29 Agustus 2010

Buku Penuh Makna

Berhubung ini lagi bulan Ramadhan, aku mau nulis review tentang buku-buku yang religius. Semuanya buku non fiksi. Empat jempol untuk masing-masing dari ketiga buku ini.

1. Jilbab dalam Pelukan Uncle Sam (Meidya Derni, dkk)
Buku ini yang paling aku suka dari semuanya. Berisi kisah nyata belasan perempuan Indonesia yang tetap berjuang untuk bertahan hidup di Amerika dengan susah payah karena tragedi WTC tahun 2001. Bagaimana perjuangan mereka ketika harus dipandangi dengan wajah tidak enak oleh masyarakatan Amerika, bagaimana mereka didiskriminasi, bagaimana mereka harus merasa ketakutan, dan hingga akhirnya mereka mendapat kebahagiaan yang setimpal atas perjuangan yang mereka lakukan. Salah satu ceritanya bisa dilihat di http://nurcha.wordpress.com/2008/02/08/jilbab-dalam-pelukan-uncle-sam/.

Kalau di-film-kan, jadinya akan seperti film My Name is Khan. Tapi seperti yang sudah kita ketahui, membaca buku lebih asyik daripada menonton film.


2. Jilbab Pertamaku (Asma Nadia)
Buku ini berisi kumpulan pengalaman berbagai penulis ketika mereka pertama kali mendapat keinginan untuk mengenakan jilbab. Banyak pengalaman mereka yang unik.

Salah satu cerita yang paling aku suka yaitu kisah seorang penulis yang waktu SMA dia ikut pertukaran pelajar ke Jepang selama satu tahun. Waktu itu sekitar tahun 90-an, dimana jilbab belum banyak dikenakan oleh masyarakat Indonesia dan Islam belum begitu dipahami masyarakat dunia. Perjuangan dia hidup di Jepang selama satu tahun bener-bener hebat!


3. Jangan Jadi Muslimah Nyebelin (Asma Nadia)
Ini buku non fiksi pertamanya Asma Nadia. Buku ini termasuk jenis buku pengembangan diri. Semacam buku untuk memperbaiki diri kita. Mulai dari memperbaiki penampilan fisik, sampai kelakuan kita.

Setelah baca buku ini, aku sadar ternyata banyak hal kecil yang kita lakukan tetapi menyakiti perasaan orang lain atau membuat orang lain ilfeel. Mulai dari kelakukan yang sok bossy, suka mengeluh, lelet, manja, dan celetuk-celetuk yang tanpa kita sadari bikin hari orang lain tersakiti.

Bagusss banget lah pokoknya buku ini. Kapan-kapan aku bakal nulis review khusus buat buku ini.



28 Agustus 2010

Antara Capek dan Senang

Berjuang Demi VCD
Ini masih menyangkut soal tugas liputan bahasa Indonesia yang mengganjal pikiran akhir-akhir ini. Urusanku nggak cuman tugas liputan ini, jadi rasanya pengen banget tugas ini selesai dan buruan ditumpuk!

Lita dapet info tukang edit video yang ternyata di daerah Sampangan -___- Nasibku aku yang ngurusin ini karena rumahnya yang lokasinya deket sini. Kemaren ditemenin sih, tapi hari ini aku sendirian.

Bayangkan, aku mulai mengarahkan mas Moko (pemiliknya) sejak jam 10.00 pagi sampai jam 15.30 sore. Ada aja yang terjadi. Mulai dari listrik konslet, ada tamu lain, video eror, rekaman suara nggak pas, sampe printer rusak. Pokoknya hari ini aku sabar banget. Saking sabarnya sampe nangis. Serius ya tapi nggak kejer-kejer amat, cuma netes air mata gitu.

Sebodo amat hasilnya sempurna apa enggak yang penting selesai dan buruan ditumpuk!

Berjuang Demi Bukber
Walaupun capek setengah mati, aku bela-belain dateng ke acara Nuzulul Qur'an terakhirku di SMA 3 (amin). Kaget juga waktu Rida Juju bilang kalo absensi udah ditutup sejak jam tiga. Tapi biarin aja deh. Tujuanku kesini bukan buat absen, tapi buat menikmati masa SMA wkwk.

Dani bandel banget coba. Kan pas masih perjalanan, aku sms tanya XII IA 11 pada kumpul dimana, takutnya ntar cengo di sekolah nyariin mereka.

aku: pada dimana?
dani: dihatimu. akakak.
aku: heh serius -,-
dani: dihatimuuu.

zet zet zet. Nyebelin ah. Untung pas aku nyampe sekolah tiba-tiba Onne manggil, "Azkaa disini!!!". Alhamdulilah aku enggak perlu repot-repot cari kelasku. Langsung deh anak-anak pada ketawa. Nampaknya mereka berkomplot dengan Dani soal sms itu. Oh iya baru dateng langsung foto-foto sama Meika hahaha.

Selanjutnya ada penampilan dari nasyid smaga. Wahaha ternyata Rio. Sejak kapan dia ikut beginian ya. Nasyid smaga cukup bagus lho. Mereka nyanyi lagu judulnya ABG.

nasyid smaga

Kalau dua tahun sebelumnya tiap acara Nuzulul Qur'an selalu nampilin AWAN Nasyid, kali ini bintang tamunya beda. Namanya FATIH Nasyid dari Jogja. Mereka juara lomba nasyid nasional. Nggak kalah keren kok sama AWAN Nasyid. Kelasku rameee lhooo :D

Menu makanan kita pesen di tetangganya Vari. Tapi sie konsumsinya si Depe. Oh iya pas kita baca doa mau makan, ada kejadian bego.

kita: allahumma bariklana ...
depe: allahumma lakasumtu ...
kita: fima rozaktana
depe: HEH SALAH!
kita: kamu yang salah -__- wkwk

Terus pas lagi makan.

vari: ini sambelnya pedes nggak sih?
depe: mana sambelnya az? kok aku ga ada ya.
aku: lho ini apaan? (nunjuk sambel yg dipegang depe)
depe: oh iya hehehe


retweet

Wkwk. Habis makan, kita foto-foto lagi yeyeye. Pake kameranya Abu juga. Sekitar jam tujuh aku minta dijemput. Sebenernya malem ini diajak main sama Sarah & Ayu. Tapi berhubung aku capek berat, nggak ikut deh. Tahun lalu kita main bareng lho setelah acara Nuzulul Qur'an --> http://nadiaazka.blogspot.com/2009/09/sabtu-yang-begitu-panjang-dan.html. Oh iya tadi Rieza jealous gitu liat kelasku. Aku juga pernah jealous baca blognya tentang kelas barunya. Hm ya gimana lagi ntar suatu saat kita juga bakal punya kehidupan masing-masing kan. Tapi nggak boleh saling lupa ya!

Capek tapi senang. Senang tapi capek. Hari ini antara capek dan senang.

muka frustasi (candid by satria)

23 Agustus 2010

Aku, Makanan, dan Minuman

Sebelum acara buka bersama tiga hari yang lalu, aku tanya ke Nia (sie. konsumsi).

aku: menu minumannya apaan?
nia: es buah.
aku: hah? aku nggak bisa makan buah kalo yg ngupas bukan Ibuku sendiri.
tria: aku malah nggak bisa makan buah
aku: kenapa?
tria: aku takut biji.

Terdengar ledakan tawa dari temen-temen. Ya dari dulu aku emang nggak suka makan buah kalo yang ngupas bukan Ibuku atau aku sendiri. Alasannya satu: "takut nggak higienis" wkwk. Sekalipun itu es buah buatan restoran hotel bintang lima sekalipun, aku nggak suka! Hahaha.

Kalo soal makanan dan minuman, aku masih bisa kompromi. Tapi kalo soal buah, tidak! Mutlak aku nggak mau sembarangan. Ngomong-ngomong, aku juga cukup berhati-hati soal makanan. Masakan Ibu emang paling spesial dan meyakinkan.

Itu salah satu alasan aku nggak suka ke kantin. Terus terang, aku kurang suka kalo beli makanan besar di kantin (kecuali mie instan). Terutama soal sayur dan makanan yang berkuah. Sulit sulit. Aku juga kurang suka beli minuman di kantin (kecuali minuman kemasan macam aqua, frestea, dll). Apalagi macamnya minuman yg ada cincaunya gitu dicampur sirop, kolang-kaling, aku nggak sukaaa. Bukan nggak suka minumannya, tapi nggak suka beli disitu. Eh sebenernya nggak suka beli dimana-mana sih.

Untung Ibuku selalu masak. Hampir nggak pernah beli makanan di luar. Waktu itu pernah aku makan telur balado yang ada di meja makan. Dan aku shock setelah merasakan bahwa tuh balado telur rasanya enggak enak.

aku: ih, ini kok rasanya nggak enak? nggak kayak biasanya.
Ibu: oh itu yang masak mbak Asih (pembantuku)

Tuh kan pantesan wowow lidahku hebat banget kan bisa bedain mana masakan Ibu dan mana yang bukan. Akhirnya aku nggak makan deh tuh balado telur yang rasanya ngaco itu.

Postingan ini bukan berarti aku nggak suka semua makanan yang bukan dimasak Ibuku lho, tapi intinya aku bukan tipe orang yang suka jajan/ makan di luar serta orang yang memperhatikan kehigienisan makanan wkwk.

21 Agustus 2010

Shooting Liputan Part. 2

Kelompokku liputan tugas bahasa Indonesia-ku yang hancur ini akhirnya selesai shooting juga setelah sekitar dua minggu yang lalu yang shooting cuma para cewek (http://nadiaazka.blogspot.com/2010/08/shooting-tugas-liputan.html).

Setelah ikut pesantren kilat tahap 1, aku cabut bersama Intan, Nunggil, Lita, dan Aris. Aryo sang host cowok nanti nyusul katanya. Kita berniat ke kotalama <-- aja.="" apa="" bank="" bingung="" bird="" blue="" bus="" capek="" cewek="" daripada="" depan="" di="" div="" dulu.="" harus="" jalan="" jateng.="" kaki="" kan="" kesana.="" kita="" lho.="" lita="" mangkal="" mau="" naik="" panggil="" style="text-align: center;" taksi="" usul="" usulanku="" yang="">captured by aris/ intan

Sesampainya di Gereja Blenduk, kita duduk-duduk sambil cari view yang bagus buat take adegan sekalian bikin narasi buat host-nya. Tiba-tiba Lita sadar handphone-nya nggak ada! Udah dicari di kantong dan di-tas juga nggak ada. Dia ngerasa hilangnya mungkin ketinggalan di taksi, soalnya sampe tadi di depan sekolah, dia masih liat jam di handphone.


nunggil, intan, nadia azka

lita sibuk cari hp

Lita & Nunggil balik ke tempat kita turun dari taksi. Sampe tau hp-nya jatuh. Ternyata nggak ada. Langsung aku telpon blue bird dan ngabarin kalo ada hp ketinggalan di taksinya Pak Zuhri (aku inget namanya karena tadi duduk di jok depan). Pihak Blue Bird bilang nanti mereka cek dan kalo ketemu, mereka bakal ngabarin ke nomorku. Tak disangka tak dinyana, baterai kamera habis. Aris beli baterai alkaline sekalian nganterin Lita balik ke sekolah nyariin taksinya Pak Zuhri.

Sementara nungguin Aris & Lita, kita bertiga (aku, Intan, Nunggil) bikin narasi. Tiba-tiba ada seorang kakek-kakek nyamperin kita dan tanya, "Kok bawa tripod? Mau ngapain disini?". Kita deg-degan. Kita kira nggak boleh shooting disini. Tapi ternyata si kakek malah heboh setelah tau bahwa kita dari SMA 3. Dia nyerocos pake bahasa inggris -___- Ya kita jawab aja semampunya. Dia juga ngomong soal pelajaran bhs indonesia. Dia juga bilang bahwa bhs inggris itu paling sulit di pronounciation (bener gak nih tulisannya). Kita disuruh ngucapin kata TOEFL, community, dll.

Akhirnya Lita & Aris balik. Tapi ternyata mereka nggak nemu taksi Pak Zuhri. Aku & Lita jalan kaki ke Stasiun Tawang. Sampe tau ada Pak Zuhri di rombongan taksi yang lagi mangkal. Ehm berasa termehek-mehek ya nyariin orang. Disana kita ketemu segerombolan supir taksi Blue Bird.

aku: pak, kenal supir taksi yang namanya Pak Zuhri?
supirtaksi: ooo kayaknya hari ini dia nggak mangkal tuh.
lita: lho tadi kami barusan naik taksinya.
supirtaksi: kenapa emangnya mbak?
l
ita: hp saya ketinggalan.
supirtaksi: orangnya yg agak tua itu kan?
aku: iya pak bener.

Pak supir taksi yang tak dikenal itu membantu kami menghubungi pihak Blue Bird. Tapi lagi-lagi pihak Blue Bird cuma bilang "Ya nanti di cek". Ah payah. Pak supir taksi menyarankan kita buat nelpon pihak Blue Bird lagi dan tanyain nomor hp-nya Pak Zuhri, pasti dikasih katanya. Kita nelpon pihak sana lagi.

lita: pak, saya minta data supir taksi yang namanya Pak Zuhri.
bluebird: pak zuhri apa pak zarkoni?
lita: pak zuhri.
bluebird: pak zuhri hari ini nggak operasi.
lita: lho tadi saya habis naik taksinya kok. saya minta nomor hp aja deh.
bluebird: maaf, kami tidak punya data pegawai.

Heiiii, perusahaan macam apa yang nggak punya data pegawai??? Aku & Lita putus asa. Kita balik ke Gereja Blenduk. Ternyata host cowok alias Aryo masih belum datang. Aaaa kita udah dua jam nungguin dia doang. Udah pada emosi semuanya. Tahan tahan puasa.


aryo & intan

Akhirnya Aryo dateng juga. Pantesan daritadi bilang macet-macet, pake mobil sih. Kalo pake motor kan bisa cepet. Kita take adegan sekita 45 menit. Sempet foto bersama juga, tapi di hp-nya Aryo. Abis itu kita balik deh ke sekolah. Lita mau les GO, aku pulang, Intan mau ngajar nyanyi di Tlogosari.

Sekitar jam lima sore, aku telpon hp-nya Lita. Sampe tau si Pak Zuhri udah sadar ada hp ketinggalan di jok belakang. Tapi ternyata yang angkat telponku si Lita. Hp-nya ketemu di depan ruang C2. Tadi sebelum berangkat sih aku & Lita emang duduk-duduk disitu. Tapi Lita yakin banget dia pegang hp itu sebelum naik taksi. Waah alhamdulillah deh ketemu.




20 Agustus 2010

Buka Bersama Sapi Senam

Hore akhirnya bisa kumpul lagi sama temen-temen XI IA 6 alias SapiSenam. Rencana awal adalah di Kedai Amarta, Karangayu atau di Basecamp Cafe, Sampangan. Batal di Kedai Amarta karena tempatnya sudah dibooking. Batal di Basecamp Cafe karena mahal. Hampir aja kita berencana buka puasa di pinggir jalan, untungnya Ilaq alias Amila Pramianshar bersedia menampung kita. Makasih banyak ya, laq.

Bagi yang enggak tau rumahnya Ilaq dimana, kumpul dulu di sekolah jam empat sore. Terlalu awal ya? Itu antisipasi kalo pada ngaret. Waktu aku sampe, di sekolah baru ada Anisa & Wawan. Disusul Rieza & Fitri. Aku sms-in anak-anak yg telat. Aku bilang, "Buruan kesini! Semua udah dateng. Tinggal tunggu kamu aja!". Oh iya ada kejadian bego. Bram bales sms gini, "Ini siapa? Aku ada acara di smaga". Aku langsung bilang sama temen-temen.

aku: eh, bram nggak ikut. katanya ada acara di smaga.
wawan: lho bram kan jemput vania.
rieza: bego! bram kan gatau nomermu. maksudnya acara di smaga tuh ya sm kita.

Wkwk iya deng kan Bram gatau kalo yg sms itu Azka. Kita juga ketemu Osy. Dia nggak bisa ikut karena ada acara padus mendadak. Kemudian muncul deh berurutan Karyo, Eka, Fauzan, Bram, Vania, Riang. Pas baru sampe, Hanung bilang mau isi bensin dulu dan dia minta ditungguin Anisa (Anisa mau nebeng Hanung). Tapi berhubung waktu udah menunjukkan hampir setengah enam, kita memutuskan untuk berangkat duluan.

Di lampu merah jalan pemuda, Kamal bilang, "Az, tadi Hanung di smaga bingung tuh nyariin Anisa,". Aku kira Hanung bakal langsung nyusul ke rumah Ilaq, jadi aku cuek aja. Tiba-tiba pas aku udah sampe gajahmungkur, si Ayu sms. (Ayu ga ikut buka bersama kita karena udah ada janji duluan di smaga)

ayu: az, ini hanung nyariin anisa!
aku: anisa sama eka. hanung suruh nyusul aja.
ayu: yaah telat. hanung udah pergi. dia gatau rumah ilaq.

Waduh! Hanung pergi kemana? Jangan-jangan pulang. Kasian amat. Ngomong-ngomong jalanan saat itu cukup padat, jadi agak bingung ngikutin motor-motor temen yg lain. Dan di lampu merah, aku & Wawan kepisah sama yang lain! Eh tapi ada Fitri & Kamal untungnya. Tapi lama-lama kita juga kepisah!!! Wawan nggak tau rumahnya Ilaq dimana.

Di daerah gombel, Anisa sms tanya aku udah sampe mana. Ternyata si Anisa, Eka, Karyo & Hanung masih jauh di belakang hahaha. Lho ternyata Hanung ikut. Di jalan udah magrib. Dan kita masih nyasar. Akhirnya aku suruh Wawan berhenti dulu di pinggir jalan. Untung aku bawa minum, jadi kita batalin puasa dulu. Aku nelpon Rieza. Ternyata dia sama Fauzan udah sampe di pinggir jalan Pizza Hut. Aku minta ditungguin disana. Sekalian Anisa dkk aku suruh ke Pizza Hut.

Pas kita berempat lagi melaju kencang, ada cowok-cewek pake jaket sapisenam teriak-teriak heboh. Ternyata itu Ririn & Thomas yang lagi nyasar wkwk. Akhirnya kita menuju ke rumah Ilaq rame-rame. Disana udah rame lagi pada makan es buah dan cemilan.

Abis cemal-cemil, kita wudhu di kamar. 3 maho yaitu Hanung, Fauzan, dan Majid masuk ke kamar mandi barengan dan teriak ketawa aneh ala gay. Dasar.

Kita solat jamaah dipimpin oleh Riza Maulana alias Pak Ustadz. Aku solat di sebelahnya Veda. Ih masa pas solat ada bocil-bocil lewat depan rumah Ilaq sambil teriak "amin! amin!" keceng bgt. Aku geli. Jadi nahan tawa deh pas solat. Parahnya si Veda malah batal solat gara-gara ngeliatin aku, "Hwikikik Azka ketawa!!!". Heh dasar gila, aku memutuskan untuk batal juga karena nggak kuat ketawa gara-gara Veda. Kita berdua memutuskan untuk solat di kamar berdua. Daripada disana nanti malah ngakak. Tapi di kamar ngakak juga huahahuhau.

solat jamaah. aku yg pake mukena orange.

Selanjutnya kita makan malam. Menunya ayam goreng lombok ijo. Kita berdoa dulu. Makan diiringi dengan lawakan-lawakan seperti biasa. Oh iya makasih banyak buat Kurnia Afsari yang bersedia nyiapin makanan buat kita. Habis makan, kita foto-foto sekelas.

beloved class

teratai (teramat santai)

Cowok-cowok ternyata bawa kartu remi. Mereka taruhan. Yang kalah harus "jujur". Hahaha si Kecap kena giliran pertama. Dia harus ngaku siapa cewek yang pernah dia taksir di XI IA 6. Soal ini sepertinya udah jadi rahasia umum ya hahaha. Tapi belum ada pengakuan secara terang-terangan dari mulut yang bersangkutan. Lama banget nungguin si Kecap ngaku. Hanung bilang dia mau jujur asal Kecap jujur.

Majid ngancem, "Pokoknya kalo nggak jujur, nanti ketabrak. Kalo nggak ketabrak, ya ntar aku yg nabrakin". Huahahah. Akhirnya Kecap menyebutkan satu nama dan kita semua langsung tepuk tangan. Gantian deh giliran Hanung yang jujur. Dia bilang, "RI" anak ipa 3. He piye nung rak jelas. Bram yang tau itu siapa. Majid maksa Bram, "Kasih tau Bram. Kasian nanti kalo Hanung ketabrak". Hahaha lucu banget mereka. Aku & Rieza punya rekamannya.


maho taruhan


Terus cowok-cowok ngatur strategi gimana caranya biar Eka kalah wkwk. Kartunya sengaja dipilihin yg jelek-jelek. Majid kualat dia hampir kalah. Tapi akhirnya Ajib yang kalah dan dia dapet pertanyaan jujur yang konyol, "Apa makanan favoritmu?". Hyahaha. Lanjut mereka main poker lagi, kali ini Eka yg kalah. Eka juga disuruh bikin pengakuan sama kayak Kecap. Lamaa banget ngakunya.

eka: Ini simpati lho, cuma simpati
majid: mentari mbek IM3 yo rak popo
eka: jadi dulu ...
kita: ya?
eka: dulu...
kita: wis rak sah nganggo dulu-dulu
eka: jadi dulu tuh ...

Wkwk banyak amat dulu-dulunya. Akhirnya disebutkanlah suatu nama yang sama kayak yang disebutin Kecap tadi hahaha ayo tarung-tarung.



video
Ajib dipaksa mengaku

Kita pulang sekitar jam setengah sembilan. Di jalan, Wawan ngebut karena jalanan juga nggak terlalu padat. Aku sempet sms-an sama Ayu lho hahaha. Ternyata rumahnya Ilaq jauh banget ya. Bukti bahwa rumahnya Ilaq sangat jauh adalah: pantat kram karena kelamaan duduk di motor. Ini buka puasa bersama yang paling berkesan seumur hidup lho.

19 Agustus 2010

Kisah Aneh dari Telepon

Waktu kecil, salah satu hobi anehku adalah mainan telepon. Tau buku "yellow pages" yang tebel itu? Yang isinya semua nomor pengguna telepon di kota Semarang. Kadang-kadang aku nelponin secara acak aneka nomor disitu wkwk iseng. Ini berbagai pengalaman anehku dari telepon.

MEONG, GUK, dan 001
Pengalaman paling seru terjadi ketika aku menelepon 001. Nomor itu semacam customer service. Kita bisa tanya berbagai nomor telepon rumah orang asal kita menyebutkan alamat rumah dan nama pemiliknya. Tapi tujuanku telepon 001 samasekali bukan cari nomor telepon rumah orang, tapi cuma main-main hahaha.

Mulailah aku tekan tombol 001. Operatornya yang angkat. Bukan mesin, tapi manusia. Seorang mbak-mbak.

001: Halo selamat pagi ada yang bisa saya bantu?
aku: MEONG MEONG
001: Halo? Halo?
aku: MEONG!!!
001: Halo? Maaf ini dengan siapa?
aku: MEONG MEONG MEONG!!!

Telepon ditutup oleh pihak 001. Beberapa detik kemudian, aku telpon lagi. Kali ini yang angkat adalah mas-mas.

001: Halo selamat pagi ada yang bisa saya bantu?
aku: MEONG!
001: Ya, halo?
aku: MEONG MEONG

Aku ngakak dalam hati. Puas ngerjain orang. Teleponnya langsung aku tutup. Beberapa detik kemudian, telepon rumahku berbunyi. Langsung aku angkat dong.

aku: halo?
(unknown): GUK GUK GUK
aku: halo? halo? ini siapa sih?
(unknown): GUK GUK!!!
aku: eh jangan main-main dong!
(unknown): ya anda tadi juga jangan main-main dong!

Wkwk kaget banget aku. Pasti pihak 001 yang nelpon ke rumahku hahaha. Pengalamanku seru kan!!!


TEMEN TK
Selain itu pernah ada yang nelpon aku. Ngaku-ngaku sebagai temen TK-ku. Padahal TK-ku di Tangerang. Kan sekarang aku udah pindah ke Semarang. Masa iya dia tau nomor telepon rumahku. Kan nggak mungkin.

temenTKabal-abal: halo? nadia azka?
aku: ya. ini dengan siapa?
temenTKabal-abal: aku temen TK kamu.
aku: hah? kok bisa tau nomor rumahku. kan aku udah pindah.
temenTKabal-abal: bisa dong.
aku: ih boong. coba sebutin siapa guru kita? siapa kepala sekolah kita?
temenTKabal-abal: ya pokoknya itu. aku lupa.
aku: wuu boong.
temenTKabal-abal: nggak kok beneran. kamu lupa ya sama aku?
aku: OH, AKU INGET! KAMU YANG DULU SUKA NGOMPOL ITU KAN? HAHAHA.

telepon ditutup oleh si temen TK abal-abal. wkwk cerdas juga aku ngelawak.


NOMORNYA SAMA?
Pengalaman aneh ini benar-benar terjadi. Waktu itu aku sendirian di rumah (kayaknya sih sama adek). Orangtua lagi pergi. Tiba-tiba ada telepon masuk. Suaranya sih mirip mas-mas kuliah tingkat akhir wkwk ngasal. Sebut saja M.

aku: halo?
M: halo. ini dengan nomor 8315***?
aku: iya.
M: bisa bicara dengan bapak?
aku: maaf orangtua saya sedang keluar.
M: oh gini ya mbak, titip pesan aja untuk bapak anda.
aku: ya. pesan apa?
M: ini nomor telepon saya itu sama persis dengan nomor rumah anda.
aku: hah? ya nggak mungkin lah mas.
M: lho ini serius. tiap temen-temen saya nelpon saya, selalu nyasar ke rumah anda.
aku: ah masa. nggak mungkin dong.
M: kalau mbak nggak percaya, mbak bisa telpon nomor rumah mbak sendiri. pasti nanti nyambungnya ke saya.
aku: hahaha ya ya saya coba. saya tutup ya telponnya.

Telpon aku tutup. Aku pikir orang itu bego. Mana bisa ada telepon yang nomernya sama. Dasar payah. Tapi aku coba juga nelepon ke nomer rumahku. Di pikiranku saat itu, teleponnya nggak bakal nyambung. Ya iyalah masa nelepon ke nomor sendiri mana bisa. Tapi ternyata nyambung!!! Suer.

M: halo mbak? nah bener kan apa kata saya!
aku: (bingung shock kaget speechless) eh iya ya mas.
M: nah makanya mbak tolong bilangin orangtua anda. suruh ganti nomor telepon. jangan nyama-nyamain saya.
aku: hem iya mas.

Setelah Ayah & Ibu pulang, aku langsung cerita soal telepon barusan itu. Ayah ketawa, "Ya nggak mungkin lah!". Aku ngotot itu beneran. Terus Ayah nyuruh aku buktiin dengan coba nelepon ke nomor rumahku sendiri. Aku sih optimis bakal nyambung karena tadi aku udah coba sendiri. Tapi sekarang malah nggak nyambung!!! Ayah pasti mikir aku aneh. Huuh padahal kan beneran! Kok bisa gitu ya. Sampe saat ini, telepon itu masih jadi misteri.

18 Agustus 2010

Cerita dari Lukisan

Thomas Kinkade? Mungkin namanya terdengar asing di telinga kalian. Dia adalah seorang pelukis asal Amerika. Sekitar kelas satu SMP, aku dapet game "Jigsaw Puzzle Gamehouse". Salah satu puzzlenya itu isinya lukisan-lukisannya Thomas Kinkade. Lukisannya bagus-bagus. Kelihatan nyata. Lukisan yang paling aku suka yaitu "Sunday Outing":


rumah sebuah keluarga kecil (judul lukisan: Sunday Outing)

Entah kenapa aku suka banget sama lukisan yang satu ini, sampe-sampe bikin cerita yang terinspirasi dari sini. Hahaha aneh ya aku. Cerita yang aku buat berkisah tentang kehidupan keluarga kecil di sebuah kota kecil. Tokoh utamanya adalah seorang anak perempuan berusia 8 tahun bernama ... lupa. Sebut saja Bunga. Ayahnya adalah seorang pedagang sibuk yang sering bepergian ke kota besar. Cerita ini aku buat enam tahun lalu. Semuanya terinspirasi dari lukisan-lukisan Thomas Kinkade. Agak-agak lupa aneka percakapan yang terjadi di dalam cerita, jadi aku tulis garis besarnya aja. Inilah Sunday Outing karya Nadia Azka.

Di suatu Minggu pagi yang mendung, dimana jalan setapak masih tergenang oleh air hujan sisa semalam, Ayah Bunga berpamitan kepada keluarganya untuk pergi ke kota Boston (kota Boston ini juga pernah dilukis oleh Thomas Kinkade). Sayangnya di perjalanan Ayah Bunga mengalami mushibah. Barangnya dirampok dan ia terbunuh.

suasana kota Boston (judul lukisan: Boston)

Bunga dan keluarganya sangat sedih ketika menerima berita tersebut. Ngomong-ngomong, si Bunga ini sangat suka menari balet. Sayangnya bakatnya kurang terasah karena ia tinggal di kota kecil dimana samasekali tidak ada sarana dan fasilitas untuk belajar.

Setelah mendapat kabar bahwa Ayahnya meninggal, Bunga dan keluarganya mengunjungi nenek yang tinggal di desa untuk mengabarkan berita duka tersebut. Bunga sangat menyukai suasana di desa tempat neneknya tinggal. Musim panas yang cerah. Penuh bunga warna-warni. Kuda-kuda yang jinak dan cantik.

rumah nenek Bunga di desa (judul lukisan: Perfect Summer Day)

Kebetulan sekali saat keluarga Bunga tiba disana, ada salah seorang tetangga nenek yang sedang mampir bernama Sir John. Beliau adalah guru piano di salah satu sekolah musik di Boston. Sir John punya banyak koneksi. Orkestranya sering bekerjasama dengan sekolah balet untuk mengadakan pertunjukkan. Ketika ia melihat Bunga sedang menari balet "seadanya namun indah", ia bisa membaca bahwa Bunga memiliki bakat yang luar biasa. Maka dari itu beliau menawarkan Bunga ikut tinggal dengannya di Boston dan mengikuti sekolah balet.

Bunga setuju. Meskipun awalnya Ibunya menentang kepergiannya karena Ibunya berpendapat bahwa kota Boston adalah kota yang sial karena disanalah suaminya dibunuh, akhirnya ia menyetujuinya karena melihat kesungguhan Bunga untuk mempelajari balet. Salah satu tujuan Bunga pergi kota Boston adalah menemukan orang yang telah membunuh Ayahnya. Terdengar konyol, namun itulah apa yang ada di dalam pikiran anak berusia delapan tahun.

Maka dimulailah kehidupan Bunga di kota Boston. Akankah ia berhasil belajar di sekolah balet? Akankah ia menemukan perampok yang telah merenggut nyawa Ayahnya?

Cerita berakhir disini. Aku belum sempet nulis lanjutannya, tapi malah udah kehapus datanya. maklum udah sekitar enam tahun lalu cerita ini dibuat. Lagipula males ngelanjutin cerita bodohku ini hahaha. Sebenernya banyak cerpen-cerpen aneh lainnya yang aku buat waktu SD. Tapi datanya udah ilang seiring rusaknya komputer yang diracuni virus.

17 Agustus 2010

Arti Kata Kampret

Kampret. Kata yang sering diucapkan untuk menyatakan rasa kesal. Tapi sebenarnya apakah arti kata "kampret" itu? Selama ini aku taunya "kampret" berarti "kelelawar". Aku tau dari Ibuku hahaha.

Suatu hari, aku belajar ke rumah Faila bareng Rieza. Kita mendiskusikan arti kata "kampret". Sebelumnya Faila cuma tau kalo "kampret" itu semacam kata sialan yang nggak ada artinya. Rieza dikasih tau Echa katanya "kampret" itu artinya "babi". Heeeh jauh amat babi. Bukannya kelelawar ya? Aku protes. Tapi mereka berdua samasekali ngotot kalau "kampret = babi".

Kalo dipikir-pikir bener juga ya masa kata makian artinya kelelawar. Babi lebih cocok jadi kata makian. Misalnya gini, "Kampret lu!". Masa iya artinya "Kelelawar lu!" hahaha gak lucu dong. Lebih cocok artinya "Babi lu!".

Aku bilang sama Ibuku, "Masa kata temen-temenku, kampret itu artinya babi". Ibuku heran. Selama bertahun-tahun hidup di dunia, Ibu taunya kampret itu artinya kelelawar. Mungkin dalam bahasa Jawa artinya babi kali ya?

Pagi ini waktu sahur aku nonton Para Pencari Tuhan 3. Ada dialog.

Chelsea: Kampret lu juk!
Juki: Batman kali.

Nah, batman itu kelelawar kan? Bukan babi kan? Nah berarti kampret itu artinya kelelawar! Yeyeye.

14 Agustus 2010

Karaoke saat Puasa

Hari ini masuk sekolah karena ada promosi dari UMN (Universitas Multimedia Nusantara) di Serpong dan PPA BCA (sekolah akuntansi). Kurang begitu menarik minat. UMN mahal banget namanya juga universitas swasta. Kalo yg dari BCA sih gratisan kuliah 30 bulan, tapi nggak dapet gelar! Yee sama aja boong. Kita kuliah nggak semata-mata mencari ilmu, tapi juga mencari gelar. BCA licik menurutku. Nanti kalo orang-orangnya udah selesai ambil pendidikan di PPA BCA, kan nanti direkrut jadi karyawan. Tapi mereka lamaran kerjanya kan pake ijazah SMA/SMK karena nggak dapet gelar apa-apa dari PPA BCA, jadi gaji yg diberikan adalah standar gaji lulusan SMA/SMK.

Selesai promosi, aku udah janjian mau main sama temen-temen. Tertunda dari Kamis kemaren karena terbentur jadwal les. Niatnya kita mau nonton. Tapi berhubung enggan menghabiskan uang banyak, kita memutuskan buat karaoke. Aku, Rahma, Dani, Tegar, Oza, dan Fauzan capcus ke Family Fun.

Berhubung aku & Oza enggak bawa helm, jadi kita nebengnya harus lewat jalan pintas hahaha. Aku, Dani, Rahma, dan Tegar nunggu di deket pos satpam sementara Fauzan dan Oza ambil motor di parkiran. Lama banget mereka, jadi kita berempat ngobrol dulu. Tiba-tiba Oza sms, "wis tekan" artinya "udah sampe". Gyaa kita merasa tertipu! Udah ditungguin daritadi, eh mereka berdua malah udah sampe Family Fun duluan! Akhirnya kita berempat keluar gerbang dan ternyata Fauzan & Oza masih nunggu kita di gerbang wkwk. Oh maksudnya "udah sampe" itu "udah sampe gerbang" -___-

Di Family Fun, kita pesen ruangan buat enam orang. Lagu pertama adalah Keong Racun versi Shinta dan Jojo <-- 7.="" banyak.="" bolo-bolo="" buat="" diketawain="" elamat="" enggak="" habis-habisan.="" itu="" iya="" juga="" kalo="" kasian="" kemaren.="" ketawain="" kita="" lagi="" lagu-lagu="" lagu="" mereka="" nyanyi="" oh="" on="" orang="" permintaan="" rahma.="" rahma="" selain="" selanjutnya="" sheila="" span="" style="color: #009900; font-style: italic;" tahun="" tau="" tina="" toon.="" ulang="" ulangtahun="" versi="" yg="">Ais, Amang, dan Arda
juga nyusul. Pas lagi nyanyi Flying Without Wings, tiba-tiba Fauzan bilang kalo modelnya itu mirip Nikita Willy. Hahaha padahal enggak mirip woo ketauan nge-fans. Tapi Fauzan lebih nge-fans sama Gita Gutawa katanya.

Selesai karaoke dua jam, kita ke toilet. Pas yg cewek-cewek keluar dari toilet, yang cowok-cowok juga udah keluar, kecuali Fauzan. Tiba-tiba mas pegawai Family Fun dateng, "Tadi kalian yg di ruang 14? Ini ada dompet ketinggalan". Ternyata dompetnya Fauzan. Wah kebetulan banget kita kerjain aja sekalian.

Pas lagi bayar di kasir, Fauzan ngecek dompetnya ternyata nggak ada. Panik lah dia, terus ngemis-ngemis minta dianterin Arda nyariin ke ruangan tadi. Tapi ujung-ujungnya malah dianter Tegar. Sementara Fauzan dan Tegar cari dompet, tasnya Fauzan ditinggal. Dompetnya langsung kita masukkin ke tasnya. Terus mas pegawai Family Fun bilang, "Lho tadi ada dompet ketinggalan sudah saya kasih ke temen-temennya kok". Hyahahaha ketauan. Ojan ceroboh sih tadi jam tangan ketinggalan, dompet juga.

Pulangnya, aku enggak berani nyebrang jalan pandanaran yg rame itu sendirian -__- trauma pernah hampir ketabrak. Tapi akhirnya berhasil juga. Panas banget perjalanan pulang bikin haus. Sabar. Sabar.





13 Agustus 2010

Puasa di Sekolah

Ini hari pertama sekolah di bulan puasa! Hari kecepit, kan liburnya sampe Kamis dan sekolahku Sabtu libur. Entah kenapa nggak ada rasa males atau niatan pengen bolos. Rajin ya aku!!!

Jam pertama hari ini olahraga. Berhubung puasa, harusnya materi teori tapi gurunya nggak masuk. Kelasku seperti biasa nonton youtube. Karena ini bulan Ramadhan, kita nonton video yg religius wkwk disesuaikan. Mulai dari penampakan malaikat di atas kakbah, siksa kubur, azab anak durhaka, sampe video pemain sepakbola yg mati waktu lagi pertandingan.

Ujung-ujungnya kita balik nonton video lucu. Video dubbing lagu Begadang Rhoma Irama yg dinyanyikan oleh Guns n' Roses. Lagu Mbah Dukun oleh Korn. Slipknot dangdut, dll. Kita juga nonton video bayi lucu unyuuu.

Oh iya besok tiba-tiba disuruh masuk!!! Ada acara pengembangan diri apaan gitu. Padahal aku udah janjian mau nonton sama temen-temen kelas sepuluh. Mudah-mudahan acara itu cepet selesainya ah.

12 Agustus 2010

Hilman dan Lupus

Aku paling suka Hilman Hariwijaya dengan buku Lupus-nya. Hilman lahir di Jakarta, 25 Agustus 1964. Karirnya dimulai dengan menulis cerpen Lupus di Majalah HAI tahun 1986. Lama-kelamaan ia menulis serial Lupus dalam bentuk puluhan novel yang sudah tersebar hingga jutaan eksempelar.

Waktu kecil, aku suka nonton Lupus di Indosiar dengan soundtracknya yaitu Kita - Sheila on 7. Adegan yang paling aku inget yaitu adegan Gusur pingsan dengan gaya badan jatuh ke belakang. Aku praktekin adegan itu di ... kasur! Waktu itu aku belum tau apa-apa soal Hilman Hariwijaya, penulisnya.

Sekitar kelas lima SD, aku pergi ke Gramedia sama Ayah. Aku yang saat itu samasekali nggak suka novel. Bacaanku cuma komik, komik, dan komik. Ayah menyarankan aku beli buku Napak Tilas Para Hantu karya Hilman Hariwijaya dan Boim Lebon. Ayah bilang penulis itu terkenal dan bukunya dijamin lucu dan enggak serem seperti judulnya. Pertama kali baca novel rasanya seru juga. Apalagi novel itu bercerita soal kehidupan keluarga hantu yang dikemas secara kocak. Sejak saat itu, aku jadi rajin baca buku-bukunya Hilman.

Buku berikutnya yg aku beli adalah Iih Syerem (serial Lupus) dan Sereem (serial Lupus). Ternyata ada serial Lupus Kecil juga, aku pertamanya beli JJS alias Jalan-jalan Seram. Aku beli yg judulnya horor-horor karena aku suka horor. Hampir semua buku serial Lupus, Lupus ABG, dan Lupus Kecil udah aku baca dari pinjem di persewaan maupun beli sendiri. Selain serial Lupus, aku juga pernah baca serial Lulu yang judulnya Sohib Gaib dan SMA Elite.

Yang paling aku suka yaitu serial Lupus Kecil. Aku udah baca semua serial ini. Cerita-cerita di serial ini bikin nostalgia masa kecil. Yang paling aku suka yaitu cerita Sepeda Iko-iko dan Kucing Asuh Bernama Mulan. Saking sukanya, dua cerita itu aku jadiin drama tugas sekolah. Sepeda Iko-iko aku tampilin pas kelas enam SD, Kucing Asuh Bernama Mulan buat bahan film pas kelas dua SMP.

Nggak semua buku Lupus itu lucu. Ada juga yg romantis dan menyedihkan, yaitu serial Lupus Milenia. Yang pertama kali aku baca yaitu Lupus Milenia 1: Boneka di Taman Sekolah. Hampir nangis waktu baca ini. Buku ini aku pinjem dari persewaan. Buku lanjutannya yaitu Lupus Milenia 2: Bete, aku beli di Gramedia Bintaro pas lagi mudik Lebaran. Aku belum tamat karena belum baca Lupus Milenia 3: PDKT.

Soal Lupus lebih jauh bisa dibaca di http://id.wikipedia.org/wiki/Lupus_%28tokoh_fiksi%29

11 Agustus 2010

Shooting Liputan Part. 1

Sehari sebelum puasa, aku dan kelompok tugas Bahasa Indonesia-ku memutuskan buat shooting liputan. Tapi kita ditinggal yg cowok. Aryo dinas ke Blora bareng anak-anak GFC (Ganesha Football Club), Aris pulang kampung ke Purwodadi, Pujo magabu nggak ada kabar. Akhirnya yang shooting hari ini cuma cewek-cewek, yaitu aku, Nurul, Eka, Lita, dan Intan.

Kita janjian di sekolah jam sembilan pagi. Tapi pada ngaret semua kecuali aku <-- 200="" ada="" aja="" aku="" amin="" asesoris="" belajar="" beli="" berangkat="" bikin="" bisa="" br="" cengo="" cuma="" dan="" della="" dgn="" di="" dia="" disana="" gabung="" gratis.="" harga="" hilmi="" itu="" jam="" johar="" juga="" kata="" ke="" kelompoknya="" ketemu="" kita="" kumpul="" lagi="" langsung="" lokasinya="" lulu.="" mereka="" meter="" murah="" ngaret.="" nggak="" nungguin="" ontime.="" pada="" pasar="" rida="" sama="" sara.="" sara="" satria.="" sebelum="" sekolah="" selalu="" semua="" sepuluh="" setelah="" tapi="" temen.="" toko="" udah="" uniek="" untung="" yang="" yg="" zuro.="">

Kita jadi nggak enak sama pegawai sana soalnya kemaren kita udah bikin janji sama mereka jam sembilan eh malah ngaret satu jam. Disana langsung potret dan rekam sana-sini. Sambil menunggu Eka yg jadi host dan Intan yg jadi kamerawoman, aku, Lita, dan Nurul liat-liat barang dagangan toko yg lucu-lucu. Keinginan membeli-pun muncul. Lita pengen beli kalung, aku pengen beli bros/pin tapi gatau mau dipake kapan. Nurul sibuk cari kancing baju dari batok kelapa. Buntut-buntutnya, aku malah beli manik-manik bebek dari kayu warna warni, Lita dan Nurul beli bros (mereka lama banget milih-milihnya).

aneka gelang di toko satria

Setelah dua jam di Toko Satria, kita lanjut ke Roemah Coklat. Mau ngeliput wisata kuliner ceritanya. Kita belum bikin janji mau ngeliput, jadi kita minta ijin dulu ke salah satu pegawainya. Si Pegawai nelpon dulu ke pemilik buat minta ijin, tapi si pemilik lagi sibuk dan nggak mau dihubungi. Eh sial sombong amat. Kita frustasi dan bingung mau ngeliput tempat makan dimana. Aku dan Lita pengen ke Dapur Keju, tapi pada nggak setuju karena jauh. Pengen di Toko Es Krim Oen, tapi mahal. Akhirnya kita menuju SS (Spesial Sambel).

menunggu pesanan

Itu pertama kalinya aku kesana wkwk. Rame banget ternyata. Alhamdulilah dapet ijin ngeliput. Aku & Intan motret dan ngerekam dapurnya. Sibuuuk semua. Trus si ibu pegawai yg bikin sambel malu-malu ketawa gitu pas aku rekam hahaha.

Tiba saatnya memesan makanan. Masing-masing anak pesen satu sambel. Aku pilih sambel bawang goreng, lauknya udang goreng, minumnya es coklat. Abis itu kita shooting disini. Aku jadi hostnya ahuahah. Nurul bilang aku cocok jadi host wisata kuliner. Apa maksudnya hah -___- Terus mereka ketawa gitu tingkah dan 'nada bicara'-ku. Katanya lucu. Heh aku lagi enggak ngelawak ya. Sial banget masa aku liat hasil rekamannya ternyata pipiku terlihat gembul!!! Aku minta rekam ulang tapi kata mereka, "Nggak papa. Lucu kok!". zzzz.

Yak akhirnya pesanan tiba. Perut kami sudah sangat lapar. Lagi-lagi aku direkam. Disuruh makan gitu. Aku makan jamur dicocolin ke sambel. Aku bilang, "Ini namanya sambel teroris. Pedes banget lho,". Padahal itu sambel tomat wkwkwk aku nggak berani makan sambel teroris yg dipesen Nurul. Uwowo aku berkali-kali take adegan minum sampe-sampe minumku hampir habis setengah!

Selesai aku direkam. Kita berlima mulai makan dan saling mencicipi lauk serta sambal yg dipesan masing-masing. Gila ternyata sambel bawang goreng yg aku pesen itu pedas nian! Yang enak tetep sambel tomat tapi lama-lama pedes juga. Nggak kuat. Ngomong-ngomong lauknya enak-enak, terutama jamurnya. Sambelnya pada enggak habis. Kita liat ke meja sebelah, tadi ada dua orang cewek makan. Mereka pesen ayam gede, tempe dan tahu buanyak, sambel buanyak, satu orang minumnya tiga gelas, dan mereka makan tanpa sisa <-- banget="" kaget="" kita.="" lah="" serius.="" setelah="" span="" style="font-weight: bold;">dua jam
makan disana. Kita akhirnya pulang dengan perut kenyang.

gelang buatanku (manik-manik bebek dari toko satria)




07 Agustus 2010

Guru

Terinspirasi oleh novel Totto-chan yang baru selesai aku baca minggu lalu, novel itu bercerita tentang kisah nyata seorang anak perempuan bernama Tetsuko Kuroyanagi. Ia menulis tentang kehidupan SD Tomoe sekitar tahun 1944 dan novel itu didedikasikan untuk Sosaku Kobayashi, kepala sekolah yang sangat ia kagumi.

Salah satu guru yang paling inspiratif sejauh ini menurut aku yaitu Bapak Supramono atau Pak Pram. Beliau adalah mantan kepala sekolah ketika aku SMP, sekligus guru seni rupa.

ini fotonya hasil dari googling

Awal kekagumanku terhadap guru ini ketika upacara penerimaan murid baru saat aku duduk di kelas satu SMP Nasima. Cara beliau bicara dengan penuh semangat terlihat hebat. Suatu hari aku pernah melihat salah seorang temanku minum sambil berdiri. Pak Pram menghampirinya dan membawa dia ke depan sebuah kursi, kemudian berkata, "Minum itu baiknya sambil duduk,". Unik sekali cara beliau mengingatkan orang lain.

Suatu pagi ketika kelas dua SMP, aku baru sampai di sekolah. Aku lihat Pak Pram baru turun dari motornya dan berjalan di depanku. Aku jalan pelan-pelan. Tiba-tiba Pak Pram membungkuk dan mengambil sebuah daun yang jatuh di dekat tiang bendera, kemudian membuangnya di tempat sampah. Menurutku itu keren, disaat orang-orang nggak ada yang peduli dengan sebuah sampah daun yang jatuh di halaman sekolah, beliau ada rasa kepedulian untuk membuangnya.

Kelas tiga SMP, aku nggak terlalu sering melihat beliau karena beliau dapat beasiswa dan kuliah di Bandung. Sekarang apa kabar ya?





06 Agustus 2010

Kemerdekaan yang Berkesan

merah putih teruslah kau berkibar
di ujung tiang tertinggi di indonesiaku ini
merah putih teruslah kau berkibar
di ujung tiang tertinggi di indonesiaku ini
merah putih teruslah kau berkibar
ku akan selalu menjagamu

Langsung flashback jaman-jaman SMP. Perayaan hari kemerdekaan Indonesia yang berkesan waktu SMP selalu bikin kangen karena nggak aku temuin selama tiga tahun terakhir.

Tahun 2005 yang paliiiing berkesan. Aku selalu suka kegiatan sekolah di tahun 2005 karena aku suka Kampus I di Jl. Puspanjolo. Selain karena suka bentuk gedungnya, disana juga lebih ramai karena semua unit dari Playgroup sampe SMP gabung jadi satu.

Jaman ini, anak Playgroup - SD harus pakai baju adat, sedangkan anak SMP ditugaskan pakai baju profesi. Kelasku 7a di ruang Kediri, dapet jatah pakai baju guru hehehe. Aku pinjem baju tetangga! Kelas 7b dapet nelayan, 7c dapet petani (kalo nggak salah). Kakak kelas ada yg dapet profesi atlit segala.

Upacara 17 Agustus dilaksanakan di luar sekolah karena lapangan sekolah udah penuh dengan panggung, bazar, dll. Seru rasanya samasekali nggak capek.

Setelah upacara, ada banyak acara di panggung. Mulai dari baca puisi, pidato, dll. Ada yang sampe nangis baca puisinya. Selain itu aku juga beli makanan di bazar bareng temen-temen. Menjelang siang ada penampilan apa tuh ya semacam tarian kuda-kuda gatau namanya apaan. Di akhir acara ada pengumuman menangnya lomba-lomba yang sudah diadakan seminggu sebelumnya. Kelasku menang lomba menghias kelas!!! Juara satu tingkat unit SMP, dan juara tiga tingkat semua unit. Juara satunya anak kelas empat SD -__- Wah nggak nyangka banget padahal kita udah minder karena kelas lain banyak yang bagus hiasannya. Horeee.

Tahun 2006 aku udah kelas dua dan lokasi SMP pindah ke Kampus II di Jl. Tri Lomba Juang. Kali ini aku pake baju adat sumatera. Sumatera mana ya gatau yang jelas pake songket. Aku inget banget si Tyas pake baju adat Bali warna merah huahaha bajunya kegedean.

Perayaan tahun ini nggak semeriah tahun kemarin karena di Kampus II cuma ada unit SMP dan SMA. Tetep ada panggung, tapi nggak ada bazar. Oh iya band-nya Pak Dodo yang namanya "Singgasana" tampil lho hahaha lucu. Acara selesai cuma sampe jam 10, aku langsung ke Gramedia sama temen-temen.

Kelasku 8a ruang Masohi, kayaknya nggak menang lomba apa-apa karena kelas ini samasekali nggak niat wkwk badung deh pokoknya tapi seru. Oh iya untung ada Rio, jadi mading kelas kita yang bernuansa biru muda - hitam cukup bagus.

Tahun 2007 aku nggak pake baju adat karena harus jadi salah satu petugas upacara. Aku iri pengen pake baju adat kayak temen-temen yang lain. Tapi cukup seru juga walaupun cuma ngeliatin temen-temen pake baju adat.

Ada pembacaan naskah proklamasi tepat jam berapa lewat berapa (lupa), pokoknya jam yg sama ketika Soekarno baca proklamasi. Selain itu juga ada tokoh pejuang yang diundang. Aku dan beberapa temen nangis waktu Pak Pram baca pidato. Terus kita teriak MERDEKA bareng-bareng!

Oh iya ada lomba pemilihan putra-putri Nasima juga. Kelasku diwakilin Arun - Fadhil. Yang bikin aku dan temen-temen ngakak tuh tingkahnya Mas Aldi (kakak kelas di SMA) parah dan lucu banget wkwk. Hm trus apa lagi ya aku lupa hahaha.

Setelah aku lulus SMP dan masuk ke SMA 3, aku sempet kecewa karena lomba maupun upacaranya kurang berkesan. Iri banget karena kata Dara (adek kelas di SMP), Nasima ngundang orang Irian!!! Waaaa seru. Orang Irian itu bilang dia baru pertama makan nasi setelah dateng ke Nasima.