09 Maret 2011

Cabut

Rabu siang, jam duabelas, istirahat kedua...

Aku bingung. Habis ini pelajaran seni. Entah jatahnya seni tari atau rupa. Ujian praktek seni tari udah kelar. Aku udah nari, udah ngumpulin rekaman, dan menjabarkan gerakan tari 3 minggu yang lalu. Ujian praktek seni rupa juga udah kelar jauh-jauh hari sebelumnya. Aku udah numpuk tugas gambar proyeksi dan tugas gambar terapan. Intinya aku nggak punya utang tugas. Semuanya udah kelar dari jaman dulu.

Jadi pelajaran seninya ngapain dong? Masa iya cuma duduk-duduk atau tidur-tiduran di ruang seni? 

Akhirnya aku dan 5 orang teman lainnya memutuskan buat cabut. Bukan cabut pelajaran, tapi cabut sekolah. Ini cabutku untuk pertama kali selama SMA hahaha.  Tapi sayangnya beberapa adik kelas yang mau keluar juga ditahan oleh satpam. Trus ketemu Dyki & Pujo yang mau cabut juga. Kata Dyki mendingan minta surat izin dari wakasek dengan alasan mau bayar snmptn undangan.

Oke. Akhirnya 3 orang kesana dan berhasil minta ijin. Yey!!!

Kita langsung ke gerbang dan nunjukkin tuh surat ke satpam. Satpamnya oke-oke aja. Terus Dyki nyeletuk, "Itu sekelas semua tuh lho!" *nunjuk kita berenam. Halah padahal mereka juga sekelas sama kita. Berarti ada 8 anak yang cabut. Dyki & Pujo bisa langsung keluar tanpa surat izin. Mereka udah akrab sama satpamny. Dasar enak amat.

Kita nggak pulang. Malah ke tempat kosnya Putri dan ngomongin cerita horror. Padahal tadi di sekolah udah ngomongin hal horror juga. 

Pas di rumah, aku nonton acara Hitam Putih yang nampilin artis film horror dan liat cuplikan filmnya. Efeknya, malamnya aku mimpi petualangan horor bareng dispenser -_-

Tidak ada komentar: