26 Desember 2010

Liburan Singkat

Hari ini sebenernya ada Try Out STAN dan aku udah beli tiketnya. Tapi mendadak diajak pergi sama keluarga. Kalo aku nggak ikut Try Out, aku emang rugi 18.000 (biaya tiket) tapi aku lebih rugi kalo nggak ikut jalan-jalan. Jadi mendingan jalan-jalan kan?

Borobudur
Pertama kalinya aku kesitu waktu kelas tiga SD. Sama keluargaku juga. Aku inget, pagi itu aku nggak minum susu tapi aku kuat naik tangga sampai lantai paling atas. Nah sekarang kita kesini karena bocil-bocil sepupu belom pernah kesitu. Mumpung lagi ada di jawa. Sekalian gitu.

Di jalan, ada palang bertuliskan "Ke Candi Belok Kanan". Kita belok kanan tapi rasanya ada yang janggal. Masa ke Candi Borobudur lewat jalan kampung? Sialan mana udah bayar parkir 8000! Ini mah akal-akalannya warga. Masa letak parkirannya jauh banget dari pintu masuk. Akhirnya kita muter cari parkiran yang legal alias resmi.

Harga parkiran resmi cuma 5000. Cukup rame lah Borobudur. Jalanannya masih ketutup banyak pasir bekas Merapi. Jadi sebel gara-gara pake sandal.

Borobudur masih mempesona. Dilihat dari manapun tetep bagus. Namanya juga mantan salah satu tujuh keajaiban dunia. Utih, Ibu, Ayah, dan Fathan nggak naik karena males dan capek. Jadi cuma aku, Adli, Ipeh, Sayyid, dan Fattah yang muter-muter dan naik-naik.




Dari sound central kedengeran suara "dilarang memanjat dinding candi". Tapi kita dan pengunjung lain tetep bandel naik dinding candi demi mendapatkan hasil foto yang bagus. Eh iya karena masih ada pembersihan candi pasca letusan Merapi di lantai 8,9, dan 10, jadi pengunjung cuma boleh sampai lantai 7. Banyak bule ditemani tour guide. Yang paling berkesan yang ini nih:

tour guide (orang jawa): anoman is a monkey you know.
bule: yes I know. yes I know.

Selain itu juga ada objek wisata Candi Manohara. Pelis. Itu candi buatan yang menceritakan kehidupan Manohara wkwk. Ada juga pameran orang terpendek di dunia. Ah pasti foto doang. Masa iya orangnya dipajang berhari-hari gitu kasian amat.


Liat Jurang
Di perjalanan nemu jurang dalem banget dan ada pohon-pohon tingginya. Berhenti bentar buat istirahat dan foto-foto.




Umbul Sidomukti
Tadinya kita bingung mau kemana lagi. Kalo ke Jogja mau kemana? Parangtritis kejauhan. Akhirnya menuju Ketep, Merapi. Tapi setelah lihat parkirannya penuh banget, nggak jadi deh. Kita memutuskan ke Umbul Sidomukti. Aku belom pernah kesitu sih tapi kemarin sempet cari info Desa Wisata Sidomukti di internet.

Ih kenyataan soal desa wisata ini jauh banget dari iklan di internet. Jalanannya sempit. Satu jalur doang pula. Tapi lumayanlah ngeliat ijo-ijo alias sawah. Tadi ada orang naik gunung juga. Kirain kalo naik gunung tuh lewat hutan-hutan. Eh ternyata lewat desa. Ah nggak seasik yang aku kira.

Akhirnya sampe juga di puncak gunung Ungaran. Tempat outboundnya Sidomukti. Kalo udah sampe atas begini, baru bagus pemandangannya. Rencananya pengen berenang. Tapi karena dingin banget (kita sampe situ jam empat sore), nggak jadi deh. Lagian nggak ada orang yang berenang. Malu dong berenang sendiri gitu ntar diliatin orang banyak.




Adli, Ayah, dan Sayyid naik flying fox. Serem. Beda sama yang di Nglimut. Disini bener-bener jauh lintasannya dan tinggi pula. Hii.



Tidak ada komentar: