21 Agustus 2010

Shooting Liputan Part. 2

Kelompokku liputan tugas bahasa Indonesia-ku yang hancur ini akhirnya selesai shooting juga setelah sekitar dua minggu yang lalu yang shooting cuma para cewek (http://nadiaazka.blogspot.com/2010/08/shooting-tugas-liputan.html).

Setelah ikut pesantren kilat tahap 1, aku cabut bersama Intan, Nunggil, Lita, dan Aris. Aryo sang host cowok nanti nyusul katanya. Kita berniat ke kotalama <-- aja.="" apa="" bank="" bingung="" bird="" blue="" bus="" capek="" cewek="" daripada="" depan="" di="" div="" dulu.="" harus="" jalan="" jateng.="" kaki="" kan="" kesana.="" kita="" lho.="" lita="" mangkal="" mau="" naik="" panggil="" style="text-align: center;" taksi="" usul="" usulanku="" yang="">captured by aris/ intan

Sesampainya di Gereja Blenduk, kita duduk-duduk sambil cari view yang bagus buat take adegan sekalian bikin narasi buat host-nya. Tiba-tiba Lita sadar handphone-nya nggak ada! Udah dicari di kantong dan di-tas juga nggak ada. Dia ngerasa hilangnya mungkin ketinggalan di taksi, soalnya sampe tadi di depan sekolah, dia masih liat jam di handphone.


nunggil, intan, nadia azka

lita sibuk cari hp

Lita & Nunggil balik ke tempat kita turun dari taksi. Sampe tau hp-nya jatuh. Ternyata nggak ada. Langsung aku telpon blue bird dan ngabarin kalo ada hp ketinggalan di taksinya Pak Zuhri (aku inget namanya karena tadi duduk di jok depan). Pihak Blue Bird bilang nanti mereka cek dan kalo ketemu, mereka bakal ngabarin ke nomorku. Tak disangka tak dinyana, baterai kamera habis. Aris beli baterai alkaline sekalian nganterin Lita balik ke sekolah nyariin taksinya Pak Zuhri.

Sementara nungguin Aris & Lita, kita bertiga (aku, Intan, Nunggil) bikin narasi. Tiba-tiba ada seorang kakek-kakek nyamperin kita dan tanya, "Kok bawa tripod? Mau ngapain disini?". Kita deg-degan. Kita kira nggak boleh shooting disini. Tapi ternyata si kakek malah heboh setelah tau bahwa kita dari SMA 3. Dia nyerocos pake bahasa inggris -___- Ya kita jawab aja semampunya. Dia juga ngomong soal pelajaran bhs indonesia. Dia juga bilang bahwa bhs inggris itu paling sulit di pronounciation (bener gak nih tulisannya). Kita disuruh ngucapin kata TOEFL, community, dll.

Akhirnya Lita & Aris balik. Tapi ternyata mereka nggak nemu taksi Pak Zuhri. Aku & Lita jalan kaki ke Stasiun Tawang. Sampe tau ada Pak Zuhri di rombongan taksi yang lagi mangkal. Ehm berasa termehek-mehek ya nyariin orang. Disana kita ketemu segerombolan supir taksi Blue Bird.

aku: pak, kenal supir taksi yang namanya Pak Zuhri?
supirtaksi: ooo kayaknya hari ini dia nggak mangkal tuh.
lita: lho tadi kami barusan naik taksinya.
supirtaksi: kenapa emangnya mbak?
l
ita: hp saya ketinggalan.
supirtaksi: orangnya yg agak tua itu kan?
aku: iya pak bener.

Pak supir taksi yang tak dikenal itu membantu kami menghubungi pihak Blue Bird. Tapi lagi-lagi pihak Blue Bird cuma bilang "Ya nanti di cek". Ah payah. Pak supir taksi menyarankan kita buat nelpon pihak Blue Bird lagi dan tanyain nomor hp-nya Pak Zuhri, pasti dikasih katanya. Kita nelpon pihak sana lagi.

lita: pak, saya minta data supir taksi yang namanya Pak Zuhri.
bluebird: pak zuhri apa pak zarkoni?
lita: pak zuhri.
bluebird: pak zuhri hari ini nggak operasi.
lita: lho tadi saya habis naik taksinya kok. saya minta nomor hp aja deh.
bluebird: maaf, kami tidak punya data pegawai.

Heiiii, perusahaan macam apa yang nggak punya data pegawai??? Aku & Lita putus asa. Kita balik ke Gereja Blenduk. Ternyata host cowok alias Aryo masih belum datang. Aaaa kita udah dua jam nungguin dia doang. Udah pada emosi semuanya. Tahan tahan puasa.


aryo & intan

Akhirnya Aryo dateng juga. Pantesan daritadi bilang macet-macet, pake mobil sih. Kalo pake motor kan bisa cepet. Kita take adegan sekita 45 menit. Sempet foto bersama juga, tapi di hp-nya Aryo. Abis itu kita balik deh ke sekolah. Lita mau les GO, aku pulang, Intan mau ngajar nyanyi di Tlogosari.

Sekitar jam lima sore, aku telpon hp-nya Lita. Sampe tau si Pak Zuhri udah sadar ada hp ketinggalan di jok belakang. Tapi ternyata yang angkat telponku si Lita. Hp-nya ketemu di depan ruang C2. Tadi sebelum berangkat sih aku & Lita emang duduk-duduk disitu. Tapi Lita yakin banget dia pegang hp itu sebelum naik taksi. Waah alhamdulillah deh ketemu.




Tidak ada komentar: