03 Juli 2011

7 Hari Pertama

Hai aku udah seminggu di Bogor. Tepatnya di asrama putri IPB. Beberapa orang bingung tanya "Kenapa di asrama?". Untuk memperjelas, mahasiswa baru harus tinggal setahun di asrama. Ada IP Asrama dan surat bebas asrama yang dibagi akhir semester dua nanti. Kalau IP Asramanya jelek, skripsi bakal dipersulit. Sedangkan kalau nggak punya surat bebas asrama, kita nggak bisa wisuda.

Asrama putri ada lima. A1-A2-A3 gedungnya sama luasnya, sama bentuknya, sama-sama dua lantai. A4 ada 5 lantai, tapi lantai satu khusus lobi. Gedung A1-A4 terletak di satu lokasi yang sama. A5 letaknya superjauh, kasian.

Kamar ukurannya kecil, diisi 4 orang. Kecuali A5, ukuran kamar lebih kecil dan hanya diisi 2 orang. Denger-denger sih mirip penjara big brother wkwk gatau bener apa enggak. Tiap gedung ada banyak lorong. Aku di A3 lorong tujuh (lantai dua). Tiap lorong ada kamar mandinya. 3 toilet dan 4 kamar mandi biasa.

Tiap gedung ada SR-nya (senior resident). Itu kakak kelas yang ngurusin kegiatan kita di asrama, mereka juga tinggal di asrama. Kebanyakan orang jauh-jauh seperti Medan, Madium, dll. Nggak ada tuh SR orang Jabodetabek.

Temen sekamarku baru ada dua. Yaitu Kenin (Bogor) dan Cuneng (Subang). Nunggu satu orang lagi dari snmptn tertulis. Berikut sedikit hal-hal yang aku alamin di asrama:

RANJAU
Entah kenapa di sekitar asrama sering ada kucing berkeliaran. Sampe masuk-masuk pula. Mungkin karena pintu masuk asrama selalu dibuka. Kita sih nggak masalah kalau si kucing cuma jalan-jalan refreshing. Tapi yang nyebelin, si kucing eek di depan keset kamar mandi lorongku. Nggak cuma disitu, si kucing juga eek di toilet, tapi nggak masuk klosetnya. Iiih nyusahin kan! Kita sebagai penghuni lorong 7 harus ngebersihin tuh ranjau eek. Kagum deh sama temen-temen yang pada berani ngebersihin. Aku sih cuma ngeliatin sambil membantu dengan doa.

CUCI BAJU
Aku nggak biasa cuci baju sendiri. Nggak pernah. Payah ya? Dulu aku berniat, kalau nanti aku kuliah, aku mau nge-laundry aja. Di asrama juga ada jasa Bicu (Bibi Cuci) dan laundry. Tapi laundry sama bicu nggak mau nerima cuci pakaian dalam.

Aku tanya ke berbagai orang jarang yang mau pakai jasa bicu ataupun laundry. Semua mau cuci sendiri. Wiih hebat ya pada nggak malas dan manja kayak aku. Aku jadi malu sama diri sendiri. Akhirnya aku cuci bajuku sendiri pake tangan. Malemnya, tanganku sakit karena pegel.

Oh iya temenku ahli banget meres baju. Aku kan abis cuci jaket. Sebelum dijemur pasti diperes dulu kan biar airnya berkurang. Aku meres tuh jaket setengah mati, airnya nggak ngucur samasekali. Temenku yang meresin, airnya langsung ngucur banyak -___- Aku juga coba belajar nyetrika (sebenernya nggak boleh bawa setrika di asrama, aku pinjem temen yang orang Bogor). Hasilnya nggg sebut saja lumayan.

BELAJAR BAHASA
Di lorongku ada banyak orang dari macem-macem daerah. Ada dari Jabodetabek, Bandung, Pati, Ponorogo, Medan, Padang, dll. Asik kalo ngomong logatnya pada beda-beda. Lumayan belajar bahasa. Orang Medan kalo bilang "banget" itu "kali". Bahasa sunda juga lucu-lucu. Aku coba ngomong "eu" susah bener deh. Misal, "ieu" "meureun" dll. Kalo lagi kumpul makan bareng, atau ngobrol bareng, pasti deh isinya ketawa-ketawa.

MAKAN
Yep ini yang paling penting. Biasanya di rumah makanan selalu tersedia, tinggal ambil aja. Sekarang makanan harus dicari dan dibeli hiks boros. Banyak tempat makan disini. Tapi yang murah dan jadi andalan mahasiswa adalah Bara (Babakan Raya). Banyak tukang jual makanan, minimarket, warnet, toko baju tas, dll. Lumayan jauh kalo dari asrama.

Suatu siang, semua lagi kumpul di kamarku sambil bikin mading. Beberapa anak mau cari makan dulu di Bara. Aku capek, jadi aku nitip aja. Setelah dikasitau, harga makanannya murah bgt! Aku nitip tahu bacem + sayur sop + nasi cuman dua ribu. Nama warungnya Bantolo.

HOMESICK
Biasalah anak rantau. Baru hari-hari pertama nangis. Bahkan temen satu lorong ada juga yang nangis seharian, trus pulang. Padahal rumahnya di Sumedang. Ada juga yang homesick sampe sakit beberapa hari. Aku mah alhamdulillah sehat-sehat aja. Tapi kadang sedih juga, apalagi kalo ngeliat temen nangis. Lebih sedih lagi kalo ngeliat orang Bogor pada pulang.

KUMPUL OMDA SEMARANG
Hari ini nganggur. Lorong sepi. Orang Bogor pada pulang. Ada juga yang ke Pasar Kaget di Bara. Sementara aku kumpul Omda (Organisasi Mahasiswa Daerah) Semarang. Ngobrol-ngobrol, makan, ditunjukkin kelas kuliah, dll. Kakak kelas ini bakal mewariskan buku-buku TPB (Tingkat Persiapan Bersama) yang materinya sama kayak SMA, cuma lebih sulit. Selain itu ada juga acara olahraga bareng, jalan bareng, buka puasa bareng, sampe pulang kampung bareng.

Besok aku mulai matrikulasi. Doakan ya. Hiks.

Tidak ada komentar: