30 November 2010

Belajar Bersama

Dua hari sebelum UAS, kita Dispenser alias Dua Belas IPA Sebelas Pancen Super janjian belajar bersama. Daripada hari Sabtu nongkrong di rumah suwung, kita janjian belajar di rumah Cik Mei. Oh iya ini yang ikut 16 orang:

betina: aku, Lulu, Nurul, Rida Zura, Vina, Anisa, Meika, Depe, Intan
jantan: Aryok, Amin, Lufi, Satria, Ridho, Aris, dan Abu

Rendi, Deppi, dan Rida Ayu nggak jadi ikut karena ternyata mereka ada latihan Gaputa (klub pecinta alam). Setelah Ridho dateng dari bank (dia liat ada orang bawa tas pasar, isinya 400 juta) dan setelah kita capek nunggu Amin & Lufi, akhirnya kita memutuskan buat langsung ke rumah Meika. Anak-anak cowok tetep nungguin Amin & Lufi di sekolah, kecuali Satria yg ikut kita ke rumah Meika.

Disana, kita bagi-bagi soal ujian tahun lalu. Belajar dikit. Nggak lama kemudian, anak-anak cowok tanya ancer-ancernya rumah Meika dimana. Satria ke jalan raya nungguin mereka. Tapi malah Aryo, Ridho, Aris, Amin, dan Lufi yang nyampe ke rumah Meika. Satria malah ilang gatau kemana.

Pertama-tama, kita ngerjain soal matematika integral semelekete itu. Aryo nerangin di papan tulis. Lanjut soal vektor, Lufi, guru besar kami yang menerangkan. Ohiya, Cik Mei baik banget maaf ngerepotin. Kita dikasih aneka snack.

Tiba-tiba Abu sms: (tadi nggak kumpul di sekolah dulu)
Ancer-ancer omahe ning ndi? Isine wong cino kabeh
(terjemahan: petunjuk rumahnya kmn? isinya orang cina semua)

Abis solat zuhur di mushola deket rumah Meika, kita makan siang. Terus Ridho dan Abu mau fotokopi catetan karena mereka nggak punya bahan buat belajar. Aku nitip fotokopiin soal-soal ujian tahun lalu. Nurul & Lulu ikut ke fotokopian karena mereka mau nitip tapi ribet karena Abu & Ridho bingung.

Lamaaa banget nunggu fotokopian. Kita belajar Biologi dulu, akhirnya si Lulu, Nurul, Ridho, dan Abu balik juga. Pas banget waktunya pas Amin, Lufi, dan Aris mau pulang.

"Heh iki sing fotokopi soal duite kurang 3000 per orang"
"Haa mosok? Larang men"
"Kandani ndes. Iki lho fotokopi entek 50.000"

Wkwk masa fotokopian abis 51.300 padahal mereka cuma dikasih duit 19.000. Kita (yang nitip fotokopian soal) mulai ngambilin hasil fotokopian. Setelah semua dapet, Ridho nyari-nyari jatahnya dan Abu. Ternyata fotokopian soal-nya abis! Mereka nggak dapet jatah.

abu: masa nggak ada?
aku: tadi kalian fotokopi brp?
ridho: sepuluh!
vina: tadi yg mesen ada brp?
ridho: delapan! tambah aku & abu jadi sepuluh.

Kita ngitung siapa yang tadi mesen. Ada tujuh orang yg masih disitu yang tadi mesen fotokopian. Kalo ditambah Amin dan Lufi seharunya fotokopian masih sisa satu. Tapi malah lenyap entah kemana. Abu dan Ridho mencurigai Aris. Kita ngitungin duit mulu dari tadi. Gyahaha sampai Abu dan Ridho berniat nyamperin Aris ke kos-annya.

ridho: duitku tadi 80.000, sekarang 61.000. kurang!
aku: lha kan tadi kamu fotokopi catetan banyak
ridho: iya tapi tadi aku abisnya kurang dari 15.000
nurul: udah anggep aja 15.000
ridho: yo. berarti sekarang kurang 4000
lulu: eh duitku kok malah nambah ya?
ridho: duitku tuh duitku
lulu: tadi duitku 70.000 skrg malah bla bla (ngitung)
vina: lho pas dong kelebihan 4000
lulu: gitu ya? yaudah nih aku kasian sm kamu, ini 4000
ridho: (seneng)
nurul: kamu kok kasian? nih aku kasih (ngasih cepek)

Abu dan Ridho tetep masih nggak terima duit mereka ilang 5000. Ridho udah dapet ganti dari Nurul, tapi kan Abu belum. Akhirnya Abu nelpon Aris.

abu: heh ris, mau kowe ndak mbayar fotokopi? (eh ris tadi kamu bayar fotokopian?)
aris: aku rak njupuk ok (aku nggak ngambil kok)
abu: oh yowis. (oh yaudah)

Wkwkwkwk kasian bgt si Aris difitnah daritadi. Setelah dicek lagi, ternyata masih ada satu paket fotokopian soal lagi, tadi nggak keliatan karena banyak kertas berserakan. Untung Abu dan Ridho belum nyamperin Aris ke kos-an.

Kita pulang jam tiga kurang. Untung aku belajar bersama, kalo di rumah doang pasti aku nggak akan belajar. Ntar jam setengah tujuh belajar matematika lagi. Haaah capek!!!

Tidak ada komentar: