25 September 2010

Buku Harian Ibu

Ini sepercik kisah masa muda yang aku baca dari buku harian Ibu ketika masih duduk di bangku SMA. Ceritanya ini tentang perpisahan kelasnya waktu kelas tiga. Sedikit informasi, Ibu sekolah di SMA 3 Jakarta. Nah ini perpisahan kelasnya ke Pantai Carita, Pandeglang (kampung halaman Ayah). Aku ngetiknya capek, tapi akhirnya selesai juga. Mari baca!

Rabu, 18 April 1984
Aku berangkat jam ya kira-kira setengah delapan langsung naik delman mau nunggu bis kapok takut kayak kemaren udah nunggu lama banget eh malah penuh. turun velbak naik PPD terus naik becak. sampai sana yg datang baru berapa orang. Santi, Andria sih udah datang. Ke rumah ani numpang pipis. sambil nunggu dari rumah ani eh si Jacky ada sukur deng kalo dia ikut. Kita baru setengah satu berangkat gara-gara susah cari kendaraan (gimana sih panitia). Tapi sambil nunggu bu Ratna aturan kan dia nggak bisa ikut kalau kita berangkat jam sepuluhan. Senang deng bu Ratna ikut. Akhirnya kita naik metromini. Ya ampun pegelnya, panas lagi. Nggak apa deng asal selamat.

Sampai di carita sekitar jam lima lah. Wah hujan lagi, tapi nggak lama berhenti. Laut lagi surut, karang-karang yg dipinggir kelihatan. Tadi aku kira tanah lho waktu di bis. Lalu kita jalan-jalan diatas karang. Berani nih ya ceritanya, coba kalo pasang mana berani. Aku sore ini nggak mandi. Ih airnya asin. Selesai makan malam duduk-duduk menghadap ke laut sambil becanda. Seneng deng.

Tadi aku makan cuma pakai supermi. Aku lihat ih dapurnya amis lagipula kotor. Ngomong-ngomong disini nggak pakai listrik lho, pakai petromak. Bu Ratna main remi tuh sama cowo-cowo. Lalu Bu Ratna ngajak tidur ya udah kita sekamar ikut semua masuk ke kamar berenam, Bu Ratna, Santi Andria, aku, Jacky, Neneng, Rosa.

Kamis, 19 April 1984
Bangun pagi eh udah jam 6. Terus kita jalan ditepi pantai belum mandi nih sambil nyari kerang. Kita jalan cuma bertiga. Aku, Jacky, Santi. Si Neneng tadi masih tidur sama Bu Ratna, Rosa semalam nggak tidur sama-sama habis udah dikunci kamarnya dia nggak mau dibangunin ya nggak bisa masuk. Tau tuh tidur di kamarnya siapa. Semalam anak-anak cowoknya pada nggak tidur. Katanya jaga, padahal orang situ udah ada yg jaga.

Kita jalan-jalan sampai batu Bali (batunya mirip pulau Bali). Terus kembali lagi mau pulang. Di jalan ketemu Utie, Santi ndut, uh banyak deh bawa foto. Eh si Jacky sama Santi pengen ikut. Ya udah dia ikut. Aku sih mau pulang uh suruh bawain kerangnya sama si Ujang. Sampai villa, Bu Ratna masih tidur. Aku lalu mandi sisiran soalnya kemarin nggak sisiran. Setelah rapi, Neneng, Santi, Jacky datang. Lalu mereka pada mandi. Lalu aku jalan-jalan sama Jacky. Santi ama Neneng nggak mau diajak. Ya udah kita jalan aja berdua. Kita kesebelah kanan jalan. Sampai villanya orang asing kita minta izin masuk sama penjaganya boleh. Lalu kita duduk di tepi pantai. Mereka sedang mandi di laut. Mungkin di negara mereka tidak ada laut atau lautnya tidak seindah di Indonesia. Duduk-duduk sebentar terus pulang.

Sampai villa diajak si Matullah jalan-jalan. Eh nggak deng sarapan dulu. Katanya sih nasi goreng tapi uek aku pengen muntah. Kalo nggak terpaksa takut mati kelaparan aku nggak mau makan tuh. Setelah selesai sarapan baru deh jalan-jalan. Kita foto di jembatan. Terus nemu warung. Lumayan nih ada pisang goreng baru dimasak. Aku makan pisang goreng satu, bolu satu, si Jacky minum es kelapa segala, es sirupnya nggak asin pula cuma Rp. 25 lho. Untuk dibawa ke villa, aku beli kue bolu sebungkus.

Menu makan siangnya sayur asem sama ikan goreng. Waktu mau makan, piringnya aku cium oek ... serasa aku nggak mau makan tapi aku takut mati kelaparan ya udah aku makan sedikit. Rencana kita mau ke Karang Bolong. Tapi nggak jadi karena kata penjaga villa nggak ada bisnya buat pulang. Tapi kalau ke Labuan ada. Minta dianterin anak cowok nggak ada yg mau. Ya udah aku berangkat bertiga sama Jacky dan Santi ndut. Di pasar Labuan si Jacky beli celana 3/4, Santi beli obat buat kakinya yg kena karang, aku beli kue bolu dua bungkus Rp. 400. Terus pulang eh naik mobil yg tadi juga kayak berangkatnya. Kayak antar jemput aja.

Hari udah sore banget. Mandi terus nunggu makan malam deh. Kali ini yg masak Santi dan Utie. Enak kok tapi cuma aku yg nggak kebagian makanan. Dikasih sayur toge sama Jacky lalu aku ambil nasi makan sedikit daripada kelaparan. Setelah makan malam baru deh mulai sesi acara di pinggir pantai ada permainan. Terus ujan. Balik deh ke villa terus main disana.

Jam duabelas ke pantai lagi ngadain renungan. Maju satu-satu ngomong. Ngasih saran dan dikasih saran. Terus kita bikin lingkaran, maaf-maafan, berdoa, sambil nyanyi "Yakinku teguh" sampai lagu "Jaya-jayalah SMA 3".

Jum'at, 20 April 1984
Bangun mandi. Terus pergi ke Labuan nukerin foto. Sampai villa hujan deh. Kita udah ditunggu lho sama bisnya. Sampai Jakarta udah magrib deh.

Kok aneh ya perpisahan kelasnya? -___- Kalau dibandingkan dengan perpisahan kelasku http://nadiaazka.blogspot.com/2010/06/perpisahan-sapisenam.html, lebih seru jaman sekarang. Terus itu Ibu kenapa protes mulu soal makanan. Yayaya sampai sini dulu cerita dari buku harian Ibu. Kapan-kapan aku tampilin puisi yang ditulis Ibu di buku hariannya. Dadah!







20 September 2010

Sweet Seventeen Surprise

Ulangtahunku emang udah dua minggu yang lalu, tapi hari ini di hari pertama masuk sekolah setelah liburan, ada kejadian tak terduga.

Jam istirahat kedua, sebelum ke ruangan berikutnya di Lab Biologi, aku ke solat di masjid dulu bareng Rida Zuro. Sebelum masuk masjid, aku ke lokerku. Mau naruh buku-buku yg berat. Semua jadwal hari itu udah aku masukkin loker, kecuali buku Biologi (karena jam terakhir adalah Biologi).

Abis itu kita berdua langsung ke Lab Biologi dan makan siang disana. Selesai makan, aku buka tas dan ternyata buku catatan Biologi-ku nggak ada di tas! Padahal aku yakin 100% tadi ada! Yaudah, aku pikir ketinggalan di loker. Jadi aku balik lagi ke loker buat ngecek. Ternyata di loker juga nggak ada. Aku pikir, oh mungkin ketinggalan di rumah kali ya. Biarin aja deh. Toh masih ada LKS Bio dan Buku Paket di tas.

Setelah bel masuk berbunyi, aku buka tas. Siap-siap mau ngeluarin LKS dan Buku Paket. Tapi ternyata juga nggak ada! Aku pikir ketinggalan di loker juga. Jadi aku balik lagi ke loker. Isi loker udah aku cek semua satu persatu, tapi nggak ada tuh yang namanya Buku Biologi. Aduh heraaan banget. Masa' Buku Biologiku ilang semua?!

Sepanjang pelajaran aku resah gelisah (serius) mikirin keanehan lenyapnya semua Buku Biologi. Pengen cepet-cepet bel pulang bunyi dan buruan sampe rumah buat ngecek Buku Biologiku ketinggalan di rumah apa enggak. Padahal aku yakin banget tadi aku bawa ke sekolah.

Pulangnya, aku nungguin Nia di depan koperasi. Eh ternyata dia di depan Lab TIK (padahal tadi sms-nya minta ditungguin di depan koperasi). Yaudah aku kesana aja. Disana temen-temen pada ngumpul. Aku langsung mengabarkan bahwa hari ini aku kena mushibah (kehilangan buku biologi). Ya disana kita ngobrol ngalor-ngidul seperti biasa.

Terus si Rieza bilang, "Ka, pinjem kacamatamu bentar. Melotot deh coba,". Aku pikir, dia mau mirip-miripin mataku sama mata sepupuku, Fathan, yang aku pajang sebagai header blog. Aku ogah. Tapi tumben amat dia ngotot banget kali ini. Tiba-tiba ... kacamataku diambil secara paksa, mata diiket pakai kain, tangan diiket. Ini pada ngapain sih??? Biasanya ngelawak nggak gini-gini amat!

Pas mereka teriak, "Eh foto bareng dulu yuk!". Diiih kenapa mau foto bareng tapi keadaanku tersiksa gini? Nah barulah aku sadar, aku dikerjain -___- Aku cium aroma bakar-bakaran gitu korek api. Aku tanya, "Apaan nih kok bau beginian?". Osy bilang, "Ini buku biologimu lagi dibakar". Lanjut deh aku dibawa berjalan-jalan keliling sekolah. MALUUU BANGET (walaupun mataku ditutup). Sepanjang jalan, aku minta dipegangin karena takut jatuh, kesandung, atau nabrak. Masa' mereka bilang aku manja?! "Udah tujuhbelas tahun, harus bisa jalan sendiri dong", gitu katanya.

Udah gitu mereka ngerjain juga pas aku lagi jalan. Bilang ada tangga, kakiku udah ngangkat siap-siap mau naik, ternyata nggak ada tangga! Hampir ketabrak pohon, dll. Dan akhirnya aku dibawa ke deket greenhouse dan dilepas deh ikatan mataku. Di depan udah berdiri si Abul yang lagi megang kue ultah warna coklat.

Nyanyi selamat ulang tahun dulu. Aku kira mereka bakal ngelepasin ikatan tangan, tapi aku malah disuruh motong kue pake mulut! Aneh-aneh aja. Tiba-tibaaaa Abul numplekin kue ke mukaku!!! Ini sumpah nggak nyangka banget. Aku pikir kuenya bakal dimakan bareng-bareng dan mereka nggak bakal tega numpahin kue ke muka dan bajuku karena lagi pake seragam dan nanti aku harus pulang naik bus. Ternyataaa mereka lebih kejam dari yang aku kira.

Aku nggak mau "pasrah" dong. Kejar-kejaran deh tuh buat ngolesin krim coklat ke mereka. Sarah kena! Ayu kena nggak ya? Nonik dan Ririn selamat. Nia kena jaketnya. Hamboen selamat sial ya ni anak padahal kue ultahnya waktu itu nggak aku tumplekin ke mukanya. Osy dan Kamal kabur. Terus siapa lagi ya lupa.

Mereka ngasih kado. Lagi-lagi disuruh buka kadonya pake mulut. Tapi aku ogah. Jadi pake tangan aja walaupun tanganku masih diiket. Dan tau nggak isinya apa??? Buku Biologi dan tupperware-ku!!! Kalo tupperware-ku mungkin diambilnya pas tadi tas-ku dipegang mereka. Nah, kalo Buku Biologi? Selidik punya selidik, Awul (temen sekelasku yg juga temennya Nia) punya andil dalam mencuri buku ini. Selain itu, aku juga dikasih surat yang kalimat terakhir abal-abal banget. Dibaliknya ada tanda tangan temen-temen.

Yah abis itu ujan deres. Dan aku berusaha membersihkan diri dari krim coklat sambil nongkrong di depan Ruang Sejarah. Bareng Riang, Rieza, Nia, Fauzan, Wawan, Pramu (pacar Nia), Ajib (selingkuhan Nia), dan Bram. Tadi ketemu Hanung juga deng. Aku bingung gimana ntar pulangnya. Lagi nggak ada yg jemput. Aaaa stress.

Dan akhirnya pas aku naik bus, ada yg tanya, "Mbak, itu bajunya kenapa?". Aku bilang aja kena coklat. Ada juga ibu-ibu yang frontal, "Ulangtahun ya, Mbak?". Aduh sebenarnya saya nggak ulangtahun bu. Sudah dua minggu yg lalu saya ulangtahunnya.

Pas lagi jalan menuju rumah, ada juga mas-mas yg komentar sama temennya. Aku sih cuek aja nerusin jalan, pura-pura gatau.

"Heh ada yg ulangtahun"
"Masa?"
"Iya bajunya coklat semua"

Heh apa pedulimu ya mas kalo saya ulangtahun. Kenal juga enggak kok pake komentar keras pula. Walaupun malu berat, tapi makasih banyak buat teman-temanku tercintaaa!!! Padahal aku samasekali nggak kepikiran bakal dikerjain karena ultahku itu pas liburan dan udah dua minggu yg lalu. Sekali lagi makasih banyak!!!



18 September 2010

Pasca Lebaran

12 September
Happy Birthday buat Salma Afifah alias Ipeh. Sayangnya dia udah balik ke rumahnya di Ciputat. Hari ini aku dipaksa Sayyid dan Adli ke Bintaro Plaza. Nemenin mereka ke timezone, sekalian aku mau ke gramedia. Berangkat bertiga doang okelah.

Aku sebel jalan-jalan sama Adli. Rese nggak sabaran! Yang namanya milih-milih buku itu lama. Rese bgt ni anak pengen buruan main game. Akhirnya aku beli buku Totto-chan's Children (Tetsuko Kuroyanagi) dan After Orchard (Margareta Astaman). Setelah lama nemenin Sayyid dan Adli main game di timezone, akhirnya kita balik ke gramedia. Beli boneka pinguin gede buat kado ulang tahun si Ipeh.

Pas sampe rumah, ternyata ada tamu dari keluarga Mbah Kardin (adik Mbah Kakung) dari Depok. Rame bgt. Mayoritas mereka bilang, "Aduh cantiknya," waktu salaman sama aku wkwk. Selain itu ada tamu juga dari tetangga di Cileduk, yaitu keluarganya Bu Eeh. Ludes semua bakso dan puding coklat buat menyambut tamu-tamu ini.

13 September
Sarapan pagi dengan nasi goreng buatan Utih. Pas aku liat kok nasinya coklat banget. Kata Yek Ibas, itu kebanyakan kecap. Jadi aku nambahin lada agak banyak biar nggak kemanisan. Setelah aku makan, rasanya PEDES BANGET. Ternyata nasi goreng yg kebanyakan kecap itu udah pedes. Malah aku tambahin lada banyak.

14 September
Malam ini aku dibeliin sate padang oleh Yek Ibas. Ketauan Fathur dan Fathan. Mereka ngikutin aku ke dapur dan bilang, "Mau sate! Mau sate!". Daripada ribut, aku kasih masing-masing satu. Malah cuma dijilat-jilat doang! Giliran satenya dimakan, si Fathur malah ngelepeh, si Fathan kepedesan. Mulutnya monyong sambil bilang, "Huu hah. Huu hah". Lucu!!! Fathan nggak kuat sama pedes.

Ini ada bonus foto Fathur dan Fathan...

fathan dan fathur

fathur dan fathan ibak berdua

15 September
Mumpung sore lagi nggak hujan, aku ke rumah Mbah Merpati sama Ibu, Adli, dan Sayyid. Mbah Merpati itu adiknya Kakung. Tinggalnya di jalan Merpati. Pas lagi ngobrol, suaminya Mbah Merpati tanya, "KASSA, tahun depan udah mulai kuliah ya?". zzz sejak kapan namaku jadi nama kain -_- Pulang dari sana, kita beli kebab di depan Alfamart. Enak!

Malam ini kita para anak-anak tua memperdaya anak-anak kecil. Sayyid habis makan chiki males buang sampah. Dia manggil Fathan dan ngomong, "Gua kasih tau ya, lu dari sini lurus aja. Terus belok kiri. Nah, disono ada tempat sampah. Buangin ini ya?". Parahnya, si Fathan mau aja diperdaya Sayyid wkwk.

Kita juga sering memperdaya Fathur ketika ada tamu datang. Nah waktu itu si Fathur cuma pake kaos dalem sama celana dalem doang. Dia lagi mainan panci. Kita bilang, "Kakak ke ruang tamu gih sana. Terus joget-joget kayak badut disana,". Fathur melaksanakan! Wkwk kayak orang gila dia di ruang tamu. Padahal lagi banyak orang. Huhahauh.

16 September
Hari ini Adli dan Sayyid jalan-jalan berdua doang ke daerah Kota. Kalo di Semarang, ya mirip-mirip Kotalama lah. Mereka berdua mau ke Museum Fatahillah, Museum Wayang, Museum Keramik, dll. Tadinya aku diajak. Tapi ogah. Mendingan pergi sama Ibu beli baju, kerudung, dll. Hari ini Jakarta tumben cerah.

Sorenya, Yek Ai dateng ke rumah Utih bareng Fattah dan Ipeh. Dibikinin scootel enak. Ngobrol di kamar sama Ibu, Ipeh, dan Yek Ai. Kita bahas soal makanan. Betapa repotnya Yek Ai karena anak-anaknya cuma mau makan yg enak, nggak suka makanan yg bukan dimasak Ibunya sendiri. Iya sih masakan Yek Ai emang kreatif dan enak-enak.

Malamnya aku, Adli, Sayyid, Fattah dan Ipeh main UNO di kamar Yek Ibas. Kita mainnya di ubin. Aku menang terus ih jadi males. Tiba-tiba Sayyid nyanyi, "Asereje". Aku bilang aja itu lagu setan karena liriknya nggak ada artinya. Wkwk Sayyid langsung ketakutan. Kita pindah main UNO diatas kasur. Terus cerita horror. Cari di google nemu cerita humor horror bikin ngakak. Baca deh http://humorterbaik.blogspot.com/2007/08/cerita-horor.html.

17 September
Pulang ke Semarang pagi-pagi



11 September 2010

Lebaran 1431 H

Kamis, 9 September
Jam tujuh pagi berangkat dari Jakarta menuju Pandeglang, Banten. Tahun ini jatahnya lebaran di kampung halaman Ayah. Jakarta sepi banget, jalanan lancar.

Ciri khas Sunda, banyak daerah yang dinamai mengandung huruf "eu". Misalnya Cileunyi, Cihideung, dll. Di jalan ada papan nama "SD Cipeucang". Aku niruin, "Cipecang". Cara baca huruf e-nya seperti kata Jeruk. Tapi kata Ayah salah. Harusnya, "Cipeucang". Aku bisa niruin tapi sulit lah jelasin cara bacanya. "Nah, gitu dong baru orang sunda!". Wkwk sunda abal-abal iya.

Sejak kecil aku mengamati sepanjang perjalanan Jakarta - Pandeglang maupun sebaliknya, banyak rumah dan instansi yang pagarnya dicat putih biru. Heran deh kenapa pada seragam gitu ya warna catnya. Ternyata karena pemimpin Pandeglang itu adalah anggota Partai yg warna dasarnya biru hahaha aneh-aneh aja.

Satu lagi yang menjadi ciri khas mudik di Pandeglang. Setiap bus mudik berhenti dan penumpang turun, banyak tukang ojek yang siap menanti penumpang di depan pintu. Cara mereka menawari penumpang, terkesan "memaksa". Layaknya preman, penumpang ditarik-tarik tas atau bajunya. Bahkan ketika penumpang enggan dan lari kabur, tukang ojek bakal mengejar. Serem lah. Masalahnya, tukang ojek ini sangat banyak! Bener-bener ada di sepanjang rute mudik. Dasar tukang ojek sinting.

Walaupun rumah Mbah Menes (ibu Ayah) lokasinya di sebelah masjid, tapi malam takbiran terasa sepi karena speaker masjid rusak. Jadi cuma suara bedug aja yang terdengar.

Jum'at, 10 September
Selamat Hari Raya Idul Fitri 1431 H. Minal aidzin wal faidzin. Mohon maaf lahir dan batin. Seperti lebaran-lebaran sebelumnya di Pandeglang, aku dan para perempuan di desa situ solat Ied di Madrasah. Sedangkan laki-laki solat di Masjid. Kalau digabung nggak bakal cukup, jadinya dipisah gitu.

Sambil menunggu solat dimulai, aku memperhatikan orang-orang sekeliling. Tiba-tiba ada seorang perempuan agak tua, bergigi ompong, berwajah aneh dan memakai kaos mickey mouse menepuk pundakku. Dia berkata, "Ie mah ngalamun bae. Salaman atuh!". Oke, aku salaman sama orang aneh itu. Perasaan aku nggak kenal deh, bukan keluarga pula. Siapa sih orang ini.

Tak lama kemudian, salah seorang Ibu-ibu berkata, "Sadeng" sambil menunjuk si perempuan aneh itu. Sadeng dalam bahasa Sunda berarti setengah gila alias kentir dalam bahasa jawa. Si perempuan aneh manggil-manggil beberapa orang sambil teriak, "Minta THR". Dasar kentir. Oh iya ceramahnya pake Bahasa Sunda. Aku cuma ngerti pembukaannya doang, selanjutnya meneketehe tu orang ngomong apa.

Eh eh Mbah-ku punya handphone lhooo. Berani jamin. Di desa situ mbah-mbah yg punya hp palingan cuma Mbah-ku doang. Hahaha. Jadi pagi itu ada telepon. Terus Mbah mencet tombol jawab. Tapi bukannya ngomong sama si penelepon, Mbah malah ngeliatin layar hp sambil ngomong, "Saha ie. Nteu aya namina,". Wakakak. Itu artinya siapa ini kok nggak ada namanya. Emang kalo nggak ada namanya nggak boleh telepon gitu, Mbah? Hp Mbah memang cuma diisi kontak-kontak keluarga dekat aja.

Setelah itu mulailah berdatangan aneka macam sanak saudara. Mbah-ku termasuk "sepuh" dalam keluarga besar kami. Jadi aku nggak perlu repot-repot mengunjungi berbagai saudara di desa lain. Justru mereka yang mengunjungi. Sukur deh nggak perlu capek.

Malamnya, kita sekeluarga ke Cikiray (ke rumah sodaranya Mbah). Disana aku makan "kikiping". Makanan khas Sunda. Agak mirip lemper, tapi dibakar dan isinya rada aneh gatau apaan. Enak tapi. Oh iya aku dikasih uang THR dari Aa Helmi. Tapi dikasihnya lewat Wa Ii (ibunya Aa Helmi). Katanya Aa Helmi malu kalo ngasihin sendiri wkwk ini gaji pertamanya Aa Helmi lho.

Sabtu, 11 September
Pagi-pagi ternyata udah ada Wa Amir (kakak Ayah) dan Wa Iip (istrinya). Aa Agung dan Bagus juga ada. Mereka berempat sampe sini tadi malem. Ngobrol di meja makan sama Wa Iip dan lagi-lagi ditanyain "Mau kuliah dimana? Jurusan apa?".

Jam setengah delapan langsung ke Jakarta. Naik mobil bareng keluarga Wa Ii (kakak Ayah) dan Wa Edy (suaminya). Mereka mau ke Cirebon. Tapi ke Jakarta dulu nganterin keluargaku dan sekalian mampir ke rumah keluarga Wa Mumung yang tahun ini nggak sempet ke Pandeglang. Rumah Wa Mumung rame. Cucu-cucunya pada kumpul. Kecuali keluarga Teh Ina karena lagi di rumah sakit.

Setelah itu kita sampe deh di rumah Utih. Keluarga Wa Ii mampir bentar. Terus lanjut ke Cirebon. Ayah juga langsung ke Semarang karena tgl 13 ada acara reuni kampusnya.

Di rumah Utih, sudah disambut dengan Bakso dan Puding Coklat Vla ala Yek Ai. Aku ngambil bakso, eh malah ditarik-tarik Fathur dan Fathan. Mereka minta nyicipin. Tapi buntut-buntutnya malah mereka yg makan, aku yg nyuapin. Pas baksonya udah abis, Fathur bilang, "Kakak mau baco lagi!". Dasar bocil.

Sorenya, si Fathur ribut minta permen Chacha. Dikasih THR 50.000 dari Ibuku. Dia ke Indomaret ditemenin Sayyid dan Adli. Dasar anak umur 2,5 tahun mau aja dikibulin. Sayyid dan Adli sekalian beli es krim dan aneka cemilan pake duitnya Fathur ahuahhau.

Malam itu hujan. Aku, Sayyid, dan Fathur lagi duduk di ruang tamu. Fathur mulai petingkah. Dia mau buka pintu padahal di luar ujan deres.

aku: hiii di luar ada hantu lho.
fathur: *ngibrit dengan muka takut ke arah Sayyid
sayyid: hii disini ada hantu.
fathur: *ngibrit ke arahku.

Kita ngakak liat kelakuannya. Mulai timbul niat untuk ngerjain bocil ini.

sayyid: *lagi makan cumi goreng
fathur: itu appah? *gangguin Sayyid
sayyid: ini hantu! hantu kepala cumi!!!
fathur: aaaaaa huwee ada atu. ada atu. *nangis. lari ke ruang tengah

WAKAKAK MASA TAKUT SAMA KEPALA CUMI GORENG???? Setelah itu, mulailah si Fathur gangguin aku makan kacang.

fathur: ini appah? *nunjuk bawang goreng
aku: itu hantu.
fathur: hiii atu. teteh mamam atu.

Gyahaha hebat ya Teteh bisa makan hantu.

kakak atut cama atu kepala cumi

09 September 2010

Pra Lebaran

4 September
Naik kereta Semarang-Jakarta hari Jum'at malem. Nggak terlalu ramai arus mudik karena aku melawan arus. Kebanyakan penumpang adalah anak-anak kuliahan. Sampe rumah Utih di Ulujami, Jaksel sekitar jam lima pagi. Disambut di depan gerbang sama Kakung & si ganteng yg tetep lucu, Fathan. Ya ampun lucu banget udah mandi wangi pula. Sekarang udah 1,5 tahun dia udah bisa jalan dan ngomong. Canggih. Jam delapan pagi si Yeyek Iah dan Fathur dateng. Fathur udah 2,5 tahun udah bisa ngomong juga. Tapi masih kolokan dan cengeng.

fathur nangis dipakein bando

fathan lucuuu

Ini kakak adek rebutan mainan mulu. Fathur sukanya ngerebut apa-apa yg dipegang Fathan. Kalo lagi sabar ya si Fathan diem aja cari mainan lain. Tapi kalo udah jengkel, Fathan bakal nangis dan cakar-cakar abangnya. Oh iya akhirnya kesampean juga ngidamku makan sate padang. Tadinya Ibu mau beliin sate padang yg di deket kantor pajak belakang rumah Utih, tapi Yek Iah bilang belinya di Pondok Aren aja lebih enak. Sekalian kesana karena ada buka bersama keluarga besar Yayasan Amalina. Sate padang yg disitu adalah sate padang yg pertama kali aku makan lho. Rasanya emang enak banget walaupun agak pedes.

5 September
Pagi ini Om Nano nganterin Sayyid dan Ipeh ke rumah Utih buat nginep. Fattah masih di Ciputat, dua hari lagi nyusul sama Ibunya (Yek Ai). Aku dikasih jam tangan oleh-oleh umroh dari Om Nano, dikasih jilbab putih dari Yek Ai. Makasih hore.

Rencananya Ibu minta ditemenin beli baju bayi buat anaknya Teh Heni di Bintaro Plaza sekalian ke toko buku beli novel Totto-chan buat aku. Tapi kok jauh amat ke Bintaro. Jadi kita ke Cipulir aja. Dari rumah Utih ke Cipulir, jalan kaki lebih cepet daripada naik mobil. Mungkin bener, beberapa tahun ke depan Jakarta bakal lumpuh total. Cipulir itu semacam pusat perbelanjaan. Rameee banget. Tapi seru!

6 September
Hari ini keluar kota tapi abal-abal. Cuma dari Jakarta ke Tangerang. Mau ke rumah Yek Ai (tanteku) di Ciputat. Sepanjang jalan Ulujami macet, hujan pula. Sesampainya di rumah Yek Ai, disambut Fattah yang lari turun dari tangga sambil teriak, "Teteeeh!!!". Terus dipeluk deh kangen. Internet di rumah Yek Ai sangatlah cepat wow. Nggak ada tuh yg namanya buffering youtube. Mereka sekomplek pake fastnet. Bayarnya cuma 50.000/ bulan.

Setelah ngomongin dinas pendidikan Tangerang Selatan yang katanya paling korup se Jabodetabek (sekolah nggak gratis, ditarikin biaya mulu), Yek Ai bikinin kue coklat buat aku karena besok aku ulangtahun. Aku bantu-bantu dikit sih. Baunya enak!!! Hore makasih Yeyek!!! Pulang ke Ulujami sekitar jam tiga bareng Fattah sekalian mau nginep. Eh masih tetep macet aja tuh dijalan.

7 September
Alhamdulillah Allah masih memberi kesempatan bertambah umur tahun ini. Makasih banyak buat temen-temen yg ngucapin lewat sms dan telpon pagi-pagi buta.

Di kamar depan, aku, Ibu, dan Ipeh (sepupu) nemu kunci buat buka sebuah laci. Di laci itu isinya foto-foto jadoel dan buku harian milik Ibu. Gyahaha ada foto Ayah juga. Jadoel bener. Selain itu ada buku kumpulan pantun yg ditulis Ibu. Hih aneh-aneh aja sih bu kok pake nulis pantun ampe satu buku gitu wkwk. Untuk buku harian Ibu semasa SMA, akan aku bahas pada postingan khusus

Menu buka puasa hari ini adalah ONCOM. Utih spesial beliin makanan kesukaanku ini karena di Semarang nggak ada yg jual. Satu piring oncom aku habisin sendiri. Enak tau.

8 September
Pagi ini Ayah dateng dari Semarang. Keretanya telat, jadinya Ayah sahur di stasiun. Siangnya ke rumah Uwa Mumung (kakak Ayah). Lokasinya deket dari rumah Utih. Naik delman seperti biasanya. Berhubung udah kelas 3 SMA, mereka pada nanyain aku ntar mau kuliah dimana jurusan apa. Keluarga Uwa Mumung dan Uwa Ipul (istrinya) yang semua anaknya adalah alumnus UI menyarankan aku buat masuk FK UI. zzz.

wa mumung: masuk FK dong! Biar keluarga kita ada yg jadi dokter gitu.
aku: nggak ah. takut malpraktik! ntar dituntut deh.

wa mumung: terus mau masuk mana emang?

aku: pengennya sih STAN, wa. kan deket di Tangerang.

wa mumung: iih STAN juga bisa malpraktik tau!

aku: hah? apaaan emang?

wa mumung: itu GAYUS TAMBUNAN.


Setelah dari rumah Wa Mumung, aku sekeluarga mampir ke rumah istrinya alm. Mbah Leman. Beliau tetangga Wa Mumung. Keluarga Ibu kenal dengan istri alm. Mbah Leman karena mereka dulu pernah tinggal disekitar situ juga. Setiap tahun, kita mengunjungi istri alm. Mbah Leman. Kasian lho dia hidup sendirian nggak punya anak. Suaminya udah meninggal dua tahun yg lalu. Alhamdulillah beliau sehat walaupun materi nggak mencukupi. Ya Allah semoga beliau diberi kesehatan dan kebahagiaan. Amin.

Sore ini Yek Ai nginep di rumah Utih dan bikinin risol enak banget! Isinya telur, sosis, mayonaise, keju. Kulit risol dilumuri tepung tempura kemudian digoreng. Enak bangeeet!!!



03 September 2010

Seputar UHT

Tanggal 25 Agustus - 2 September 2010 ada UHT (Ulangan Harian Terprogram). Ini UHT pertama bareng kelas baruku XII IA 11 alias Retweet. Tahun ini UHT nggak dipisah kelasnya. Alhamdulillah jadi lebih mudah kerjasama (?)

Aku duduk sebelahan sama Amin. Belakangku Anisa & Diki. Depanku Pujo & Moses. Sebelah kiriku ada Dani. Oh iya Intan kasian amat duduk sendirian di pojok depan guru karena kelasku muridnya ganjil. Aku kalo jadi Intan udah stress berat. Berikut denahnya:


Berhubung satu kelas satu ruangan, soal ujiannya jadi kanan-kiri. Hopeless kalau mau nyontek Diki atau Moses. Untung aja si Amin tergolong pintar dan baik. Aku jadi banyak dibantu (eh minta bantuan).

Selama ujian, kayaknya Diki terlalu pasrah. Gatau belajar apa enggak. Padahal sering cabut lho. Dia bilang, nilainya bakal tetep bagus kalo duduk sebelahan sama Anisa. Hahaha. Ada kejadian bego waktu ujian Bhs Jepang. Diki buta huruf, cuman tau huruf "n" hiragana, jadi dia tanya beberapa jawaban ke aku.

diki: apa binatang kesukaan ayu?
aku: kelinci
diki: apa? BABI?

Jauh amaaaat dengernya. Aku nggak terlalu inget dulu Diki itu pinter apa enggak. Yang aku inget adalah Diki pernah bawa kaos kaki item bekas pramuka plus tali waktu les Bhs Inggris -__- Selain itu ada juga cerita soal Moses. Dia pindahan dari Bekasi pas kelas 11, jadi dia enggak bisa apa-apa pas ujian Bhs Jawa. Nah, pas dia mau bikin kalimat dia tanya.

moses: selesai itu bhs jawanya apa?
aku: kayaknya "sampun" (wkwk salah ya padahal)
moses: kalo bhs jawanya "warga" itu jadi "wargi" ya?

Gyahaha aku ketawa cukup lama. Bisa-bisanya warga jadi wargi. Dulu aku juga pernah ngerasain susahnya ujian Bhs Jawa sampe muntah, jadi aku contekin aja walaupun nanti jawabannya Moses sama kayak aku. Semoga Bu Asih maklum.

Calon nilai suram kayaknya adalah Pkn, Sejarah, Biologi (semoga enggak). Aduh tau ah. Besok malem, aku udah mudik. Selamat liburan semuanya!!!