07 Oktober 2011

Sarah dan Delapanbelas

Selamat ulangtahun ke-18 Sarah Nadya Roosana!!!

Padahal niat awalnya aku sama temen-temen mau ngerjain Sarah setelah try out UN dari sekolah itu selesai karena minggu ini "diduga" bakal sibuk nyicil belajar. Tapi dengan rencana dadakan, kami sepakat ngerjain Sarah tepat di hari ulangtahunnya sepulang sekolah. Sayangnya Ayu Paramudita enggak bisa ikut :( Hiks rasanya kurang lengkap tau.

Aku, Nia, Rieza, Nonik, dan Ririn sempet rapat bentar pas jam istirahat kedua. Pengennya ngomongin rencana, tapi pembicaraan malah melancong kemana-mana, salah satunya tentang kecemburuan Nia terhadap Pramu, pacarnya, yang godain tentor kimia di sebuah bimbingan belajar ternama. Insiden tulisan Vania Ajib di loker deket lapangan basket juga kita bahas. Saking sintingnya aku, Rieza, dan Nia saling nulis-nulis pake kunci loker di dinding deket tangga -_- Err itu tuh gosip abal (khusus pacar Nia dan Rieza tidaklah abal).

Pulang sekolah, kita kumpul di depan koperasi. Kita ngobrol bentar dan ngucapin happy birthday juga. Tiba-tiba aku & Faila langsung iket mata Sarah pake sampur (selendang). Dodolnya, kita ngiket tangan Sarah pake jaket wkwk gagal. Untung Riang nyimpen sampurnya Rieza di loker, jadi diambil dan dipake buat iket tangan Sarah. Selain itu, kita juga makein Sarah dengan jaket biru sapisenam gyahaha kayak nggak punya tangan jadinya.

Kita bawa dia ke depan gerbang. Kita bilang, "Sar, itu lho udah ditungguin seseorang". Padahal yang nungguin adalah tukang becak wakaka. Waktu denger suara motor dan mobil, Sarah ngira kita ada di jalan imam bonjol -_- Kita suruh dia naik becak sampe depan gang rumahnya wkwk, sementara aku, Nia, Riang, Ririn, Faila, Nonik, Rieza dan Kamalia naik motor. Kita bayar tukang becak pake duitnya Sarah yang kita ambil di kantongnya gyahahah.

Gile ternyata jalanan ke rumahnya Sarah cukup jauh juga kalo jalan kaki. Pas sampe di rumahnya, kita tanya Ibunya boleh apa enggak kalau Sarah disiram air. Tapi kata Ibunya enggak boleh. Yaaah. Yaudah gapapa. Akhirnya kita buka iketan matanya, cipratin air ke muka, dan nyanyi happy birthday sambil bawa tiga donat yang ada lilinnya.

Belom cukup sampe disitu, kita suruh Sarah manggil siapapun yang lewat di depan rumahnya buat minta ucapan selamat ulang tahun. Hih mana tadi aku iseng manggil orang tapi dicuekin pula. Sarah manggil tetangganya dan minta diucapin. Tapi nggak boleh dong, harus orang yang nggak dikenal. Ada tukang rujak lewat dan berhasil minta ucapan hahaha. Kita beli 3000 doang tapi dikasih banyak plus bonus kacang rebus. Eh baik amat bang.

Setelah rujakan, kita ngemil sambil ngobrol ngalor ngidul ngakak terus capek haaaah. Ahaha tinggal nunggu mangkal bareng minggu depan.

Tidak ada komentar: