26 Oktober 2010

Masalah Menjelang Pensaga

Trouble he will find you no matter where you go, oh oh
No matter if you're fast, no matter if you're slow, oh oh
The eye of the storm or the cry in the mourn, oh oh
You're fine for a while but you start to lose control

Setelah ujian tengah semester selesai, salah satu event besar yang dinanti-nantikan anak SMA 3 yaitu Pensaga (Pentas Seni SMA 3) 2010 Jong Heroism! Panitia sudah sibuk sejak jauh-jauh hari. Aku juga udah janjian sama temen-temen bakal nonton bareng tahun ini. Segala hal tentang Pensaga tahun ini udah ada di bayangan. Aku berpikir sangat positif dan sangat optimis sampai-sampai yakin nggak akan ada masalah yang datang menerjang.

Tapi sore itu, Ayah bilang beliau bakal ke Makassar tanggal 31 Oktober ini. Aku shock, eh cuma kaget campur kecewa sih. Kalo Ayah pergi, ntar yang jemput aku siapa dong? Seperti yang kita ketahui, pensi itu selesainya sekitar jam satu malam. Masa aku pulang sendirian?

Aku nangis dikit, lebih tepatnya netesin air mata diam-diam. Sedih. Aku terancam nggak bisa nonton pensi terakhirku sebagai anak SMA (amin). Tapi setelah aku lihat kalender, ternyata hari Sabtu itu tanggal 30 (red: Pensaga itu malam Minggu)! Wah untung deh. Aku langsung bilang Ayah. Ternyata Ayah bilang beliau tanggal segitu udah berangkat ke Surabaya, tanggal 31 dari Surabaya ke Makassar. Sedih lagi deh aku.

Aku cari akal gimana caranya biar bisa dateng Pensaga. Nginep! Terpikir buat nginep di kost-an-nya Putri (temen sekelas). Tapi aku mikir lagi, kan aku nggak nonton Pensaga sama Putri, masa tiba-tiba pulangnya nginep disana. Aku cerita ke Ayu. Dia malah bilang minta dianterin R.E aja. Dasar, masih bawa gosip abal-abal segala. Ayu juga bilang minta dianterin Wawan (sumber tebengan tiap main pas kelas sebelas) aja. Nah masalahnya kan aku nontonnya nggak sama Wawan, masa pulang-pulang minta dianterin.

Aku hampir putus asa dan mulai mencoba ikhlas menerima takdir bahwa aku nggak bisa nonton Pensaga tahun ini, sampai akhirnya aku sms Rieza.

"aku ga nonton pensaga. ayahku ke makassar tgl 30. ga ada yg jemput"
"HAH lho kaa. gimana kalo kita nginep aja. dimana gitu kaa"
"eh iya juga ya. rumah faila gmn?"
"iya tanya aja ka! pokoknya kamu harus ikut ah"
"tapi ntar kamu juga ikut nginep ya"
"iya. ini katanya si abul (anin bule) juga mau ikut nginep"

Wahaha kok mereka rela-relanya nemenin aku nginep. Faila bilang dia dengan senang hati ngebolehin aku nginep bersama Rieza dan Abul. Aaaa seneng banget. Rasanya terharu dibantuin menyelesaikan masalah sama mereka. Uyee kuputuskan buat nginep di rumah Faila.

Sorenya, Ayah bilang beliau ternyata berangkat dari Semarang tgl 31, bukan 30, jadi masih bisa jemput aku tengah malem. Yaah gimana sih Ayah. Aku langsung sms Faila dan Rieza buat ngabarin hal ini, sekaligus berterimakasih walaupun ternyata aku nggak jadi nginep.

Selamat tinggal masalah, jangan datang lagi :D



Tidak ada komentar: