21 Juni 2010

Perjuangan Panitia

Perpisahan kelas... hampir semua anak kelas sebelas di sekolahku ngadain perpisahan kelas. Termasuk kelasku dong salah satunya. Momen ini harus ada biar kita bisa nikmatin saat-saat terakhir bareng temen-temen sekelas yang udah nemenin kita setahun ini.

Waktu kelasku rapat ngurusin perpisahan kelas, aku ditunjuk jadi bendahara. Langsung aku tolak mentah-mentah. Selain aku nggak berani berurusan sama yang namanya duit orang banyak, aku bukan tipe orang yang rajin narikin duit biar temen-temen bayar secepatnya. Jadi aku minta Vania buat gantiin. Thanks van :) Tapi entah kenapa aku pengen jadi bagian sie. acara. Jadilah aku bergabung dengan Osy, Nia, Tria, Majid, dan Eka.

Aku sempet rapat bertiga bareng Osy dan Nia. Si Tria, Majid, dan Eka enggak ikut rapat karena mereka nggak masuk sekolah. Kita bertiga nentuin macem-macem games yang bakal diadakan di villa nanti. Dengan berbekal kertas, pensil, dan otak yang pas-pasan, akhirnya kita berhasil nentuin empat macam game dan membagi anak-anak sapi senam dalam kelompok. Aku cukup puas dengan hasil rapat pertama.

Di rumah, aku rapat online (canggih) pake Yahoo Messenger bareng Tria.

Tria: Kata Evany kita suruh bikin random. Apaan ya itu.
Nadia: Hah?! Random?! Apa itu.

Gile bukannya random itu artinya acak ya. Ngomong apaan sih si Evany tembem. Trus malemnya, aku chat sama Nia di facebook.

Nia: Azka udah bikin rundown?
Nadia: Apaan itu?
Nia: Jadwal kegiatan. Yg bikin kamu apa Osy?
Nadia: ... (berarti si Tria tadi salah denger. bukan random tapi rundown. wkwk)

Nah pagi ini aku pulang ngawul bareng temen-temen jam sembilan sampe rumah. Jam sepuluh disuruh ikut arisan kantor. Padahal capek banget. Acaranya selesai jam dua siang. Aku bener-bener ngantuk dan capek. Tapi entah kenapa nggak mood tidur. Malah buka facebook dan dikejutkan dengan isi home facebook. Aku nemu note-nya XI IA 9 tentang persiapan perpisahan mereka. Gila udah siap semuanya. Aku sebagai salah satu sie. acara ngerasa bersalah karena nggak punya rundown/ jadwal kegiatan. Trus Fauzan ngasih tau note-nya XI IA 3. Ini lebih gila lagi. Lebih mateng persiapannya. Minder jadinya kenapa kelasku belom oke persiapannya sedangkan besok udah harus berangkat.

Aku bikin rundown seadanya. Rundown ngawur-ngawuran karena aku dan sie. acara yg lain juga belum tau pasti bakal ngapain aja di villa nanti. Akhirnya aku minta bantuan Tria, Ilaq, dan Fauzan. Mereka aku suruh online YM, trus kita conference chat. Dan berkat bantuan sms penjelasan dari Evany dan Faila juga akhirnya aku berhasil bikin rundown dadakan yg jauh dari kata sempurna.

Nadia: Kita dapet catering pas jam makan kpn aja?
Evany: Aduh gatau teh. Aku anak yg polos gatau apa2. Itu urusannya Faila.
Nadia: (sadar salah tanya orang tapi pura2 berkelit) Iya tapi aku butuh bla bla bla.

Malemnya...

Evany: Eh yg make up test di LIA jadinya transportnya gmn?
Nadia: Hah? Gatau aku. Itu mah bagiannya sie. transportasi.
Evany: Eh iya deng teh. Aku salah tanya.

Selain bingung ngurusin jadwal makan, aku juga bingung ngurusin games. Apalagi games yg idenya dari Nia. Kita butuh piring empat. Yaudah aku sms Eka aja minta dibawain piring plastik empat. Dua jam kemudian baru dibales, "Oye,". Lamaaaa mana tadi udah terlanjur minta dibawain Majid pula zzz. Nah, aku juga bingung karena gamesnya butuh sampur/ selendang juga. Sebenernya ini bagian Osy, tapi kan Osy cuma punya sampur satu.

Nadia: Besok bawain sampur satu ya, please?
Fitri: Jangan aku. Bawaanku udah banyak soalnya.
Nadia: Oh maaf. Oke.

Nadia: Besok bawain sampur satu ya, please?
Nonik: Ah besok aku naik bis. Males bawa berat-berat.
Nadia: Woy sampur ngga ada setengah kilo <-- pengennya sih ngomong gini, tapi kasian juga si nonik

Nadia: Besok bawain sampur satu ya, please?
Rieza: Kuning gakpapa ya? Hahaha repot ya sie. acara.

Nadia: Besok kamu bawa sampur, pensil 3 dan kartu remi ya.
Osy: Oke. Eh yang bikin rundown aku kan?
Nadia: -_____- Udah aku bikin. Aku gatau kalo itu tugasmu.
Osy: Hehehe alhamdulilah beban ilang. Doain aku lagi usaha telpon guru nih.

Ya telpon guru. Beberapa orangtua protes karena nggak ada guru yg bertanggung jawab dalam acara perpisahan ini. Kita udah berusaha tanya walikelas tapi beliau nggak bisa ikut. Beberapa anak terancam nggak ikut karena nggak dapet ijin. Sekarang, pukul 20.00 kakiku pegel. Otak juga pegel kali ya. Dan disaat pikiranku masih penuh, Sarah sms.

Sarah: Az, cateringnya kita tuh di kardus atau bawa alat makan sendiri sih?
Nadia: Maaf sar kalo bagian konsumsi tanya aja ke Faila.

Hiks. Ini cuma sebagian perjuanganku. Belum termasuk pengorbanan panitia lain di bagian konsumsi, transportasi, dll. Pasti mereka juga ngorbanin waktu luangnya buat perpisahan ini. Bagaimanakah perpisahan kelas besok? Apakah berhasil? Apakah perjuangan saya terbayar? Apakah? Apakah? Apakah? Tunggu dua hari lagi. Intinya hari ini aku belajar bahwa mengatur orang itu suliiiit banget. Jadi ayo bangsa Indonesia, hargailah pemimpin kalian! Jangan cuma bisa protes tapi harus ada kerjasama antara rakyat dan pemimpin.

Semoga perjuangan ini pasti terbayar dengan senyuman temen-temen sapisenamkarena acaranya yang berkesan. Amin :)







7 komentar:

faifaila mengatakan...

kenapa semua tanya faila ???
apakah aku ketua panitia ??hahaha
panitia semangat !! SUKSES!!

Nadia Azka mengatakan...

semoga mereka seneng liat hasil kerja keras kita. ngomong2 ketuanya ojan nih (kalo ga salah).

Fauzan Irfandy mengatakan...

saluuuuut. lanjutkan!

vaniaawalawala! mengatakan...

aku gak nyiapin apa2 wkwkw :P

faifaila mengatakan...

kita BISA ! haha

Fauzan Irfandy mengatakan...

aku terharu

angie mengatakan...

setahun sekali repotnya.. xD