29 Juni 2010

Mangkal di Jateng Fair

Setelah seminggu nggak ketemu, akhirnya aku bisa main bareng lagi sama maho-ers dan bitches. Kita janjian jam tiga sore di sekolah, terus main ke Jateng Fair di PRPP. Yang ikut main yaitu aku, Anin bule, Osy, Nia, Sarah, Ayu, Fadhil, Fauzan, Rizki Eka, Hanung, Ajib, Bram.

Sore itu sekolah kok rame karena dipake buat daftar ulang murid baru. Belum ada temen-temen yang dateng. Aku liat ke arah parkiran, eh ada Osy sama Yudha. Aku nitip helm disitu, terus aku beli pulsa di depan gerbang. Tiba-tiba ada cowok naik motor pake jaket sapisenam berhenti di depan TIC. Aku nggak tau itu siapa tapi dari helm-nya sih kayaknya Bram. Aku samperin Osy dan ngajak dia ke depan TIC *maaf ya Yudha. Waktu aku & Osy lewat depan pos satpam, ada bapak-bapak soktau yang bilang gini, "Oh kalian yang ikut ujian paket C juga ya?". HEH ENGGAK YA PAK! Emang muka kita keliatan bego apa. Kita anak SMA 3 tau, pak! (sekolahku dipake buat tempat ujian paket C Semarang).

Kita ngaret dua jam! Selain emang pada telat, kita juga nungguin Sarah yang baru selesai reuni SD. Tapi alasan utamanya adalah nungguin Kecap alias Fadhil. Padahal rumahnya deket tapi lama datengnya. Berhubung udah mau senja, kita ke Pantai Marina. Kan pas berangkat ke Marina, si Ayu nebeng mas Ketchup alias Fadhil, celana jeans mereka warnanya sama-sama biru muda!!! CIZEE. Janjian uhuy uhuy.

Di Pantai Marina, kita cuma ngobrol-ngobrol dan liat laut. Cewek-cewek juga ngomongin rencana mau berenang bareng.

Anin: Udah kita renangnya di Atlantis aja! <-- antagonis="" gaya="" span="">
Osy: Aaah di siwarak aja lebih murah dan seru
Anin: Tapi transportnya susah. Kan di ungaran.
Osy: Kan ada motor.
Anin: Bensinnya kan mahal.
Osy: Yee itu mah urusannya cowok-cowok.

Setelah solat magrib di mushola Pantai Marina, kita langsung ke Jateng Fair. Ih ternyata bayar ya masuk sana. Kirain cuma bayar parkir doang. Di Jateng Fair kita bingung mau ngapain. Banyak permainan tapi lagi pada bokek. Setelah muter-muter dan kaki pegel, kita cari makan malem. Nemu paket murah 5000 tapi yang cowok ogah <-- br="" congkak.="">
Akhirnya kita nemu tempat makan lain yang paket 10.000 dan makan disitu. Hanung nggak pesen makan karena tadi di sekolah udah beli mie ayam. Tapi parahnya Hanung "nyolong" makanan dan minuman kita zzz. Pake pegang-pegang makananku pula! Makanannya Ajib jadi sasaran empuk temen-temen karena dia pesen yang paling mahal. Kecap aneh bin bego. Kan kita semua pesen nasi ayam goreng kremes, kecuali Fauzan pesen nasi uduk. Setelah pesanannya dibagiin semua, si Kecap lagaknya bingung gitu. Dia kayak orang lagi nungguin pesanannya dateng, padahal pesanannya udah dateng! Dasar. Setelah tau bahwa pesanannya itu porsi kecil, dia bilang gini, "Masa ini? Rak nyenggol!". Wkwk. Mentang-mentang kuli. Kalo mau porsi gede, beli yang mahal sono.

tiket masuk jateng fair
(bisa aku tempel pake selotip heheh)

Setelah itu, kita lanjut muter-muter lagi. Ternyata disana ada semacam permainan IPTEK gitu, mirip Puspa IPTEK yang di Bandung. Aku sama Osy jadi keinget Pak Narno karena hampir semua mainannya berdasarkan ilmu fisika. Kita sempet foto-foto di mainan apa tuh ya namanya yang ada angin-anginnya terus bolanya bisa terbang. Fotonya berkali-kali. Kasian anak kecil yang pada ngantri mau mainan. Terakhir, kita maksa Hanung mainan suatu alat yang bisa bikin rambut bergerak keatas. Hahaha seru seru.


Sekitar jam 20:15, kita pulang deh. Sampe rumah kakiku pegel-pegel. Berasa abis lari-lari. Padahal cuma jalan-jalan sebentar doang.



Tidak ada komentar: