08 Agustus 2011

Together to be Better

Dalam beberapa postingan sebelumnya, aku udah pernah cerita kalau di IPB ini mahasiswa baru wajib tinggal di asrama selama setahun karena ada IP Asrama sebagai syarat wajib untuk menulis skripsi. Sedangkan bila IP Asramanya jelek, skripsi akan dipersulit.

Kali ini aku mau nampilin foto-foto kondisi kamar di asrama. Kamarku lebih tepatnya. Aku di asrama A3, lantai dua, lorong tujuh, kamar 361. Lokasinya enak.

Disini satu kamar berukuran tidak besar, oke sebut saja kecil. Isinya empat anak wow. Di dalam kamar ada dua ranjang tingkat, empat meja belajar beserta lampunya, empat lemari, plus tempat handuk. Dulu aku kira asrama itu nggak enak, tapi ternyata... enak banget!!!

Alhamdulillah aku dapet temen-temen sekamar dan temen-temen selorong yang asik. Oh iya tiap lorong punya satu perwakilan, namanya Bu RT. Dari lorongku ada Bu Rete Siska orang Pati yang edan. Tiap gedung asrama juga punya wakil yang disebut Lurah. Kenin, temen sekamarku jadi calon lurah lho. Dia menang 70% suara di A3, tapi belum dipastikan siapa yang jadi Lurah karena pemilihan disini nggak berdasarkan voting, tapi berdasarkan musyawarah.

Asrama itu enak. Sebagai sesama mahasiswa baru, apalagi yang baru pertama kali kesini, bukan orang Bogor, atau bahkan malah orang Papua, kita sama-sama nggak punya temen dan nggak tau harus berbagi sama siapa. Dengan adanya asrama, kita bisa bareng dan saling membantu.

Cari makan bareng, nyuci baju bareng, buka puasa bareng, sahur bareng, tarawih bareng, nonton film bareng, ngerjain pr bareng, aih aih seru deh pokoknya. Gimana coba kalo ngekos pasti bakal suwung abis.

Di asrama ada berbagai kegiatan rutin yaitu apel pagi, social gathering (soga) gedung, biasanya kalo ada info atau sekedar nonton bareng, soga lorong, ngalong (ngaji lorong), bolong (bobo lorong), dll. Selain itu juga ada ekstrakulikuler asrama.

Soal asrama itu horor memang benar. Kata kakak kelasku di A1 ada (dia ngalamin sendiri), beberapa orang juga bilang hati-hati kalau di A1. Sementara A2 dan A3 aman. Denger-denger di A4 ada juga tapi nggak tau cerita pastinya. Kalau di A5 (satu-satunya asrama yang jauh, deket hutan, dulu wisma buat anak Fakultas Kehutanan tapi skrg dipakai buat asrama) nih emang horor. Beberapa waktu lalu temenku dari Omda Semarang, Rahma, cerita sambil nangis karena dia digangguin. Rencananya kita mau ngaji bareng di kamarnya. Kalo asrama putra emang denger-denger banyak hantunya.

Semalem, beberapa orang lembur di kamarku buat ngerjain tugas ospek. Ospeknya mah enggak serem. Cuma seminar, games, dan lomba doang. Cuma tugasnya aja agak ribet, jadi sampe lembur deh ngurusnya. Aku yang paling duluan selesai karena udah aku cicil dari minggu lalu. Aku tidur jam setengah sepuluh. Setengah dua belas aku bangun dan mendapati mereka masih ngelembur, orangnya tambah banyak pula. Padahal lampu kamarku mati huahaha jadi kita cuma nyalain dua lampu belajar.

Ohiya balik ke topik awal, ini kamarku (dan Kenin, Cucu, Tika) selama setahun. Walaupun kecil, tapi yang penting nyaman dan senang :)

ini nih ranjang bertingkat

kasur Tika

kasur Cucu (sepreinya lagi di laundry)

catatan rumus landasan matematika di sebelah kasur Cucu

kasur Kenin

kasurku

lemariku

meja belajar Cucu & aku


Tidak ada komentar: