18 September 2010

Pasca Lebaran

12 September
Happy Birthday buat Salma Afifah alias Ipeh. Sayangnya dia udah balik ke rumahnya di Ciputat. Hari ini aku dipaksa Sayyid dan Adli ke Bintaro Plaza. Nemenin mereka ke timezone, sekalian aku mau ke gramedia. Berangkat bertiga doang okelah.

Aku sebel jalan-jalan sama Adli. Rese nggak sabaran! Yang namanya milih-milih buku itu lama. Rese bgt ni anak pengen buruan main game. Akhirnya aku beli buku Totto-chan's Children (Tetsuko Kuroyanagi) dan After Orchard (Margareta Astaman). Setelah lama nemenin Sayyid dan Adli main game di timezone, akhirnya kita balik ke gramedia. Beli boneka pinguin gede buat kado ulang tahun si Ipeh.

Pas sampe rumah, ternyata ada tamu dari keluarga Mbah Kardin (adik Mbah Kakung) dari Depok. Rame bgt. Mayoritas mereka bilang, "Aduh cantiknya," waktu salaman sama aku wkwk. Selain itu ada tamu juga dari tetangga di Cileduk, yaitu keluarganya Bu Eeh. Ludes semua bakso dan puding coklat buat menyambut tamu-tamu ini.

13 September
Sarapan pagi dengan nasi goreng buatan Utih. Pas aku liat kok nasinya coklat banget. Kata Yek Ibas, itu kebanyakan kecap. Jadi aku nambahin lada agak banyak biar nggak kemanisan. Setelah aku makan, rasanya PEDES BANGET. Ternyata nasi goreng yg kebanyakan kecap itu udah pedes. Malah aku tambahin lada banyak.

14 September
Malam ini aku dibeliin sate padang oleh Yek Ibas. Ketauan Fathur dan Fathan. Mereka ngikutin aku ke dapur dan bilang, "Mau sate! Mau sate!". Daripada ribut, aku kasih masing-masing satu. Malah cuma dijilat-jilat doang! Giliran satenya dimakan, si Fathur malah ngelepeh, si Fathan kepedesan. Mulutnya monyong sambil bilang, "Huu hah. Huu hah". Lucu!!! Fathan nggak kuat sama pedes.

Ini ada bonus foto Fathur dan Fathan...

fathan dan fathur

fathur dan fathan ibak berdua

15 September
Mumpung sore lagi nggak hujan, aku ke rumah Mbah Merpati sama Ibu, Adli, dan Sayyid. Mbah Merpati itu adiknya Kakung. Tinggalnya di jalan Merpati. Pas lagi ngobrol, suaminya Mbah Merpati tanya, "KASSA, tahun depan udah mulai kuliah ya?". zzz sejak kapan namaku jadi nama kain -_- Pulang dari sana, kita beli kebab di depan Alfamart. Enak!

Malam ini kita para anak-anak tua memperdaya anak-anak kecil. Sayyid habis makan chiki males buang sampah. Dia manggil Fathan dan ngomong, "Gua kasih tau ya, lu dari sini lurus aja. Terus belok kiri. Nah, disono ada tempat sampah. Buangin ini ya?". Parahnya, si Fathan mau aja diperdaya Sayyid wkwk.

Kita juga sering memperdaya Fathur ketika ada tamu datang. Nah waktu itu si Fathur cuma pake kaos dalem sama celana dalem doang. Dia lagi mainan panci. Kita bilang, "Kakak ke ruang tamu gih sana. Terus joget-joget kayak badut disana,". Fathur melaksanakan! Wkwk kayak orang gila dia di ruang tamu. Padahal lagi banyak orang. Huhahauh.

16 September
Hari ini Adli dan Sayyid jalan-jalan berdua doang ke daerah Kota. Kalo di Semarang, ya mirip-mirip Kotalama lah. Mereka berdua mau ke Museum Fatahillah, Museum Wayang, Museum Keramik, dll. Tadinya aku diajak. Tapi ogah. Mendingan pergi sama Ibu beli baju, kerudung, dll. Hari ini Jakarta tumben cerah.

Sorenya, Yek Ai dateng ke rumah Utih bareng Fattah dan Ipeh. Dibikinin scootel enak. Ngobrol di kamar sama Ibu, Ipeh, dan Yek Ai. Kita bahas soal makanan. Betapa repotnya Yek Ai karena anak-anaknya cuma mau makan yg enak, nggak suka makanan yg bukan dimasak Ibunya sendiri. Iya sih masakan Yek Ai emang kreatif dan enak-enak.

Malamnya aku, Adli, Sayyid, Fattah dan Ipeh main UNO di kamar Yek Ibas. Kita mainnya di ubin. Aku menang terus ih jadi males. Tiba-tiba Sayyid nyanyi, "Asereje". Aku bilang aja itu lagu setan karena liriknya nggak ada artinya. Wkwk Sayyid langsung ketakutan. Kita pindah main UNO diatas kasur. Terus cerita horror. Cari di google nemu cerita humor horror bikin ngakak. Baca deh http://humorterbaik.blogspot.com/2007/08/cerita-horor.html.

17 September
Pulang ke Semarang pagi-pagi



Tidak ada komentar: