20 Mei 2010

Sesat Ulangan Pascal

Kamis ini begitu menyebalkan. Jam ke 6-7, pelajaran TIK. Ulangan! Ini kedua kalinya ulangan materi Pascal yang sulitnya kayak Fisika. Ulangan pertama aku bisa-bisa aja, soalnya satu komputer dua orang dan aku dapet contekan data dari anak kelas lain.

Parahnya, ulangan kedua ini duduknya urut absen! Nggak boleh contek-contekan kayak dulu. Awalnya aku seneng-seneng aja duduk urut absen berhubung bisa deket Jundi (absen sebelumku) dan minta dicontekin. Tapi ternyata... Komputer Jundi rusak. Dan ternyata... komputer Osy (absen setelahku) juga rusak. Akhirnya mereka berdua pindah tempat. Ngik. Aku sendirian.

Tiba-tiba tukang benerin komputer dateng dan ngebenerin komputernya Jundi. Aku berharap banget Jundi kembali ke komputernya. Eh tapi malah si Karyo yang nempatin komputer itu gara-gara komputernya dia rusak -__- Kecewa. Dan apakah anda tahu, si Karyo bukannya cari contekan malah main game!!! Sempet ya?! Prihatin kek sama keadaan kita yang nggak bisa bikin program.

Dan di akhir jam pelajaran, aku sama Karyo cuma berhasil bikin dua program dari tiga program yang diwajibkan. Bu Indah (guru TIK) udah keliling sambil ngasih nilai anak-anak. Aku udah panik. Sementara Karyo lagi nyontek programnya Jundi. Kenapa nggak daritadi hah? Tiba-tiba Fauzan dateng dan bilang sama Karyo, "Ini programnya beda jauh sama punyaku tadi!". Woo bukannya ngasih semangat malah mengecilkan nyali.

Ya aku optimis aja deh. Ini kan cuma ulangan harian. Jadi masih bisa remidi. Seingetku nilai TIK di rapotku bagus lho. Sembilan lebih. Iyalah itu kan berkat Jundi. Dan Nia bilang gini, "Kamu sih enak kalo ulangan depanmu Jundi. Lha aku?! Depanku Karyo!". Mungkinkah Karyo membawa kesesatan? Sabar ya Nia!

NB: Kata Hanung, anak sekolah lain TIK-nya nggak ada pelajaran pascal. Malah masih word excel, dll. Gila ya sekolahku kenapa materinya kayak beginian. Tapi udah resiko sih mau gimana lagi.

Tidak ada komentar: