25 Juni 2011

Pahlawan Tanpa Tanda Jasa

Emang bener kalo dibilang masa SMA itu masa yang paling berkesan. Salah satunya, guru-gurunya! Berikut 5 guru yang paling berkesan dan memberi banyak pelajaran hidup menurutku:

1. Pak Narno (Fisika)
Ini guru yang super-duper paling berkesan. Beliau adalah guru mapel fisika waktu aku kelas dua. Bayangkan, setahun itu aku harus belajar mapel paling gila (re: fisika) dengan guru paling gila (re: Pak Narno). Pokoknya aku hampir selalu nggak ngerti apa yang beliau terangkan -__- Kalo lagi jelasin satu rumus aja sepapan tulis sampe penuh. Buku catetanku penuh, tapi isinya nggak nyantol samasekali hahaha.

Tiap mau masuk kelas fisika, pasti rasanya langsung deg-degan. Hal yang paling utama dipikir adalah, "Hari ini tanggal berapa?". Yap. Pak Narno punya kebiasaan begini, misalnya hari itu tanggal 22. Maka absen 22 bakal dipanggil maju untuk dikasih soal, selanjutnya Pak Narno bakal tanya tanggal lahir atau bulan lahir dari si anak absen 22. Kalau si absen 22 lahir tanggal 7, maka absen 7 harus siap-siap sekarat untuk ngerjain soal fisika di depan kelas.

Sejujurnya selama setahun itu aku nggak pernah ngerjain PR sendiri, cuma pernah ngerjain lima nomor, yaitu bab fluida (paling gampang kayak fisika SMP). Kebetulan bab itu yang ngajar adalah mahasiswa yang lagi KKN atau istilahnya PPL. Baru kali itu aku dan temen-temen ngerasa "tenang" tiap masuk kelas fisika karena nggak perlu deg-degan mikirin apa yang bakal dilakukan Pak Narno :P

Aku dan temen-temen sekelas juga pernah disetrap gara-gara nggak bikin PR wkwk. Entah pada nggak tau atau pada nyepelein. Aku sih samar-samar tau dikasih PR, tapi berhubung nggak bisa ngerjain yaudah wakaka. Akhirnya kita sekelas disuruh ngerjain PR diluar hahaha. Spesifikasinya ada di blog Rieza Amalia -> http://blognyarieza.blogspot.com/2010/01/hari-yang-super-heboh.html

2. Bu Mini (Sejarah)
Beliau juga guru waktu kelas dua. Yang paling aku inget dari kelas sejarah Bu Mini adalah... "tempat duduk belakang selalu penuh duluan". Kalo telat dan dapet tempat duduk depan itu rasanya kayak mau mati aja #lebaytapibeneran. Bu Mini juga hobinya ngasih pertanyaan lisan dengan urutan tempat duduk seperti ini:

bu mini: coba jelaskan tentang kerajaan blabliblu
nia: blebleble
bu mini: kok bisa? padahal kan oblo oblo? bagaimana itu?
nia: ublu ublu ... (belum selesai ngomong)
bu mini: lanjut ke sebelahnya!
nia: #gondoksetengahmati
ririn: obladi oblada
bu mini: ah itu sama saja kayak jawaban sebelumnya. lanjut berikutnya!
ririn: #pasrah

3. Pak Anwari (Agama Islam)
Beliau mengajar waktu aku kelas satu dan kelas dua. Pertama kali pertemuan, yaitu satu kata: degdegan banget. Sebenernya cuma disuruh baca ayat Al-Qur'an yang ada di buku paket. Bacanya urut absen dan waktu itu dari absen awal semua pada baca terpatah-patah saking groginya. Maka sampailah giliranku baca ayat yang paling susah. Badanku agak gemeteran karena grogi, mana waktu itu aku kesentor AC pula -__- makin gemeteran lah!

aku: ya ayyuha bla bla
pak anwari: mbak, kok kamu gemeteran? santai aja!

Ya ampun gimana nggak gemeteran kalo daritadi beliau sendiri yang membuat aku dan yang lainnya gemeteran. Huwaaa yah yaudahlah. Yang gilanya lagi waktu kelas dua, kita disuruh bikin mindmap mengenai materi, dan nanti beliau bakal nunjuk satu orang untuk menerangkan materi tsb di depan kelas. Dadakan amat.

Satu lagi yang aku inget hahaha, beliau pernah mengadakan ulangan dadakan mengenai materi tentang hukum jual beli Islam dan... nilainya jeblok-jeblok semua.

4. Mrs. Chris (Bhs Inggris)
Beliau mengajar kelasku waktu kelas satu. Nggak terlalu lama sih, cuma beberapa bulan. Disiplinnya tinggi. Kelas selalu diem tiap ada kelas Mrs Chris. Beliau salah satu guru yang bikin degdegan menurutku.

Beliau juga suka ngasih pertanyaan lisan. Tapi berbeda dengan Bu Mini yang ngasih pertanyaan urut tempat duduk sehingga bisa diprediksi, Mrs Chris ngasih pertanyaan acak. Sesuka beliau mau nunjuk siapa. Dan beda dari guru lain, kalau kita udah dikasih pertanyaan, jangan sangka udah bisa tenang karena Mrs Chris bisa aja menunjuk kita lagi.

Yang unik, kalau kita berhalangan masuk kelas beliau, kita harus bikin surat dengan bahasa Inggris dan dengan format yang sudah beliau tentukan.

5. Bu Etty (Bhs Indonesia)
Ini satu-satunya guru yang berkesan menurutku tapi nggak kiler, tapi lucuuu. Bukan karena suka melawak, bukaaan. Tapi tingkahnya itu lho hahaha. Beliau ngajar waktu aku kelas satu dan dua. Asik banget lah pokoknya!

Pokoknya asal tugas kita banyak tulisannya, menarik (banyak warna warni), dan cepet ngumpulnya, maka dijamin bisa dapet nilai diatas 9. Bu Etty juga gaul abis lho. Kita sering banget dibolehin nonton film selama pelajarannya asal tugas juga dikerjain. Bu Etty juga ikut-ikutan comment di foto-foto kontroversial kelas lho hahaha. Beliau comment gini: "Bokongnya Abraham kok kayak sapi perah?". Wakaka padahal itu bokongnya Ketchup alias Fadhil.

Oh iya beliau pernah "ketangkep" John Pantau waktu lagi nemenin murid-muridnya perpisahan kelas di water blaster!

Saya mengucapkan banyak terimakasih kepada seluruh guru SMA Negeri 3 Semarang, baik yang pernah mengajar saya ataupun tidak. Saya mohon maaf jika pernah berbuat salah. Saya minta doa restunya agar dapat melanjutkan pendidikan dengan lebih baik lagi :)

20 Juni 2011

Lunch, Gossip, and Shopping

Gimana judulnya keren kan. Tapi tenang aja, isinya enggak keren. Ini semua sedikit banyak ada sangkut pautnya sama Ganesha Award 2011 (prom night ala sekolahku). Kita dituntut tampil meniru public figure macam artis, politisi, tokoh kartun, dll.

Aku dan kawan-kawan janjian kumpul. Kita mau bahas rencana nginep bareng, gowes bareng, dll. Berhubung ada Ganesha Awards, ya sekalian aja acaranya digabung. Berikut cuplikan rapat kami di DP Mall:

nia: eh azka, kamu jadi nabila syakieb aja. matanya sama-sama gede.
sarah: jadi anna KCB aja az!
aku: ih engga ada mirip-miripnya ah -__-

nia: hehe aku jadi titi siuman aja ya haha. azka jadi nabila 'syakit'.
rieza: nonik jadi sherina 'muna'
nia: sarah jadi dian 'sosro'
aku: rieza jadi gita 'ketawa'
nonik: atau anisa 'pohon' aja za

15 menit kemudian

rieza: kalo mau gampang mah jadi kartini aja.
nonik: iya tuh jadi pahlawan nasional aja.
aku: aku gimana? pahlawan ga ada yg pake jilbab.
sarah: cut nyak dien!
aku: dia nggak pake jilbab -__-
rieza: yaudah cari aja di google: pahlawan nasional yang pake jilbab
nia: itu aja... ki ageng serang!

Gile lu ndro! Tadi disuruh jadi Nabila Syakieb sama Anna KCB yang muda dan cantik, eh sekarang malah disuruh jadi Ki Ageng Serang yang notabene adalah mbah-mbah tuwek, LAKI-LAKI pula. Ampunilah teman-teman hamba Ya Tuhan.

Beberapa hari kemudian, habis ambil undangan Ganesha Award 2011, kita menuju citraland, nemenin Riang cari baju. Hihihi ini yang mau beli baju cuma satu orang, tapi yang nemenin ada lima orang (aku, Sarah, Nia, Nonik, Rieza). Seru juga tapi. Dulu Nonik juga pernah cari baju ditemenin tujuh orang wow hahaha. Setelah muter2 lantai 1 dan 2, lanjut ke matahari nemenin Nonik beli makanan hamster.

Selanjutnya, kita ke Toko Satria buat cari asesori. Niatnya sih semua pada mau cari asesori, tapi yang dapet cuma aku. Berarti aku beli asesori ditemenin enam orang (+1 si Kem nyusul abis kondangan).

Habis itu kita mau ke sekolah buat solat, tapi nyasar dulu di jalan!!! Tapi akhirnya nemu jalan keluar juga. Begitu tiba di depan masjid sekolah, enggg kok sepi yah. Cuma ada beberapa cowok yang lagi belajar dan ngobrol. Dan tiba-tiba muncullah sms yang bilang kalau semua pada ke rumah Sarah. Aaaah balik lagi capedeh...

Huwaa capek banget!!!

06 Juni 2011

Menjadi Sukses


Vanessa Mae - Contradanza

Tiap melihat maupun mendengar Vanessa Mae main musik, rasanya "merinding" saking kagumnya. Bagi anak-anak SMA 3, kalau masih ingat, video ini ditampilkan waktu kegiatan motivasi sebelum ujian nasional.

Dan beberapa hari yang lalu waktu aku datang ke IPB untuk menghadiri kegiatan Studium General, semacam acara penyambutan untuk mahasiswa baru dimana salah satu performance yang paling berkesan yaitu ketika beberapa almamater diundang untuk menceritakan bagaimana awal kesuksesan mereka dimulai dari kampus ini. Dan backsound acara ini adalah... contradanza.

Sehari sebelum ikut Studium General, aku dan mahasiswa baru lainnya diajak para senior keliling kampus. Kita diajak istirahat di masjid sebentar sambil disambut oleh salah satu unit kegiatan mahasiswa disana. Mereka menampilkan sebuah video dari mas Danang Ambar Prabowo, wakil IPB yang mendapat juara 1 mahasiswa berprestasi nasional.

Videonya sederhana, cuma cuplikan foto-foto yang diselingi kata-kata. Tapi video ini super inspiratif! Video ini menjelaskan bagaimana cerita jejak-jejak kesuksesan mas Danang. Dimulai ketika dia baru menjadi mahasiswa, dia menulis 100 impiannya diatas dua lembar kertas yang ia tempel di dinding kamarnya. Impiannya menyelam, impiannya melanjutkan sekolah di luar negeri, dan impian-impian lainnya. Semuanya terwujud. Dia samasekali bukan orang kaya, dia pernah menjadi tukang sapu. Dia samasekali bukan mahasiswa yang selalu dapat nilai bagus, IPK-nya pernah 2.7. Tapi dia hebat!!! Sampai akhir video, aku dan yang lain cuma bisa diam lihat layar... speechless.

Keesokan harinya ketika menghadiri Studium General, tamu yang paling berkesan adalah Dr. Ir. Bayu Krisnamurthi (wakil menteri pertanian). Beliau bilang, puluhan tahun lalu beliau sama seperti kami, duduk di Graha Widya Wisuda menghadiri acara Studium General dan berpikir "Ngapain gue disini? Bener nggak ya kuliah disini?". Beliau bercerita tentang dirinya sebagai mahasiswa baru ketika sedang diwawancara oleh dosen mengapa ia mau masuk IPB.

Jawaban pertamanya adalah "Karena saya mengikuti ajaran agama saya". Dosen bingung, kalau si mahasiswa masuk IAIN mungkin itu jawaban yang cocok, tapi ini kan IPB. Beliau kembali melanjutkan, "Karena di agama saya, saya diajarkan untuk mensyukuri nikmat. Jutaan orang di Indonesia tidak berkesempatan untuk kuliah. Jadi ketika Tuhan memberikan saya kesempatan ini, saya harus bersyukur". Jawaban yang nggak disangka-sangka -__- Tapi jawaban ini jawaban yang keluar dari mulut orang hebat.

Jawaban kedua yang ia berikan adalah, "Karena saya pengen kaya. Siapa bisa mengalahkan Jepang dan Amerika dengan teknologinya? Teknologi selalu berubah sepanjang waktu. Kalau kita mau kaya, kita harus menggunakan bidang yang benar-benar kita ahlinya. Indonesia adalah pemasok 3 besar dunia dalam hal pertanian, siapa yang bisa mengalahkan kita di bidang ini?".

Jawaban ketiga, "Karena... IPB keren ajah. Lihat aja almamaternya,". Jawaban standar mahasiswa-mahasiswa lain. Ini membuktikan bahwa sebenarnya ia sama dengan mahasiswa lainnya, yang membedakan adalah keinginan kuatnya untuk menjadi orang sukses.

Beliau juga berpesan, "Eh jangan bilang-bilang rektor ya. Saran saya sih mendingan kalau jadi mahasiswa tuh nggak usah rajin-rajin amat deh! Sekali-kali bolos boleh dong. Kalian punya jatah bolos 20% dari jumlah pertemuan. Dimanfaatkan! Tapi kalai bolosnya cuma main dan tidur mah nggak ada gunanya. Ketika bolos, lakukan hal bermanfaat seperti kerja sambilan atau kalau ada seminar bagus ya bolos aja. Nambah duit, nambah temen, nambah pengetahuan,"

Pak Bayu ini bener-bener hebat. Pidatonya tidak terasa kaku, bener-bener serasa lagi ngobrol aja. Saking semangatnya, sampe diingetin MC kalau waktunya sudah habis, tapi beliau malah minta waktunya diperpanjang hahaha. Beliau ngasih nomor hp, alamat email, dan akun twitternya segala.

Selanjutnya ada dua orang almamater yang diundang juga. Mereka berdua seorang entrepreneur. Namanya Mas Gigin dan Mas Ance. Yang unik ini nih si Mas Gigin, waktu baru jadi mahasiswa, dia bikin Dream Map. Dia nulis di selembar kertas yang ditempelin macem-macem. Tahun sekian dia harus lulus cumlaude, tahun sekian punya rumah, tahun sekian punya mobil, tahun sekian punya istri hahaha. Dulu dia sering diketawain (kayak Mas Danang yang sebelumnya aku ceritain), tapi ajaibnya semua impian dia terwujud di tahun yang ia tentukan! Hebat!!!

Lalu... bagaimana dengan kita? Bagaimana cerita kesuksesan kita?

04 Juni 2011

Bertandang ke Calon Kampus

Halo! Aku baru pulang habis dari daftar ulang di calon kampus, yaitu ... Institut Pertanian Bogor!

PRA DAFTAR ULANG
Sebelumnya aku mampir ke Jakarta dulu, ketemu Kakung & Utih serta numpang nginep hahaha. Ngomong-ngomong, ternyata anaknya sepupu Ayah ada yang kuliah di IPB juga, baru masuk tahun kemarin.

Dua hari sebelum keberangkatan, ada yg sms begini: assalamualaikum. halo aku izza (kakak angkat di IPB). adek dapet jurusan apa? mau berangkat ke bogor kapan?

Nah lho ini siapa pula. Jangan-jangan ini sepupu aku itu kali ya. Aku bingung mau ngebales smsnya bilang "teh izza" atau "kak izza". Akhirnya aku jawab sms itu pakai "kak". Ternyata itu bukan sepupuku, untung deh nggak sok-sokan manggil "teteh".

Hari berikutnya, makin banyak kakak angkatan alias senior yang sms. Ada yang nanyain mau dicariin penginapan atau enggak, mau dicariin tiket bus atau enggak, kalau butuh bantuan disuruh bilang. Berhubung aku enggak nginep di Bogor ataupun naik bus, jadi aku cuma bilang "makasih kak" di setiap sms.

Malamnya, ada senior yang ngingetin kalau aku harus berangkat pagi-pagi karena di daerah Darmaga bisa dipastikan macet besok. Akhirnya aku & keluarga berangkat jam setengah lima pagi dari Jakarta. Sebenernya deket sih Jakarta-Bogor naik mobil lewat tol, tapi Jakarta kan macet dan keluargaku belum tau kampus IPB Darmaga dimana, taunya kampus IPB Baranangsiang.

DAFTAR ULANG
Pertama kali sampai di kampus darmaga, langsung terkesima. Gila gede, rindang, dan nyaman banget!!! Dan bener aja, sampai disana walaupun masih pagi udah rame. Fiuh untung berangkat pagi.

gedung rektorat

Aku liat-liat papan pengumuman, ada data OMDA, semacam perkumpulan mahasiswa dari masing-masing daerah, salah satunya ada nama senior yang sms aku kemarin. OMDA Semarang namanya "Patra Atlas". Pantesan kemarin si senior sebut-sebut patra gitu, kirain dia tau Ayah pernah kerja di Patra Jasa haha ternyata nggak ada hubungannya. Eh ada poster presiden mahasiswa IPB namanya R*za P****** (bitch udah pada ngerti kan huahaha nih nama ada dimana-mana, langsung mikir buat sms Rieza hahaha)

Selanjutnya, mahasiswa baru ngantri di Grawida (Graha Widya Wisuda) untuk registrasi berkas. Sekalian kenalan-kenalan. Ada yang dari Bandung dengan logat sunda tulen, dari Medan, Pontianak, dll. Jauh-jauh amat ya. Untung aku tinggal di Pulau Jawa.

Aku & Gina (dari Pontianak) ngantri berkas bareng. Hiks berkasku ada yang kurang dan suruh balik lagi tanggal 22. Dodol banget nih aku nggak bawa fotokopi legalisir ijazah. Semoga jadi pelajaran buat temen-temen, kalo kuliah di luar kota periksa dulu berkas-berkasnya ya.

Habis registrasi, senior ngajak kita tour keliling kampus jalan kaki. Ternyata di IPB juga ada bus kampus dan sepeda gratis (aku kira cuma ada di UI doang). Kita ditunjukkin mana fakultas ini itu, liat bazar, nonton video, dll.

kampus IPB darmaga dari atas
(itu yg kayak payung biru namanya Grawida)

Malamnya aku nginep di kost-an sepupuku, Teh Ifa. Dia masih semester dua tapi kabur dari asrama hahaha. Asramanya nggak enak (aku udah diajak masuk ke dalamnya). Setiap kamar ada empat orang dan ada senior penanggung jawabnya. Untung dapet senior yang baik, jadinya kalau ada absen asrama bisa nitip absen. Aku diajak ke Bara (Babakan Raya) tempat biasanya mahasiswa pada cari makan, fotokopi, belanja kebutuhan sehari-hari, laundry, dll.

Hari berikutnya ada Studium General eh apa ya namanya Stadium General di Grawida. Semua mahasiswa kumpul disana. Aku barengan sama Anisa dari Sukabumi dan dua orang lagi aku lupa namanya siapa -__-

Acara dibuka dengan penampilan tari saman oleh abang-abang dari aceh. Selanjutnya ada sambutan rektor dan yang paling asik serta bikin terpukau adalah pidato dari Dr. Ir. Bayu Krisnamurthi (wakil menteri pertanian Indonesia). Btw, beliau dan pak menteri juga alumnus IPB. Aku juga barutau kalo si SBY juga ambil S3 disini #nggakgaul. Oke balik ke topik. Pidato dari Pak Bayu oke punya!!! Susah dijelaskan dengan kata-kata pokoknya hebat!!! Kita dikasih nomor hapenya segala hahaha. Beliau bilang, "Silahkan jika kalian ingin berteman dengan saya,". Jadi pengen ketemu lagi sama beliau.


PASCA DAFTAR ULANG
Fufufu pulangnya aku disuruh belajar naik kereta dari Bogor ke Jakarta hahaha. Ternyata keretanya ada 3 tipe. Ekonomi 2000 (ini yang sering dipanjat orang), Ekonomi AC 5500, Pakuan Express 11000. Aku naik yang pakuan express tapi telat beberapa detik -__- jadi nunggu satu jam kemudian deh. Turun di Stasiun Kota dijemput uwak yang kebetulan abis dari Grogol.

Banyak yang belum aku tulis ... Maklum laptop rusak jadi harus ke warnet ih mahal waktu terbatas.