02 April 2011

Cabut Nggak, Ya?

Anaka-anak kelas 10 dan 11 bisa pulang jam duabelas siang karena mereka baru aja selesai Ujian Tengah Semester. Sementara nasib kami, anak-anak kelas 12 masih harus tetap di sekolah sampai jam setengah tiga.

Terus terang, aku dan beberapa anak pesimis apakah nanti masih ada pelajaran mengingat jam-jam sebelumnya adalah jam kosong gara-gara guru mapel masih sibuk ngurusin UTS.

Jam ke delapan, 13.00. Pak X, guru kami masuk dan menyuruh kami belajar tapi beliau malah keluar ruangan. Aku & Yuan balik badan. Yuan langsung bilang, "Ah pulang aja yok!".

Aku yang emang daritadi punya niat buruk untung pulang langsung setuju, "Ayo. Sekarang ya?"

Yuan emang plin-plan. Baru beberapa detik yang lalu dengan semangat berapi-api ngajak pulang, tiba-tiba masang tampang bimbang. Dia bilang dia takut "nggak berkah". Dengan kita pulang berarti kita dianggap meremehkan pelajaran matematikanya Pak X, guru kami. Sampe tau kalau kita bersikap baik sama pelajaran ini, kita bakal dapet berkah dari Tuhan, yaitu nilai bagus. Gitu kata Yuan. Yuan baru dibilangin Ridho beberapa hari yang lalu.

Kata-kata Ridho bener juga, Aku setuju. Tapi... sekarang Ridho juga nggak ada di kelas! Juga cabut lebih tepatnya. Lagipula anak kelas lain juga pada cabut karena gurunya nggak masuk, bahkan ada yang disuruh pulang sama gurunya.

Oke akhirnya aku & Yuan batal cabut. Kita mengharap dapet berkah dan takut dapet karma. Amit-amit.

Aku itung, di kelas cuma ada 23 anak. Berarti ada 16 anak yang cabut entah kemana. Disaat kita lagi bingung dan cengo nggak tau mau ngapain buat nungguin bel pulang, tiba-tiba Awul (yang lagi nggak ada di kelas) sms: "Bisa tolong bawain tasku nggak? Tasku ada di belakang kelas".

Rupanya Awul ada di luar kelas dan berniat cabut. Kita taroh tas dan jaket Awul di deket tong sampah wkwk. Maksudnya biar Awul ngambil sendiri kesitu gitu loh. Biar nggak ketauan Pak X. Belum ada lima menit, waktu aku & Yuan nengokin apakah tas dan jaket Awul masih ada, ternyata udah nggak ada. Cepet banget ya si Awul. Aku & Yuan nyariin Awul dan ngeliat Awul lagi berusaha nge-starter motornya. Ada Nia juga ternyata.

Motornya Awul entah kenapa error. Mungkin nggak direstui cabut kali. Nia coba starter motor Awul berkali-kali tapi gagal. Awul putus asa dan bilang, "Ngg kayaknya ada suara orang ngetawain aku deh,". Suara malaikat mungkin wul! Untungnya akhirnya motornya Awul bisa bener dan langsung cabut.

Aku & Yuan langsung bertekad ikut pulang. Kita balik ke kelas, ambil tas. Meika mau ikut tapi dia bingung kan sama aja belum dijemput. Akhirnya nggak jadi pulang. Aku & Yuan jadi bimbang lagi karena udah jam dua sekarang. Bel pulang tinggal setengah jam lagi. Trus gimana dong ah bingung. Akhirnya niat kita bulat, cabut! Di jalan ada orang teriak manggil aku. Ternyata si Ayu wkwk dia cabut juga rupanya sama Sarah & Titin kalo nggak salah.

Aku sampe rumah setengah jam lebih awal dari biasanya. Se-sedikit apapun waktu itu berharga. Daripada di sekolah cuma santai-santai leha-leha, mendingan pulang. Hal yang sama bisa dilakukan juga di rumah kan? Eh tapi gimanapun aku juga salah ya. Ampuni kami Ya Tuhan.

Tidak ada komentar: