29 Juni 2010

Mangkal di Jateng Fair

Setelah seminggu nggak ketemu, akhirnya aku bisa main bareng lagi sama maho-ers dan bitches. Kita janjian jam tiga sore di sekolah, terus main ke Jateng Fair di PRPP. Yang ikut main yaitu aku, Anin bule, Osy, Nia, Sarah, Ayu, Fadhil, Fauzan, Rizki Eka, Hanung, Ajib, Bram.

Sore itu sekolah kok rame karena dipake buat daftar ulang murid baru. Belum ada temen-temen yang dateng. Aku liat ke arah parkiran, eh ada Osy sama Yudha. Aku nitip helm disitu, terus aku beli pulsa di depan gerbang. Tiba-tiba ada cowok naik motor pake jaket sapisenam berhenti di depan TIC. Aku nggak tau itu siapa tapi dari helm-nya sih kayaknya Bram. Aku samperin Osy dan ngajak dia ke depan TIC *maaf ya Yudha. Waktu aku & Osy lewat depan pos satpam, ada bapak-bapak soktau yang bilang gini, "Oh kalian yang ikut ujian paket C juga ya?". HEH ENGGAK YA PAK! Emang muka kita keliatan bego apa. Kita anak SMA 3 tau, pak! (sekolahku dipake buat tempat ujian paket C Semarang).

Kita ngaret dua jam! Selain emang pada telat, kita juga nungguin Sarah yang baru selesai reuni SD. Tapi alasan utamanya adalah nungguin Kecap alias Fadhil. Padahal rumahnya deket tapi lama datengnya. Berhubung udah mau senja, kita ke Pantai Marina. Kan pas berangkat ke Marina, si Ayu nebeng mas Ketchup alias Fadhil, celana jeans mereka warnanya sama-sama biru muda!!! CIZEE. Janjian uhuy uhuy.

Di Pantai Marina, kita cuma ngobrol-ngobrol dan liat laut. Cewek-cewek juga ngomongin rencana mau berenang bareng.

Anin: Udah kita renangnya di Atlantis aja! <-- antagonis="" gaya="" span="">
Osy: Aaah di siwarak aja lebih murah dan seru
Anin: Tapi transportnya susah. Kan di ungaran.
Osy: Kan ada motor.
Anin: Bensinnya kan mahal.
Osy: Yee itu mah urusannya cowok-cowok.

Setelah solat magrib di mushola Pantai Marina, kita langsung ke Jateng Fair. Ih ternyata bayar ya masuk sana. Kirain cuma bayar parkir doang. Di Jateng Fair kita bingung mau ngapain. Banyak permainan tapi lagi pada bokek. Setelah muter-muter dan kaki pegel, kita cari makan malem. Nemu paket murah 5000 tapi yang cowok ogah <-- br="" congkak.="">
Akhirnya kita nemu tempat makan lain yang paket 10.000 dan makan disitu. Hanung nggak pesen makan karena tadi di sekolah udah beli mie ayam. Tapi parahnya Hanung "nyolong" makanan dan minuman kita zzz. Pake pegang-pegang makananku pula! Makanannya Ajib jadi sasaran empuk temen-temen karena dia pesen yang paling mahal. Kecap aneh bin bego. Kan kita semua pesen nasi ayam goreng kremes, kecuali Fauzan pesen nasi uduk. Setelah pesanannya dibagiin semua, si Kecap lagaknya bingung gitu. Dia kayak orang lagi nungguin pesanannya dateng, padahal pesanannya udah dateng! Dasar. Setelah tau bahwa pesanannya itu porsi kecil, dia bilang gini, "Masa ini? Rak nyenggol!". Wkwk. Mentang-mentang kuli. Kalo mau porsi gede, beli yang mahal sono.

tiket masuk jateng fair
(bisa aku tempel pake selotip heheh)

Setelah itu, kita lanjut muter-muter lagi. Ternyata disana ada semacam permainan IPTEK gitu, mirip Puspa IPTEK yang di Bandung. Aku sama Osy jadi keinget Pak Narno karena hampir semua mainannya berdasarkan ilmu fisika. Kita sempet foto-foto di mainan apa tuh ya namanya yang ada angin-anginnya terus bolanya bisa terbang. Fotonya berkali-kali. Kasian anak kecil yang pada ngantri mau mainan. Terakhir, kita maksa Hanung mainan suatu alat yang bisa bikin rambut bergerak keatas. Hahaha seru seru.


Sekitar jam 20:15, kita pulang deh. Sampe rumah kakiku pegel-pegel. Berasa abis lari-lari. Padahal cuma jalan-jalan sebentar doang.



25 Juni 2010

Cita-cita

Cita-cita tiap orang pasti berubah-ubah. Cita-cita kita sewaktu masih polos saat TK pasti berbeda dengan cita-cita kita saat ini yang berstatus sebagai ababil alias ABG labil. Cita-cita berubah seiring perubahan pola pikiran kita.

Cita-cita anak kecil lebih rumit karena pikiran mereka simpel. Mereka selalu bercita-cita tinggi macam presiden, pilot, ilmuan, dll. Karena pikiran mereka sederhana alias simpel, mereka nggak pernah memikirkan bagaimana cara agar mereka bisa meraih cita-cita itu. Cuma satu yang mereka tau --> rajin belajar. Dengan begitu mereka pikir akan mudah mencapai cita-cita yang mereka inginkan.

Cita-cita remaja seperti kita lebih simpel karena pikiran kita rumit. Berbanding terbalik dengan cita-cita anak kecil. Kita lebih memilih cita-cita yang wajar, yang nggak susah-susah amat untuk dicapai. Karena pikiran kita rumit. Kita mulai pesimis, bisakah kemampuan kita yang hanya seperti ini meraih cita-cita? Karena di usia yang mulai dewasa ini kita mulai paham bahwa persaingan dunia begitu ketat, rajin belajar nggak cukup untuk mencapai cita-cita. Butuh kemampuan sosialisasi yang baik dan relasi di berbagai perusahaan.

Seiring berubahnya cita-cita kita, kita harus sadar bahwa kita bukan lagi anak kecil yang selalu bermimpi tanpa mengetahui betapa sulitnya menggapai cita-cita. Tapi satu yang bisa kita tiru dari anak kecil, berpikir postitif :)




21 Juni 2010

Perjuangan Panitia

Perpisahan kelas... hampir semua anak kelas sebelas di sekolahku ngadain perpisahan kelas. Termasuk kelasku dong salah satunya. Momen ini harus ada biar kita bisa nikmatin saat-saat terakhir bareng temen-temen sekelas yang udah nemenin kita setahun ini.

Waktu kelasku rapat ngurusin perpisahan kelas, aku ditunjuk jadi bendahara. Langsung aku tolak mentah-mentah. Selain aku nggak berani berurusan sama yang namanya duit orang banyak, aku bukan tipe orang yang rajin narikin duit biar temen-temen bayar secepatnya. Jadi aku minta Vania buat gantiin. Thanks van :) Tapi entah kenapa aku pengen jadi bagian sie. acara. Jadilah aku bergabung dengan Osy, Nia, Tria, Majid, dan Eka.

Aku sempet rapat bertiga bareng Osy dan Nia. Si Tria, Majid, dan Eka enggak ikut rapat karena mereka nggak masuk sekolah. Kita bertiga nentuin macem-macem games yang bakal diadakan di villa nanti. Dengan berbekal kertas, pensil, dan otak yang pas-pasan, akhirnya kita berhasil nentuin empat macam game dan membagi anak-anak sapi senam dalam kelompok. Aku cukup puas dengan hasil rapat pertama.

Di rumah, aku rapat online (canggih) pake Yahoo Messenger bareng Tria.

Tria: Kata Evany kita suruh bikin random. Apaan ya itu.
Nadia: Hah?! Random?! Apa itu.

Gile bukannya random itu artinya acak ya. Ngomong apaan sih si Evany tembem. Trus malemnya, aku chat sama Nia di facebook.

Nia: Azka udah bikin rundown?
Nadia: Apaan itu?
Nia: Jadwal kegiatan. Yg bikin kamu apa Osy?
Nadia: ... (berarti si Tria tadi salah denger. bukan random tapi rundown. wkwk)

Nah pagi ini aku pulang ngawul bareng temen-temen jam sembilan sampe rumah. Jam sepuluh disuruh ikut arisan kantor. Padahal capek banget. Acaranya selesai jam dua siang. Aku bener-bener ngantuk dan capek. Tapi entah kenapa nggak mood tidur. Malah buka facebook dan dikejutkan dengan isi home facebook. Aku nemu note-nya XI IA 9 tentang persiapan perpisahan mereka. Gila udah siap semuanya. Aku sebagai salah satu sie. acara ngerasa bersalah karena nggak punya rundown/ jadwal kegiatan. Trus Fauzan ngasih tau note-nya XI IA 3. Ini lebih gila lagi. Lebih mateng persiapannya. Minder jadinya kenapa kelasku belom oke persiapannya sedangkan besok udah harus berangkat.

Aku bikin rundown seadanya. Rundown ngawur-ngawuran karena aku dan sie. acara yg lain juga belum tau pasti bakal ngapain aja di villa nanti. Akhirnya aku minta bantuan Tria, Ilaq, dan Fauzan. Mereka aku suruh online YM, trus kita conference chat. Dan berkat bantuan sms penjelasan dari Evany dan Faila juga akhirnya aku berhasil bikin rundown dadakan yg jauh dari kata sempurna.

Nadia: Kita dapet catering pas jam makan kpn aja?
Evany: Aduh gatau teh. Aku anak yg polos gatau apa2. Itu urusannya Faila.
Nadia: (sadar salah tanya orang tapi pura2 berkelit) Iya tapi aku butuh bla bla bla.

Malemnya...

Evany: Eh yg make up test di LIA jadinya transportnya gmn?
Nadia: Hah? Gatau aku. Itu mah bagiannya sie. transportasi.
Evany: Eh iya deng teh. Aku salah tanya.

Selain bingung ngurusin jadwal makan, aku juga bingung ngurusin games. Apalagi games yg idenya dari Nia. Kita butuh piring empat. Yaudah aku sms Eka aja minta dibawain piring plastik empat. Dua jam kemudian baru dibales, "Oye,". Lamaaaa mana tadi udah terlanjur minta dibawain Majid pula zzz. Nah, aku juga bingung karena gamesnya butuh sampur/ selendang juga. Sebenernya ini bagian Osy, tapi kan Osy cuma punya sampur satu.

Nadia: Besok bawain sampur satu ya, please?
Fitri: Jangan aku. Bawaanku udah banyak soalnya.
Nadia: Oh maaf. Oke.

Nadia: Besok bawain sampur satu ya, please?
Nonik: Ah besok aku naik bis. Males bawa berat-berat.
Nadia: Woy sampur ngga ada setengah kilo <-- pengennya sih ngomong gini, tapi kasian juga si nonik

Nadia: Besok bawain sampur satu ya, please?
Rieza: Kuning gakpapa ya? Hahaha repot ya sie. acara.

Nadia: Besok kamu bawa sampur, pensil 3 dan kartu remi ya.
Osy: Oke. Eh yang bikin rundown aku kan?
Nadia: -_____- Udah aku bikin. Aku gatau kalo itu tugasmu.
Osy: Hehehe alhamdulilah beban ilang. Doain aku lagi usaha telpon guru nih.

Ya telpon guru. Beberapa orangtua protes karena nggak ada guru yg bertanggung jawab dalam acara perpisahan ini. Kita udah berusaha tanya walikelas tapi beliau nggak bisa ikut. Beberapa anak terancam nggak ikut karena nggak dapet ijin. Sekarang, pukul 20.00 kakiku pegel. Otak juga pegel kali ya. Dan disaat pikiranku masih penuh, Sarah sms.

Sarah: Az, cateringnya kita tuh di kardus atau bawa alat makan sendiri sih?
Nadia: Maaf sar kalo bagian konsumsi tanya aja ke Faila.

Hiks. Ini cuma sebagian perjuanganku. Belum termasuk pengorbanan panitia lain di bagian konsumsi, transportasi, dll. Pasti mereka juga ngorbanin waktu luangnya buat perpisahan ini. Bagaimanakah perpisahan kelas besok? Apakah berhasil? Apakah perjuangan saya terbayar? Apakah? Apakah? Apakah? Tunggu dua hari lagi. Intinya hari ini aku belajar bahwa mengatur orang itu suliiiit banget. Jadi ayo bangsa Indonesia, hargailah pemimpin kalian! Jangan cuma bisa protes tapi harus ada kerjasama antara rakyat dan pemimpin.

Semoga perjuangan ini pasti terbayar dengan senyuman temen-temen sapisenamkarena acaranya yang berkesan. Amin :)







20 Juni 2010

Ngawul is Cool

Minggu pagi ini, aku dan anak-anak sapi senam janjian ngawul. Ngawul itu adalah istilah "jualan pakaian bekas di lapangan simpang lima". Biasanya dilakukan malam Minggu atau Minggu pagi. Pada saat kayak begitu, banyak orang jualan. Barang-barang yang diperjualbelikan macem-macem. Mulai dari pakaian, makanan, sampai alat-alat rumah tangga. Tujuan kita adalah cari dana tambahan untuk biaya perpisahan kelas.

Kita janjian jam lima pagi di depan Masjid Baiturrahman. Pas aku sampe sana cuma Anisa yang udah dateng. Kita sibuk nelponin anak-anak yang lain. Ternyata, Sarah & Bram udah gelar tikar di tengah lapangan. Aku sama Anisa langsung kesana. Sewaktu kita baru mulai tata barang dagangan, udah ada calon pembeli. Ihir! Dia mau beli celana jeans. Masa dia minta celana jeans gucci dihargain 5000 perak. Woo enak aja! Lama kelamaan makin banyak pembeli yang liat-liat barang dagangan kita.

Ini pengalaman pertama kita ngawul. Kita nggak ngerti kisaran harga yg biasa dipakai. Jadi kita kira-kira aja deh. Dua kemeja batik harganya 10.000. Tiga kaos anak harganya 10.000. Kita sempet jealous gara-gara orang yang ngawul di sebelah kita lebih sering didatengin pembeli. Ternyata susah jadi sales. Oh iya anak-anak yang ikut ngawul itu ada aku, Anisa, Sarah, Kamalia, Riang, Ayu, Bram, Fauzan, Karyo, Hanung, Wawan, Ajib, Thomas, dan Ilaq. Aku sama Anisa sempet jalan-jalan di lapangan. Ngeliat anak XI IA 4 yang lagi ngawul juga, panitia Pensaga juga ngawul. Trus ada tukang "cuci mata". Cuci mata kali ini bener-bener mencuci mata. Alatnya aneh. Menurutku sih itu nggak ngefek, cuma mata diciprat-ciprat air.

Jam delapan kita udah capek jualan karena matahari mulai panas dan kita laper karena belom makan. Lagipula kita udah berhasil dapet berapa ratus ribu. Sisa barang dagangan dimasukin plastik dan nanti mau dikiloin. Trus kita cari tukang bubur buat sarapan. Kita sih ngikutin Ilaq yang tau dimana lokasi tukang bubur ayam. Kan aku bingung cari Anisa dimana soalnya aku mau sampein sms-nya Faila. Trus kata Karyo, Anisa di depan tuh. Yaudah aku ngikutin Karyo jalan. Tiba-tiba Ilaq teriak, "Azka! Karyo! Jalannya kesini!". Gila lu yok, sesat. Kalo apa-apa sama Karyo pasti sesat.

Pas kita lagi makan, banyak banget pengamen yang dateng silih berganti. Ada kakek-kakek aneh. Dia minta-minta, terus dia ngasih kertas aneh. Isinya gambar, tulisan, dan sidik jari nggak jelas. Apaan sih itu. Serem kayak mantra. Kata Ilaq, si Majid yang abis ngawul bareng panitia pensaga mau nyamperin kita tapi udah telat sih. Sabar aja ya jid. Abis makan bubur ayam, kita pulang deh. Perut kenyang, hati senang.



17 Juni 2010

Classmeeting Sapi Senam




fotografer: Uniek Anggrayunita Rahma
tulisan menyusul :)



11 Juni 2010

Friday Night at Bakol Desa

11 Juni 2010 --> Hari anak SMA 3 ngerasa udah bebas karena ini hari terakhir UKK. Malam ini aku dan anak-anak sapisenam mau ke pesta ulangtahunya Uniek di Bakol Desa. Sebenernya ultah aslinya tanggal 1 Juni. Tapi perayaannya ditunda sampe selesai UKK. Aku dan beberapa anak yang nggak ngerti dimana lokasi Bakol Desa kumpul dulu di sekolah jam setengah tujuh.

Pas aku sampe sana udah ada Anisa, Sarah, Bram, Wawan, dll. Terus baru deh muncul Jundi, Karyo, Eka, dan Kecap. Anisa geregetan karena Hanung belom muncul juga (dia nebeng Hanung). Aku udah usulin gimana kalo kita langsung tancap gas, Hanung ditinggal aja, kan banyak cowok yang motornya kosong. Ehehe nggak ding, nung. Hampir jam tujuh, akhirnya Hanung dateng.

Hanung: Yo ndang mangkat!
Bram: Sek sek. Nunggu Fauzan.
Hanung: Ngopo Fauzan mrene mbarang?
Bram: Dekden rak ngerti alamate.
Hanung: As* . Padahal aku wis buru-buru.

-__- Buru-buru dari hongkong kamu nung?! Padahal sama-sama ngaretnya.



Singkat kata, kita pulang jam setengah sepuluh. Ayo buruan pulang biar yang mau nonton piala dunia bisa cepet nonton. Eh iya pas mau pulang, motornya Wawan hampir nabrak motor orang di jalan pemuda. Untung nggak jadi nabrak dan kita selamat sampai tujuan.

09 Juni 2010

Adek Kelas Yang Sadarnya Lama

Pagi ini masih Ujian Kenaikan Kelas. Hari ke sembilan. Aku dateng kepagian. Di depan ruang ujian belom ada satupun temenku yang dateng. Aku duduk. Nggak jauh dari tempatku duduk, ada anak kelas satu yang juga lagi duduk. Pertama, dia lihat aku. Ngapain sih ini anak liat-liat. Kedua, dia nunjuk-nunjuk aku dengan agak heboh. Ngapain sih ini anak nunjuk-nunjuk. Ketiga, dia nyamperin. Berhubung aku nggak merasa disamperin, aku cuek aja.

Adek kelas: Mbak!
Nadia: (cuek)
Adek kelas: Ini mbak kalkulatormu.
Nadia: (nengok kanan-kiri. ternyata dia beneran ngomong sama aku)
Adek kelas: Nih kalkulatormu, mbak.
Nadia: Hah?
Adek kelas: Iya nih punyamu.
Nadia: (Geleng-geleng)
Adek kelas: Lho? (bingung) Bukan Mbak Faila ya? Kok mirip?!
Nadia: Bukan!
Adek kelas: Aduh maaf ya mbak. Jangan bilang siapa-siapa ya.
Nadia: (aku senyum. padahal dalem hati nahan ngakak)

Woy dek, sadarnya lama amat! Untuk informasi anda, Failasofia itu temen sekelasku. Emang banyak orang yang bilang muka kita mirip. Kayaknya si adek kelas itu satu ruang ujian sama Faila deh. Jadinya dia salah orang deh! Mending kalo salahnya dari jauh, nah ini salahnya dari deket. Udah ngobrol di depan mukaku masih aja dia salah. Oh iya, maaf ya dek aku nggak bisa janji untuk nggak cerita soal ini ke siapa-siapa. Hahaha.