11 Juli 2011

Bogor - Jakarta - Bogor

Selesai kuliah jam satu siang, aku, Indah, Dian & Rika langsung ke Bara (Babakan Raya) untuk naik angkot kampus dalam. Kayaknya yang naik angkot itu anak IPB yang pada mau pulang semua. Kita turun di terminal laladon dan lanjut naik angkot 02.

Sampai di Stasiun Taman Topi, niatnya kita mau beli tiket ekonomi buat coba-coba, lagipula kereta Bogor - Jakarta kalau jam segini pasti sepi. Tapi ternyata peraturan kereta Jabodetabek udah berubah mulai tanggal 2 Juli lalu.

Dulu ada tiga tipe tiket: 11000 untuk Pakuan Express, 5500 untuk Ekonomi AC, 2000 untuk Ekonomi biasa. Dan yang berhenti di setiap stasiun itu cuma Ekonomi biasa. Pakuan Express & Ekonomi AC langsung menuju stasiun Jakarta Kota.

Sekarang beda. Semua kereta Jabodetabek berhenti di tiap stasiun. Harganya juga beda. 9000 untuk Pakuan Express, 7000 untuk Ekonomi AC, dan 5500 untuk Ekonomi biasa.

Kita pilih beli Ekonomi AC yang harganya 7000. Keretanya udah siap mau berangkat. Pas kita masuk, rupanya udah penuh. Petugasnya bilang, mendingan kita naik Pakuan Express aja yang berangkat 10 menit setelah Ekonomi AC, toh harganya sama karena bulan ini lagi promosi karena masih masa peralihan. Akhirnya kita pindah ke Pakuan Express, asyik sejuk dapet tempat duduk pula.

Yang pertama kali turun tuh Dian, dia turun di Pasar Minggu. Kedua, si Indah turun di Cikini. Aku & Rika berencana turun di Gambir. Oh iya si Rika ini orang Ciledug lho hahaha alhamdulillah banget ada yang rumahnya searah!

aku: *ngeliatin anak kecil yang lucu
rika: hoi ka, ini gambir bukan sih?
aku: *nengok ke jendela hah? masa?
rika: EH IYA INI GAMBIR TAU!

Kita-pun buru-buru keluar dari gerbong. Tepat satu detik setelah kita keluar, gerbongnya ditutup! Fiuhhh... Hampir aja. Kalo enggak, kita kebablasan sampe stasiun Kota. Langsung deh keluar stasiun dan nungguin Bianglala 44. Untungnya nunggu cuma berapa menit doang, si Bianglala langsung muncul, masih kosong-kosong pula jadi dapet tempat duduk. Jalanan sih tergolong lancar. Aku turun di perdatam dan sampe rumah dengan selamat jam empat sore.

Kereta commuter memang berhenti di setiap stasiun, tapi berhentinya cuma beberapa detik. Kadang-kadang ada suara yg ngasih tau sebentar lagi bakal sampe stasiun mana blablabla (kayak di busway), tapi nggak jarang juga tuh suara nggak muncul. Jadi jangan tidur di kereta, perhatiin tiap stasiun dan kalau belum hapal bisa liat peta jalur pemberhentian yang tersedia di atas pintu.

Karena minggu ini dapet jatah kuliah jam satu siang, aku dan yang lain berencana pulang Senin pagi. Tapi kita pulangnya nggak barengan dikarenakan jarak rumah satu dan yang lainnya cukup jauh.

Dari Jakarta jam 8 pagi naik Bianglala lagi. Jalanan agak tersendat sih. Mana busnya penuh, aku berdiri dari Cipulir sampe Senayan! Sampe gambir jam 9. Pas beli tiket, si tukang loket bilang suruh tunggu di peron 3. Tapi pas sampe peron tiga, kenapa isinya kereta tujuan Jogja -__- Sound central ngumumin bahwa kereta menuju Bogor ada di peron 1. Eh sialan nih si tukang loket. Aku lari ke peron satu. Alhamdulillah masih sempet.

Sampe bogor jam 10. Lancar sih sampe terminal Bubulak, tapi begitu naik angkot kampus dalam, mulai deh... macet panjang!!! Kata supir angkotnya jalanan situ udah macet dari pagi hiks. Alhamdulillah jam 11 sampe juga di kampus :D Langsung deh masuk kamar dan makan siang mumpung sempet biar nggak pingsan pas kuliah (aku beberapa kali hampir pingsan gara-gara kelaparan lupa makan).

Di depan kelas, banyak yang ribut, "Eh si A belom nyampe kampus, gimana nih?". Temenku juga ada yang bernasib sama di Gambir, dikibulin tukang loket. Dan ada juga yang lari-lari ke kelas sambil ngomong, "Aduh untung keburu!".

Semua pada telat sampe kampus gara-gara pulang kampung!

05 Juli 2011

Pembuat Jejak


Pembuat Jejak by Danang Ambar Prabowo

Semua bermula dari bulan Juni 2004, ketika sosok pemuda dari pesisir itu tiba di sebuah kampus ternama bernama IPB. Setelah sebelumnya disambut hangat di GWW, hingga sampailah pada satu rangkaian acara tarbiyah yang menjadi titik ledakan dalam hidupnya di sebuah tempat bernama Masjid Al-Hurriyah. Bersama para mahasiswa baru lainnya, menyimak nasehat bijak para pembicara...

"Tuliskanlah mimpi-mimpi Anda secara nyata. Jangan Anda tulis dalam ingatan saja karena Anda pasti akan lupa. Tuliskanlah secara nyata! Tuliskan 100 target Anda di atas kertas! Hingga suatu hari nanti yang Anda lihat kertas itu hanyalah coretan, coretan karena Anda telah mencapainya,"

Ia menuliskan 100 targetnya diatas dua lembar kertas dan menempelkannya pada dinding kamarnya. Meski tak sedikit yang menertawakan dan mencemoohnya, ia tetap menyimpannya. Hingga kemudian ia menyadari, satu-persatu targetnya itu kini terwujud menjadi jejak-jejak luar biasa dalam hidupnya.

Sahabat, itulah awal mula jejak-jejakku.


Untuk lebih jelas, lihat aja videonya. Amazing :)

03 Juli 2011

Merantau? Siapa takut?

Bacaan penyemangat untuk anak rantau maupun calon anak rantau:

Merantau
Orang berilmu dan beradab tidak akan diam di kampung halaman
Tinggalkan negerimu dan merantaulah ke negeri orang

Merantaulah, kau akan dapatkan pengganti kerabat dan kawan
Berlelah-lelahlah, manisnya hidup terasa setelah berjuang

Aku melihat air menjadi rusak karena diam tertahan
Jika mengalir menjadi jernih, jika tidak 'kan keruh menggenang

Singa jika tak tinggalkan sarang tak akan dapat mangsa
Anak panah jika tak tinggalkan busur tak akan kena sasaran
Jika matahari di orbitnya tidak bergerak dan terus diam

Tentu manusia bosan padanya dan enggan memandang
Bijih emas bagaikan tanah biasa sebelum digali dari tambang
Kayu gaharu tak ubahnya seperti kayu biasa jika di dalam hutan
- Negeri Lima Menara

"WORRYING GETS YOU NOWHERE"
- The Naked Traveler 3

7 Hari Pertama

Hai aku udah seminggu di Bogor. Tepatnya di asrama putri IPB. Beberapa orang bingung tanya "Kenapa di asrama?". Untuk memperjelas, mahasiswa baru harus tinggal setahun di asrama. Ada IP Asrama dan surat bebas asrama yang dibagi akhir semester dua nanti. Kalau IP Asramanya jelek, skripsi bakal dipersulit. Sedangkan kalau nggak punya surat bebas asrama, kita nggak bisa wisuda.

Asrama putri ada lima. A1-A2-A3 gedungnya sama luasnya, sama bentuknya, sama-sama dua lantai. A4 ada 5 lantai, tapi lantai satu khusus lobi. Gedung A1-A4 terletak di satu lokasi yang sama. A5 letaknya superjauh, kasian.

Kamar ukurannya kecil, diisi 4 orang. Kecuali A5, ukuran kamar lebih kecil dan hanya diisi 2 orang. Denger-denger sih mirip penjara big brother wkwk gatau bener apa enggak. Tiap gedung ada banyak lorong. Aku di A3 lorong tujuh (lantai dua). Tiap lorong ada kamar mandinya. 3 toilet dan 4 kamar mandi biasa.

Tiap gedung ada SR-nya (senior resident). Itu kakak kelas yang ngurusin kegiatan kita di asrama, mereka juga tinggal di asrama. Kebanyakan orang jauh-jauh seperti Medan, Madium, dll. Nggak ada tuh SR orang Jabodetabek.

Temen sekamarku baru ada dua. Yaitu Kenin (Bogor) dan Cuneng (Subang). Nunggu satu orang lagi dari snmptn tertulis. Berikut sedikit hal-hal yang aku alamin di asrama:

RANJAU
Entah kenapa di sekitar asrama sering ada kucing berkeliaran. Sampe masuk-masuk pula. Mungkin karena pintu masuk asrama selalu dibuka. Kita sih nggak masalah kalau si kucing cuma jalan-jalan refreshing. Tapi yang nyebelin, si kucing eek di depan keset kamar mandi lorongku. Nggak cuma disitu, si kucing juga eek di toilet, tapi nggak masuk klosetnya. Iiih nyusahin kan! Kita sebagai penghuni lorong 7 harus ngebersihin tuh ranjau eek. Kagum deh sama temen-temen yang pada berani ngebersihin. Aku sih cuma ngeliatin sambil membantu dengan doa.

CUCI BAJU
Aku nggak biasa cuci baju sendiri. Nggak pernah. Payah ya? Dulu aku berniat, kalau nanti aku kuliah, aku mau nge-laundry aja. Di asrama juga ada jasa Bicu (Bibi Cuci) dan laundry. Tapi laundry sama bicu nggak mau nerima cuci pakaian dalam.

Aku tanya ke berbagai orang jarang yang mau pakai jasa bicu ataupun laundry. Semua mau cuci sendiri. Wiih hebat ya pada nggak malas dan manja kayak aku. Aku jadi malu sama diri sendiri. Akhirnya aku cuci bajuku sendiri pake tangan. Malemnya, tanganku sakit karena pegel.

Oh iya temenku ahli banget meres baju. Aku kan abis cuci jaket. Sebelum dijemur pasti diperes dulu kan biar airnya berkurang. Aku meres tuh jaket setengah mati, airnya nggak ngucur samasekali. Temenku yang meresin, airnya langsung ngucur banyak -___- Aku juga coba belajar nyetrika (sebenernya nggak boleh bawa setrika di asrama, aku pinjem temen yang orang Bogor). Hasilnya nggg sebut saja lumayan.

BELAJAR BAHASA
Di lorongku ada banyak orang dari macem-macem daerah. Ada dari Jabodetabek, Bandung, Pati, Ponorogo, Medan, Padang, dll. Asik kalo ngomong logatnya pada beda-beda. Lumayan belajar bahasa. Orang Medan kalo bilang "banget" itu "kali". Bahasa sunda juga lucu-lucu. Aku coba ngomong "eu" susah bener deh. Misal, "ieu" "meureun" dll. Kalo lagi kumpul makan bareng, atau ngobrol bareng, pasti deh isinya ketawa-ketawa.

MAKAN
Yep ini yang paling penting. Biasanya di rumah makanan selalu tersedia, tinggal ambil aja. Sekarang makanan harus dicari dan dibeli hiks boros. Banyak tempat makan disini. Tapi yang murah dan jadi andalan mahasiswa adalah Bara (Babakan Raya). Banyak tukang jual makanan, minimarket, warnet, toko baju tas, dll. Lumayan jauh kalo dari asrama.

Suatu siang, semua lagi kumpul di kamarku sambil bikin mading. Beberapa anak mau cari makan dulu di Bara. Aku capek, jadi aku nitip aja. Setelah dikasitau, harga makanannya murah bgt! Aku nitip tahu bacem + sayur sop + nasi cuman dua ribu. Nama warungnya Bantolo.

HOMESICK
Biasalah anak rantau. Baru hari-hari pertama nangis. Bahkan temen satu lorong ada juga yang nangis seharian, trus pulang. Padahal rumahnya di Sumedang. Ada juga yang homesick sampe sakit beberapa hari. Aku mah alhamdulillah sehat-sehat aja. Tapi kadang sedih juga, apalagi kalo ngeliat temen nangis. Lebih sedih lagi kalo ngeliat orang Bogor pada pulang.

KUMPUL OMDA SEMARANG
Hari ini nganggur. Lorong sepi. Orang Bogor pada pulang. Ada juga yang ke Pasar Kaget di Bara. Sementara aku kumpul Omda (Organisasi Mahasiswa Daerah) Semarang. Ngobrol-ngobrol, makan, ditunjukkin kelas kuliah, dll. Kakak kelas ini bakal mewariskan buku-buku TPB (Tingkat Persiapan Bersama) yang materinya sama kayak SMA, cuma lebih sulit. Selain itu ada juga acara olahraga bareng, jalan bareng, buka puasa bareng, sampe pulang kampung bareng.

Besok aku mulai matrikulasi. Doakan ya. Hiks.