29 Mei 2010

Tangisan Tengah Malam

Mengapa semua akan berakhir?
Saat aku baru saja merasa bahwa semua ini baru saja dimulai
Dan mengapa semua harus berakhir, saat aku tak ingin ini diakhiri
Kau yang buatku tersenyum saat aku hanya ingin menangis
Kau yang buatku tertawa saat aku hanya ingin teriak
Kau pula yang buatku semangat bersekolah saat aku jenuh dengan semua yang ada

Cuplikan note dari Vania di facebook, aku buka tepat tengah malem. Hampir nangis bacanya., keluar air mata sih sebenernya Shock dan terharu gara-gara comments temen-temen. Mulai dari cewek-cewek yang nangis kejer, sampe yang paling bikin kaget tuh comment dari Pramu. Nggak nyangka sumpah.

comments from my sapisenam


pram janji bakal nangis pas perpisahan nanti

Dibilang enggak mau pisah, emang aku nggak mau pisah. Dibilang sayang banget, emang aku sayang banget. Dibilang pengen nangis, emang aku pengen nangis. Tapi kalo udah takdir sisa waktu kita cuma tiga minggu, mau gimana lagi. Aku beruntung banget punya temen-temen kayak kalian. Dan kalo kelas tiga kita memang harus pisah, semoga itu bisa jadi pendewasaan buat kita.



Tidak ada komentar: