20 Agustus 2010

Buka Bersama Sapi Senam

Hore akhirnya bisa kumpul lagi sama temen-temen XI IA 6 alias SapiSenam. Rencana awal adalah di Kedai Amarta, Karangayu atau di Basecamp Cafe, Sampangan. Batal di Kedai Amarta karena tempatnya sudah dibooking. Batal di Basecamp Cafe karena mahal. Hampir aja kita berencana buka puasa di pinggir jalan, untungnya Ilaq alias Amila Pramianshar bersedia menampung kita. Makasih banyak ya, laq.

Bagi yang enggak tau rumahnya Ilaq dimana, kumpul dulu di sekolah jam empat sore. Terlalu awal ya? Itu antisipasi kalo pada ngaret. Waktu aku sampe, di sekolah baru ada Anisa & Wawan. Disusul Rieza & Fitri. Aku sms-in anak-anak yg telat. Aku bilang, "Buruan kesini! Semua udah dateng. Tinggal tunggu kamu aja!". Oh iya ada kejadian bego. Bram bales sms gini, "Ini siapa? Aku ada acara di smaga". Aku langsung bilang sama temen-temen.

aku: eh, bram nggak ikut. katanya ada acara di smaga.
wawan: lho bram kan jemput vania.
rieza: bego! bram kan gatau nomermu. maksudnya acara di smaga tuh ya sm kita.

Wkwk iya deng kan Bram gatau kalo yg sms itu Azka. Kita juga ketemu Osy. Dia nggak bisa ikut karena ada acara padus mendadak. Kemudian muncul deh berurutan Karyo, Eka, Fauzan, Bram, Vania, Riang. Pas baru sampe, Hanung bilang mau isi bensin dulu dan dia minta ditungguin Anisa (Anisa mau nebeng Hanung). Tapi berhubung waktu udah menunjukkan hampir setengah enam, kita memutuskan untuk berangkat duluan.

Di lampu merah jalan pemuda, Kamal bilang, "Az, tadi Hanung di smaga bingung tuh nyariin Anisa,". Aku kira Hanung bakal langsung nyusul ke rumah Ilaq, jadi aku cuek aja. Tiba-tiba pas aku udah sampe gajahmungkur, si Ayu sms. (Ayu ga ikut buka bersama kita karena udah ada janji duluan di smaga)

ayu: az, ini hanung nyariin anisa!
aku: anisa sama eka. hanung suruh nyusul aja.
ayu: yaah telat. hanung udah pergi. dia gatau rumah ilaq.

Waduh! Hanung pergi kemana? Jangan-jangan pulang. Kasian amat. Ngomong-ngomong jalanan saat itu cukup padat, jadi agak bingung ngikutin motor-motor temen yg lain. Dan di lampu merah, aku & Wawan kepisah sama yang lain! Eh tapi ada Fitri & Kamal untungnya. Tapi lama-lama kita juga kepisah!!! Wawan nggak tau rumahnya Ilaq dimana.

Di daerah gombel, Anisa sms tanya aku udah sampe mana. Ternyata si Anisa, Eka, Karyo & Hanung masih jauh di belakang hahaha. Lho ternyata Hanung ikut. Di jalan udah magrib. Dan kita masih nyasar. Akhirnya aku suruh Wawan berhenti dulu di pinggir jalan. Untung aku bawa minum, jadi kita batalin puasa dulu. Aku nelpon Rieza. Ternyata dia sama Fauzan udah sampe di pinggir jalan Pizza Hut. Aku minta ditungguin disana. Sekalian Anisa dkk aku suruh ke Pizza Hut.

Pas kita berempat lagi melaju kencang, ada cowok-cewek pake jaket sapisenam teriak-teriak heboh. Ternyata itu Ririn & Thomas yang lagi nyasar wkwk. Akhirnya kita menuju ke rumah Ilaq rame-rame. Disana udah rame lagi pada makan es buah dan cemilan.

Abis cemal-cemil, kita wudhu di kamar. 3 maho yaitu Hanung, Fauzan, dan Majid masuk ke kamar mandi barengan dan teriak ketawa aneh ala gay. Dasar.

Kita solat jamaah dipimpin oleh Riza Maulana alias Pak Ustadz. Aku solat di sebelahnya Veda. Ih masa pas solat ada bocil-bocil lewat depan rumah Ilaq sambil teriak "amin! amin!" keceng bgt. Aku geli. Jadi nahan tawa deh pas solat. Parahnya si Veda malah batal solat gara-gara ngeliatin aku, "Hwikikik Azka ketawa!!!". Heh dasar gila, aku memutuskan untuk batal juga karena nggak kuat ketawa gara-gara Veda. Kita berdua memutuskan untuk solat di kamar berdua. Daripada disana nanti malah ngakak. Tapi di kamar ngakak juga huahahuhau.

solat jamaah. aku yg pake mukena orange.

Selanjutnya kita makan malam. Menunya ayam goreng lombok ijo. Kita berdoa dulu. Makan diiringi dengan lawakan-lawakan seperti biasa. Oh iya makasih banyak buat Kurnia Afsari yang bersedia nyiapin makanan buat kita. Habis makan, kita foto-foto sekelas.

beloved class

teratai (teramat santai)

Cowok-cowok ternyata bawa kartu remi. Mereka taruhan. Yang kalah harus "jujur". Hahaha si Kecap kena giliran pertama. Dia harus ngaku siapa cewek yang pernah dia taksir di XI IA 6. Soal ini sepertinya udah jadi rahasia umum ya hahaha. Tapi belum ada pengakuan secara terang-terangan dari mulut yang bersangkutan. Lama banget nungguin si Kecap ngaku. Hanung bilang dia mau jujur asal Kecap jujur.

Majid ngancem, "Pokoknya kalo nggak jujur, nanti ketabrak. Kalo nggak ketabrak, ya ntar aku yg nabrakin". Huahahah. Akhirnya Kecap menyebutkan satu nama dan kita semua langsung tepuk tangan. Gantian deh giliran Hanung yang jujur. Dia bilang, "RI" anak ipa 3. He piye nung rak jelas. Bram yang tau itu siapa. Majid maksa Bram, "Kasih tau Bram. Kasian nanti kalo Hanung ketabrak". Hahaha lucu banget mereka. Aku & Rieza punya rekamannya.


maho taruhan


Terus cowok-cowok ngatur strategi gimana caranya biar Eka kalah wkwk. Kartunya sengaja dipilihin yg jelek-jelek. Majid kualat dia hampir kalah. Tapi akhirnya Ajib yang kalah dan dia dapet pertanyaan jujur yang konyol, "Apa makanan favoritmu?". Hyahaha. Lanjut mereka main poker lagi, kali ini Eka yg kalah. Eka juga disuruh bikin pengakuan sama kayak Kecap. Lamaa banget ngakunya.

eka: Ini simpati lho, cuma simpati
majid: mentari mbek IM3 yo rak popo
eka: jadi dulu ...
kita: ya?
eka: dulu...
kita: wis rak sah nganggo dulu-dulu
eka: jadi dulu tuh ...

Wkwk banyak amat dulu-dulunya. Akhirnya disebutkanlah suatu nama yang sama kayak yang disebutin Kecap tadi hahaha ayo tarung-tarung.



video
Ajib dipaksa mengaku

Kita pulang sekitar jam setengah sembilan. Di jalan, Wawan ngebut karena jalanan juga nggak terlalu padat. Aku sempet sms-an sama Ayu lho hahaha. Ternyata rumahnya Ilaq jauh banget ya. Bukti bahwa rumahnya Ilaq sangat jauh adalah: pantat kram karena kelamaan duduk di motor. Ini buka puasa bersama yang paling berkesan seumur hidup lho.

2 komentar:

Rieza Amalia mengatakan...

ya ampun sedih banget bacanya ka!!!

Nadia Azka mengatakan...

sedih ingin kembali jadi bocah SMA yha