09 September 2010

Pra Lebaran

4 September
Naik kereta Semarang-Jakarta hari Jum'at malem. Nggak terlalu ramai arus mudik karena aku melawan arus. Kebanyakan penumpang adalah anak-anak kuliahan. Sampe rumah Utih di Ulujami, Jaksel sekitar jam lima pagi. Disambut di depan gerbang sama Kakung & si ganteng yg tetep lucu, Fathan. Ya ampun lucu banget udah mandi wangi pula. Sekarang udah 1,5 tahun dia udah bisa jalan dan ngomong. Canggih. Jam delapan pagi si Yeyek Iah dan Fathur dateng. Fathur udah 2,5 tahun udah bisa ngomong juga. Tapi masih kolokan dan cengeng.

fathur nangis dipakein bando

fathan lucuuu

Ini kakak adek rebutan mainan mulu. Fathur sukanya ngerebut apa-apa yg dipegang Fathan. Kalo lagi sabar ya si Fathan diem aja cari mainan lain. Tapi kalo udah jengkel, Fathan bakal nangis dan cakar-cakar abangnya. Oh iya akhirnya kesampean juga ngidamku makan sate padang. Tadinya Ibu mau beliin sate padang yg di deket kantor pajak belakang rumah Utih, tapi Yek Iah bilang belinya di Pondok Aren aja lebih enak. Sekalian kesana karena ada buka bersama keluarga besar Yayasan Amalina. Sate padang yg disitu adalah sate padang yg pertama kali aku makan lho. Rasanya emang enak banget walaupun agak pedes.

5 September
Pagi ini Om Nano nganterin Sayyid dan Ipeh ke rumah Utih buat nginep. Fattah masih di Ciputat, dua hari lagi nyusul sama Ibunya (Yek Ai). Aku dikasih jam tangan oleh-oleh umroh dari Om Nano, dikasih jilbab putih dari Yek Ai. Makasih hore.

Rencananya Ibu minta ditemenin beli baju bayi buat anaknya Teh Heni di Bintaro Plaza sekalian ke toko buku beli novel Totto-chan buat aku. Tapi kok jauh amat ke Bintaro. Jadi kita ke Cipulir aja. Dari rumah Utih ke Cipulir, jalan kaki lebih cepet daripada naik mobil. Mungkin bener, beberapa tahun ke depan Jakarta bakal lumpuh total. Cipulir itu semacam pusat perbelanjaan. Rameee banget. Tapi seru!

6 September
Hari ini keluar kota tapi abal-abal. Cuma dari Jakarta ke Tangerang. Mau ke rumah Yek Ai (tanteku) di Ciputat. Sepanjang jalan Ulujami macet, hujan pula. Sesampainya di rumah Yek Ai, disambut Fattah yang lari turun dari tangga sambil teriak, "Teteeeh!!!". Terus dipeluk deh kangen. Internet di rumah Yek Ai sangatlah cepat wow. Nggak ada tuh yg namanya buffering youtube. Mereka sekomplek pake fastnet. Bayarnya cuma 50.000/ bulan.

Setelah ngomongin dinas pendidikan Tangerang Selatan yang katanya paling korup se Jabodetabek (sekolah nggak gratis, ditarikin biaya mulu), Yek Ai bikinin kue coklat buat aku karena besok aku ulangtahun. Aku bantu-bantu dikit sih. Baunya enak!!! Hore makasih Yeyek!!! Pulang ke Ulujami sekitar jam tiga bareng Fattah sekalian mau nginep. Eh masih tetep macet aja tuh dijalan.

7 September
Alhamdulillah Allah masih memberi kesempatan bertambah umur tahun ini. Makasih banyak buat temen-temen yg ngucapin lewat sms dan telpon pagi-pagi buta.

Di kamar depan, aku, Ibu, dan Ipeh (sepupu) nemu kunci buat buka sebuah laci. Di laci itu isinya foto-foto jadoel dan buku harian milik Ibu. Gyahaha ada foto Ayah juga. Jadoel bener. Selain itu ada buku kumpulan pantun yg ditulis Ibu. Hih aneh-aneh aja sih bu kok pake nulis pantun ampe satu buku gitu wkwk. Untuk buku harian Ibu semasa SMA, akan aku bahas pada postingan khusus

Menu buka puasa hari ini adalah ONCOM. Utih spesial beliin makanan kesukaanku ini karena di Semarang nggak ada yg jual. Satu piring oncom aku habisin sendiri. Enak tau.

8 September
Pagi ini Ayah dateng dari Semarang. Keretanya telat, jadinya Ayah sahur di stasiun. Siangnya ke rumah Uwa Mumung (kakak Ayah). Lokasinya deket dari rumah Utih. Naik delman seperti biasanya. Berhubung udah kelas 3 SMA, mereka pada nanyain aku ntar mau kuliah dimana jurusan apa. Keluarga Uwa Mumung dan Uwa Ipul (istrinya) yang semua anaknya adalah alumnus UI menyarankan aku buat masuk FK UI. zzz.

wa mumung: masuk FK dong! Biar keluarga kita ada yg jadi dokter gitu.
aku: nggak ah. takut malpraktik! ntar dituntut deh.

wa mumung: terus mau masuk mana emang?

aku: pengennya sih STAN, wa. kan deket di Tangerang.

wa mumung: iih STAN juga bisa malpraktik tau!

aku: hah? apaaan emang?

wa mumung: itu GAYUS TAMBUNAN.


Setelah dari rumah Wa Mumung, aku sekeluarga mampir ke rumah istrinya alm. Mbah Leman. Beliau tetangga Wa Mumung. Keluarga Ibu kenal dengan istri alm. Mbah Leman karena mereka dulu pernah tinggal disekitar situ juga. Setiap tahun, kita mengunjungi istri alm. Mbah Leman. Kasian lho dia hidup sendirian nggak punya anak. Suaminya udah meninggal dua tahun yg lalu. Alhamdulillah beliau sehat walaupun materi nggak mencukupi. Ya Allah semoga beliau diberi kesehatan dan kebahagiaan. Amin.

Sore ini Yek Ai nginep di rumah Utih dan bikinin risol enak banget! Isinya telur, sosis, mayonaise, keju. Kulit risol dilumuri tepung tempura kemudian digoreng. Enak bangeeet!!!



Tidak ada komentar: