20 September 2010

Sweet Seventeen Surprise

Ulangtahunku emang udah dua minggu yang lalu, tapi hari ini di hari pertama masuk sekolah setelah liburan, ada kejadian tak terduga.

Jam istirahat kedua, sebelum ke ruangan berikutnya di Lab Biologi, aku ke solat di masjid dulu bareng Rida Zuro. Sebelum masuk masjid, aku ke lokerku. Mau naruh buku-buku yg berat. Semua jadwal hari itu udah aku masukkin loker, kecuali buku Biologi (karena jam terakhir adalah Biologi).

Abis itu kita berdua langsung ke Lab Biologi dan makan siang disana. Selesai makan, aku buka tas dan ternyata buku catatan Biologi-ku nggak ada di tas! Padahal aku yakin 100% tadi ada! Yaudah, aku pikir ketinggalan di loker. Jadi aku balik lagi ke loker buat ngecek. Ternyata di loker juga nggak ada. Aku pikir, oh mungkin ketinggalan di rumah kali ya. Biarin aja deh. Toh masih ada LKS Bio dan Buku Paket di tas.

Setelah bel masuk berbunyi, aku buka tas. Siap-siap mau ngeluarin LKS dan Buku Paket. Tapi ternyata juga nggak ada! Aku pikir ketinggalan di loker juga. Jadi aku balik lagi ke loker. Isi loker udah aku cek semua satu persatu, tapi nggak ada tuh yang namanya Buku Biologi. Aduh heraaan banget. Masa' Buku Biologiku ilang semua?!

Sepanjang pelajaran aku resah gelisah (serius) mikirin keanehan lenyapnya semua Buku Biologi. Pengen cepet-cepet bel pulang bunyi dan buruan sampe rumah buat ngecek Buku Biologiku ketinggalan di rumah apa enggak. Padahal aku yakin banget tadi aku bawa ke sekolah.

Pulangnya, aku nungguin Nia di depan koperasi. Eh ternyata dia di depan Lab TIK (padahal tadi sms-nya minta ditungguin di depan koperasi). Yaudah aku kesana aja. Disana temen-temen pada ngumpul. Aku langsung mengabarkan bahwa hari ini aku kena mushibah (kehilangan buku biologi). Ya disana kita ngobrol ngalor-ngidul seperti biasa.

Terus si Rieza bilang, "Ka, pinjem kacamatamu bentar. Melotot deh coba,". Aku pikir, dia mau mirip-miripin mataku sama mata sepupuku, Fathan, yang aku pajang sebagai header blog. Aku ogah. Tapi tumben amat dia ngotot banget kali ini. Tiba-tiba ... kacamataku diambil secara paksa, mata diiket pakai kain, tangan diiket. Ini pada ngapain sih??? Biasanya ngelawak nggak gini-gini amat!

Pas mereka teriak, "Eh foto bareng dulu yuk!". Diiih kenapa mau foto bareng tapi keadaanku tersiksa gini? Nah barulah aku sadar, aku dikerjain -___- Aku cium aroma bakar-bakaran gitu korek api. Aku tanya, "Apaan nih kok bau beginian?". Osy bilang, "Ini buku biologimu lagi dibakar". Lanjut deh aku dibawa berjalan-jalan keliling sekolah. MALUUU BANGET (walaupun mataku ditutup). Sepanjang jalan, aku minta dipegangin karena takut jatuh, kesandung, atau nabrak. Masa' mereka bilang aku manja?! "Udah tujuhbelas tahun, harus bisa jalan sendiri dong", gitu katanya.

Udah gitu mereka ngerjain juga pas aku lagi jalan. Bilang ada tangga, kakiku udah ngangkat siap-siap mau naik, ternyata nggak ada tangga! Hampir ketabrak pohon, dll. Dan akhirnya aku dibawa ke deket greenhouse dan dilepas deh ikatan mataku. Di depan udah berdiri si Abul yang lagi megang kue ultah warna coklat.

Nyanyi selamat ulang tahun dulu. Aku kira mereka bakal ngelepasin ikatan tangan, tapi aku malah disuruh motong kue pake mulut! Aneh-aneh aja. Tiba-tibaaaa Abul numplekin kue ke mukaku!!! Ini sumpah nggak nyangka banget. Aku pikir kuenya bakal dimakan bareng-bareng dan mereka nggak bakal tega numpahin kue ke muka dan bajuku karena lagi pake seragam dan nanti aku harus pulang naik bus. Ternyataaa mereka lebih kejam dari yang aku kira.

Aku nggak mau "pasrah" dong. Kejar-kejaran deh tuh buat ngolesin krim coklat ke mereka. Sarah kena! Ayu kena nggak ya? Nonik dan Ririn selamat. Nia kena jaketnya. Hamboen selamat sial ya ni anak padahal kue ultahnya waktu itu nggak aku tumplekin ke mukanya. Osy dan Kamal kabur. Terus siapa lagi ya lupa.

Mereka ngasih kado. Lagi-lagi disuruh buka kadonya pake mulut. Tapi aku ogah. Jadi pake tangan aja walaupun tanganku masih diiket. Dan tau nggak isinya apa??? Buku Biologi dan tupperware-ku!!! Kalo tupperware-ku mungkin diambilnya pas tadi tas-ku dipegang mereka. Nah, kalo Buku Biologi? Selidik punya selidik, Awul (temen sekelasku yg juga temennya Nia) punya andil dalam mencuri buku ini. Selain itu, aku juga dikasih surat yang kalimat terakhir abal-abal banget. Dibaliknya ada tanda tangan temen-temen.

Yah abis itu ujan deres. Dan aku berusaha membersihkan diri dari krim coklat sambil nongkrong di depan Ruang Sejarah. Bareng Riang, Rieza, Nia, Fauzan, Wawan, Pramu (pacar Nia), Ajib (selingkuhan Nia), dan Bram. Tadi ketemu Hanung juga deng. Aku bingung gimana ntar pulangnya. Lagi nggak ada yg jemput. Aaaa stress.

Dan akhirnya pas aku naik bus, ada yg tanya, "Mbak, itu bajunya kenapa?". Aku bilang aja kena coklat. Ada juga ibu-ibu yang frontal, "Ulangtahun ya, Mbak?". Aduh sebenarnya saya nggak ulangtahun bu. Sudah dua minggu yg lalu saya ulangtahunnya.

Pas lagi jalan menuju rumah, ada juga mas-mas yg komentar sama temennya. Aku sih cuek aja nerusin jalan, pura-pura gatau.

"Heh ada yg ulangtahun"
"Masa?"
"Iya bajunya coklat semua"

Heh apa pedulimu ya mas kalo saya ulangtahun. Kenal juga enggak kok pake komentar keras pula. Walaupun malu berat, tapi makasih banyak buat teman-temanku tercintaaa!!! Padahal aku samasekali nggak kepikiran bakal dikerjain karena ultahku itu pas liburan dan udah dua minggu yg lalu. Sekali lagi makasih banyak!!!



2 komentar:

Dream Master mengatakan...

Mas e sing komentar ki mang kakean cangkem og.
BTW, happy birthday, Ka. Semoga tambah taqwa and tambah pinter. Amin. ^_^

Nadia Azka mengatakan...

makasih sat. amin!