21 Februari 2011

Jenguk Thomas

Kemarin Jum'at aku dapet kabar kalo Thomas (temen kelas XI-ku) patah tulang gara-gara lompat jangkit di ujian praktek olahraga. Ngenes ya. Bisa-bisanya gituloh.

Hari ini aku & sohib-sohib berencana jengukin Thomas di RS Bhayangkara. Tadi juga diajakin Rahma (temen kelas X) jengukin Thomas juga. Btw, Thomas itu temen sekelasku waktu kelas X dan XI. Aku bilang sama Rahma kalau aku nggak bawa helm. Tapi Rahma bilang, "Kan deket. Nggak papa nggak pake helm. Di depan SMP Domsav itu itu kan?". Yee itu mah RS Bahkti Wira Tamtama.

Terus Ayu sms aku.

ayu: ntar ikut jengukin thomas?
aku: aku lupa bw helm. ntar ada yg nganterin aku ke smaga lagi gak ya?
ayu: helmnya pinjem sarah. kamu sama wawan dong.
aku: emang wawan ikut?
ayu: gimana az jadinya?
aku: aku nebeng nia aja.

Kita janjian kumpul jam setengah dua. Aku nunggu di kelas sambil baca komik. Tiba-tiba Ayu sms: Kita mau berangkat jam berapa nih? Yang cowok udah pada siap. Wah hebat amat para mahoers udah pada siap. Biasanya dulu kalo janjian ngaret terus. Aku langsung nyamperin Sarah, Ayu & Riang di depan koperasi. Kita inisiatif beli roti dulu di Dyriana. Masa jenguk orang nggak bawa buah tangan.

Sebelumnya, kita nyamperin cowok-cowok dulu yang udah pada nungguin di depan BK. Mereka bilang harga rotinya maksimal 20 ribu -__- Woi pelit amat. Akhirnya kita sepakat maksimal 30-an ribu. Ngomong-ngomong, Nia, Ojan & Dani masih ujian praktek membaca huruf Jepang.

Di toko roti, aku sms Nia.

aku: kalian berangkat duluan aja. ntar kita nyusul.
nia: mahoers maunya barengan. jadi kalian beli rotinya cepet ya.
aku: oke. kita udh selesai. kita tunggu di dpn dyriana ya.

Aku, Sarah, Riang & Ayu nungguin mereka di seberang jalan. Kita nunggu 15 menitan kok mereka nggak lewat-lewat. Tiba-tiba Nia sms: eh berangkat duluan aja deh kalian. Ya ampoen bilang daritadi kek nyak.

Sesampainya di RS Bhayangkara, ternyata mereka udah nyampe duluan. Mereka nungguin kita di parkiran. Ada Nia, Dani, Fauzan, Hanung, Rizka, Bram, Wawan, Pram, Karyo & Ajib. Kita langsung masuk cari kamar rawat inapnya Thomas. Pramu tanya sama petugas. Dengan yakinnya dia jalan di depan. Kok kayaknya nggak meyakinkan. Akhirnya aku & Nia tanya petugas lain dan dikasih tau nomor kamar Thomas.

Kita masuk ke kamar Thomas. Ada ibunya, abangnya, dan 2 temen ibunya yang lagi jengukin juga. Dengan pedenya mahoers duduk di karpet dan nonton tipi!

riang: tom, ceritain gmn bisa patah tulang.
hanung: iya tom. ceritakan ceritakan.
thomas: gini bla bla kepleset di tolakan bla bla
rizka: oh jadi ternyata kamu patah tulang tom?
bram: jenius tenan kowe.

Selesai jenguk dan foto-foto wkwk, kita berdoa dipimpin Dani sang mantan ketua OSIS. Terus pamit pulang. Sambil nungguin Sarah yang mau dijemput, kita duduk-duduk di pinggir rumah sakit. Tiba-tiba ada suara dari atas gak jelas.

mas-mas dari atas: kdhaskdhyhdsa cet
kita: apa sih itu?
mas-mas dari atas: klajnosfujiosdu
ayu: ih jangan-jangan RS ini gabung sama RSJ (rumah sakit jiwa)
mas-mas dari atas: jqweiqweuwui
hanung: kenapa om?
mas-mas dari atas: awas ketesan cat.

Oh ternyata mas-mas itu lagi ngecat genteng diatas. Kita refleks berdiri dan menjauh. Ih Hanung manggilnya kok "om" sih nung? Pelangganmu ya wkwk. Habis itu kita pulang deh. Cuma yang cewek sih yang pulang. Yang cowok kayaknya mau main futsal.

2 komentar:

Nonik says "Cheese" mengatakan...

huwaaa .. seru banget kayanya. Jd pengen ikut :'(

Nadia Azka mengatakan...

noh kan! makanyaaa