23 Juni 2012

Panik Malam-malam

Langit mulai gelap dan sayup-sayup azan magrib mulai terdengar. Aku masih istirahat di kos karena baru pulang habis kumpul bareng kelompok Masa Perkenalan Fakultas (MPF) dan kelompok Masa Perkenalan Departemen (MPD). Malam ini aku ada rapat untuk membahas Sanggar Juara on Vacation (SJoV) dan Sanggar Juara Festival (SJ Fest).

Besok pukul 06.00 ada pra-MPF. Buku tugas dan nametag udah beres, tinggal siapin pakaian. Semua pakaian yang diperlukan ada di lemari. Cuma kurang sarung. Iya, wajib bawa sarung. Niatnya sebelum rapat nanti aku mau mampir ke kontrakan Umi yang lokasinya deket banget sama kampus untuk minjem sarung.

Aku buka lemari dan cari pakaian yang dibutuhkan ternyata nggak ada! Aku baru inget kalau dulu Tika, temen sekamar di asrama, pernah pinjem dan mungkin kebawa di kontrakannya. Aku langsung sms dan telpon Tika berkali-kali. Telponnya nggak nyambung! Sekalinya nyambung, nggak ada suaranya.

Karena perkiraanku bakal telat dateng rapat, aku ijin telat dulu sama ketua panitia. Selesai solat, aku nekat cari kontrakan Tika. Dulu nggak sempet bantuin pindahan, jadi aku belum tau kontrakannya dimana. Aku sms minta alamat, nggak dibales. Tapi aku nekat jalan kesana. Sampe tau di jalan dia ngebales.

Keluar dari kos, jalanan gelap banget. Takut ada orang jahat. Tiba-tiba dari sebuah gang kecil, keluar seorang perempuan. Di jalanan itu cuma ada aku sama orang itu. Dia ngomong, "Mumun? Mumun bukan? Mumun?"

MUMUN?!?! Itu kan nama pocong yang ada di sinetron Tali Pocong jaman SD yang diputernya siang-siang! Iiiiih ini manusia kan ya manusia? Setelah aku lihat kakinya napak ke tanah, aku ngomong dengan agak sedikit teriak, "SIAPA YA?". Langsung deh aku kabur lari.

Ternyata jalanan menuju kontrakan Tika malam itu bener-bener gelap dan sepi. Nggak ada lampu jalan. Di pertigaan aku bingung harus kemana karena Tika belum bales sms. Aku berusaha telpon tapi nggak bisa tersambung. Aku sms temen-temen kontrakannya Tika yang aku kenal.

"Vika, Tika suruh bales sms aku!"
"Aku lagi di Puncak,"

"Iim, Tika suruh bales sms aku!"
"Kamu kenapa? Aku lagi di rumah"

Perasaan takut gelap dan bingung karena pakaian buat besok belum ada campur aduk jadi satu. Yaudah aku nangis aja. Akhirnya Tika sms: "Tunggu di Bumbuwangi. Nanti temenku yang nganterin barang. Aku ada agenda, jangan nangis!"

Aku balik arah ke Bumbuwangi. Nungguin disana beberapa menit sambil balesin sms-sms yang masuk dengan kacau balau. Ada yang sms "Jangan kemana-mana, aku kesitu sekarang juga" padahal lagi ada rapat, ada yang telpon berkali-kali aku matiin karena nggak konsen. Terimakasih teman-teman :') Akhirnya ada dua orang yang nganterin sekantong plastik berisi kemeja, rok, sarung, dan kaos kaki. Huwaaa makasih banget.

Sebelum rapat, aku cari permen asem dan roti buat pra-MPF besok karena ketidakjelasan dari ketua kelompok soal makanan apa aja yang dikoordinir pembeliannya. Di minimarket semuanya ludes, alhamdulillah ketemu Hilda, katanya beli aja di warung. Hore!

Setelah semua barang beres, aku langsung ke Lecture Hall (LH) di Departemen Gizi Masyarakat. Alhamdulillah belum telat rapat. Dua jam memutar otak bareng Muksin, Kak Ardini, Kak Fifa, Uci, dan Kak Ina, aku balik ke kos, siapin semua keperluan pra-MPF besok dibantu Ipeh.

Ada kegiatan seharian udah biasa, tapi malam ini bener-bener menguras hati, tenaga, dan pikiran. Tapi ternyata Allah mengirim banyak orang untuk membantu. Alhamdulillah.