21 April 2011

Ujian Nasional

Alhamdulillah ujian nasional akhirnya kelar juga. Lega tahap satu deh. Segala kehebohan persiapan ujian nasional SMA ini begitu membuat gila. Dulu waktu baru naik ke kelas tiga, kita selalu mikir "ah masih beberapa bulan lagi. masih banyak waktu". Nah tau-tau sekarang ujian di depan mata.

Flashback ke dua minggu sebelum ujian nasional, temen-temen jadi berubah semua. Bayangkan, ketika buka pintu kelas semuanya duduk, ada yang sendiri ada yang berkelompok, tapi semuanya belajar. Bahkan ketika nggak ada guru sekalipun. Semua jadi tobat! Kenapa kita nggak kayak gini daridulu aja ya?

Kekonyolan terjadi pada salah seorang temen saya, Rida Ayu. Dia bilang dia degdegan dan ngerasa nggak sehat menjelan ujian nasional. Besoknya, dia bilang gini, "Semalem habis ngerjain soal matematika ternyata gampang. Aku jadi ngerasa sehat".

Ngomong-ngomong, aku kira praktek kecurangan ujian nasional macam bocoran soal itu cuma ada di dalam berita-berita dan nggak bakal terjadi di Semarang. Apalagi ujian nasional ini lima paket. Ternyata oh ternyata praktek kecurangan begitu dekat. Nggak perlu-lah mengomentari orang-orang macam begitu. Setiap orang boleh memilih untuk lulus dengan cara terhormat atau tidak.

Kalo kata Hilmi di facebook, "Cita-cita setinggi langit tapi ngandelin bocoran UN? Buang cita-citamu nang!"

Atau waktu itu aku liat status (lupa siapa) di twitter, "Lulus UN dengan bocoran sama dengan koruptor yang lolos dari jeratan hukum,"

Tiap sebelum masuk ruangan, kelasku berdoa bareng dulu. Trus kumpulin tangan ditengah dan teriak DISPENSER LULUS 100%. Hari berikutnya kita begitu lagi, terus kelas sebelah juga ikut-ikutan wkwk trendsetter. 

Pengawas dari sekolah-sekolah lain cukup baik. Dari dulu aku paling sebel kalo ada pengawas cerewet dan tukang ngobrol. Ganggu konstentrasi banget mengingat aku duduk persis di depan mereka. Ada tuh pengawas yang malah ngobrol. Aku udah bilang, "SSST" berkali-kali ih malah nggak ngefek sialan nggak peka banget. Mau negur tapi nggak enak. Akhirnya aku pasrah ngerjain soal ditemani oleh ocehan mereka.

Yah sudahlah semoga ujianku membawa berkah :D

Tidak ada komentar: