bingung kenapa mereka nggak masuk. Ternyata anak XI IA 8, udah pada duduk di depan ruang itu. Ada BLP (baju lengan panjang khusus anak MPK dan OSIS) yg digantung di pintu ruang tsb. Aku nggak ngerti maksud mereka apa, yang aku tau mereka berniat booking sesi satu untuk kelas mereka. Mungkin mereka dendam karena sabtu minggu lalu kelas mereka nggak dapet tempat di sesi satu, jadinya mereka ngambek nggak mau ikut TOEFL.

Kata Veda, kita ngalah aja karena kasian sama anak XI IA 8. Jadi walaupun anak kelasku (XI IA 6) udah pada dateng pagi demi ikut sesi satu, kita memutuskan untuk ikut sesi dua aja. Untuk menunggu sesi dua dimulai, kita ngobrol di depan koperasi. Tiba-tiba Ilaq dateng dan dia bingung kenapa kita nggak ikut sesi satu. Setelah kita jelasin apa yang terjadi, Ilaq langsung emosi. Mungkin dia lagi khilaf. Jadi dia dobrak pintu ruang toefl dan marah-marah di kelas yang isinya anak-anak XI IA 8. Ada salah satu cowok XI IA 8 yang ngata-ngatain dengan kalimat yang menurutku amat sangat nggak sopan, bisa dibilang melecehkan. Pada saat kejadian, aku kabur dari lokasi karena aku nggak suka liat orang perang mulut.

Pukul 09.00, kita kira sesi satu udah selesai. Kita nunggu di depan ruang TOEFL bareng anak-anak XI IA 7 dan XI IA 9. Mungkin karena ramai, tentor TOEFL keluar dan negur kita biar jangan rame karena TOEFL-nya masih lama selesainya. Jelas kita kaget dong. Minggu lalu aja kita selesai jam setengah sembilan, kok sekarang jam sembilan belum selesai. Berikut percakapan yg terjadi:

Tentor: Ini masih lama selesainya.
Faila: Kok masih lama? Minggu lalu aja kita selesai setengah sembilan.
Tentor: Soalnya kelas XI IA 8 minggu lalu blm tes. Jadi hari ini 3 tes sekaligus.
Rieza: Maklum deh ya kita kan disiplin waktu.
Anisa: Kok gitu sih? Curang dong masa mereka pake kelas ini dua sesi.
Tentor: Minggu lalu kan mereka nggak ikut tes gara-gara dibooking kelas kalian.

Kalimat yg terakhir itu yang bikin nyesek. Kesel rasanya si tentor itu soktau banget. Perlu diketahui minggu lalu sesi satu enggak dibooking kelasku. Jelas-jelas dua deret XI IA 6, dua deret XI IA 7, dan sisanya beberapa anak XI IA 9. Omongannya si tentor bikin sakit hati. Akhirnya si tentor menyarankan kita untuk ke kelas cadangan. Setelah kita ke kelas cadangan, ternyata udah penuh.

Berhubung udah capek nunggu berjam-jam dan mood udah hancur, ditambah ketidakjelasan ruang, kita memutuskan untuk enggak ikut TOEFL sekelas. Tapi pas kita baru mau bilang, tiba-tiba si tentor keluar dan teriak dengan nada penuh emosi, "SIAPA YANG BERISIK?!". Disitulah terjadi perang mulut antara si tentor dan Ilaq. Aku kabur bersama Usi ke kamar mandi karena kita nggak suka liat orang adu mulut.

Rada bego juga sih si tentor nyuruh kita ke ruang cadangan padahal jelas-jelas ruang cadangan itu udah penuh gara-gara anak-anak IPA 7 dan 9 pada disana karena nggak dapet ruang utama (yang dimonopoli oleh IPA 8). Tapi kita masih berbaik hati sama tentor, jadinya kita ke ruang cadangan walaupun harus duduk sempit-sempitan. Tapi kok kita (tiga kelas) udah nungguin dikasih soal malah nggak dikasih-kasih, hampir setengah jam-an nungguin. Males dong ah gak ontime!

Mood kita tambah hancur. Untung ada Mr. Arif yang bantuin kita nyelesain masalah ini. Thank you Mr. Arif. Tapi kita udah terlanjur capek hati capek pikiran. Mood hancur gara-gara tentor itu. Dan kita udah bener-bener nggak peduli sama yang namanya sertifikat TOEFL. Menurutku dalam masalah ini, semua pihak harus saling introspeksi diri.

Untuk Ilaq: nggak baik benci sama kelas XI IA 8 hanya karena kamu punya masalah pribadi dengan beberapa orang di dalamnya. kan kasian anak-anak lainnya yang nggak salah apa-apa masa iya dimusuhin juga. tapi aku kagum karena kamu berani frontal, nggak cuma bisik-bisik di belakang alias parietal.
Untuk XI IA 8: nggak baik memonopoli ruang tsb untuk sesi 1 dan 2 karena kalian nggak ikut tes minggu lalu. itu namanya egois dan mengorbankan kepentingan anak XI IA 6, 7, dan 9.
Untuk tentor: nggak baik jadi orang soktau dan emosian. apalagi anda guru seharusnya punya kesabaran berlebih dan memberi kesempatan pada murid untuk berpendapat. seumur hidup, aku baru sekali ini liat guru ngamuknya kayak situ. jadi tolong emosinya dijaga.

SESI PESTA
Awalnya aku dan temen-temen berencana makan-makan di Ben Tuman ditraktir Nia, Ayu, dan Ririn. Terus lanjut liat Festival Budaya di Museum Ronggowarsito. Tapi mood terlanjur hancur gara-gara kejadian diatas, jadi kita bimbang. Akhirnya semua berubah total. Nia, Ririn, dan Ayu yang tanggal ultahnya berdekatan bawa cake coklat dan lilin.

small cake but bring big happiness


happy birthday to nia, ririn, ayu

Kita mengadakan sesi potong kue di depan koperasi. Kita bingung mau nyalain lilin pake apa, alhamdulilah Dama XI IA 9 bawa korek api karena dia juga mau ngadain surprise cake buat temennya yg ultah. Kita pinjem koreknya, terus nyalain lilin dan mulai nyanyi HAPPY BIRTHDAY buat Nia, Ririn, dan Ayu. Setelah tiup lilin, mereka bertiga gantian potong kue.

Pas lagi makan, tiba-tiba Fauzan ngolesin krim coklat ke muka Nia. Padahal nggak meleset, tapi kenapa tasku juga kena hah?! Tasku dilumuri krim coklat hiks. Yasudah terjadilah perang krim coklat diantara kita. Aku ngakak banget tuh waktu Ririn dengan pasrahnya menerima tangan Fauzan yg penuh coklat mendarat di mukanya. Si Rieza malah kabur ke toilet. Terus yang paling ngagetin pas aku lagi jalan tiba-tiba ada orang naroh tangan penuh coklatnya ke mukaku. Itu paraah sampe jilbabku kotor. Eh tapi warnanya sama-sama coklat sih. Habis itu kita membersihkan diri bersama di toilet. Oh iya kupingnya Ayu kemasukan coklat juga lhoo!

Lanjut deh kita ke WS ber-17. Wow angka cantik sesuai umur mereka bertiga. Yang ikut itu aku, Faila, Rieza, Hanung, Karyo, Mbak Welas, Bram, Fauzan, Ilaq, Nonik, Sarah, Kamalia, Riang, Ayu, Nia, Ririn, Anin. Sebelum makan kita berdoa buat mereka bertiga dipimpin Ilaq. Doanya gila bin sinting. Habis makan, kita balik ke sekolah lagi mau solat zuhur disana. Eh kan pas berangkat si Rieza nebeng Karyo, trus motornya Karyo jadi kempes. Karyo ogah nebengin Rieza. Akhirnya Rieza nebeng Nonik. Dan ... motornya Nonik jadi kempes juga! Wkwk ah parah bgt nih.

17 sapi gila

Abis solat, aku, Nonik, Riang, Rieza, Sarah, Bram, dan Fauzan ke citraland. Kita mau cari kado buat Nia, Ririn, dan Ayu. Kan kita masuk ke Lavender dan mikir panjang nentuin kado apa buat mereka. Baru berapa menit di dalem, Bram sama Fauzan ngilang. Palingan bete nungguin kita lama milihnya. Dan tebakanku bener, mereka di toko gunung agung. Pas Sarah nyamperin Bram, Bram malah bilang gini, "Lho kok kalian disini? Udah dapet? Udah yuk buruan pulang,". Wooo satu kado aja belom dapet. Ya tapi makasih kalian sudah mau menunggu. Kita cari kado cuma satu setengah jam. Wow cepet kan. Akhirnya setelah kita dapet, kita pulang deh :)

eh ini bagus ya







8 komentar:

ilaq mengatakan...

love sapi senam maaf aku salah melakukan sesuatu tapi ko kita gak gini ilmu akn jadi milik anak2 egois

faifaila mengatakan...

haha, ,azka berhubung ni cerita uda kmu postn, ,jd aku comment aj, ,

cuma 1 kalimat buat sabtu yang panjang ini :
"AKU MAKIN SAYANG IPA6(SAPI SENAM)"

Nadia Azka mengatakan...

stay cool bro.

Nadia Azka mengatakan...

eh faila kamu juga posting dong

Fauzan Irfandy mengatakan...

bukan maksud saya mengotori jilbab. ahahaha.

KURNIA AFSARI mengatakan...

makasi telah meluluri saya dengan krim!

Nadia Azka mengatakan...

yang penting kita bahagia

AkaneD'SiLa mengatakan...

wah wah
happy birthday ya buat yang ultah
:D