29 Mei 2010

Tangisan Tengah Malam

Mengapa semua akan berakhir?
Saat aku baru saja merasa bahwa semua ini baru saja dimulai
Dan mengapa semua harus berakhir, saat aku tak ingin ini diakhiri
Kau yang buatku tersenyum saat aku hanya ingin menangis
Kau yang buatku tertawa saat aku hanya ingin teriak
Kau pula yang buatku semangat bersekolah saat aku jenuh dengan semua yang ada

Cuplikan note dari Vania di facebook, aku buka tepat tengah malem. Hampir nangis bacanya., keluar air mata sih sebenernya Shock dan terharu gara-gara comments temen-temen. Mulai dari cewek-cewek yang nangis kejer, sampe yang paling bikin kaget tuh comment dari Pramu. Nggak nyangka sumpah.

comments from my sapisenam


pram janji bakal nangis pas perpisahan nanti

Dibilang enggak mau pisah, emang aku nggak mau pisah. Dibilang sayang banget, emang aku sayang banget. Dibilang pengen nangis, emang aku pengen nangis. Tapi kalo udah takdir sisa waktu kita cuma tiga minggu, mau gimana lagi. Aku beruntung banget punya temen-temen kayak kalian. Dan kalo kelas tiga kita memang harus pisah, semoga itu bisa jadi pendewasaan buat kita.



23 Mei 2010

6 Hours with XI IA 6

Sebelumnya, aku mau ngucapin terimakasih dan happy sweet seventeen buat Anindita Henindya P. alias Abul alias Anin Bule. Si Anin ngundang kita makan-makan di Gama Resto. Kita janjian kumpul di sekolah jam 10. Seperti biasa pada ngaret.

SARAH & BRAM BALIKAN
Disaat lagi bete nungguin temen-temen yang belom dateng, kita ngobral-ngobrol.

Nadia: Eh Sarah mana ya?
Osy: Emang Sarah ikut?
Ilaq: Emang siapa yg skrg mau nganterin Sarah? (FYI= Sarah & Bram baru putus)
Rieza: Wakaka jahat.

Tiba-tiba Sarah nongol bareng Bram dan motornya. Wah mereka panjang umur banget, baru diomongin langsung muncul. Ternyata udah balikan ciee.

RIZKI EKA SALAH KOSTUM
Ehiya ngomong-ngomong si Rizki Eka tuh emang selalu pantas ya untuk ditertawakan. Masa dia dateng pake kaos oblong, celana pendek, dan sendal jepit?! Emangnya kita mau ke pantai apa. Rizki Eka emang gila. Waktu nonton DBL, dia malah pake baju kondangan. Eh sekarang ke acara ultah malah pake baju santai. Hidupmu penuh dengan saltum.

SURPRISE GARING
Setelah semua dateng, kita berniat langsung ke rumah Anin di Padepokan Ganeca buat ngasih surprise. Tapi rupanya ada yang tertinggal, yaitu Wawan. Akhirnya kita nungguin Wawan dulu. Untung aja rumahnya deket -_- Setelah itu, kita langsung ke rumah Anin. Di jalan panas banget, aku dehidrasi. Tadi lewat Pasar Burung segala pula. Macet!!! Eh sebenernya aku baru pertamakali lewat daerah situ :p Terus kita sempet nyasar juga sih gara-gara kepisah sama Ilaq. Kita kira mau langsung ke rumah Anin. Ternyata ke rumah Faila dulu, jemput si Faila dulu. Untung Yudha tau jalannya.

Sesampainya di Padepokan Ganeca, surprise kita nyaris gagal! Si Anin udah di mobil, baru mau berangkat untungnya. Kita dateng sambil bawa cake dan nyanyi happy birthday. Sementara si Ilaq ngasih bunga. Tau nggak ekspresinya Anin gimana? Datar. Sumpah ya Abul nih udah 17 tahun masa sifat antagonisnya nggak ilang-ilang :) Gakpapa deh walaupun garing, yang penting kebersamaan.

ACARA MAKAN-MAKAN

@ Gama Resto

Di Gama Resto, ada beberapa temennya Anin pas kelas sepuluh juga. Temen-temennya kalem-kalem, tidak suka melawak, bangsanya Ima, Farah, Fitri, Diva, dll. Sementara aku dan temen-temen ngelawak seperti biasa. Eh masa aku dituduh kayak Manohara gara-gara pipiku gembul! Dasar gila yang penting Manohara cantik wkwk. Eh masa Uniek gila-nya kambuh. Gini ceritanya...

Nia: Eh kalo ada yang sambelnya sisa, kasih aku dong!
Uniek: Nih aku kasih (ngelempar sambel ke piring Nia).

Uniek gila!!! Trus masa Faila juga ikut sinting deh.

Faila: Az, hati-hati jangan salah makan.
Nadia: Hah? Aku salah makan apa emangnya?
Faila: Salah makan jarimu. Kan gembul-gembul.
Nadia: ??!@#@$%#%#$^%$

Faila kamu jahat. Kita juga ngomongin mau ngasih kado apa buat Anin. Temen-temen emang gila semua, masa aku dinobatin jadi ketua pengurus kado?! Ogah!!! Dasar kalian gila.

NASIB HELM
Keluar dari Gama Resto, kita langsung ke parkiran dan aku shock. Kenapa tiba-tiba helm-ku ditaroh di jok motornya Fauzan? Padahal tadi aku naroh helm-ku di spion kirinya motor Ojan. Malah helm-nya Osy yang tiba-tiba ada di spion kiri. Dan parahnya... kaca helm-ku pecah -_- Aaa padahal sekitar dua minggu yang lalu kaca helm itu baru dibenerin gara-gara dipecahin adikku. Temen-temen cuma bisa ketawa liat nasib helm-ku. Difoto si Rieza pula! Dan diketawain Karyo dengan sangat tidak terhormat. Eh tadi Rieza bilang gini, "Karyo tuh emang kalo ketawa jelek!". Ini yang bilang Rieza lho bukan aku. Trus kan kita berencana ke Masjid Agung tp bimbang gitu eh tau-tau Wawan udah pulang duluan padahal aku mau nebeng zzz.

MASJID AGUNG
Aku, Nonik, Ririn, Nia, Rieza, Riang, Sarah, Osy, Vania, Faila, Bram, Fauzan, dan Karyo main ke Masjid Agung Jawa Tengah. Kita mau numpang solat sekalian rekreasi. Baru berapa meter jalan dari parkiran masjid, helm-ku jatoh lagi. Helm gila hobi kok jatoh. Trus kita masuk ke masjid agung ada batas sucinya (harus lepas alas kaki). Kita lepas alas kaki dan lari-lari saking panasnya. Nggak kebayang kalo MIB (muterin imam bonjol) tanpa alas kaki kayak gitu.

besties

di deket menara

Abis solat Zuhur, kita foto-foto sambil nunggu azan Ashar. Abis solat Ashar, kita foto-foto sambil jalan-jalan. Masjid Agung lagi rame banget. Banyak orang yang lagi piknik. Ada bule, anak TK, dan rombongan dari Wonosobo haha tempat asalnya Faila. Sebenernya kita mau naik menara, tapi berhubung ngantri gak jadi deh.

PULANG = BERPETUALANG
Jam empat kita pulang. Aku nebeng Nonik. Kita ngikutin motornya Bram. Tapi tiba-tiba kepisah lampu merah.

Nonik: Eh az, kalo ke kiri ini jalan ke mana ya?
Nadia: SIMPANG LIMA (mantap)
Nonik: (Belok kiri, jalan terus)
Nadia: Eh jalan apaan nih?
Nonik: Yakin nih az ini ke simpang lima?
Nadia: Hm kayaknya. Lurus aja ntar juga nyampe.
Nonik: Kok jalannya asing ya?
Nadia: Udahlah anggap aja petualangan.
Nonik: Eh ini dimana nih?
Nadia: Eh ada mall! Itu DP Mall kali ya?
Nonik: Kalo dugaanku malah Java Mall.
Nadia: Kalo ngaco kira-kira dong.
Ternyata itu adalah Sri Ratu. Nah kalo udah sampe situ kita udah ngerti deh jalan pulang. Sebelum pulang, aku ke tukang helm dulu buat ngebenerin kaca helmku yg pecah. Harganya 10.000 lho.








20 Mei 2010

Sesat Ulangan Pascal

Kamis ini begitu menyebalkan. Jam ke 6-7, pelajaran TIK. Ulangan! Ini kedua kalinya ulangan materi Pascal yang sulitnya kayak Fisika. Ulangan pertama aku bisa-bisa aja, soalnya satu komputer dua orang dan aku dapet contekan data dari anak kelas lain.

Parahnya, ulangan kedua ini duduknya urut absen! Nggak boleh contek-contekan kayak dulu. Awalnya aku seneng-seneng aja duduk urut absen berhubung bisa deket Jundi (absen sebelumku) dan minta dicontekin. Tapi ternyata... Komputer Jundi rusak. Dan ternyata... komputer Osy (absen setelahku) juga rusak. Akhirnya mereka berdua pindah tempat. Ngik. Aku sendirian.

Tiba-tiba tukang benerin komputer dateng dan ngebenerin komputernya Jundi. Aku berharap banget Jundi kembali ke komputernya. Eh tapi malah si Karyo yang nempatin komputer itu gara-gara komputernya dia rusak -__- Kecewa. Dan apakah anda tahu, si Karyo bukannya cari contekan malah main game!!! Sempet ya?! Prihatin kek sama keadaan kita yang nggak bisa bikin program.

Dan di akhir jam pelajaran, aku sama Karyo cuma berhasil bikin dua program dari tiga program yang diwajibkan. Bu Indah (guru TIK) udah keliling sambil ngasih nilai anak-anak. Aku udah panik. Sementara Karyo lagi nyontek programnya Jundi. Kenapa nggak daritadi hah? Tiba-tiba Fauzan dateng dan bilang sama Karyo, "Ini programnya beda jauh sama punyaku tadi!". Woo bukannya ngasih semangat malah mengecilkan nyali.

Ya aku optimis aja deh. Ini kan cuma ulangan harian. Jadi masih bisa remidi. Seingetku nilai TIK di rapotku bagus lho. Sembilan lebih. Iyalah itu kan berkat Jundi. Dan Nia bilang gini, "Kamu sih enak kalo ulangan depanmu Jundi. Lha aku?! Depanku Karyo!". Mungkinkah Karyo membawa kesesatan? Sabar ya Nia!

NB: Kata Hanung, anak sekolah lain TIK-nya nggak ada pelajaran pascal. Malah masih word excel, dll. Gila ya sekolahku kenapa materinya kayak beginian. Tapi udah resiko sih mau gimana lagi.

19 Mei 2010

Maafkan XI IA 6, Pak Gimin

Kami XI IA 6 telah membuat Bapak F.A Sugimin, guru mapel PKn merasa kecewa terhadap kelas kami sebanyak 3 kali (kayaknya sih). Pelajaran Pkn ada di hari Rabu pada jam terakhir yaitu jam ke 8 dan 9. Tepat setelah istirahat kedua. Lokasinya di ruang Civic 1. Semua kesalahan kita berhubungan dengan yg namanya nonton film.

10 Februari 2010
Sebelum Pak Gimin masuk, kita nonton film Paranormal Activity 2. Nggak terlalu serem sih menurutku. Pas Pak Gimin dateng, kita tutup filmnya. Kita lanjut pelajaran. Kita ngemis-ngemis minta diijinin nonton film. Akhirnya kita dapet ijin nonton, kemudian Pak Gimin keluar karena ada urusan sebentar. Kita agak kaget juga film horror Hollywood ternyata ada scene dimana pemainnya cuma pake baju dalem. Kita heboh, tapi kita pikir ah palingan cuma itu adegan yg vulgar. Lama-kelamaan ada adegan di kamar mandi dimana pemainnya topless! Dan Pak Gimin masuk kelas tepat pas adegan itu muncul. Aaaa. Kita nggak dimarahin. Cuma ditutup filmnya dan lanjut pelajaran.

12 Mei 2010
Pada saat jam makan siang, kita numpang makan di ruang sebelah karena kita dilarang makan di Ruang Civic 1 oleh Pak Sanusi (pemilik ruangan). Sambil makan sambil ngelawak sambil ngelanjutin nonton film 3 Idiots. Bel tanda istirahat selesai sudah berbunyi, tapi kita tetap lanjut nonton. Emang sih hari itu harusnya ada ulangan dan kita belum belajar, tapi Pak Gimin juga belum dateng. Jadi kita tetep aja nonton 3 Idiots. Pas banget filmnya selesai, pas banget bel pergantian jam bunyi, dan pas banget juga Pak Gimin dateng. Nampaknya beliau agak kesal ngeliat kita bukannya belajar untuk ulangan tapi malah nonton di ruang sebelah. Tapi beliau sabar untungnya. Beliau nggak marah.

19 Mei 2010
Seperti biasa saat jam makan siang kita numpang makan di ruang sebelah sambil ngelanjutin nonton film Confession of a Shopaholic. Bel tanda masuk udah berbunyi. Ada adek kelas yang bilang bahwa Pak Gimin nggak masuk dan kita dikasih tugas. Kita males ngerjain. Akhirnya kita tetep di ruang sebelah nonton film itu ampe selesai. Setelah filmnya selesai, kita mau nonton film 17 Again. Baru sekitar 30 menit diputer, tiba-tiba Pak Gimin dateng. Gyaaaaa gimana sih katanya nggak masuk. Kita panik lah. Pak Gimin marah karena ruang kelas kosong dan nggak ada yang ngerjain tugas.

Kita dimarahin. Diceramahin. Untung Mami Veda sebagai ketua kelas bisa ngasih alasan logis. Hebat ve!!! Gini alasannya, “Hari ini kita ulangan tiga kali, Pak. Fisika, Bahasa Jawa, dan Biologi. Kita capek banget pak. Jadi ketika kita melihat ada jam kosong, kita pengen memanfaatkan waktu itu untuk refreshing. Kita nggak ngerjain tugas dari Bapak karena nggak ada ketentuan yg mengharuskan tugas itu ditumpuk hari ini. Jadi kita pikir kita bisa mengumpulkannya besok,”. Jawaban yg jujur dan hebat kan. Begonya, pas Pak Gimin lagi marah, si Uniek malah ngakak keras. Gile. Dia disuruh keluar deh wkwk Uniek aneh deh.

Maafkan kami ya Pak Gimin.


15 Mei 2010

Berperang Dahulu, Berpesta Kemudian

SESI PERANG
Sabtu ini aku berangkat dari rumah jam tujuh kurang seperempat demi ikut eskul TOEFL sesi satu. Waktu aku sampe sekolah, aku liat Evany, Sarah, dan Anisa berdiri di depan Ruang Jepang 1 (ruangan yg digunakan untuk TOEFL). Aku bingung kenapa mereka nggak masuk. Ternyata anak XI IA 8, udah pada duduk di depan ruang itu. Ada BLP (baju lengan panjang khusus anak MPK dan OSIS) yg digantung di pintu ruang tsb. Aku nggak ngerti maksud mereka apa, yang aku tau mereka berniat booking sesi satu untuk kelas mereka. Mungkin mereka dendam karena sabtu minggu lalu kelas mereka nggak dapet tempat di sesi satu, jadinya mereka ngambek nggak mau ikut TOEFL.

Kata Veda, kita ngalah aja karena kasian sama anak XI IA 8. Jadi walaupun anak kelasku (XI IA 6) udah pada dateng pagi demi ikut sesi satu, kita memutuskan untuk ikut sesi dua aja. Untuk menunggu sesi dua dimulai, kita ngobrol di depan koperasi. Tiba-tiba Ilaq dateng dan dia bingung kenapa kita nggak ikut sesi satu. Setelah kita jelasin apa yang terjadi, Ilaq langsung emosi. Mungkin dia lagi khilaf. Jadi dia dobrak pintu ruang toefl dan marah-marah di kelas yang isinya anak-anak XI IA 8. Ada salah satu cowok XI IA 8 yang ngata-ngatain dengan kalimat yang menurutku amat sangat nggak sopan, bisa dibilang melecehkan. Pada saat kejadian, aku kabur dari lokasi karena aku nggak suka liat orang perang mulut.

Pukul 09.00, kita kira sesi satu udah selesai. Kita nunggu di depan ruang TOEFL bareng anak-anak XI IA 7 dan XI IA 9. Mungkin karena ramai, tentor TOEFL keluar dan negur kita biar jangan rame karena TOEFL-nya masih lama selesainya. Jelas kita kaget dong. Minggu lalu aja kita selesai jam setengah sembilan, kok sekarang jam sembilan belum selesai. Berikut percakapan yg terjadi:

Tentor: Ini masih lama selesainya.
Faila: Kok masih lama? Minggu lalu aja kita selesai setengah sembilan.
Tentor: Soalnya kelas XI IA 8 minggu lalu blm tes. Jadi hari ini 3 tes sekaligus.
Rieza: Maklum deh ya kita kan disiplin waktu.
Anisa: Kok gitu sih? Curang dong masa mereka pake kelas ini dua sesi.
Tentor: Minggu lalu kan mereka nggak ikut tes gara-gara dibooking kelas kalian.

Kalimat yg terakhir itu yang bikin nyesek. Kesel rasanya si tentor itu soktau banget. Perlu diketahui minggu lalu sesi satu enggak dibooking kelasku. Jelas-jelas dua deret XI IA 6, dua deret XI IA 7, dan sisanya beberapa anak XI IA 9. Omongannya si tentor bikin sakit hati. Akhirnya si tentor menyarankan kita untuk ke kelas cadangan. Setelah kita ke kelas cadangan, ternyata udah penuh.

Berhubung udah capek nunggu berjam-jam dan mood udah hancur, ditambah ketidakjelasan ruang, kita memutuskan untuk enggak ikut TOEFL sekelas. Tapi pas kita baru mau bilang, tiba-tiba si tentor keluar dan teriak dengan nada penuh emosi, "SIAPA YANG BERISIK?!". Disitulah terjadi perang mulut antara si tentor dan Ilaq. Aku kabur bersama Usi ke kamar mandi karena kita nggak suka liat orang adu mulut.

Rada bego juga sih si tentor nyuruh kita ke ruang cadangan padahal jelas-jelas ruang cadangan itu udah penuh gara-gara anak-anak IPA 7 dan 9 pada disana karena nggak dapet ruang utama (yang dimonopoli oleh IPA 8). Tapi kita masih berbaik hati sama tentor, jadinya kita ke ruang cadangan walaupun harus duduk sempit-sempitan. Tapi kok kita (tiga kelas) udah nungguin dikasih soal malah nggak dikasih-kasih, hampir setengah jam-an nungguin. Males dong ah gak ontime!

Mood kita tambah hancur. Untung ada Mr. Arif yang bantuin kita nyelesain masalah ini. Thank you Mr. Arif. Tapi kita udah terlanjur capek hati capek pikiran. Mood hancur gara-gara tentor itu. Dan kita udah bener-bener nggak peduli sama yang namanya sertifikat TOEFL. Menurutku dalam masalah ini, semua pihak harus saling introspeksi diri.

Untuk Ilaq: nggak baik benci sama kelas XI IA 8 hanya karena kamu punya masalah pribadi dengan beberapa orang di dalamnya. kan kasian anak-anak lainnya yang nggak salah apa-apa masa iya dimusuhin juga. tapi aku kagum karena kamu berani frontal, nggak cuma bisik-bisik di belakang alias parietal.
Untuk XI IA 8: nggak baik memonopoli ruang tsb untuk sesi 1 dan 2 karena kalian nggak ikut tes minggu lalu. itu namanya egois dan mengorbankan kepentingan anak XI IA 6, 7, dan 9.
Untuk tentor: nggak baik jadi orang soktau dan emosian. apalagi anda guru seharusnya punya kesabaran berlebih dan memberi kesempatan pada murid untuk berpendapat. seumur hidup, aku baru sekali ini liat guru ngamuknya kayak situ. jadi tolong emosinya dijaga.

SESI PESTA
Awalnya aku dan temen-temen berencana makan-makan di Ben Tuman ditraktir Nia, Ayu, dan Ririn. Terus lanjut liat Festival Budaya di Museum Ronggowarsito. Tapi mood terlanjur hancur gara-gara kejadian diatas, jadi kita bimbang. Akhirnya semua berubah total. Nia, Ririn, dan Ayu yang tanggal ultahnya berdekatan bawa cake coklat dan lilin.

small cake but bring big happiness


happy birthday to nia, ririn, ayu

Kita mengadakan sesi potong kue di depan koperasi. Kita bingung mau nyalain lilin pake apa, alhamdulilah Dama XI IA 9 bawa korek api karena dia juga mau ngadain surprise cake buat temennya yg ultah. Kita pinjem koreknya, terus nyalain lilin dan mulai nyanyi HAPPY BIRTHDAY buat Nia, Ririn, dan Ayu. Setelah tiup lilin, mereka bertiga gantian potong kue.

Pas lagi makan, tiba-tiba Fauzan ngolesin krim coklat ke muka Nia. Padahal nggak meleset, tapi kenapa tasku juga kena hah?! Tasku dilumuri krim coklat hiks. Yasudah terjadilah perang krim coklat diantara kita. Aku ngakak banget tuh waktu Ririn dengan pasrahnya menerima tangan Fauzan yg penuh coklat mendarat di mukanya. Si Rieza malah kabur ke toilet. Terus yang paling ngagetin pas aku lagi jalan tiba-tiba ada orang naroh tangan penuh coklatnya ke mukaku. Itu paraah sampe jilbabku kotor. Eh tapi warnanya sama-sama coklat sih. Habis itu kita membersihkan diri bersama di toilet. Oh iya kupingnya Ayu kemasukan coklat juga lhoo!

Lanjut deh kita ke WS ber-17. Wow angka cantik sesuai umur mereka bertiga. Yang ikut itu aku, Faila, Rieza, Hanung, Karyo, Mbak Welas, Bram, Fauzan, Ilaq, Nonik, Sarah, Kamalia, Riang, Ayu, Nia, Ririn, Anin. Sebelum makan kita berdoa buat mereka bertiga dipimpin Ilaq. Doanya gila bin sinting. Habis makan, kita balik ke sekolah lagi mau solat zuhur disana. Eh kan pas berangkat si Rieza nebeng Karyo, trus motornya Karyo jadi kempes. Karyo ogah nebengin Rieza. Akhirnya Rieza nebeng Nonik. Dan ... motornya Nonik jadi kempes juga! Wkwk ah parah bgt nih.

17 sapi gila

Abis solat, aku, Nonik, Riang, Rieza, Sarah, Bram, dan Fauzan ke citraland. Kita mau cari kado buat Nia, Ririn, dan Ayu. Kan kita masuk ke Lavender dan mikir panjang nentuin kado apa buat mereka. Baru berapa menit di dalem, Bram sama Fauzan ngilang. Palingan bete nungguin kita lama milihnya. Dan tebakanku bener, mereka di toko gunung agung. Pas Sarah nyamperin Bram, Bram malah bilang gini, "Lho kok kalian disini? Udah dapet? Udah yuk buruan pulang,". Wooo satu kado aja belom dapet. Ya tapi makasih kalian sudah mau menunggu. Kita cari kado cuma satu setengah jam. Wow cepet kan. Akhirnya setelah kita dapet, kita pulang deh :)

eh ini bagus ya







12 Mei 2010

SAPISENAM = 38 Idiots

Pagi ini diawali dengan kelas fisika yang selalu mendebarkan. Hari ini laporan praktikum fisika harus dikumpulin, jadi anak-anak kelasku pada sibuk bikin laporan. Pak Narno marah karena seharusnya laporan dikerjain di rumah. Semua anak disuruh berhenti bikin laporan, dan langsung disuruh ngerjain soal-soal di Buku Gama Yudha. Yang punya buku merek begitu cuma ada dua orang di kelas. Jadi pada ngerubung deh. Berhubung aku bingung mau ngapain, jadi aku gabung sama Evany, Daris, dan Wawan. Kita pura-pura sibuk ngerjain soal fisika, padahal kita ngobral-ngobrol.

3 idiots

Jam makan siang, kita ngelanjutin nonton film 3 IDIOTS. Filmnya bagus banget aku kasih rating 5! Aku sampe nangis saking terharunya. Ngomong-ngomong, pemeran utamanya si Rancho itu mukanya mirip Pak Ilyas (guru sejarah pas kelas satu SMP). Aku pernah dimarahin sama Pak Ilyas bareng Tyas. Jadi pas nonton film, aku sms si Tyas.

Nadia: udh nonton 3 idiots? wajib nonton! tokoh utamanya mirip pak ilyas!
Tyas: hahaha aska aska, ntar kalo dimarahin sama dia lagi gmn?
Nadia: hehe sumpah ni mukanya kayak pak ilyas. ini aku lg nangis terharu.
Tyas: sempet ya kamu nangis sambil sms aku.

Selesai nonton film dilanjutkan dengan ulangan Pkn. Mana aku belom belajar pula. Yaudah pasrah aja. Aku dapet contekan dari Nonik dan Karyo makasih ya teman. Ehiya pas aku mau liat lembar jawabnya Karyo, tulisannya nggak bisa dibaca zzz ruwet. Terus aku suruh dikte aja, tapi suaranya juga nggak bisa didenger, ruwet juga. Untung ada Nonik yang membantu :D

Pokoknya wajib nonton 3 idiots! Film paling bagus (menurutku)!







06 Mei 2010

Satu Nama Dua Orang

Sebelumnya aku mau memperkenalkan dua temenku dulu. Pertama, Brillianti Ramadhani (temen sekelas pas kelas 10), biasa dipanggil Dani. Kedua, Aziz Azindani (temen sekelasku sekarang) biasa dipanggil Dani juga, dia adalah Mitratama alias Ketua OSIS.

Pas jam makan siang, aku lagi jalan ketemu Diah Ayu dan dia tanya, "Dani ada di kelas gak?". Berhubung Dani adalah Mitratama yang selalu sibuk dan jarang di kelas, jadi aku jawab aja, "Nggak tau. Nanti aku sms kamu deh kalo Dani ada di kelas,". Sesampainya di kelas, ternyata ga ada Dani. Jadi aku berniat sms Diah Ayu. Aku bilang, "Dani nggak ada di kelas". EH AKU MALAH SALAH KIRIM! Aku malah ngirim ke Dani. Tapi dibalesnya lama banget, dibalesnya sekitar satu jam kemudian pas pelajaran biologi. Jadi gini percakapan via sms:

Nadia: Dani nggak ada di kelas.
Dani: Ha? Kamu ngomong apa?
Nadia: Eh salah kirim. Tadi Diah Ayu nyariin kamu.
Dani: Woo dasar.

Aku mikir. Kan Dani sekelas sama aku. Ngapain dia bales lewat sms. Ngomong langsung bisa kali. Setelah aku ngeliatin ke arah Dani, dia lagi sibuk ngobrol gitu sama Riza Maul. Aku cuek aja. Sekitar satu bulan kemudian, aku liat-liat kontak di hp-ku dan ternyata ada dua nama Dani. Yaitu "Dani" dan "Dani Aziz". Dan aku baru sadar, yang dulu aku sms dan bales sms-ku adalah Dani Brillianti Ramadhani. Hahaha.

Beberapa hari yang lalu tetanggaku minta dicariin nomer hp guru SMA 3 karena dia mau cari info buat anaknya yang mau masuk sekolahku itu. Aku berniat tanya Dani Mitratama berhubung dia ketua OSIS pasti banyak tau nomer guru kan. Jadilah aku sms si Dani.

Nadia: Dan, minta no hp guru SMA 3 dong yg punya jabatan penting.
Dani: Sori aku nggak punya hehe.

Gile ini ketua OSIS kok nggak punya nomer hp guru sih. Aneh. Setelah merenung sejenak, aku sadar. Yang aku sms itu ternyata Dani Brillianti Ramadhani. Aku bodoh.

Kemaren sore, ada sms masuk dari Dani tapi bahasanya kok sok imut gitu kayak cewek hahaha. Gini rinciannya:

Dani: Divaa tolong jgn lupa dikopiin filmnya. Data2ku hapus aja yaa.
Nadia: Mitratama kok salah kirim sms. (aku mikir kok si Dani sok imut kyk cewek bahasanya)
Dani: Hah? Aku bukan mitratama! Azka, woy sadar!
Nadia: Eh? Hehe sori aku kira Dani temen sekelasku. (sudah sadar)
Dani: HAHAHA Azka salah orang! Berarti kita 1-1!

Yak, intinya walaupun dua orang ini udah aku bedain namanya di kontak handphone, tapi kenapa aku selalu salah mulu ya. Mudah-mudahan lain kali enggak salah lagi. Amin.

04 Mei 2010

Latah

Jangan salah sangka dulu, "latah" yang aku maksud kali ini adalah latah makanan. Bingung? Maksudnya, aku itu orangnya latah kalo soal makanan alias pengenan. Berikut contohnya:

1. Jam makan siang, aku liat Ririn bawa bekal mie jawa. Aku minta eh ternyata rasanya enak banget. Aku pengen. Aku sms Ibuku: Beliin mie jawa dong. Berhubung warung mie jawa bukanya malem, jadi malemnya aku beli mie jawa. Hmm enak!

2. Aku lagi baca komik Hai Miiko! Si Miiko lagi praktikum tata boga bikin spageti. Keliatannya enak gitu. Aku langsung bikin spageti. Sambil makan spageti, aku baca komik itu lagi. Hahaha bodo amat dibilang gila.

3. Aku nonton tipi acara wisata kuliner tentang soto seafood. Aku iri. Terus aku minta dibikinin sop udang sama Ibu. Enak banget rasanya! Sopnya aku abisin. Adekku nggak dapet bagian.

4. Aku liat tentanggaku disuapin pake ceker ayam di depan rumahnya. Aku pengen. Terus aku minta dibikinin sop ceker ayam sama Ibu. Baru besoknya sih dibikinnya berhubung di rumah lagi nggak ada ceker ayam. Terus besoknya aku makan ceker banyak banget.

Masih banyak latah makananku yang lain tapi malu ah ditulis disini. Hm keliatannya aku ngerepotin banget ya jadi anak. Untung keinginanku bisa terkabul. Yaudah dadah bye!