22 Juli 2013

Gagal Rajin

Kejadian tiap awal semester, atau usai ditampar nilai-nilai UTS.

A: Mulai sekarang, aku harus rajin!
B: Aku juga!
A: Ingetin aku ya harus merangkum seluruh makul setiap minggu.
B: Iya ingetin aku juga. Aku udah punya notes sendiri untuk mencatat jadwal kegiatan dan tugas-tugas.
A: Tapi harus ada hukumannya bagi yang nggak ngerjain.
B: Traktir coklat?
A: Kemahalan. Es krim alfamidi aja. Deal?
B: Oke, deal!

Dua minggu kemudian...

B: Kamu udah ngerangkum?
A: Aduh aku cape banget weekend ngga di kosan. Baru pulang semalem jam sepuluh. Nggak sanggup.
B: Iyasih aku juga banyak yang harus dikerjain.
A: Terus gimana hahaha.
B: Kamu traktir aku. Aku traktir kamu.
A: Impas dong kita. Nggak usah traktir sekalian deh.
B: Oke!

Akhir semester...

B: Aku nyesel nggak ngerangkum setiap minggu.
A: Aku juga. Aku nggak sanggup ini materinya banyak dan susah.

Minggu-minggu ujian...

B: Bangunin aku jam dua pagi ya.
A: Oke. Aku masih belajar kayaknya jam segitu. Aku udah minum kopi.
B: Aku nggak sanggup T.T

Paginya...

A: Aku ketiduran! Gimana ini!
B: Aku juga! Habis kamu bangunin malah tidur lagi!

#hidup #mahasiswa #gagalrajin

2 komentar:

Dewi Robiana mengatakan...

hahaha, nasib yang sama juga menimpaku adzka, :D

Nadia Azka mengatakan...

semester depan ya dew kita menjadi rajin!