20 Juni 2010

Ngawul is Cool

Minggu pagi ini, aku dan anak-anak sapi senam janjian ngawul. Ngawul itu adalah istilah "jualan pakaian bekas di lapangan simpang lima". Biasanya dilakukan malam Minggu atau Minggu pagi. Pada saat kayak begitu, banyak orang jualan. Barang-barang yang diperjualbelikan macem-macem. Mulai dari pakaian, makanan, sampai alat-alat rumah tangga. Tujuan kita adalah cari dana tambahan untuk biaya perpisahan kelas.

Kita janjian jam lima pagi di depan Masjid Baiturrahman. Pas aku sampe sana cuma Anisa yang udah dateng. Kita sibuk nelponin anak-anak yang lain. Ternyata, Sarah & Bram udah gelar tikar di tengah lapangan. Aku sama Anisa langsung kesana. Sewaktu kita baru mulai tata barang dagangan, udah ada calon pembeli. Ihir! Dia mau beli celana jeans. Masa dia minta celana jeans gucci dihargain 5000 perak. Woo enak aja! Lama kelamaan makin banyak pembeli yang liat-liat barang dagangan kita.

Ini pengalaman pertama kita ngawul. Kita nggak ngerti kisaran harga yg biasa dipakai. Jadi kita kira-kira aja deh. Dua kemeja batik harganya 10.000. Tiga kaos anak harganya 10.000. Kita sempet jealous gara-gara orang yang ngawul di sebelah kita lebih sering didatengin pembeli. Ternyata susah jadi sales. Oh iya anak-anak yang ikut ngawul itu ada aku, Anisa, Sarah, Kamalia, Riang, Ayu, Bram, Fauzan, Karyo, Hanung, Wawan, Ajib, Thomas, dan Ilaq. Aku sama Anisa sempet jalan-jalan di lapangan. Ngeliat anak XI IA 4 yang lagi ngawul juga, panitia Pensaga juga ngawul. Trus ada tukang "cuci mata". Cuci mata kali ini bener-bener mencuci mata. Alatnya aneh. Menurutku sih itu nggak ngefek, cuma mata diciprat-ciprat air.

Jam delapan kita udah capek jualan karena matahari mulai panas dan kita laper karena belom makan. Lagipula kita udah berhasil dapet berapa ratus ribu. Sisa barang dagangan dimasukin plastik dan nanti mau dikiloin. Trus kita cari tukang bubur buat sarapan. Kita sih ngikutin Ilaq yang tau dimana lokasi tukang bubur ayam. Kan aku bingung cari Anisa dimana soalnya aku mau sampein sms-nya Faila. Trus kata Karyo, Anisa di depan tuh. Yaudah aku ngikutin Karyo jalan. Tiba-tiba Ilaq teriak, "Azka! Karyo! Jalannya kesini!". Gila lu yok, sesat. Kalo apa-apa sama Karyo pasti sesat.

Pas kita lagi makan, banyak banget pengamen yang dateng silih berganti. Ada kakek-kakek aneh. Dia minta-minta, terus dia ngasih kertas aneh. Isinya gambar, tulisan, dan sidik jari nggak jelas. Apaan sih itu. Serem kayak mantra. Kata Ilaq, si Majid yang abis ngawul bareng panitia pensaga mau nyamperin kita tapi udah telat sih. Sabar aja ya jid. Abis makan bubur ayam, kita pulang deh. Perut kenyang, hati senang.



2 komentar:

Vanessa Praditasari mengatakan...

Dapet berapa ka ngawulnya?

Kelasku gak ngawul nih :(

Nadia Azka mengatakan...

berapa ratus ribu gitu van aku gatau pastinya. anak cowok yg pegang duit.