06 Agustus 2010

Kemerdekaan yang Berkesan

merah putih teruslah kau berkibar
di ujung tiang tertinggi di indonesiaku ini
merah putih teruslah kau berkibar
di ujung tiang tertinggi di indonesiaku ini
merah putih teruslah kau berkibar
ku akan selalu menjagamu

Langsung flashback jaman-jaman SMP. Perayaan hari kemerdekaan Indonesia yang berkesan waktu SMP selalu bikin kangen karena nggak aku temuin selama tiga tahun terakhir.

Tahun 2005 yang paliiiing berkesan. Aku selalu suka kegiatan sekolah di tahun 2005 karena aku suka Kampus I di Jl. Puspanjolo. Selain karena suka bentuk gedungnya, disana juga lebih ramai karena semua unit dari Playgroup sampe SMP gabung jadi satu.

Jaman ini, anak Playgroup - SD harus pakai baju adat, sedangkan anak SMP ditugaskan pakai baju profesi. Kelasku 7a di ruang Kediri, dapet jatah pakai baju guru hehehe. Aku pinjem baju tetangga! Kelas 7b dapet nelayan, 7c dapet petani (kalo nggak salah). Kakak kelas ada yg dapet profesi atlit segala.

Upacara 17 Agustus dilaksanakan di luar sekolah karena lapangan sekolah udah penuh dengan panggung, bazar, dll. Seru rasanya samasekali nggak capek.

Setelah upacara, ada banyak acara di panggung. Mulai dari baca puisi, pidato, dll. Ada yang sampe nangis baca puisinya. Selain itu aku juga beli makanan di bazar bareng temen-temen. Menjelang siang ada penampilan apa tuh ya semacam tarian kuda-kuda gatau namanya apaan. Di akhir acara ada pengumuman menangnya lomba-lomba yang sudah diadakan seminggu sebelumnya. Kelasku menang lomba menghias kelas!!! Juara satu tingkat unit SMP, dan juara tiga tingkat semua unit. Juara satunya anak kelas empat SD -__- Wah nggak nyangka banget padahal kita udah minder karena kelas lain banyak yang bagus hiasannya. Horeee.

Tahun 2006 aku udah kelas dua dan lokasi SMP pindah ke Kampus II di Jl. Tri Lomba Juang. Kali ini aku pake baju adat sumatera. Sumatera mana ya gatau yang jelas pake songket. Aku inget banget si Tyas pake baju adat Bali warna merah huahaha bajunya kegedean.

Perayaan tahun ini nggak semeriah tahun kemarin karena di Kampus II cuma ada unit SMP dan SMA. Tetep ada panggung, tapi nggak ada bazar. Oh iya band-nya Pak Dodo yang namanya "Singgasana" tampil lho hahaha lucu. Acara selesai cuma sampe jam 10, aku langsung ke Gramedia sama temen-temen.

Kelasku 8a ruang Masohi, kayaknya nggak menang lomba apa-apa karena kelas ini samasekali nggak niat wkwk badung deh pokoknya tapi seru. Oh iya untung ada Rio, jadi mading kelas kita yang bernuansa biru muda - hitam cukup bagus.

Tahun 2007 aku nggak pake baju adat karena harus jadi salah satu petugas upacara. Aku iri pengen pake baju adat kayak temen-temen yang lain. Tapi cukup seru juga walaupun cuma ngeliatin temen-temen pake baju adat.

Ada pembacaan naskah proklamasi tepat jam berapa lewat berapa (lupa), pokoknya jam yg sama ketika Soekarno baca proklamasi. Selain itu juga ada tokoh pejuang yang diundang. Aku dan beberapa temen nangis waktu Pak Pram baca pidato. Terus kita teriak MERDEKA bareng-bareng!

Oh iya ada lomba pemilihan putra-putri Nasima juga. Kelasku diwakilin Arun - Fadhil. Yang bikin aku dan temen-temen ngakak tuh tingkahnya Mas Aldi (kakak kelas di SMA) parah dan lucu banget wkwk. Hm trus apa lagi ya aku lupa hahaha.

Setelah aku lulus SMP dan masuk ke SMA 3, aku sempet kecewa karena lomba maupun upacaranya kurang berkesan. Iri banget karena kata Dara (adek kelas di SMP), Nasima ngundang orang Irian!!! Waaaa seru. Orang Irian itu bilang dia baru pertama makan nasi setelah dateng ke Nasima.







Tidak ada komentar: