25 September 2010

Buku Harian Ibu

Ini sepercik kisah masa muda yang aku baca dari buku harian Ibu ketika masih duduk di bangku SMA. Ceritanya ini tentang perpisahan kelasnya waktu kelas tiga. Sedikit informasi, Ibu sekolah di SMA 3 Jakarta. Nah ini perpisahan kelasnya ke Pantai Carita, Pandeglang (kampung halaman Ayah). Aku ngetiknya capek, tapi akhirnya selesai juga. Mari baca!

Rabu, 18 April 1984
Aku berangkat jam ya kira-kira setengah delapan langsung naik delman mau nunggu bis kapok takut kayak kemaren udah nunggu lama banget eh malah penuh. turun velbak naik PPD terus naik becak. sampai sana yg datang baru berapa orang. Santi, Andria sih udah datang. Ke rumah ani numpang pipis. sambil nunggu dari rumah ani eh si Jacky ada sukur deng kalo dia ikut. Kita baru setengah satu berangkat gara-gara susah cari kendaraan (gimana sih panitia). Tapi sambil nunggu bu Ratna aturan kan dia nggak bisa ikut kalau kita berangkat jam sepuluhan. Senang deng bu Ratna ikut. Akhirnya kita naik metromini. Ya ampun pegelnya, panas lagi. Nggak apa deng asal selamat.

Sampai di carita sekitar jam lima lah. Wah hujan lagi, tapi nggak lama berhenti. Laut lagi surut, karang-karang yg dipinggir kelihatan. Tadi aku kira tanah lho waktu di bis. Lalu kita jalan-jalan diatas karang. Berani nih ya ceritanya, coba kalo pasang mana berani. Aku sore ini nggak mandi. Ih airnya asin. Selesai makan malam duduk-duduk menghadap ke laut sambil becanda. Seneng deng.

Tadi aku makan cuma pakai supermi. Aku lihat ih dapurnya amis lagipula kotor. Ngomong-ngomong disini nggak pakai listrik lho, pakai petromak. Bu Ratna main remi tuh sama cowo-cowo. Lalu Bu Ratna ngajak tidur ya udah kita sekamar ikut semua masuk ke kamar berenam, Bu Ratna, Santi Andria, aku, Jacky, Neneng, Rosa.

Kamis, 19 April 1984
Bangun pagi eh udah jam 6. Terus kita jalan ditepi pantai belum mandi nih sambil nyari kerang. Kita jalan cuma bertiga. Aku, Jacky, Santi. Si Neneng tadi masih tidur sama Bu Ratna, Rosa semalam nggak tidur sama-sama habis udah dikunci kamarnya dia nggak mau dibangunin ya nggak bisa masuk. Tau tuh tidur di kamarnya siapa. Semalam anak-anak cowoknya pada nggak tidur. Katanya jaga, padahal orang situ udah ada yg jaga.

Kita jalan-jalan sampai batu Bali (batunya mirip pulau Bali). Terus kembali lagi mau pulang. Di jalan ketemu Utie, Santi ndut, uh banyak deh bawa foto. Eh si Jacky sama Santi pengen ikut. Ya udah dia ikut. Aku sih mau pulang uh suruh bawain kerangnya sama si Ujang. Sampai villa, Bu Ratna masih tidur. Aku lalu mandi sisiran soalnya kemarin nggak sisiran. Setelah rapi, Neneng, Santi, Jacky datang. Lalu mereka pada mandi. Lalu aku jalan-jalan sama Jacky. Santi ama Neneng nggak mau diajak. Ya udah kita jalan aja berdua. Kita kesebelah kanan jalan. Sampai villanya orang asing kita minta izin masuk sama penjaganya boleh. Lalu kita duduk di tepi pantai. Mereka sedang mandi di laut. Mungkin di negara mereka tidak ada laut atau lautnya tidak seindah di Indonesia. Duduk-duduk sebentar terus pulang.

Sampai villa diajak si Matullah jalan-jalan. Eh nggak deng sarapan dulu. Katanya sih nasi goreng tapi uek aku pengen muntah. Kalo nggak terpaksa takut mati kelaparan aku nggak mau makan tuh. Setelah selesai sarapan baru deh jalan-jalan. Kita foto di jembatan. Terus nemu warung. Lumayan nih ada pisang goreng baru dimasak. Aku makan pisang goreng satu, bolu satu, si Jacky minum es kelapa segala, es sirupnya nggak asin pula cuma Rp. 25 lho. Untuk dibawa ke villa, aku beli kue bolu sebungkus.

Menu makan siangnya sayur asem sama ikan goreng. Waktu mau makan, piringnya aku cium oek ... serasa aku nggak mau makan tapi aku takut mati kelaparan ya udah aku makan sedikit. Rencana kita mau ke Karang Bolong. Tapi nggak jadi karena kata penjaga villa nggak ada bisnya buat pulang. Tapi kalau ke Labuan ada. Minta dianterin anak cowok nggak ada yg mau. Ya udah aku berangkat bertiga sama Jacky dan Santi ndut. Di pasar Labuan si Jacky beli celana 3/4, Santi beli obat buat kakinya yg kena karang, aku beli kue bolu dua bungkus Rp. 400. Terus pulang eh naik mobil yg tadi juga kayak berangkatnya. Kayak antar jemput aja.

Hari udah sore banget. Mandi terus nunggu makan malam deh. Kali ini yg masak Santi dan Utie. Enak kok tapi cuma aku yg nggak kebagian makanan. Dikasih sayur toge sama Jacky lalu aku ambil nasi makan sedikit daripada kelaparan. Setelah makan malam baru deh mulai sesi acara di pinggir pantai ada permainan. Terus ujan. Balik deh ke villa terus main disana.

Jam duabelas ke pantai lagi ngadain renungan. Maju satu-satu ngomong. Ngasih saran dan dikasih saran. Terus kita bikin lingkaran, maaf-maafan, berdoa, sambil nyanyi "Yakinku teguh" sampai lagu "Jaya-jayalah SMA 3".

Jum'at, 20 April 1984
Bangun mandi. Terus pergi ke Labuan nukerin foto. Sampai villa hujan deh. Kita udah ditunggu lho sama bisnya. Sampai Jakarta udah magrib deh.

Kok aneh ya perpisahan kelasnya? -___- Kalau dibandingkan dengan perpisahan kelasku http://nadiaazka.blogspot.com/2010/06/perpisahan-sapisenam.html, lebih seru jaman sekarang. Terus itu Ibu kenapa protes mulu soal makanan. Yayaya sampai sini dulu cerita dari buku harian Ibu. Kapan-kapan aku tampilin puisi yang ditulis Ibu di buku hariannya. Dadah!







2 komentar:

kainbasah mengatakan...

hmmm...
sahdu.....
thanks ya....

Nadia Azka mengatakan...

saya nggak paham maksud anda. tapi terimakasih sudah mampir kesini.