11 Juli 2011

Bogor - Jakarta - Bogor

Selesai kuliah jam satu siang, aku, Indah, Dian & Rika langsung ke Bara (Babakan Raya) untuk naik angkot kampus dalam. Kayaknya yang naik angkot itu anak IPB yang pada mau pulang semua. Kita turun di terminal laladon dan lanjut naik angkot 02.

Sampai di Stasiun Taman Topi, niatnya kita mau beli tiket ekonomi buat coba-coba, lagipula kereta Bogor - Jakarta kalau jam segini pasti sepi. Tapi ternyata peraturan kereta Jabodetabek udah berubah mulai tanggal 2 Juli lalu.

Dulu ada tiga tipe tiket: 11000 untuk Pakuan Express, 5500 untuk Ekonomi AC, 2000 untuk Ekonomi biasa. Dan yang berhenti di setiap stasiun itu cuma Ekonomi biasa. Pakuan Express & Ekonomi AC langsung menuju stasiun Jakarta Kota.

Sekarang beda. Semua kereta Jabodetabek berhenti di tiap stasiun. Harganya juga beda. 9000 untuk Pakuan Express, 7000 untuk Ekonomi AC, dan 5500 untuk Ekonomi biasa.

Kita pilih beli Ekonomi AC yang harganya 7000. Keretanya udah siap mau berangkat. Pas kita masuk, rupanya udah penuh. Petugasnya bilang, mendingan kita naik Pakuan Express aja yang berangkat 10 menit setelah Ekonomi AC, toh harganya sama karena bulan ini lagi promosi karena masih masa peralihan. Akhirnya kita pindah ke Pakuan Express, asyik sejuk dapet tempat duduk pula.

Yang pertama kali turun tuh Dian, dia turun di Pasar Minggu. Kedua, si Indah turun di Cikini. Aku & Rika berencana turun di Gambir. Oh iya si Rika ini orang Ciledug lho hahaha alhamdulillah banget ada yang rumahnya searah!

aku: *ngeliatin anak kecil yang lucu
rika: hoi ka, ini gambir bukan sih?
aku: *nengok ke jendela hah? masa?
rika: EH IYA INI GAMBIR TAU!

Kita-pun buru-buru keluar dari gerbong. Tepat satu detik setelah kita keluar, gerbongnya ditutup! Fiuhhh... Hampir aja. Kalo enggak, kita kebablasan sampe stasiun Kota. Langsung deh keluar stasiun dan nungguin Bianglala 44. Untungnya nunggu cuma berapa menit doang, si Bianglala langsung muncul, masih kosong-kosong pula jadi dapet tempat duduk. Jalanan sih tergolong lancar. Aku turun di perdatam dan sampe rumah dengan selamat jam empat sore.

Kereta commuter memang berhenti di setiap stasiun, tapi berhentinya cuma beberapa detik. Kadang-kadang ada suara yg ngasih tau sebentar lagi bakal sampe stasiun mana blablabla (kayak di busway), tapi nggak jarang juga tuh suara nggak muncul. Jadi jangan tidur di kereta, perhatiin tiap stasiun dan kalau belum hapal bisa liat peta jalur pemberhentian yang tersedia di atas pintu.

Karena minggu ini dapet jatah kuliah jam satu siang, aku dan yang lain berencana pulang Senin pagi. Tapi kita pulangnya nggak barengan dikarenakan jarak rumah satu dan yang lainnya cukup jauh.

Dari Jakarta jam 8 pagi naik Bianglala lagi. Jalanan agak tersendat sih. Mana busnya penuh, aku berdiri dari Cipulir sampe Senayan! Sampe gambir jam 9. Pas beli tiket, si tukang loket bilang suruh tunggu di peron 3. Tapi pas sampe peron tiga, kenapa isinya kereta tujuan Jogja -__- Sound central ngumumin bahwa kereta menuju Bogor ada di peron 1. Eh sialan nih si tukang loket. Aku lari ke peron satu. Alhamdulillah masih sempet.

Sampe bogor jam 10. Lancar sih sampe terminal Bubulak, tapi begitu naik angkot kampus dalam, mulai deh... macet panjang!!! Kata supir angkotnya jalanan situ udah macet dari pagi hiks. Alhamdulillah jam 11 sampe juga di kampus :D Langsung deh masuk kamar dan makan siang mumpung sempet biar nggak pingsan pas kuliah (aku beberapa kali hampir pingsan gara-gara kelaparan lupa makan).

Di depan kelas, banyak yang ribut, "Eh si A belom nyampe kampus, gimana nih?". Temenku juga ada yang bernasib sama di Gambir, dikibulin tukang loket. Dan ada juga yang lari-lari ke kelas sambil ngomong, "Aduh untung keburu!".

Semua pada telat sampe kampus gara-gara pulang kampung!

4 komentar:

Hans Brownsound ツ mengatakan...

wah wah, yang hijrah ke jakarta. langsung hapal daerahnya ya, hehehe

Nadia Azka mengatakan...

saya dulu pernah tinggal di jakarta kak. ibu saya orang jakarta, jadi sering kesana apal dikit2 hehe.

coretankecilku mengatakan...

yampun kak ribet bgt yaa -___-"

Nadia Azka mengatakan...

iya nih. namanya juga baru awal2 kali ya. mungkin ntar lama2 jadi kebiasa.