31 Oktober 2010

Pensaga 2010

Pensaga 2010 ...
Tahun ini yang jadi panitia adalah angkatanku! Mereka sudah sibuk cari dana sejak beberapa bulan yang lalu. Ada yang sampai nginep segala.

Event tahunan ini beda dari tahun-tahun sebelumnya. Atmosfir semangat terasa banget karena tahun ini ada konvoi motor & mobil pada malam minggu, konvoi sepeda pada minggu pagi, dan bazar pada h-1. Tahun ini Pensaga bertema Jong Heroism! Entah kenapa aku selalu ngerasa bahwa pensi sekolahku itu yang paling hebat hahaha.

Insiden tiket dan es rumpi ...
Sekitar 2-3 hari yang lalu, ketua kelas bilang tiket bisa diambil jam satu sampe jam dua siang di sekolah. Hingga Sabtu pagi waktu aku baca status facebooknya Sara, feelingku nggak enak. Langsung aku tanya temen-temen di kelas lain, mereka ambil tiket jam berapa. Ya ampoen kelas lainnya ngambil tiket jam delapan, kenapa kelasku disuruh ambil jam satu.

Jam sembilan baru dikasih jarkom. Tiket bisa diambil mulai sekarang sampe jam sepuluh. Heh sialan. Udah salah info, waktu pengambilan dibatasin pula. Kalo kayak gini kasian dong yang rumahnya jauh. Untung akhirnya waktu pengambilan nggak dibatasin. Ya memang seharusnya gitu resiko info dadakan.

Setelah ambil tiket, rasanya sia-sia kalau langsung pulang. Jadinya aku, Depe, dan Putri memutuskan buat ke Es Rumpi di Pujasera Lawang Sewu. Eh ini pertama kalinya aku kesini lho. Dulu pernah mau kesini tapi malah tutup.

Disana ketemu Nia dan temen-temen sekelasnya. Aku pesen es choco lover, Depe pesen es blue sapphire, Putri pesen es lembah hijau (kalo ga salah). Namanya juga es rumpi, jadi kita makan sambil ngerumpi. Cerita-cerita soal kehidupan anak kos-an, tentang kelas-kelas lain, tentang kelas kita juga pastinya. Wah semua fakta terungkap!

Pensaga dimulai ...
Udah dari berbulan-bulan yang lalu aku janjian nonton Pensaga 2010 bareng sohib-sohib tercinta. Seperti Pensaga 2009, kita janjian kumpul di depan TIC pukul 18.30. Tapi tahun ini Rieza & Ayu telat. Kita mau masuk duluan enggak mungkin karena tiket mereka dibawa kita. Akhirnya kita masuk jam 19.00.

Tahun ini lebih rame dari tahun lalu! Pas kita dateng, lagi ada band si gondrong alias band yang nggak jelas suaranya. Kita ketemu maho-ers juga. Ternyata mereka lagi nonton bareng. Band berikutnya yaitu After School, bagus nyanyi lagu Cinta-cinta Indonesia. Selanjutnya ada performance dari karawitan. Ada yang nyinden lho hebat. Terus performance padus & ansamble digabung. Yaah padahal aku berharap padus tampil sendiri kayak tahun lalu. Dilanjutkan aksi teatrikal. Cizeee pacarnya Rieza manggung wkwk si Karyo jadi rakyat jelata. Bagus banget teaternya!!! Pas adegan Jong Berjuang melawan Belanda juga hebat! Eh si Hanung jadi Belanda hahaha. Modern dance-nya bagusan tahun ini juga. Ada freestyle gyahaha si Kecap tampil.

Tiba-tiba banyak anak cowok yang mulai maju-maju ke depan panggung. Dan ... Seringai tampil!!! Gyaa kita bisa terancam kalo tetep berada di depan. Langsung kita mundur menghindari para laki-laki yang kami anggap rusuh itu. Berhubung pegel, kita memutuskan buat duduk-duduk di kanopi, ternyata malah ketemu Ririn. Istirahat dulu lah kaki capek.

Jam sembilan, Netral tampil! Aku dan temen-temen langsung maju ke depan. Mereka bawain sekitar 8-9 lagu <-- aku & Ririn ngitung. Waktu mereka nyanyi Cinta Gila, Pertempuran Hati, dan Garuda di Dadaku rasanya gimana gitu ... Ini baru yang namanya pensi!!! Sulit diungkapkan deh pokoknya. Kemudian dilanjutkan RAN, cowok-cowok yang tadinya di depan langsung pada mundur digantikan cewek-cewek hahaha. Acara selesai jam 23.30. Cepet banget ya kalau dibandingkan Pensaga 2008 dan Pensaga 2009. Aku dan temen-temen nunggu dijemput di depan TIC. Tadi ketemu Anin lho, ngobrol bentar doang tapi. Ohiya tadi juga samar-samar kayaknya ada Adel. Pensaga 2010 berkesan banget!!! Pensi terakhir sebagai anak SMA, entah nanti kalau udah kuliah bisa dateng kesini lagi nggak ya ...

29 Oktober 2010

Classmeet

Flashbacking tahun lalu http://nadiaazka.blogspot.com/2009/10/classmeet.html. Ternyata classmeeting selama seminggu sebelum perayaan ulang tahun sekolah itu seruuu dan seminggu paling membahagiakan diantara yang lainnya. Pelajaran cuma sampai jam keempat, selanjutnya kegiatan lomba. Pokoknya santai deh!

26 Oktober
Ke basecamp kita di ruang Fisika Tiga. Mainan kartu asah otak barengan Dhandhot & Ipong. Selanjutnya nonton futsal di lapangan depan. Gile super duper panas silau menyengat. Kita semangatin mati-matian. Sayangnya kalah. Eh tapi mah ambil sisi positifnya aja, kita jadi nggak perlu panas-panasan di lapangan lagi hahaha.

Selanjutnya di kelas nonton film Wanted. Akhir-akhir ini kelasku suka nonton film yang berbau darah-darah dan kesadisan. Beberapa hari sebelumnya, kita udah nonton Orphan (tentang psikopat) dan Man on Fire (tentang bodyguard yang sanggup membunuh keji. aku terharu nonton ini). Dan sekarang kita nonton film soal pembunuh bayaran. Sempurna. Jalan ceritanya bagus. Tapi di tengah-tengah, aku ketiduran. Pas bangun tau-tau filmnya udah mau selesai. Tapi tetep paham jalan ceritanya. Kasian bener endingnya tapi keren.

Hari ini kita juga voting untuk nama kelas. Ada banyak pilihan: Retweet, Nduasmuu, Lha Nduasmuu, Dispersi, Dispenser. Dan yang terpilih adalah ... DISPENSER (Dua Belas IPA Sebelas Pancen Super). Yeyeye.

Kita main website makemebabies.com (atas usulku). Upload fotonya temen-temen misalnya ntar anaknya Aryo dan Dani mukanya kayak gimana. Wakaka masa jadinya lucu lho anaknya. Terus tuh ya anaknya Depe sama Moses jadinya jelek banget! Jidatnya lebar hahaha. Anaknya Dani sama Moses juga jelek. Apa Moses sumber kejelekan ya?

27 Oktober
Hari ini Onne bawa segumpal komik. Di kelas nyanyi-nyanyi sambil nonton film apaan gitu gatau judulnya, yang jelas masih berhubungan dengan darah dan kekejian. Ini kenapa nggak pada bosen-bosen nonton beginian. Aku memutuskan buat baca komik aja. Tadi sepanjang hari si Cik Mei agak gila. Dia ngulang kata "Bohong kamu" berkali-kali. Sadarlah cik.

Jadwal lomba hari ini yaitu ada 3 on 3, tapi kita di WO karena telat 6 menit wkwk sebodo amat. Lanjut lomba band. Seharusnya yang nyanyi si Intan diiringi Moses (gitar). Tapi tiba-tiba Intan nggak bisa karena harus padus. Tahukah apa yang terjadi? Moses gitaran sambil nyanyi nggak jelas bersama Gema. GYAHAHAH adek-adek kelas pada ngumpul dan ketawa. Mereka mau nyanyi apa ngelawak sih. Itu padahal Gema bukan anak kelasku lho. Akhirnya Vari dan Fahmi yang nyanyi diiringi Moses. Ini masih kayak ngelawak juga. Selesai tiga lagu, kita dan adek-adek kelas masih mau dengerin, tapi kata panitia waktunya udah abis. Hahaha seru seru.

28 Oktober
Selamat Hari Sumpah Pemuda!!! Hari ini ada upacara dan aku ketauan ngobrol pas upacara oleh Pak Sanusi. Idih orang aku liat guru-guru yang berdiri di tempat adem begitu juga pada ngobrol. Ckck.

Nonton film lagi! Berhubung udah bosen sama adegan darah-darahan, kita nonton film lawak dong. Judulnya Date Night. Eh tapi ada saru-sarunya (baca: jorok). Rata-rata kita semua udah pada punya KTP kok. Selanjutnya, kita nonton film Jepang judulnya gatau apaan. Masa tuh ya si tokoh utamanya mirip Arda! SUER. Lulu juga setuju bahwa itu mirip Arda gyahaha! Silahkan googling: Kamenashi Kazuya.

29 Oktober
Katanya sih hari ini ada pelajaran jam ke 1 dan 2. Kelasku jadwalnya olahraga, jadi aku & temen-temen sekelas sepakat pake baju olahraga dan nggak usah bawa baju OSIS. Hari ini aku sampe sekolah jam enam pagi karena ada jam pelajaran tambahan kimia (hari sabtu guru kimiaku nggak bisa ngajar).


Setelah itu kita menuju basecamp di Ruang Fisika 3. Tapi lagi dipake pelajaran. Akhirnya kita naroh tas ke Ruang Multiclass C3 yang ada disebelahnya. Aku, Meika, dan Tifa jalan-jalan ngeliat persiapan Bazar Pensaga. Suwung. Akhirnya kita nyamperin anak cewek yang nongkrong di depan lapangan basket sambil ngeliatin yang cowok main bola. Karena suwung, kita balik ke kelas dan bernyanyi ... Mulai dari lagu Sherina, Jamrud, Project Pop, Tangga, dll. Yahaha puas nyanyi keras-keras.

Hari ini ada lomba Triplek Painting khusus kelas 12. Kita dengan semangat membara langsung gambar. Lebih tepatnya mendoakan Rendi, Aryo, dan Satria. Mereka bertiga yang gambar. Rendi sang seniman mengambil bagian paling banyak. Go Rendi Go Rendi Go! Yang cewek-cewek bertugas menyiapkan cat. Repot mencampuradukkan aneka warna cat dasar biar bisa muncul warna baru. Tapi seru ngeratain cat pake tangan walaupun tangan jadi warna-warni.

Kita nyanyi biar semangat. Dispenser siapa yang punya? Joko! wkwk ngawur bener. Atau sekedar nyanyi lagu Menikmati Hari, yel-yel sepakbola, Semangat Bang Rendi! Semangat! Ndang bar, ndang balik! sampai lagu maju tak gentar buat semangatin Dani, tapi buntut-buntutnya nyambung ke lagu Helly Gukgukguk.


Aku jalan-jalan sama Lita buat liat gimana triplek paintingnya anak kelas lain. Lewat beberapa kelas, aku masih bilang, "Ah bagusan kelas kita *congkak". Sedetik kemudian, "Shit. Yang ini lebih bagus". Prediksiku yang menang itu kelas aksel deh. Pada saat kelas lainnya masih sibuk bikin sketsa, mereka satu-satunya kelas yang udah mulai nge-cat. Mental akselerasi.


Aah masih banyak hal yang nggak bisa diungkapkan dengan kata-kata.

Versi lain? Baca di http://litalittut.blogspot.com/2010/10/dispenserlhaaanduasmu.html




26 Oktober 2010

Masalah Menjelang Pensaga

Trouble he will find you no matter where you go, oh oh
No matter if you're fast, no matter if you're slow, oh oh
The eye of the storm or the cry in the mourn, oh oh
You're fine for a while but you start to lose control

Setelah ujian tengah semester selesai, salah satu event besar yang dinanti-nantikan anak SMA 3 yaitu Pensaga (Pentas Seni SMA 3) 2010 Jong Heroism! Panitia sudah sibuk sejak jauh-jauh hari. Aku juga udah janjian sama temen-temen bakal nonton bareng tahun ini. Segala hal tentang Pensaga tahun ini udah ada di bayangan. Aku berpikir sangat positif dan sangat optimis sampai-sampai yakin nggak akan ada masalah yang datang menerjang.

Tapi sore itu, Ayah bilang beliau bakal ke Makassar tanggal 31 Oktober ini. Aku shock, eh cuma kaget campur kecewa sih. Kalo Ayah pergi, ntar yang jemput aku siapa dong? Seperti yang kita ketahui, pensi itu selesainya sekitar jam satu malam. Masa aku pulang sendirian?

Aku nangis dikit, lebih tepatnya netesin air mata diam-diam. Sedih. Aku terancam nggak bisa nonton pensi terakhirku sebagai anak SMA (amin). Tapi setelah aku lihat kalender, ternyata hari Sabtu itu tanggal 30 (red: Pensaga itu malam Minggu)! Wah untung deh. Aku langsung bilang Ayah. Ternyata Ayah bilang beliau tanggal segitu udah berangkat ke Surabaya, tanggal 31 dari Surabaya ke Makassar. Sedih lagi deh aku.

Aku cari akal gimana caranya biar bisa dateng Pensaga. Nginep! Terpikir buat nginep di kost-an-nya Putri (temen sekelas). Tapi aku mikir lagi, kan aku nggak nonton Pensaga sama Putri, masa tiba-tiba pulangnya nginep disana. Aku cerita ke Ayu. Dia malah bilang minta dianterin R.E aja. Dasar, masih bawa gosip abal-abal segala. Ayu juga bilang minta dianterin Wawan (sumber tebengan tiap main pas kelas sebelas) aja. Nah masalahnya kan aku nontonnya nggak sama Wawan, masa pulang-pulang minta dianterin.

Aku hampir putus asa dan mulai mencoba ikhlas menerima takdir bahwa aku nggak bisa nonton Pensaga tahun ini, sampai akhirnya aku sms Rieza.

"aku ga nonton pensaga. ayahku ke makassar tgl 30. ga ada yg jemput"
"HAH lho kaa. gimana kalo kita nginep aja. dimana gitu kaa"
"eh iya juga ya. rumah faila gmn?"
"iya tanya aja ka! pokoknya kamu harus ikut ah"
"tapi ntar kamu juga ikut nginep ya"
"iya. ini katanya si abul (anin bule) juga mau ikut nginep"

Wahaha kok mereka rela-relanya nemenin aku nginep. Faila bilang dia dengan senang hati ngebolehin aku nginep bersama Rieza dan Abul. Aaaa seneng banget. Rasanya terharu dibantuin menyelesaikan masalah sama mereka. Uyee kuputuskan buat nginep di rumah Faila.

Sorenya, Ayah bilang beliau ternyata berangkat dari Semarang tgl 31, bukan 30, jadi masih bisa jemput aku tengah malem. Yaah gimana sih Ayah. Aku langsung sms Faila dan Rieza buat ngabarin hal ini, sekaligus berterimakasih walaupun ternyata aku nggak jadi nginep.

Selamat tinggal masalah, jangan datang lagi :D



24 Oktober 2010

Be a Good Mom

My Lovely Star (Nana Podungge)

Aku pernah ketik keywords "sekolah nasima" di google, dan nggak sengaja masuk ke blog ini. Berisi catatan-catatan tentang anaknya, Angie. Mbak Angie ini dulu sekolah di TK Nasima, dan setelah lama-lama aku baca, ternyata Mbak Angie ini juga sekolah di SMA 3. Lho ternyata kakak kelasku.

Suatu hari, saat aku mengikuti acara Mangrove For Life (kegiatan pecinta alam) di sekolah, aku mendengar nama "Dzikrina Angie" disebut. Wah ternyata ini yang namanya Mbak Angie. Waktu itu guru mapel Bahasa Indonesia juga pernah menunjukkan video drama kelompoknya Mbak Angie. Dan ternyata, Mbak Angie juga punya blog http://freezinghearty.blogspot.com.

Intinya, aku kagum sama mama-nya Mbak Angie. Dia bisa memposisikan diri sebagai "sahabat" anaknya dan terbuka dalam segala hal. Sayangnya sekarang blog My Lovely Star sudah enggak keurus lagi sejak Mbak Angie lulus SMA.

Bunda's Corner (Aisyah Falihah)

Aku nemu blog ini waktu lagi cari template di ipietoon.com. Bagus deh isinya. Kebanyakan tentang seni menata bekal makanan alias bento. Pasti anak-anaknya bahagia banget makan bekal yang lucu-lucu begini. Penulis blog ini ahli menata bekal agar kelihatan menarik. Selain itu, dia juga menjual alat-alat untuk menata bekal seperti cetakan, tempat saus, dll. Impor langsung dari Jepang.



Puisi 24 Tahun Lalu

pagi cerah
pagi kelabu
hati senang
hati susah
berangkat juga ke sekolah
biar pelajaran mudah
biar pelajaran susah
pasti ada tawa
padahal hati kusut dari rumah
pantas orang senang sekolah
haruskah kita berpisah?
padahal hati ini terasa berat
kalau kita pergi,
kan kemanakah kita?

diambil dari buku harian Ibu, kelas 3 SMA
Jakarta, 10 Maret 1986



23 Oktober 2010

Aku dan Adli Jaman Kecil

Aku baru aja ngobrol sama Adli (adikku) soal masa kecil kita HAHAHAH. Banyak hal gila.

1. Main rumah-rumahan
Kita biasa main ini di lantai atas. Gelar kain, dijadiin rumah. Bolpen dibuat kursi. Tutup botol galon dibuat meja. Saputangan dibuat kasur. Keluargaku bapaknya Power Ranger Ungu, ibunya Sailormoon Ungu (kita kasih nama Sailorni), anaknya Dragon Ball. Keluarganya Adli itu bapaknya Power Ranger Pink, ibunya Sailormoon Biru (kita kasih nama Ami), anaknya Mickey Mouse.

Ada pasar, ada sekolahan juga. Ada hari pengambilan rapot juga. Kalo ceritanya lagi malem, lampunya dimatiin, korden ditutup. Ntar kalo ceritanya udah pagi, lampu dinyalain, korden dibuka, dan ada suara "Kukuruyuk Pagi Bentok!". Ada acara piknik juga. Tempat crayon digunakan sebagai mobil. Enak banget lah mainan ini.

2. Lomba Masak
Hal ini biasanya kita lakukan sore hari. Kita bikin masakan dan ngasih nama masakan kita masing-masing. Kalo udah jadi, kita makan bareng-bareng deh. Masaknya sih yang gampang-gampang kayak sosis telor, mie diapain gitu kek.

3. Lomba Prakarya
Ini kita lakukan siang hari di kamarku. Alat-alatnya adalah lem, gunting, kardus bekas, kertas warna, dll. Aku pernah bikin mobil-mobilan pake kardus bekas sabun. Adli bikin topeng. Hahaha apa lagi ya.

4. Lomba Gambar Sambil Merem
Aku agak lupa sama yang satu ini. Yang ngingetin si Adli nih. Katanya sih kita ngambil masing-masing satu kertas. Terus merem dan ngasih instruksi. Gambar lingkaran! Gambar sapu, dll. Ntar yang paling bagus berarti yang menang.

Oh iya, ngomong-ngomong, aku dan Adli suka banget gambar. Kita dibeliin satu rim kertas buram tiap bulan khusus buat gambar. Aku suka gambar orang, gambar denah rumah, dan bikin resep aneh-aneh (contoh: donat bayam). Kalo Adli sukanya gambar orang main bola.

5. Harta Karun
Aku suka mainan harta karun juga. Misalnya ada silver queen di rumah, terus aku umpetin. Aku bikin peta biar Adli nyariin. Petunjuknya sinting, misalnya: maju dua langkah, naik tangga, belok kiri. Ini terinspirasi oleh Blues Clues dan Dora.

6. Nonton VCD/DVD
Dulu kita punya banyak kartun dan film. Yang paling kita suka itu film Casper Meets Wendy. Nggak bosen-bosen lah nonton ini. Kita juga suka dipinjemin VCD disney. Selain itu kita pernah nonton film 7 Days in Ghost House. Kagak serem.

7. Acak
Banyak hal-hal seru waktu kecil. Mulai dari loncat-loncat di kasur. Ngelepas seprei dan gerak-gerakin biar kayak ombak. Latihan tahlil (guling sbg pocong). Bikin tenda di dalam rumah wkwk apalagi ya banyak deh!!!


20 Oktober 2010

20-10-2010

Hari ini hari terakhir Ujian Tengah Semester!!! Materinya fisika.

Kemaren selesai UTS, aku belajar bareng temen-temen sampe jam satu apa setengah dua gitu lupa. Tapi tetep aja belom paham sama fisika. Sampe rumah capek tapi nggak bisa tidur. Abis magrib baru bisa tidur. Niat bangun jam delapan buat belajar eh malah bablas sampe jam sembilan. Akhirnya cuma belajar satu jam.

Pagi ini ujiannya sukses gagal. Soalnya susah-susah. Mau nyontek juga bingung, temen-temen juga pada nggak bisa. Pengawasnya ketat pula. Pasrah.

Selesai UTS, seperti yang sudah ditentukan kemarin, aku mau main sama temen-temen XII IA 11. Karaoke di Family Fun. Tapi sebelumnya aku diajak ngasih surprise buat Oza bareng temen-temen kelas sepuluh. Udahgitu si Nia sms ngajak main. Laris kan aku? Hahaha gakdeng.

Akhirnya, aku, Awul, Vina, Anisa, Meika, Dani, Nurul, Lulu, Intan, dan Rida Ayu ke Family Fun. Disana Awul parkir di tengah-tengah tempat parkir -__- Kita suruh pindah ke deket motornya Anisa, tapi Awul malah pindah ke bagian yang lain (tetep tengah-tengah tapi). Terus diusir mas pegawai-nya. Disuruh balik ke tempat tengah-tengah pertama. Tapi akhirnya parkir juga di sebelah motor Anisa.

Awul dan Dani ke gelael dulu buat beli cemilan wkwk. Pas mereka balik ke Family Fun, mereka bawa Pocari Sweat ukuran besar lengkap dengan 8 gelas plastik, happy tos, pilus garuda, crackers, dan aqua ukuran sedang. Jadilah kita nyanyi sambil ngemil.

Ehiya tadi kita nyanyi lagu yang oke-oke. Diantaranya Hau Siang Hau Siang (spesial buat Cik Mei), Kuch Kuch Hota Hai, I Think I Love You, Cinta Satu Malam, dll. Video klipnya saru, si Dani heboh <-- -="" atas="" capek="" dadaku.="" dan="" di="" dia="" div="" endingnya="" garuda="" joget-joget="" juga="" ke="" kita="" kursi="" naik="" netral="" nonton.="" nyanyi="" padahal="" pensaga="" sambil="" semoga="" sukses="" teriak-teriak.="" tetep="">

14 Oktober 2010

Bohong Kamu!

Alkisah pada suatu hari, jam pelajaran English, kami disuruh bikin dialog yang mengandung ungkapan possibility, impossibility, accusing, dan promise. Kita bingung mikirin jalan cerita dialognya agar tampak menarik #gaya.

Yuan tanya, "Eh Az, dialogmu gimana?"

Aku-pun menceritakan apa yang ada di isi otakku buat jalan cerita dialog itu. Jadi gini ceritanya: (dalam bahasa Indonesia)

A: aduh aku lupa bikin tugas seni rupa nih.
B: ih gawat. dikumpulin dua hari lagi lho.
A: aku nggak punya crayon pula. bisa nggak kalo besok aku pinjem crayonmu? (possibility)
B: nggak bisa. gimana mau minjemin, kan aku nggak punya crayon. (impossibility)
A: bohong kamu! kamu punya crayon kan?! aku tau kok! (accusing)
B: apa kamu menuduhku? yaudah deh aku janji ntar malem aku beliin buat kamu. (promise)

Hidih si Yuan ngakak ngetawain aku. Langsung aja dia heboh cerita-cerita ke temen-temen tentang dialogku. Padahal kan ya dialogku nggak ada salahnya. Udah mengandung empat unsur ungkapan yang diminta. Tapi si tokoh B agak bego juga sih. Abisnya aku bingung mau bikin dialog kayak gimana.

Gara-gara ini Dani sering tiba-tiba ketawa kalo liat aku. Dan gara-gara ini juga Aul, Meika, Yuan, Ifa tiba-tiba suka bilang, "Bohong kamu!" pake nada bicaraku yang indah.


10 Oktober 2010

Bahagia itu Pilihan

"Aku iri sama kamu"
"Apa?"
"Hidupmu seru. Kamu selalu seneng."
"Pikir dua kali sebelum kamu bilang gitu"
"Setidaknya kamu nggak punya masalah kan"
"Ngaco. Darimana kamu tau?"
"Dari blog."

Itu adalah percakapan antara aku dan temanku lewat telepon semalam, sebut saja Bunga. Hanya atas dasar membaca blogku, dia jadi iri sama kehidupanku. Dia pikir aku selalu bahagia dan nggak pernah punya masalah selain nilai-nilai sekolah yang menjadi masalah universal anak-anak SMA pada umumnya.

Aku jelaskan bahwa nggak semua hal aku tulis di blog ini. Aku hanya mempublikasikan tulisan yang mau aku bagi secara bebas kepada teman-teman. Kalau menurutku tulisanku nggak pantas untuk dibaca umum, nggak akan aku publikasikan. Jadi kalau Bunga mengira aku nggak pernah punya masalah karena aku nggak pernah menuliskan masalah di blog, itu salah besar.

Semua orang punya masalah kok.

Bunga nggak akan tahu apa yang ada di mimpiku kalau sedang ada masalah. Dia nggak akan tahu gimana rasanya ketika aku sedih ataupun tertekan. Dan dia juga nggak akan pernah tahu ketika aku nangis berhari-hari. Apakah sopan kalau aku menyebarluaskan semua isi pikiranku? Nggak semuanya pantas dipublikasikan. Lebih baik cerita kepada teman daripada berkoar-koar di dunia maya.

Walaupun sebenarnya semua orang bebas menulis apapun di dunia maya selama nggak melanggar norma dan hukum, tapi masing-masing individu boleh punya batasan tersendiri kan.

Bunga memang pernah membahas soal hidupnya yang akhir-akhir ini nggak bahagia. Tapi setiap orang punya masalah tersendiri yang nggak akan sama dengan masalah orang lain. Dan kalau soal bahagia, itu pilihan.

Jika kamu memilih untuk stress dan terpaku dengan masalahmu, berarti kamu memilih untuk menyia-nyiakan hidup. Buat apa seperti itu? Memilih bahagia bukan berarti kamu cuek bebek dengan masalahmu, tapi berusaha mencari jalan keluar untuk masalahmu, mencari hikmahnya, dan bersyukur dengan apa yang ada.

Lihatlah ke bawah,
maka kamu akan bersyukur dengan segalanya

Lihatlah ke atas,
jadikan itu motivasi, bukan ambisi



08 Oktober 2010

Thanks God, It's Friday

"Thanks God, It's Friday"

Kata-kata yang banyak diucapkan orang karena Jum'at adalah hari efektif kerja/ belajar yang terakhir. Sabtu dan Minggu adalah weekend. Tapi kasian pelajar yang sekolah di sekolah negeri dimana hari Sabtu masih masuk. Kalau sekolah swasta (yang bagus), hari Sabtu pasti libur. Untungnya walaupun aku sekolah di sekolah negeri, tapi hari Sabtunya nggak ada kegiatan belajar. Nah, ini hari Jum'at-ku bersama orang-orang ini: Retweet yang Suwung.


Kebegoan Hambun
Pagi ini jam pertama adalah olahraga. Sebelum bel bunyi, aku dan temen-temen duduk di depan Tata Usaha. Tiba-tiba Rieza ada dibelakangku dan bilang, "Ka, aku minta pulsa sms dong! Tolong tanyain temen sekelasku, kelasnya dimana. Hapeku ketinggalan. Aku nggak tau jadwal. Aku udah muterin satu sekolahan, nggak ketemu kelasku!". Eh sumpe bego banget ini anak nggak sembuh-sembuh. Untung tadi si Abul (temen sekelasnya) lewat, jadi dia nggak nyasar kelas.

Olahraga ala Tentara
Nah, pelajaran olahraga-pun dimulai. Guruku, sebut saja Pak X, bisa dibilang guru olahraga yang cukup aneh. Beliau sangat menyukai PBB (Pelatihan Baris Berbaris). Memang nggak ada yang salah dengan PBB karena hal itu memang diperlukan. Tapi, rasanya "bukan pada tempatnya" jika kita berlatih PBB ketika pelajaran olahraga. Yah nggak papalah. Itung-itung kenangan lucu.

Dimulai dengan baris, lencang sana sini, balik sana balik sini. Kemudian lari muterin lapangan sekolah dengan barisan. Jangan sampai berpencar dan hancur barisannya. Gilaaa ini aneh tapi lucu. Kita sekelas nyanyi-nyanyi tepuk tangan. Setelah itu disuruh baris lagi. Kali ini cowok disuruh lari tanpa yang cewek, begitu juga sebaliknya. Nyanyi-nyanyi lagi. "Plok 3X. S. Plok 3X U. Plok 3X W. Plok 3X U. Plok 3X N. Plok 3X G. SUWUNG!". Sinting. Kita juga berniat teriak, "Please deh pak. Please deh pak". Wkwk tapi gak jadi untungnya.

ABC
Jam biologi kosong. Awalnya mau nonton The Expendables, tapi gak jadi. Akhirnya malah main game Married in Manhattan. Seru nyari barang-barang gitu ceritanya. Berhubung suwung, aku main ABC sama Yuan, Lita, Rida Zuro, Depe, Vari, dan Lulu. Ini temanya, "Nama-nama temen seangkatan, guru dan karyawan SMA 3". Hahaha seru!!!! Tema selanjutnya adalah "Nama-nama Iklan". Ini juga lucuuu. Huruf pertama K, dan Depe bilang, "Kotex".

Jam terakhir
Pelajaran terakhir Bhs Indonesia juga kosong! Asiiik uye. Setelah makan siang, minumku habis. Aku dan Rida ke kantin mau beli "hidup". Air = Hidup. Abis itu nonton The Expendables bentar sama Onne, Dani, dan Aul.

Setelah cowok-cowok selesai Jum'atan, kita diusir suruh solat. Ternyata mereka mau nonton film pake laptop. Terus Abu ngeluarin kamera dan motret. Kita berdiri di atas meja bergaya haha hihi desek-desekan gyahaha gila takut jatoh. Sampai akhirnya kita bener-bener hampir jatoh gara-gara Deppi goyang-goyang. Lanjut foto-foto lagi khusus yang cewek. Ganti tempat, tapi masih dengan pose diatas meja. Sesi pemotretan lanjut ke luar kelas. Aduh banyak hal lucu yang sulit dituangkan dalam tulisan.



02 Oktober 2010

Mengintip Sisi Lain Singapura

After Orchard karya Margareta Astaman. Pertama kali melihat buku ini, aku tertarik karena desain covernya yang keren. Setelah aku lihat tulisan di bagian belakang buku yang menjelaskan bahwa buku itu berisi pengalaman Margareta saat kuliah di Singapura, aku sempet negative thinking. Pasalnya, banyak buku berisi pengalaman saat kuliah yang dikemas dalam bentuk "diary-komedi". Aku bosan dengan buku-buku semacam itu karena kebanyakan gaya penulis mirip-mirip dengan Raditya Dika. Tapi setelah melihat bahwa penerbitnya adalah Kompas, aku mantap bawa buku itu ke kasir. Biasanya, penerbit berkelas seperti Kompas pasti selalu menerbitkan buku-buku yang bagus.

Margareta Astaman adalah salah satu anak Indonesia yang telah menjadi alumni NTU (Nanyang Technical University), Singapura. Itu lho tempat dimana David, mahasiswa Indonesia, dikabarkan bunuh diri setelah membunuh profesornya.

Buku ini mengulas tentang kehidupan Margareta selama tinggal di Singapura. Bukan semata tentang berbelanja di Orchard Road, kehidupan kota yang rapi dan bersih, ataupun tempat-tempat wisata. Tetapi Margareta mengajak pembaca untuk mengintip sisi lain kehidupan di Singapura. Sisi lain dibalik gemerlapnya negara Singapura.

Masyarakat Singapura dituntut perfeksionis dalam segala hal. Tidak terbatas pada kalangan pekerja saja, melainkan juga anak kecil. Sejak kecil, mereka telah dididik di lingkungan dengan sistem hukum yang ketat dan dunia penuh persaingan. Itu sebabnya masyarakat Singapura memiliki budaya kiasu alias takut kalah.

Salah satu efeknya tingginya tekanan hidup di Singapura karena masyarakat dituntut selalu sempurna dalam segala hal adalah banyaknya kasus bunuh diri. Mulai dari para pelajar hingga para pekerja juga tak luput dari kasus ini. Banyak mahasiswa yang mencelakai dirinya sendiri karena stress tuntutan kuliah. Bahkan ada yang harus dilarikan ke Rumah Sakit Jiwa saking stress-nya.

Selain itu, tekanan hidup di Singapura mengakibatkan masyarakatnya tidak sempat untuk bersosialisasi, sehingga mereka seakan-akan menjadi robot yang hanya melakukan hal yang menjadi tugasnya saja. Hidup dituntut serba efisien. Sosialisasi dianggap membuang-buang waktu. Itu sebabnya bangku-bangku di taman yang indah selalu kosong. Mereka tidak sempat untuk bersantai-santai disana. Bahkan salah satu masyarakat Singapura yang tinggal di blok 986 tidak tahu dimana letak blok 987. Sekali lagi, semua itu karena mereka tidak memiliki waktu untuk bersosialisasi.

Sistem hukum yang sangat ketat juga membuat aku kaget ketika membaca buku ini. Seorang supir truk didenda besar karena meludah di jalan. Alasannya karena ada lalat masuk ke mulutnya. Ia jelas tidak mau jika harus menelan lalat itu demi mematuhi hukum. Tapi Singapura tidak mau tahu apapun alasannya. Hukum yang menentukan, tidak ada yang namanya "memahami orang lain".

Singapura juga sangat membatasi kebebasan berpendapat. Semua hal yang dianggap tabu (yang membicarakan tentang sisi buruk negara ini) dilarang diterbitkan di media massa. Oleh sebab itu kita di Indonesia tidak pernah tahu bahwa banyak kasus bunuh diri di Singapura. Kita tidak pernah tahu tentang sisi lain Singapura. Semua karena hal tersebut dilarang dipublikasikan ke masyarakat luas. Dan bagi yang melanggarnya, tentu saja dikenai denda.

Buku ini dikemas dengan gaya bahasa yang ringan dan santai, namun isi buku ini penuh makna dan berbobot. Buku ini baru terbit Agustus 2010 lalu. Harganya Rp. 38.000. Dijamin nggak rugi deh kalau beli buku ini!

01 Oktober 2010

17 Again

Jum'at yang santai. Tadi pagi upacara memperingati hari kesaktian Pancasila. Dilanjutkan dengan kerja bakti

Di kelas, bukannya bersih-bersih, kita malah main UNO hyahaha. Lagi asik-asiknya main, tiba-tiba Della masuk kelas dan bilang, "Eh Pak Hari lagi muter-muter!". Kalap deh kita langsung berhenti main UNO takut ketauan. Tapi bukannya ganti baju olahraga dan bersih-bersih kelas, kita lagi-lagi berleha-leha. Ngobrol ngalor-ngidul. Membahas teknologi masa depan, jaman batu, dan masa kecil.

Selanjutnya, Onne bawa film 17 Again. Dan kita nonton ini selama pelajaran biologi karena Pak Agus ada urusan.Aku pernah nonton film ini tanggal 19 Mei 2010 lalu, tapi karena ada suatu hal jadinya aku cuma sempet nonton bagian awal doang.

17 Again berkisah mengenai Mike O'Donnell. diusianya yang telah mencapai 37 dan memiliki segalanya, merasa ada sesuatu yang hilang dari hidupnya. Ia merasa menyesal karena di masa mudanya dulu, ketika ia sedang menjadi bintang basket di sekolahnya dan telah mendapat beasiswa olahraga untuk kuliah, ia terburu-buru mengambil keputusan untuk melepaskan semuanya dan menikahi pacarnya saat itu Scarlett, yang sedang hamil.

Bukannya karena ia merasa tidak cinta lagi dengan Scarlett sekarang, namun dengan kehidupan yang sekarang, ia merasa semuanya berjalan terlalu datar. Ia pun berharap seandainya ia bisa menjadi seorang Mike O'Donnell muda (Zac Efron) lagi dan memperbaiki keputusan-keputusan yang dianggapnya salah. Suatu hal yang tak ia sadari akan segera berubah menjadi sebuah kenyataan. (sumber resensi: kaskus)

FILMNYA BAGUS!!! Wajib tonton!!!